Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B

Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B – Terselip di barat laut Italia pada September 2006, pemain hebat Italia Gianluigi Buffon dan Alessandro del Piero tampil di depan 10.000 penggemar untuk pertandingan liga pembuka musim ini.

Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B

ascolipicchio – Juventus memulai kampanye pertama mereka di Serie B, kasta kedua Italia, dan hasil imbang 1-1 melawan tim kecil Rimini adalah titik terendah lainnya dalam skandal yang mengguncang sepak bola Eropa.

Dikutip dari bbc.com, “Penghinaan itu dengan cepat menjadi kemarahan dan kami memiliki keinginan untuk menunjukkan bahwa kami lebih kuat dari apa yang telah terjadi pada kami,” pemegang tiket musiman Juve Maurizio Giovannelli.

“Itu pada akhirnya memberi kami kekuatan untuk membangun era kemenangan fantastis yang belum selesai hari ini, untuk bermain di final Liga Champions dan sekali lagi menjadi salah satu dari lima tim teratas di dunia.

“Faktor pendorong utama untuk siklus kemenangan yang luar biasa ini adalah rasa malu yang kami rasakan saat turun ke Serie B.”

Baca juga : Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

Bagian dari penghinaan itu adalah kehilangan dua tempat pertama dari mereka – termasuk gelar Serie A 2006, yang diserahkan kepada Inter Milan, tim yang mereka hadapi pada hari Minggu. Minggu ini, Juventus kembali mengajukan banding agar trofi tersebut diambil dari Nerazzurri.

Jadi, bagaimana juara Italia 35 kali dan juara Eropa dua kali itu akhirnya terdegradasi 13 tahun lalu?
Garis abu-abu presentasional pendek

Bersama AC Milan, Fiorentina dan Lazio, Juventus adalah salah satu klub terbesar di sepak bola Italia yang menghadapi tuduhan.

Dalam adegan yang tidak terlihat aneh dalam film gangster, transkrip dari penyadapan telepon terungkap.

Di satu ujung garis adalah tokoh-tokoh kunci dalam sepak bola Italia, di ujung lainnya adalah ofisial wasit. Mereka diduga ditekan untuk mendukung klub tertentu, dengan klaim hanya terungkap secara kebetulan ketika jaksa menyelidiki klaim doping di Juve.

Manajer umum Juve Luciano Moggi berada di pusat skandal itu, meskipun dia selalu membantah melakukan kesalahan. Dia, presiden federasi sepak bola Italia (FIGC) Franco Carraro dan wakil presiden Innocenzo Mazzini akhirnya mengundurkan diri dari peran mereka.

“Cerita itu seperti letusan gunung berapi,” Roberto Beccantini, yang bekerja sebagai koresponden untuk surat kabar La Stampa di Italia selama skandal itu, mengatakan kepada BBC Sport.

“Juventus adalah klub yang membagi Italia lebih dari yang lain, dan klub yang selalu memiliki kekuatan dengan Agnellis sebagai pemiliknya.

“Juga, itu melibatkan Moggi.

“Dan jangan lupa bahwa 2006 adalah tahun Piala Dunia di Jerman. Banyak politisi, jurnalis, dan pemain sandiwara memutuskan untuk mendukung tim nasional kami.”

Azzurri tidak mempermasalahkan masalah dan terus melaju sepanjang musim panas itu, mengangkat Piala Dunia untuk keempat kalinya.
Garis abu-abu presentasional pendek

1. ‘Seperti perang geng’

Kisah Moggi dan ketua Juventus Antonio Giraudo sedang diselidiki oleh jaksa cukup luar biasa.

Mereka diduga menahan wasit Gianluca Paparesta dan dua asistennya di ruang ganti setelah Juve kalah 2-1 dari Reggina pada November 2004, dan dikatakan telah mencaci-maki ofisial karena tidak mendukung Juve selama pertandingan. Mereka menyangkal hal ini terjadi.

Surat kabar Italia juga mencetak penyadapan Moggi yang diduga berusaha menekan wakil ketua komisi wasit UEFA dan panggilan yang dilakukan kepada menteri pemerintah Giuseppe Pisanu.

“Itu seperti perang geng,” kata Beccantini.

“Kejutan pada saat itu mudah dibayangkan. Separuh negara senang bahwa Juventus telah dihukum, sementara separuh lainnya – Juventus – marah dan berbicara tentang konspirasi.

“Meskipun kami memiliki skandal seperti doping, paspor palsu, dan taruhan, saya pikir ini adalah skandal olahraga terbesar yang pernah dilihat negara ini.”

2. ‘Scudetto kardus’ – luka lama dibuka kembali

Sementara Buffon, Del Piero, Giorgio Chiellini, Pavel Nedved dan David Trezeguet – semua bintang internasional dan di antara yang terbaik di era mereka – memutuskan untuk tetap bersama Juve di divisi kedua, sejumlah pemain besar dipilih oleh klub-klub elit Eropa. .

Zlatan Ibrahimovic dan Patrick Vieira bergabung dengan rival Inter Milan dengan harga gabungan £23 juta, Fabio Cannavaro dan Emerson pergi ke Real Madrid dengan total £13,7 juta, Lilian Thuram dan Gianluca Zambrotta bergabung dengan Barcelona seharga £13 juta, sementara Adrian Mutu pergi ke Fiorentina seharga £ 5,5m.

Meskipun memulai dari dasar klasemen dengan minus sembilan poin, Juve hanya kalah empat kali dari 42 pertandingan mereka sepanjang musim, naik ke puncak untuk menjadi juara dan kembali ke Serie A pada upaya pertama.

Mereka akan bermain melawan Inter Milan pada hari Minggu (19:45 BST) dalam pertandingan dengan latar belakang menarik setelah keputusan Juve minggu ini untuk membuat lapangan baru ke pengadilan Collegio di Garanzia dello Sport Komite Olimpiade Italia untuk menanggalkan Inter dari 2005 -06 judul.

Juventus menempati posisi teratas tahun itu tetapi gelarnya dicabut. AC Milan yang berada di posisi kedua juga kehilangan poin, yang berarti Inter yang berada di posisi ketiga dinyatakan sebagai juara.

Giovannelli mengatakan Inter dianugerahi “Scudetto kardus” dan bahwa mereka “tidak pernah dihukum” untuk klaim yang dibuat terhadap mereka di tahun-tahun berikutnya. Mereka menyangkal melakukan kesalahan.

Beccantini menambahkan: “Persaingan antara keduanya sangat sulit dan berjalan sangat dalam. Inter tidak pantas mendapatkan Scudetto tahun 2006.

“Pengacara Moggi menemukan – beberapa tahun kemudian – panggilan telepon antara orang-orang di Inter dan penunjuk wasit.

Baca juga : PAS Tehran F.C. Club Bola Multisport Asal Tehran

“Ini tidak selalu berarti rasa bersalah tetapi itu sudah cukup untuk menghindari pemberian gelar juara kepada Inter.

“Juventus tidak meminta Scudetto Calciopoli dikembalikan. Mereka hanya meminta dicabut dari Inter, siapa yang tidak pantas mendapatkannya.”

Rincian skandal Calciopoli dalam artikel ini pertama kali diterbitkan oleh BBC Sport pada 14 Juli 2006.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B