Coppa Italia Kualifikasi Atalanta, Serie B

Coppa Italia Kualifikasi Atalanta, Serie B – Klub Serie A SPAL terkejut, ia menyingkirkan Sassuolo dan mengambil tempat di perempat final Coppa Italia melawan Juventus.

Coppa Italia Kualifikasi Atalanta, Serie B

ascolipicchio – Dua dari 16 laga terakhir Piala Dunia 2020-2021 di Italia akan digelar pada Kamis (14/1/2021) atau Jumat pagi WIB. Atalanta dan SPAL adalah dua tim terbaru yang memastikan mereka melaju ke perempat final, tahap yang diminta oleh tim-tim papan atas Serie A.

Dikutip dari bolasport, Atlanta menyingkirkan Cagliari 3-1 di Gewiss Stadium. Cagliari menjawab Aleksey Miranchuk, Luis Muriel dan Bosko Sutalo hanya melalui aksi Riccardo Sottil. Sebelum pertandingan, Stadion Mapei, markas besar Kota Sassuolo, tak terduga. Tim kuda hitam, yang kerap menjadi kuda hitam raksasa Serie A, jatuh ke kandangnya sendiri.

Sassuolo mempermalukan klub Serie A atau divisi dua Liga Italia SPAL dengan kekalahan 0-2. Meskipun awal yang menggembirakan, Sassuolo diskors setelah dikeluarkan dari pemain Filip Djuricic oleh wasit pada menit ke-47.

The 2021 Coppa Italia Akhir akan memutuskan pemenang 2020-21 Coppa Italia , musim ke-74 cangkir sepakbola utama Italia. Ini akan dimainkan pada 19 Mei 2021 untuk pertama kalinya di Stadion Mapei – Città del Tricolore , Reggio Emilia , antara Atalanta dan Juventus . Pemenang final secara otomatis akan lolos ke babak penyisihan grup Liga Eropa UEFA 2021-22 dan ke Supercoppa Italiana 2021 melawan juara Serie A 2020-21 .

Atalanta akan tampil untuk kelima kalinya di final, dan yang kedua dalam tiga tahun. Mereka 1-3 di final, setelah kalah tiga kali berturut-turut setelah memenangkan satu-satunya gelar mereka pada tahun 1963 . Ini akan menjadi rekor penampilan ke-20 bagi Juventus di final Coppa Italia, dan penampilan keenam dalam tujuh tahun terakhir. Melaju ke final, Juventus memiliki 13 kemenangan dan 6 kekalahan. Kedua tim belum pernah bertemu di final Coppa Italia.

Baca juga : Klub Milik Pengusaha Indonesia Dipromosikan ke Serie B Italia

Final Coppa Italia antara Atlanta dan Juventus pada 19 Mei akan menarik hingga 20% penonton stadion. Ini akan diadakan di Stadion Mapei, biasanya di Reggio Emilia, kota kelahiran Sassuolo.

Mengingat luasnya arena, ini berarti sekitar 4.700 penggemar diperbolehkan masuk. Kabar tersebut dikonfirmasi oleh Wakil Menteri Kesehatan Andrea Costa setelah FIGC internasional meminta agar acara olahraga dibuka pada 1 Juni lalu. “CTS sedang mengerjakan protokol untuk memungkinkan para penggemar mencapai stadion dengan aman dan berpartisipasi dalam pertandingan sambil sepenuhnya mematuhi peraturan anti-COVID.”

CTS adalah Komite Ilmu Teknis, yang menolak permintaan sebelumnya untuk mengizinkan penggemar memasuki stadion mulai 1 Mei. Italia harus menjanjikan setidaknya 25% dari kapasitasnya di Stadio Olimpico di Roma mulai 11 Juni untuk mempertahankan empat pertandingan mereka di Euro 2020.

Atalanta Bergamasca Calcio, biasa dikenal sebagai Atalanta, adalah klub sepak bola profesional yang berlokasi di Bergamo, Lombardy, Italia. Setelah dipromosikan dari divisi dua pada musim 2010-11, klub mulai bermain di divisi satu.

Atalanta didirikan pada tahun 1907 oleh Paolo Sarpi, seorang murid Liceo Classico, dan dijuluki La Dea, Nerazzurri dan Orobici. Klub tersebut mengenakan kemeja biru dan hitam dengan garis-garis vertikal, celana pendek hitam dan kaus kaki hitam. Klub mengadakan pertandingan kandang mereka di Stadion Gewiss yang berkapasitas 21.300 kursi.

Di Italia, klub Atalanta kadang-kadang disebut sebagai Regina delle Provinciali (ratu klub provinsi) untuk menunjukkan bahwa klub tersebut adalah klub paling stabil di antara klub Italia yang tidak berada di ibu kota daerah. Telah bermain di Serie A selama 60 tahun musim dan di Serie A. Bermain di Cina selama 28 musim, dan hanya satu di Serie A. Atlanta memiliki persaingan jangka panjang dengan klub terdekat Brescia.

Klub ini juga dikenal dengan akademi mudanya, yang telah mengembangkan beberapa talenta paling terkenal yang bermain di liga top Eropa. Klub ini memenangkan Coppa Italia pada tahun 1963 dan memasuki semifinal Piala Winners ‘pada tahun 1988, saat masih bermain di Serie A. Ini masih merupakan hasil terbaik yang pernah ada, dan ini adalah kinerja klub liga non-pertama di liga-liga besar Eropa. Pertandingan (dan Kota Cardiff).

Atlanta juga ikut serta dalam 4 masa grup Eropa UEFA( tadinya dikenal selaku Piala UEFA) dan mencapai perempat final pada musim 1990-91. Atlanta juga berpartisipasi dalam dua musim Liga Champions UEFA dan mencapai perempat final pada musim 2019-20. Atalanta didirikan pada 17 Oktober 1907 oleh siswa Liceo Classico Paolo Sarpi dan dinamai sesuai nama atlet wanita dengan nama yang sama dari mitologi Yunani .

Meskipun segera mendirikan sektor sepak bola, itu bukan asosiasi sepak bola pertama yang berbasis di Bergamo: Klub Sepak Bola Bergamo didirikan oleh emigran Swiss pada tahun 1904, dan diserap ke klub lain, Bergamasca , pada tahun 1911 . The Federasi Sepakbola Italia tidak mengakui Atalanta sampai 1914, dan pada tahun 1919 mengumumkan bahwa ia hanya akan mengizinkan satu klub dari Bergamo ke bersaing diliga nasional tertinggi (kemudian disebut Prima Categoria).

Karena Atalanta dan Bergamasca adalah rival dan tidak mencapai kesepakatan, tiket masuk ke Prima Categoria ditentukan melalui pertandingan playoff; Atalanta memenangkan pertandingan ini 2-0. Namun, merger antara kedua klub terjadi pada tahun 1920, membentuk klub baru Atalanta Bergamasca di Ginnastica e Scherma 1907 (disingkat menjadi Atalanta Bergamasca Calcio ) dan menetapkan warna hitam dan biru ( nerazzurri ).

Atalanta berpartisipasi di Seconda Divisione , tingkat kedua, selama awal 1920-an. Pada musim 1927-28, klub memenangkan grupnya dan kemudian mengalahkan Pistoiese di babak playoff untuk memenangkan promosi dan kemenangan liga divisi kedua yang pertama.

Klub ini meresmikan stadion rumahnya saat ini di lingkungan Borgo Santa Caterina pada tahun 1928, dan diterima di Serie B , tingkat kedua dari liga Italia yang direstrukturisasi, pada tahun 1929. Setelah hampir satu dekade di Serie B, Atalanta mencapai promosi pertamanya ke Serie A pada tahun 1937 di bawah pelatih Ottavio Barbieri , meski terdegradasi di akhir musim. Klub kembali ke Serie A pada tahun 1940 sebagai juara Serie B.

Selama 1940-an, Atalanta tampil konsisten di papan atas, meski liga dihentikan antara 1943 dan 1945 karena Perang Dunia II . Atalanta mencapai finis tempat kelima di Serie A 1947-48 di bawah pelatih Ivo Fiorentini, finis liga tertinggi hingga 2017.

Klub mendapatkan reputasi sebagai provinsi terribile (tim provinsi yang mengerikan) selama waktu ini sebagai sebagai hasil dari keberhasilannya melawan tim metropolitan terkenal seperti Grande Torino , yang memenangkan Serie A lima kali selama tahun 1940-an. Atalanta mencapai posisi tengah klasemen selama sebagian besar tahun 1950-an dan tetap di Serie A sampai 1958, saat itu terdegradasi karena tuduhan pengaturan pertandingan . Tuduhan ini terbukti tidak benar setahun kemudian, setelah klub kembali ke Serie A dengan memenangkan gelar Serie B keduanya.

Atalanta memenangkan Coppa Italia pada tahun 1963 , mengalahkan Torino 3-1 di final berkat hat-trick dari striker Angelo Domenghini. Ini adalah trofi mayor pertama (dan sejauh ini hanya) tim senior. Selama awal 1960-an, klub melakukan debutnya di kompetisi Eropa, di antaranya Piala Mitropa 1961-62 , Coppa dell’Amicizia, dan Coppa delle Alpi. Sebagai pemenang piala domestik, klub lolos ke Piala Winners Eropa 1963-64 , kompetisi UEFA besar pertamanya , meskipun dieliminasi oleh klub Portugal Sporting CPdi babak pertama.

Klub ini membuat beberapa penampilan lagi di piala internasional (meskipun tidak UEFA) selama tahun 1960-an, meskipun terdegradasi pada tahun 1969 setelah satu dekade di papan atas.

Selama tahun 1970-an, klub mengalami beberapa perpindahan antara Serie A dan Serie B, dan jatuh ke Serie C1 pada tahun 1981. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, klub bermain di luar dua tingkat teratas; ini adalah pukulan yang merevitalisasi klub. Di bawah manajemen baru, ia kembali ke Serie B musim berikutnya dan ke Serie A pada tahun 1984, di mana ia akan bertahan sampai 1987.

Atalanta mencapai final Coppa Italia kedua pada tahun 1987 , meskipun kalah 4-0 untuk Napoli lebih dua kaki. Karena Napoli juga memenangkan Serie A musim itu dan karena itu lolos ke Piala Eropa , Atalanta lolos ke babak keduaPiala Winners Eropa. Ini adalah titik balik bagi klub; Emiliano Mondonico ditunjuk sebagai pelatih dan klub akan mencapai promosi setelah hanya satu musim di Serie B.

Di Piala Winners, Atalanta kalah dalam pertandingan pertamanya melawan klub Welsh Merthyr Tydfil , tetapi memenangkan pertandingan kedua dan melanjutkan ke semifinal. -final, di mana ia akan tersingkir dengan agregat 4-2 oleh klub Belgia Mechelen , yang akhirnya memenangkan turnamen. Dengan melakukan itu, Atalanta mencapai finish terbaik dalam kompetisi UEFA sebuah klub yang bermain di luar liga papan atas negaranya.

Dengan finis di urutan keenam di Serie A 1988-89 , Atalanta lolos ke Piala UEFA pertamanya , meskipun dieliminasi oleh klub Rusia Spartak Moscow di babak pertama. Atalanta kemudian finis ketujuh di Serie A 1989-90 dan mencapai perempat final Piala UEFA 1990-91 , kalah dari rival lokal dan akhirnya pemenang Internazionale.

Setelah beberapa kali finis di papan tengah, klub ini terdegradasi pada tahun 1994, namun kemudian kembali ke Serie A pada tahun 1995. Pada musim 1996–97 , striker Filippo Inzaghimencetak 24 gol liga dan menjadi pemain Atalanta pertama (dan sejauh ini hanya) yang diberi gelar capocannoniere (pencetak gol terbanyak Serie A).

Pada 2000-an, Atalanta mengalami lebih banyak pergerakan divisi: ia terdegradasi pada 2002-03 dan 2004-05 , tetapi mencapai promosi ke Serie A setelah hanya satu musim di Serie B dua kali, memenangkan edisi 2005-06. Setelah musim 2009-10 yang penuh gejolak, klub sekali lagi terdegradasi; setelah degradasi ini, pengusaha Antonio Percassi menjadi presiden baru klub, dan Stefano Colantuono kembali sebagai pelatih.

Klub ini memenangkan Serie B pada tahun 2011 dan dengan demikian segera kembali ke Serie A. Meskipun sukses ini, kapten klub Cristiano Doni termasuk di antara tersangka dalam skandal pengaturan pertandingan (juga dikenal sebagai Calcioscommesse ); Doni diberi larangan tiga setengah tahun dari sepak bola dan klub itu merapat enam poin di tabel liga.

Tetapi begitu, klub sukses mengamankan satu tahun lagi di Serie A dengan memperoleh 52 poin (46 setelah penalti enam poin), total poin Serie A tertinggi saat itu. Tahun berikutnya, untuk alasan yang sama (setelah penyelidikan lebih lanjut), klub itu merapat dua poin di liga, tetapi menghindari degradasi setelah finis di tempat ke-15. Pada musim 2013-14, Atalanta finis kesebelas di Serie A, tetapi kesulitan selama musim 2014-15 .

Setelah performa buruk yang membuat Atalanta hanya tiga poin di atas zona degradasi, Colantuono dipecat pada Maret 2015. Ia digantikan oleh Edoardo Reja , yang mengamankan keamanan Serie A musim itu, dan memimpin klub ke urutan ke-13- tempat finis pada 2016.

Mantan pelatih Genoa Gian Piero Gasperini ditunjuk sebelum musim 2016-17 . Meski mengalami kesulitan awal, hasil klub terus meningkat sepanjang musim.

Baca juga : 10 Ranking Pemain Terbaik Liga Turki 2021

Gasperini mengintegrasikan pemain dari sektor yunior klub dan memimpin klub ke posisi keempat liga dengan 72 poin, mengungguli rekor sebelumnya dan lolos ke Liga Europa UEFA 2017-18 setelah absen selama 26 tahun dari kompetisi UEFA. Di Liga Europa, klub mencapai babak 32 besar, kalah agregat 4-3 dari Borussia Dortmund . Pada 2017-18, Atalanta finis di urutan ketujuh di liga, memasuki babak kualifikasi untuk Liga Eropa UEFA 2018-19 , meskipun tersingkir dalam adu penalti oleh klub Denmark, Kopenhagen.

Meskipun awal yang sulit untuk musim 2018-19 , Atalanta meraih banyak hasil positif dan finis ketiga di Serie A , finis liga terbaik yang pernah ada; Dengan hasil ini, klub lolos ke penyisihan grup Liga Champions UEFA untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. Atalanta juga mencapai final Coppa Italia , meski kalah 2-0 dari Lazio .

Pada musim 2019-20 , Atalanta kalah dalam tiga pertandingan pertama Liga Champions , tetapi lolos ke babak 16 besar. Atalanta kemudian mengalahkan klub Spanyol Valencia di kedua leg babak 16 besar, mencapai perempat final, di mana ia akan disingkirkan oleh juara Prancis Paris Saint-Germain.

Klub juga mengulangi finis ketiga di Serie A dan mencapai kualifikasi Liga Champions kedua berturut-turut, memecahkan beberapa rekor klub. Pada musim 2020-21 , Atalanta mencapai babak 16 besar di Liga Championsuntuk kedua kalinya, menyusul kemenangan tandang atas Ajax .

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B