U.S. Lecce, Tim Sepak Bola Seri B Italia

U.S. Lecce, Tim Sepak Bola Seri B Italia – Unione Sportiva Lecce adalah klub sepak bola Italia yang berbasis di Lecce di Apulia. Mereka saat ini tampil di Serie A Italia dan telah berpindah-pindah antara divisi pertama Italia dan divisi kedua untuk sebagian besar waktu mereka.

U.S. Lecce, Tim Sepak Bola Seri B Italia

ascolipicchio – Unione Sportiva Lecce, biasa disebut sebagai Lecce adalah klub sepak bola Italia yang berbasis di Lecce, Apulia. Saat ini bermain di Serie B, level kedua dari piramida sepak bola Italia, dan memainkan pertandingan kandangnya di Stadio Via del Mare yang berkapasitas 31.533 penonton.

Menurut laporan sportspundit, Klub ini dibentuk pada tahun 1908 dan telah menghabiskan sebagian besar sejarah baru-baru ini antara divisi dua Italia dan Serie A, di mana tim memulai debutnya pada musim 1985-86. Hasil terbaiknya di Serie A adalah tempat kesembilan yang diperoleh pada musim 1988-89.

Klub ini berada di urutan ke-27 dalam tabel Serie A sepanjang masa dan merupakan klub kedua dari Apulia dalam hal penampilan di dua tingkatan pertama sepak bola Italia, dengan 15 musim Serie A dan 25 musim Serie B. Lecce memenangkan Coppa Ali della Vittoria sebagai pemenang Serie B pada 2010, Coppa Italia Serie C pada 1975 dan Semiprofesional Piala Anglo-Italia pada 1976.

Pemain dan fans Lecce dijuluki salentini atau hanya giallorossi atau lupi. Lecce sebagai Sporting Club Lecce yang dipimpin oleh Francesco Marangi. Klub ini awalnya bermain di liga dan kompetisi regional. Selama 1923-1924 klub dibubarkan tetapi kembali dengan cepat pada 16 September 1927 sebagai Unione Sportiva Lecce dan masuk ke Serie B Italia untuk musim 1929-1930 tetapi segera menolak dan bermain di Serie C untuk beberapa waktu.

Antara 1959 dan 1975, Lecce memainkan tujuh belas musim yang sangat tertatih-tatih di Serie C Italia tetapi akhirnya mendapatkan promosi ke Serie A pada tahun 1985 di bawah manajemen Eugenio Fascetti. Namun mereka segera terdegradasi tetapi kembali ke papan atas pada tahun 1988. Lecce finis di urutan ke-9 pada musim 1988-1999 di Serie A, tetapi sejak itu ia sering terdegradasi ke Serie B dan promosi ke Serie A.

Lecce bermain musim 2007-2008 di Serie B Italia dan mendapatkan promosi ke Serie A dan kini menjadi tim Serie A untuk musim 2008-2009. Lecce memainkan pertandingan kandang mereka di Stadio Via del Mare, yang menampung 36.285 orang. Klub tersebut menyandang julukan Giallorossi (ywllow-reds), Salentini (Salenters) dan Lupi (Wolves).

Baca juga : AC Monza Keteteran di Liga Serie B Italia

1. Sejarah

Lecce didirikan sebagai Sporting Club Lecce pada tanggal 15 Maret 1908, awalnya mencakup olahraga sepak bola, trek-dan-lapangan, dan bersepeda. Presiden klub pertama adalah Francesco Marangi. Warna pertama yang dikenakan Lecce selama ini adalah garis-garis hitam dan putih, yang dikenal di Italia sebagai bianconeri.

Pada tahun-tahun pembentukannya, Lecce bermain di sebagian besar liga dan kompetisi regional. Selama musim 1923-24, klub dibubarkan sebelum kembali pada 16 September 1927 sebagai Unione Sportiva Lecce. Klub masih mengenakan garis-garis hitam dan putih (mirip dengan seragam Juventus) pada saat ini, dan presiden pertama dengan nama Unione Sportiva Lecce adalah Luigi López y Rojo.

Liga: Tahun-tahun awal 1930-an, 40-an dan 50-an

Taranto Sport memainkan Lecce dalam pertandingan untuk promosi ke Serie B dari liga lokal Italia Selatan; Lecce menang menang 3-2 setelah perpanjangan waktu. Mereka masuk ke Serie B untuk musim 1929-30. Pertandingan game pertama yang dimainkan di liga adalah melawan Novara pada 6 Oktober 1929, dengan kemenangan 2-1. Lecce akhirnya finis di urutan ke-13. Namun, untuk kedua kalinya dalam sejarah klub, aktivitas tersebut dihentikan pada akhir musim 1931-32.

Empat tahun kemudian, Lecce kembali dan berkompetisi di Serie C, finis di urutan ke-11 di musim kedua mereka. Sekitar waktu ini, klub berada dalam kekacauan: musim berikutnya mereka menarik diri dari Serie C setelah empat hari, dan kemudian selama musim 1938-39, mereka finis di tempat ketiga tetapi dipindahkan ke urutan ke-12 setelah terungkap bahwa klub telah melanggar peraturan federal liga.

Klub selesai di tempat pertama selama musim 1943-44, tetapi klub sepak bola kemudian ditangguhkan karena Perang Dunia II. Meskipun demikian, ketika sepak bola klub dilanjutkan, Lecce selesai sebagai juara Serie C, mendapatkan promosi kembali ke Serie B. Dua musim yang layak diikuti (finis keempat dan ketiga di masing-masing musim), dengan pemain bintang Silvestri mencetak 20 gol dalam satu musim, sebelum klub. terdegradasi.

Lecce bertahan di Serie C selama enam musim selama periode ini, meskipun ini bukan waktu yang sukses bagi klub. Striker Anselmo Bislenghi mencetak 83 gol untuk klub selama periode ini, sehingga menjadi pahlawan. Klub tergelincir lebih rendah ke Serie IV, di mana mereka menghabiskan tiga tahun.

Tujuh belas musim Serie C: 1960-an, 70-an dan 80-an

Dari 1959 hingga 1975, Lecce bermain 17 musim di Serie C. Mereka nyaris promosi beberapa kali selama periode itu, finis di posisi kedua tiga musim berturut-turut (1971–72, 1972–73, 1973–74) sebelum mendapatkan promosi di musim 1975–76.

Pada tahun yang sama dengan promosi mereka, Lecce mencicipi kesuksesan piala, memenangkan Coppa Italia Serie C. Pada tahun 1976, Lecce mengambil bagian dalam Piala Anglo-Italia, membukukan kemenangan 4-0 melawan Scarborough.

Pada 1980, terjadi skandal yang mengguncang sepak bola Italia, termasuk Lecce di bawah presiden Franco Jurlano. Namun, Jurlano mampu menunjukkan ketidakbersalahannya dan skandal itu hanya menyebabkan diskualifikasi pemain Claudius Merlo. Kemudian, klub dilanda tragedi pada tahun 1983: pemain Michele Lo Russo dan Ciro Pezzella meninggal dalam kecelakaan otomotif.

Hingga hari ini, Lo Russo tetap menjadi pemegang rekor klub untuk jumlah penampilan terbanyak, dengan 415 penampilan.
Promosi ke Serie A: pertengahan 1980-an dan 90-an

Di bawah manajemen Eugenio Fascetti, Lecce meraih promosi ke Serie A untuk pertama kalinya pada tahun 1985. Mereka finis di posisi terbawah dan terdegradasi setelah hanya satu musim, tetapi mengalahkan Roma 3-2 di pertandingan terakhir untuk memberikan pukulan fatal bagi Roma. judul harapan. Kalah dalam play-off promosi 2-1 dari Cesena pada musim berikutnya, mereka kembali ke Serie A pada tahun 1988.

Di bawah asuhan Carlo Mazzone, Lecce menempati posisi kesembilan yang terhormat pada tahun 1989. Bintang-bintang dari tim ini termasuk striker Pedro Pasculli dan gelandang Antonio Conte dan Paolo Benedetti. Mereka bertahan tiga musim sebelum degradasi, dan kembali dua tahun kemudian. Musim 1993-94 melihat Lecce finis di tempat terakhir dengan 11 poin yang menyedihkan, terendah di antara tim Serie A mana pun, dan degradasi kedua terjadi pada tahun berikutnya.

Giampiero Ventura melihat Lecce meraih dua promosi berturut-turut dari Serie C ke Serie A sebelum berangkat ke Cagliari. Sekali lagi, itu membuktikan perjuangan di Serie A meskipun upaya terbaik dari striker Francesco Palmieri dan kemenangan tandang yang terkenal melawan Milan pada 19 Oktober 1997.

Pada musim panas 1998, Pantaleo Corvino ditunjuk sebagai direktur olahraga baru, mendapatkan reputasi untuk mencari bakat baru di tahun-tahun mendatang. Tim ini cukup bagus untuk kembali ke Serie A pada tahun 1999 dan memulai tugas tiga tahun lagi di divisi teratas, dengan kembali lagi ke Serie A pada tahun 2003.

2. Tiga tahun di Serie A (2003–2006)

Pada tahun 2004, di bawah Delio Rossi, yang telah mengelola klub sejak 2002, Lecce mencapai hasil yang mengesankan, mencapai poin tertinggi di urutan kesepuluh meskipun pada paruh pertama musim yang buruk. Penampilan terkenal termasuk dua kemenangan sensasional berturut-turut, pertama melawan raksasa Italia Juventus 3–4 di Turin (kemenangan pertama di Stadio Delle Alpi untuk Lecce) dan kemudian melawan Internazionale 2–1 di Stadio Via del Mare.

Pada 2004-05, pelatih Zdenek Zeman mengawasi tim yang sangat berpikiran menyerang yang mencetak banyak gol. Lecce mengakhiri tahun ini lagi dengan finis kesepuluh, menempatkan bakat-bakat yang menjadi sorotan seperti Valeri Bojinov dan Mirko Vucinic. Tim ini memiliki serangan terbaik kedua dengan 66 gol (Juventus datang pertama dengan 67 gol) dan pertahanan terburuk, dengan kebobolan 73 gol. Ini sebuah rekor, karena untuk pertama kalinya tim dengan pertahanan terparah berhasil bertahan dalam sejarah Serie A.

Musim 2005-06 adalah perjuangan terus menerus untuk Lecce. Klub berganti manajer dua kali (Silvio Baldini untuk Angelo Adamo Gregucci dan pada Januari 2006 pelatih tim yunior Roberto Rizzo, didukung oleh pelatih kiper Franco Paleari, untuk Baldini).

Berbagai gerakan manajerial tidak dapat mengubah keberuntungan Lecce karena mereka terdegradasi dengan beberapa pertandingan tersisa dan mengakhiri musim di tempat ke-19. Pada Juni 2006, Giovanni Semeraro kembali memimpin klub setelah sembilan bulan. Klub menunjuk kembali Zdenek Zeman sebagai manajer, hanya satu tahun setelah dia meninggalkan klub.

Lecce tidak dapat menghindari degradasi dari Serie A, meskipun ada harapan awal karena skandal pengaturan pertandingan di Serie A.
Tugas dua tahun di Serie B dan promosi

Klub ini memiliki awal yang beragam pada musim 2006-07 di Serie B, memenangkan tiga pertandingan kandang (termasuk kemenangan melawan pemimpin liga awal Genoa), meskipun mereka mengalami performa tandang yang buruk. Setelah mengalami penurunan performa yang cukup besar, mencatatkan 10 kekalahan dalam 18 pertandingan, Zeman dipecat sebagai manajer dan digantikan oleh Giuseppe Papadopulo.

Pada 10 Maret 2007, Lecce meraih kemenangan bersejarah atas Frosinone, dikalahkan 5-0 di Stadio Via del Mare. Setelah memperoleh 36 poin di paruh kedua musim, Lecce mengakhiri musim di tengah klasemen, di tempat kesembilan. Pada 2007, Lecce memperoleh lebih banyak poin daripada tim lain mana pun di Serie B.

Musim 2007-08 melihat Lecce berjuang untuk tempat di Serie A untuk musim berikutnya. Meskipun memperoleh 83 poin (12 lebih dari peringkat keenam Pisa) dan membanggakan pertahanan terbaik di turnamen, giallorossi terpaksa menghadapi play-off untuk promosi di papan atas. Di semifinal, mereka mengalahkan Pisa di kedua leg (1-0 tandang dan 2-1 di kandang) untuk mengamankan tempat di final melawan AlbinoLeffe. Kemudian mereka memenangkan leg pertama 1-0, sebelum mengamankan hasil imbang 1-1 di leg kedua di Studio Via del Mare untuk mendapatkan promosi.

3. Antara Serie A dan Serie B.

Setelah rumor yang beredar, Papadopulo mundur karena perbedaan pendapat dengan manajer umum klub dan digantikan oleh Mario Beretta, yang memiliki awal yang cukup memuaskan di Serie A musim 2008-09. Dia tetap memimpin selama dua puluh tujuh pertandingan, tetapi, karena empat kekalahan dalam lima pertandingan terakhir, dengan tim satu poin di bawah zona bertahan, dia dipecat dan Luigi De Canio ditunjuk sebagai manajer baru.
Tujuh poin yang diperoleh dalam sepuluh pertandingan tidak cukup untuk mengamankan tempat Lecce di musim Serie A berikutnya. Degradasi resmi dengan satu pertandingan tersisa, setelah bermain imbang 1-1 di kandang melawan Fiorentina. Lecce memiliki awal yang beragam dalam kampanye Serie B 2009-10, tetapi meraih tempat pertama pada November 2009 dan mempertahankannya selama sisa musim.

Pada bulan Mei, tim berada di ambang promosi, tetapi menyia-nyiakan peluang dalam dua pertandingan terakhir mereka berarti mereka harus menunggu hingga pertandingan terakhir untuk merayakan kenaikan kedelapan mereka ke papan atas dalam 25 tahun terakhir. Hasil imbang tanpa gol dengan Sassuolo terbukti cukup untuk merebut gelar Serie B dengan 75 poin dan memenangkan Coppa Ali della Vittoria.

Lecce mengakhiri musim Serie A 2010-11 yang memuaskan dengan sukses menghindari degradasi dengan satu pertandingan tersisa setelah mengalahkan rival beratnya dan telah menurunkan Bari 2-0 pada 15 Mei 2011. Dalam beberapa pertandingan terakhir, tim berhasil memenangkan pertarungan yang sulit. melawan tim underdog lainnya dan beberapa tim gemilang seperti Sampdoria yang mengakhiri musim dengan putus asa. Manajer Luigi De Canio meninggalkan tim pada bulan Juni.

Pada musim Serie A 2011-12, Lecce terdegradasi ke Serie B. Awal musim ini buruk dan manajer baru Eusebio Di Francesco dipecat pada bulan Desember, setelah 9 kekalahan dalam 13 pertandingan. Serse Cosmi ditunjuk sebagai manajer baru. Lecce menolak untuk menyerah karena kedatangan Cosmi menanamkan kualitas berjuang ke pejuang degradasi, yang berhasil mendapatkan banyak poin di bulan-bulan berikutnya, tetapi akhirnya gagal menghindari degradasi, karena empat kekalahan dalam lima pertandingan terakhir. Lecce berhasil berjuang hingga pertandingan terakhir.

Pada 10 Agustus 2012, Lecce untuk sementara diturunkan oleh Komisi Disiplin yang dibentuk untuk investigasi skandal Scommessopoli 2012–13 Lega Pro Prima Divisione karena keterlibatan mereka. Selanjutnya, mantan presiden Lecce, Semeraro, diskors dari semua kegiatan sepak bola selama lima tahun. Pada 22 Agustus 2012, degradasi Lecce dikonfirmasi oleh Pengadilan Federal.

Di musim pertama kembali ke tingkat ketiga, Lecce berakhir di tempat kedua di belakang Trapani dan secara mengejutkan dikalahkan di final playoff promosi oleh klub luar lainnya, Carpi. Musim berikutnya berakhir dengan cara yang sama, dengan Lecce gagal memenangkan liga sekali lagi dan kemudian kalah di final playoff, kali ini ke Frosinone, meskipun sejumlah pemain level tinggi seperti mantan bintang Palermo, dan pendukung terkenal Lecce, Fabrizio Miccoli. Pada 2014-15 Lecce mengakhiri musim di tempat keenam dan tidak memasuki babak playoff.

Baca juga : Informasi Sepak Bola Liga Super Turki

Menyusul kepergian keluarga Tesoro, klub tersebut diambil alih oleh konsorsium pengusaha yang dipimpin oleh Saverio Sticchi Damiani. Klub mengakhiri musim 2015-16 di tempat ketiga, dua poin di belakang tim urutan kedua, dan lolos ke babak playoff. Setelah mengalahkan Bassano 3-0 di kandang, di semifinal Lecce kalah dari Foggia di pertandingan kandang dan tandang.

Di musim berikutnya, Lecce finis di posisi kedua. Penyisihan terjadi di perempat final play-off melawan Alessandria melalui adu penalti setelah dua kali seri dalam dua pertandingan.

Pada 17 September 2017, Fabio Liverani ditunjuk sebagai pelatih baru Lecce, dengan siapa ia meraih dua promosi langsung dari Serie C ke Serie A, sehingga membawa klub Salento kembali ke liga papan atas Italia setelah tujuh tahun. Lecce kemudian bertarung melawan Genoa untuk bertahan hidup dan berhasil mencapai hari terakhir musim 2019-20 sebelum terdegradasi dengan kekalahan kandang dari Parma. Warna, lencana, nama panggilan, dan simbol

Tim bermain dengan garis merah dan kuning. Pemain dan fans Lecce disebut sebagai salentini atau giallorossi. Lagu resmi Lecce adalah Giallorossi per sempre yang digubah oleh Gioy Rielli. Simbol Lecce adalah serigala betina di bawah pohon ek holm yang merupakan ciri khas Apulia dan juga merupakan simbol kota Lecce. Pertandingan kandang Lecce dimainkan di Stadion Via del Mare berkapasitas 31.533 tempat duduk Persaingan klub

Persaingan utama adalah dengan tim sepak bola tersukses lainnya dari Apulia, S.S.C. Bari. Pertandingan melawan mereka disebut derby di Puglia. Derby pertama di Puglia dimainkan pada 8 Desember 1929 di Serie B di Lecce, dengan tim tuan rumah menang 1-0. Setelah itu, derby di Puglia dimainkan berkali-kali di Serie C dan Coppa Italia, dan terutama di Serie A. Derbi pertama yang dimainkan di Serie A dimainkan pada 27 Oktober 1985 di Bari, dan dimenangkan oleh tim tuan rumah. Yang terakhir juga dimainkan di Bari pada 15 Mei 2011 dan melihat Le.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B