Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA

Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA – Didirikan pada 1 September 1912 AC Monza pertama kali mencatat kemenangan dalam pertandingan tanggal 20 September 1912 melawan Juve Italia.

Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA

ascolipicchio – Saat itu warna resmi Monza adalah putih dan biru, dan baru pada tahun 1928 Klub mengadopsi warna saat ini: merah dan putih.

PERTAMA KALI DI SERI B

Dikutip dari acmonza, Pada tahun 1949 Presiden Giuseppe Borghi memutuskan untuk meletakkan dasar bagi pertumbuhan Klub yang sukses yang pada akhirnya akan mengarah pada promosi. Ini akan memakan waktu 2 tahun, tetapi pada tanggal 3 Juni 1951 Klub dipromosikan ke Serie B untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

SIMMENTHAL-MONZA

Di akhir musim 1954/55 yang sulit, Dr. Claudio Sada, pemilik Perusahaan Makanan Simmenthal, menjadi Presiden baru. AC Monza menyelesaikan liga ketiga dalam hidup bersama dengan Como. Pada tahun 1962 Monza merayakan ulang tahun ke-50 pendiriannya, sementara dua tahun kemudian, pada tanggal 28 Mei, presiden Simmenthal Monza mengeluarkan siaran pers yang mengumumkan pengabaian grup sebagai sponsor. Pada tanggal 8 Juli Walikota Giovanni Centemero mencoba untuk membuat Sada kembali berdiri dan Presiden setuju untuk menjalankan klub selama satu tahun lagi.

Baca juga : Ulasan Serie A musim 2012-2013: Pescara Tenggelam ke Serie B

KEJATUHAN DAN KELAHIRAN KEMBALI SEGERA

Pada akhir musim 1965/1966 Klub terdegradasi ke Divisi 3 setelah bertahan di Serie B selama 19 tahun berturut-turut. Musim berikutnya Klub berhasil mengalahkan rival bersejarah Como di babak playoff dan masuk ke Serie B setelah hanya satu musim di Divisi ke-3.

SATU LANGKAH DARI SERIE A

Pada musim 1969/1970 Klub hampir mencapai Serie A. Meskipun beberapa hasil fantastis (total 15 kemenangan), Klub kalah dalam pertandingan penting melawan Varese di pertandingan kedua terakhir musim ini dan gagal dipromosikan. Pada tahun 70-an nama Klub akhirnya berubah menjadi Associazione Calcio Monza.

CAPPELLETTI YANG TAK TERLUPAKAN

Pada tahun 1972 salah satu presiden yang paling dicintai, Giovanni Cappelletti, mantan pesepakbola dan industrialis yang diakui, tiba di kepala klub. Sebuah kolaborasi lahir dengan Italo Allodi, dianggap sebagai mentor generasi baru manajer. Skuad dibentuk oleh pemain tingkat atas, tetapi Klub kurang dalam hasil yang baik. Perjalanan ke Bari dan kekalahan 3-1 di hari terakhir membuat Monza terdegradasi ke Divisi III. Cappelletti tidak menyerah dan meletakkan dasar untuk pengembalian yang cepat di antara para taruna.

DELUSI BESAR

Setelah musim yang sangat positif, kekalahan kandang melawan Lecce mencegah Klub mencapai promosi langsung ke Serie A. Oleh karena itu, Monza harus menghadapi Pescara di babak playoff, tetapi akhirnya tidak menyenangkan: Monza kalah dalam pertandingan dan melewatkan promosi sekali lagi.

TROFI PERTAMA

Pada 29 Juni 1974 Monza mengalahkan Lecce 1-0 dan memenangkan Piala Nasional Divisi 3 pertamanya. Tepat satu tahun kemudian Klub memenangkan trofi lagi, mengalahkan Sorrento di final. Di musim berikutnya, Monza mendapatkan promosi ke Serie B dengan lima pertandingan tersisa dan juga memenangkan Piala Anglo-Italia pertamanya, mengalahkan Wimbledon di final.

KEDATANGAN PRESIDEN GIAMBELLI

Pada tahun 1980 Valentino Giambelli menjadi Presiden Klub yang baru. Namun petualangan barunya tidak dimulai dengan baik dan pada akhir musim Monza terdegradasi ke Serie C. Pada tahun-tahun berikutnya Klub berfluktuasi antara Serie B dan Serie C; di musim 1987/1988, dengan tim yang dibentuk oleh legenda masa depan seperti Alessandro Costacurta dan Pierluigi Casiraghi, Monza sekali lagi dipromosikan ke Divisi 2 dan memenangkan Piala Nasional Serie C ke-3 juga.

RUMAH BARU MONZA: STADIO BRIANTEO

Pada tanggal 28 Agustus 1988 Monza memainkan pertandingan pertamanya di Stadio Brianteo yang baru. Pertandingan pembukaan adalah sesuatu yang tidak akan pernah dilupakan oleh para penggemar, karena Biancorossi berhasil mengalahkan tim Serie A AS Roma di babak pertama Piala Nasional. Namun, pada 7 Juni 1990, setelah musim yang mengecewakan, Monza kalah dalam playout melawan Messina dan kembali ke Serie C.

PIALA NASIONAL SERI C ke-4

Pada 13 Juni 1991 Monza memenangkan Piala Nasional Serie C ke-4, mengalahkan Palermo di final. Tahun berikutnya, pada tanggal 31 Mei 1992 Klub mengalahkan Chievo Verona di final playoff dan mendapatkan promosi kesekian kalinya ke Serie B.

PERJANJIAN DENGAN AC MILAN

Pada tahun 1997 Giambelli menandatangani perjanjian kerjasama yang terkenal dengan AC Milan. Sementara itu Biancorossi menaklukkan babak playoff lagi dan kali ini di semifinal mereka menghadapi Brescello; Pietranera membuka pintu ke final. Pada tanggal 15 Juni 1997 di lapangan netral Ferrara, Monza menjalani hari kejayaannya. Pertandingan sengit melawan Carpi berakhir 3-2 dan gol Pietranera, Cancellato dan Asta memproyeksikan Biancorossi kembali ke Serie B. Di musim berikutnya skuad yang diperkaya dengan pemain asing datang melalui AC Milan. Tim, bagaimanapun, tidak bersinar dan dibutuhkan kembalinya Piero Frosio di bangku cadangan untuk menghindari degradasi.

PERPISAHAN PRESIDEN GIAMBELLI

Setelah 19 tahun memimpin Klub, Valentino Giambelli meninggalkan Monza dan Piero Fazzolari menjadi Presiden baru. Namun tahun-tahun berikutnya sangat sulit bagi Monza, dan Klub selalu berhasil menghindari degradasi.

PENOLAKAN

Petualangan Fazzolari di Monza hanya berlangsung satu tahun, dan pada 2001 Massimo Belcolle menjadi Presiden baru. Namun situasinya menjadi lebih buruk, karena Klub terdegradasi dari Serie B ke Serie C2 hanya dalam dua tahun. Pada tanggal 18 Maret Monza menyentuh salah satu titik terendah dalam sejarahnya, karena Klub harus menyatakan kebangkrutan.

ERA AWALNI

Pada tanggal 3 Juni 2004 pengusaha Italia Gianbattista Begnini mengakuisisi Klub di lelang, yang mengambil denominasi AC Monza Brianza 1912. Petualangan baru memiliki awal yang positif dan AC Monza Brianza dipromosikan ke Serie C pada musim 2004/2005. Tahun-tahun berikutnya penuh gejolak bagi Klub; Monza gagal kembali ke Serie B dan pada tahun 2015 Klub harus menyatakan kebangkrutan untuk kedua kalinya dalam sejarahnya.

SATU LANGKAH DARI SERIE B

Manajemen Begnini dimulai dengan cara terbaik. Pada musim 2004/05 AC Monza Brianza menyelesaikan kejuaraan C2 di posisi ketiga dan mendapatkan akses ke babak playoff. Di semifinal Biancorossi kalah dari Valenzana, tetapi, berkat manajemen keuangan yang sempurna yang layak mendapatkan sertifikasi ISO 9001, perusahaan itu dipromosikan di Serie C1.

Selama musim panas pelatih Antonio Sala, tergiur oleh minat dari berbagai klub Serie B, meninggalkan Monza dan Giuliano Sonzogni dipanggil untuk menggantikannya. Awal musim di atas ekspektasi dan ditingkatkan dengan kemenangan di fase pertama Piala Italia melawan Lecce. Antusiasme mahasiswa baru dengan keinginan untuk memukau mendorong Biancorossi untuk mendapatkan akses ke babak playoff, hasil yang bahkan tidak akan dibayangkan oleh para penggemar yang paling optimis sekalipun. Setelah mengalahkan Pavia di semifinal, rintangan terakhir adalah Genoa. Di Brianteo yang penuh sesak, “Rossoblu” memenangkan leg pertama 0-2. Tim Sonzogni tidak menyerah dan di leg kedua Monza menunjukkan karakternya sekali lagi: gol Egbedi setengah jam dari akhir membuat merinding bagi 30 ribu penggemar yang hadir di Ferrari,tapi itu tidak cukup untuk membalikkan hasil leg pertama.

Musim 2006/07 melihat satu lagi AC Monza Brianza di antara protagonis besar liga. Sonzogni masih menjadi manajer, yang di musim ini memilih Francesco Farina sebagai asistennya, bahkan pada kesempatan ini, bagaimanapun, seri kadet hanya tersentuh: di leg kedua final playoff yang berapi-api, Pisa mengalahkan Biancorossi (pemenang di babak pertama kaki dengan hanya satu gol) yang meninggalkan lapangan dengan kepala terangkat tinggi.

MUSIM 2007/2008

Monza muncul di awal kejuaraan 2007/08 dengan tim yang diperbarui secara mendalam, dengan Mr. Sonzogni masih memimpin. Namun, jalannya liga tidak dimulai dengan baik. Biancorossi berjuang dan hanya memperoleh lima poin dalam lima pertandingan pertama; kekalahan di Lecco memutuskan pemisahan “konsensual” antara Monza dan Sonzogni. Sebagai gantinya, Presiden Begnini memanggil mantan striker Merah Putih Giovanni Pagliari. Pelatih baru memberikan motivasi baru kepada para pemain, tetapi tim tidak melakukannya dengan cukup baik untuk mencapai babak playoff. Pada akhirnya, AC Monza menyelesaikan liga di posisi kedelapan.

DARI GROUP BEGNINI SAMPAI PEMEGANG PASPOR

Musim 2008/2009 dimulai dengan kedatangan Dario Marcolin, yang menggantikan Giovanni Pagliari sebagai pelatih baru. Bagian pertama musim ini ditandai dengan banyak hasil imbang dan 3 poin hanya didapat di pertandingan kedelapan di mana Biancorossi meraih kemenangan 0-3 di Legnano. Hingga pertengahan musim, perjalanan liga Monza diwarnai oleh banyak pasang surut. Pada bulan Januari Presiden Begnini memutuskan untuk memanggil Giuliano Sonzogni sebagai manajer baru. Bagi Marcolin, petualangan di bangku cadangan Biancorossi berakhir dengan 4 kemenangan, 7 seri dan 6 kekalahan. Tim, bagaimanapun, berjuang di bagian kedua musim ini juga, dan Monza berhasil menghindari playout hanya di pertandingan liga terakhir dengan hasil imbang 3-3 di Lumezzane. 2 bulan kemudian, pada 13 Juli, perubahan besar: setelah negosiasi panjang,serah terima dari Grup Begnini ke pemegang PaSport srl diresmikan dalam konferensi pers. Di kepala properti adalah Stefano Salaroli, dengan Pierangelo Mainini sebagai wakil presiden dan Massimiliano Rossi sebagai CEO. Pelatih baru adalah Roberto Cevoli, Leandro Vessella adalah asistennya dan Vincenzo Tridico adalah Direktur Olahraga yang baru. Komite Teknis baru juga termasuk mantan pemain penting Serie A seperti Clarence Seedorf, Giuseppe Bergomi dan Marco Ferrante. Kursus baru untuk Biancorossi dimulai setelah 5 tahun, ditandai dengan pasang surut, dikelola oleh Grup Begnini.Leandro Vessella adalah asistennya dan Vincenzo Tridico adalah Direktur Olahraga yang baru. Komite Teknis baru juga termasuk mantan pemain penting Serie A seperti Clarence Seedorf, Giuseppe Bergomi dan Marco Ferrante. Kursus baru untuk Biancorossi dimulai setelah 5 tahun, ditandai dengan pasang surut, dikelola oleh Grup Begnini.Leandro Vessella adalah asistennya dan Vincenzo Tridico adalah Direktur Olahraga yang baru. Komite Teknis baru juga termasuk mantan pemain penting Serie A seperti Clarence Seedorf, Giuseppe Bergomi dan Marco Ferrante. Kursus baru untuk Biancorossi dimulai setelah 5 tahun, ditandai dengan pasang surut, dikelola oleh Grup Begnini.

KELUARGA KOLOMB

Pada tanggal 2 Juli 2015 Nicola Colombo mengakuisisi AC Monza Brianza, yang sekali lagi mengubah denominasinya (pertama menjadi SSD Monza 1912 dan kemudian menjadi SS Monza 1912). Pada 23 April 2017, hanya 2 tahun setelah Klub bangkrut, Monza memenangkan Serie D dan kembali ke sepak bola profesional.

SILVIO BERLUCONI: THE

Pada tanggal 28 September 2018 Fininvest SpA, holding dari Silvio Berlusconi, menyelesaikan akuisisi klub sepak bola Monza; sebuah peristiwa yang luar biasa bagi kota ini, dengan kedatangan Silvio Berlusconi dan Adriano Galliani, yang bersatu kembali setelah pengalaman gemilang mereka di masa lalu di AC Milan. Tujuan utama kepemilikan baru jelas: untuk membawa Monza ke tempat yang belum pernah ada dalam sejarahnya: Serie A. Setelah kalah di babak playoff di musim 2018/2019, pada musim panas 2019 Presiden Berlusconi merenovasi skuat secara total untuk dipromosikan ke Serie B. Klub, yang sementara mengubah denominasi kembali ke AC Monza, mendominasi musim 2019/2020 dan, setelah 19 tahun, kembali ke Divisi II.

Baca juga : Alireza Beiranvand Tepis Tendangan Penalti Cristiano Ronaldo

KEMBALI KE SERIE B

Pada 8 Juni 2020 , Monza resmi kembali ke Serie B. Setelah mendominasi kejuaraan tetapi terhenti karena covid-19, Monza memenangkan grup Lega Pro-nya dengan keunggulan 16 poin atas rivalnya.

Monza kembali ke Serie B setelah 19 tahun dengan antusiasme, ambisi, dan tujuan yang sangat jelas, terangkum dalam kalimat yang dinyatakan oleh Presidentissimo Silvio Berlusconi : “Siapa yang percaya bertarung, siapa yang percaya mengatasi semua rintangan, siapa yang percaya menang”

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B