Di Klasemen Liga Italia, Conte terdegradasi ke Serie B

Di Klasemen Liga Italia, Conte terdegradasi ke Serie B – Nasib kedua sahabat itu berbeda. Ketika Antonio Conte memimpin Inter Milan meraih kemenangan, Roberto D’Aversa harus menyaksikan transfer Parma-nya ke Serie B.

Di Klasemen Liga Italia, Conte terdegradasi ke Serie B

ascolipicchio – Kepastian kontradiksi pasangan ini terjadi pada momen pekan ke-34 Serie A, yang merupakan laga kasta terkuat di Liga Italia, yang akan digelar di Turin pada Senin (3/5/2021) atau Selasa dini hari WIB. Musim 2020-2021. (Torino) dan Parma (Parma) mengakhiri pekan ke-34 Liga Italia.

Dikutip dari bola.kompas, Pertandingan yang dihelat di Olympic Stadium di Turin tersebut akhirnya memenangkan kemenangan tim tuan rumah. Torino menang 1-0 dengan gol dari Mergim Vojvoda di menit ke-63 dan menendang Parma dari degradasi ke Serie B. 20 poin Parma dipastikan tidak akan mengubah posisi Cagliari (32 poin) yang menghuni di hari ke-17 (batas waktu bertahan). Padahal, mengingat masih ada empat pekan tersisa di Liga Italia, Parma kemungkinan masih bisa mencetak gol bagi Cagliari.

Namun, Parma berhadapan langsung dengan Cagliari. Karenanya, tim asuhan Roberto D’Aversa dipastikan tidak akan bertahan di Serie A. “Klub sedang berkembang dan akan memiliki masa depan yang cerah. Saya minta maaf atas degradasi ini, karena klub layak bertahan di Serie A.” kata Roberto D’Aversa. Setelah duel dengan Turin. Nasib Davossa sangat kontras dengan pengalaman sahabatnya Antonio Conte. D’Aversa dan Conte adalah teman dekat. Keduanya sering menghabiskan liburan musim panas bersama.

Saat Conte masih menjadi pelatih Chelsea pada 2016, ia bahkan menyempatkan diri kembali ke Italia dan bertandang ke Pescara, tempat D’Aversa menggelar upacara Pembaptisan sang buah hati, Sofia. Saat D’Aversa harus menurunkan Parma ke Serie B, Conte merebut gelar Liga Italia bersama Inter Milan pada pekan ke-34. Juara Inter Milan bertekad sukses mengalahkan Crotone 2-0 pada Sabtu (1/5/2021), sementara pesaing terdekatnya, Atalanta, gagal mengalahkan Sassuolo sehari kemudian.

Baca juga : Sepak Bola Seri B Italia Pertandingan final Cosenza-Pescara

Selain merebut gelar grup Italia, Inter Milan pula membenarkan Crotone degradasi masuk Serie B. Inter Milan disaat ini mencetak 82 poin dalam 34 pertandingan. La Beneamata, julukan Inter Milan, tak lagi bisa dikalahkan oleh Atalanta yang mencetak 69 poin.

Setelah karir yang cemerlang sebagai pemain, pertama di Lecce dan kemudian di Juventus , Antonio Conte melanjutkan perjalanannya di dunia sepak bola sebagai pelatih, mengumpulkan kesuksesan besar dan banyak kemenangan di berbagai tim. Jadi, mari kita telusuri kembali tahapan karier Conte sebagai pelatih bersama , dari awal hingga kedatangannya baru-baru ini di bangku cadangan Inter.

1. Awal Mula Sebagai Selatih: Conte to Siena dan Arezzo

Awal Antonio Conte sebagai manajer sepak bola dimulai pada tahun 2005, ketika ia bergabung dengan Luigi De Canio di pucuk pimpinan Siena . Tahun berikutnya ia malah dipanggil oleh Arezzo di Serie B: tim mengalami momen yang sulit karena 6 poin penalti yang diterima menyusul skandal Calciopoli dan, setelah 9 pertandingan pertama tanpa kemenangan, pembebasan Conte sebagai pelatih tidak terelakkan. Beberapa bulan kemudian, bagaimanapun, pelatih dipanggil kembali oleh klub dan kemudian berhasil mencetak 24 poin, meskipun tim tersebut masih terdegradasi karena penalti awal.

2. Hitung Pelatih Bari dan Atalanta: Kedatangan di Serie A.

Pada bulan Desember 2007, petualangan baru Conte sebagai pelatih terjadi di Bari , sekali lagi di Serie B: dengan ayam jantan Apulian, pelatih berhasil menyelamatkan diri jauh sebelum akhir kejuaraan, tetap stabil di tengah klasemen. Pada musim berikutnya, sang pelatih mendapat promosi ke Serie A, antara lain dengan empat hari tersisa, sukses besar bagi ayam jantan yang telah absen dari papan atas selama 8 tahun.

Karier Conte sebagai pelatih di Italia kemudian berlanjut pada September 2009 di bangku cadangan Atalanta , juga di Serie A; setelah hanya mencetak 13 poin, dia mengundurkan diri pada Januari 2010 setelah kekalahan kandang yang berat dari Napoli.

Musim ini, bagaimanapun, Conte juga memperoleh pengakuan penting, yaitu penghargaan Silver Bench, atas prestasi yang ia capai bersama Bari. Ia kemudian meraih prestasi serupa lagi, kembali, pada Mei 2010, ke bangku cadangan Siena : bersamanya, pemain Tuscan klub memperoleh tempat kedua dan karena itu promosi ke Serie A, juga dalam kasus ini dengan sisa tiga hari.

3. Antonio Conte ke Juventus

Setelah bermain di klub Juventus selama bertahun-tahun sebagai pemain, pada Mei 2011 Conte menjadi manajer Juventus . Setelah dua promosi di Serie A, sang pelatih kini dianggap sebagai salah satu pelatih baru terbaik dan untuk alasan inilah Andrea Agnelli mengandalkannya pada momen terburuk untuk klub Turin: setelah skandal Calciopoli, Juventus membutuhkan dorongan yang kuat untuk mampu. untuk kembali ke puncak Kejuaraan.

Dan begitulah: Conte, sebagai pelatih Juventus, telah meraih banyak kesuksesan besar, dimulai dengan kemenangan kandang pertamanya melawan Parma pada 11 September 2011, hari di mana, antara lain, Stadion Juventus juga diresmikan .

Bianconeri bersama pelatih mereka Conte telah memecahkan semua rekor: dalam tiga musim mereka telah memenangkan tiga gelar liga, yang pertama tanpa pernah kehilangan satu pertandingan pun untuk keseluruhan kejuaraan dan yang ketiga dengan jumlah poin tertinggi yang pernah diraih, 102; kemudian mereka memenangkan Piala Super Italia dan memainkan final Piala Italia, semifinal Liga Europa dan perempat final Liga Champions. Berkat Antonio Conte, Juventus berhasil menjadi juara dan merebut kembali posisi puncak klasemen.

4. Hitung Pelatih Tim Nasional

Pada tanggal 15 Juli 2014, di hari kedua pensiunnya, Antonio Conte meninggalkan Juventus untuk memulai petualangan baru, yaitu sebagai pelatih tim nasional . Debut Azzurri di bangku cadangan adalah pada 4 September, dalam pertandingan persahabatan melawan Belanda, yang mereka menangi 2-0, berhasil mencapai perempat final, di mana mereka dikalahkan melalui adu penalti oleh Jerman. Laga itu menandai berakhirnya pengalaman Conte sebagai manajer Italia.

5. Antonio Conte di Chelsea: Petualangan di Liga Premier dan Kembali ke Serie A.

Setelah pengalaman dengan tim nasional, pintu Liga Premier telah terbuka untuk pelatih: di pucuk pimpinan Chelsea , Conte benar-benar membuat dirinya dikenal di luar negeri, mulai dari kemenangan dari pertandingan pertama, derby London melawan West Ham dimainkan. pada 15 Agustus 2016. Tahun itu Conte juga memenangkan Kejuaraan Inggris di Chelsea, dua hari lebih awal, menjadi pelatih Italia keempat yang mencapai prestasi hebat di Liga Premier setelah Ancelotti, Mancini dan Ranieri. Bersama Chelsea, Conte juga mencapai final Piala FA, di mana tim berhasil mengatasi kekalahan dari Arsenal.

Sayangnya, musim berikutnya tidak sepositif musim debut: setelah kekalahan lain oleh The Gunners dalam pertandingan Community Shield, Chelsea dari Conte nyaris lolos dari babak pertama Liga Champions, mencapai babak 16 besar, di mana, Namun, dia tersingkir oleh Barcelona. Bahkan di Liga Premier keadaan menjadi buruk: klub mengakhiri musim di tempat kelima, sehingga bahkan tidak berhasil lolos ke Liga Champions berikutnya.

Baca juga : Mengenal Seorang Derby Terpanas Yang Ada di Tanah Arya Dan 5 Sarat Sejarah Derby Di Italia

Terlepas dari kemenangan Piala FA, yang kedelapan bagi The Blues, diperoleh dengan mengalahkan Manchester United, pengalaman Antonio Conte di Chelsea berakhir pada 13 Juli 2018 justru karena hasil yang dinilai kurang memuaskan oleh perseroan.

Pada saat itu, Conte memutuskan untuk mengambil cuti panjang dan menunggu kesempatan besar lainnya yang hadir tahun ini, ketika tempat di bangku cadangan Nerazzurri dikosongkan setelah Luciano Spalletti dipecat. Antonio Conte telah menjadi pelatih baru Inter sejak 31 Mei : lima tahun setelah pengalaman terakhirnya sebagai pelatih klub Serie A, kini ekspektasi untuk petualangannya di Milan sangat tinggi. Yang tersisa hanyalah menunggu dimulainya Kejuaraan untuk melihat gol apa yang bisa diraih Conte sebagai pelatih tim hebat Italia lainnya.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B