Catanzaro, Tempat Kedua Adalah Kenyataan

Catanzaro, Tempat Kedua Adalah Kenyataan – Final mendebarkan antara “Ceravolo” dan Cava de ‘Tirreni. Hasil imbang tersebut cukup bagi Giallorossi untuk membentur gol yang sepertinya tak akan tercapai hingga dua bulan mendatang Hasil imbang di Catanzaro cukup untuk mencapai tempat kedua, di akhir malam yang menyenangkan dan, untuk sekali, akhir yang bahagia.

Catanzaro, Tempat Kedua Adalah Kenyataan

ascolipicchio – Monopoli tidak datang menjadi sparring partner dan mengakhiri musimnya dengan hasil yang positif.

1. Catanzaro dan Monopoli, Alasan Berbeda

Dikutip dari uscatanzaro, Kedua tim tiba di tantangan dengan tujuan yang bertentangan. Catanzaro harus mempertahankan posisi kedua dari serangan Avellino. Monopoli hanya harus menghormati komitmen karena babak penyisihan tidak mungkin tercapai. Bagaimanapun, tim sains aman.

Seminggu sebelum pertandingan dirusak oleh kematian mendadak Salvatore Mazza , ultras berusia 40 tahun dari Catanzaro. Pesta terima kasih yang direncanakan untuk tim karena memainkan turnamen yang luar biasa dibatalkan. Saat menikung, spanduk panjang memperingati Salvatore, sang “Prof”. Kapten Martinelli, sebelum kick-off, menempatkan karangan bunga dalam ingatannya di bawah “Capraro” yang kosong.

Di babak kedua setelah gol Garufo, ketegangan mereda dan ini menghasilkan sikap yang memproyeksikan harapan kepada lawan untuk bisa mengendalikan permainan. Kejuaraan Catanzaro berakhir dengan hasil imbang dan tim Giallorossi pantas menempati posisi kedua di klasemen. Laga melawan Monopoli penuh dengan ketertarikan pada tujuan yang ingin dicapai dan penuh ketegangan hingga peluit tiga akhir berbunyi. Tim Calabro hadir dengan susunan pemain terbaiknya dalam sistem permainan 3-4-2-1 yang biasa .

Baca juga : Tim Calabria Serie B Italia Terbaik Saat Ini

Di Gennaro di antara tiang, garis tiga dengan Fazio di tengah dan Martinelli-Scognamillo di samping. Orang luar adalah Pierno dan Garufo yang sangat dikonfirmasi sementara Risolo dan Baldassin bermain di tengah. Pasangan Di Massimo dan Carlini bergerak di belakang satu-satunya ujung Curiale.

Di sisi lain, Monopoli menyelesaikan dengan 4-4-2 yang cukup elastis di mana pemain sayap bertahan bangkit dalam fase penguasaan bola untuk memperpanjang jumlah baris kedua sementara pada penaklukan kembali kami melihat para gelandang yang mengejutkan untuk memberikan kepadatan yang lebih besar. . Catanzaro merasa perlu untuk membuat seluruh taruhan menjadi miliknya dan memulai dengan kecepatan tinggi sejak menit pertama balapan.

Kecepatannya tinggi , tidak seperti pertandingan kandang lainnya, tim Giallorossi banyak mendorong, bermain di dua atau bahkan pada saat yang sama, menaklukkan lini tengah dan benar-benar mendominasi lawan. Carlini dan Di Massimo kembali secara bergiliran untuk menemukan pembukaan dari penyelesaian akhir dan terkadang juga untuk menyelesaikan. Kami langsung melihat bahwa sisi lemah dari Monopoli adalah sisi kiri di mana Pierno bertindak dengan tenang membawa bahaya ke pertahanan lawan.

Monopoli cenderung mempertahankan dirinya dengan garis di belakang lini tengah, menghasilkan sedikit tekanan pada bola, dan Catanzaro keluar tanpa keterlibatan bahkan dengan para pemain bertahannya. Manuvernya tampak lebih membungkus, itu diatur di dua sisi, bahkan Scognamillo dan Martinelli melampaui lini tengah untuk mengembangkan dinamika ke arah rekan satu tim. Golnya sudah mengudara dan sebenarnya itu datang dari sisi Pierno dengan yang terakhir mengambil keuntungan dari perubahan cepat lainnya di depan, mencetak skor yang membuka kunci permainan.

Monopoli merasakan pukulannya dan Catanzaro terus melanjutkan permainan dengan intensitas seperti itu, bahkan menciptakan beberapa peluang untuk menggandakan. Namun di penghujung babak pertama Apulians meraih hasil imbang menyusul tendangan bebas di mana pertahanan Catanzaro tampak tidak terlalu terkonsentrasi. Di babak kedua kecepatan menurun secara signifikan, Evacuo menggantikan Curiale, tetapi Catanzaro, bagaimanapun, segera memimpin dengan permainan hebat Carlini-Garufo diakhiri oleh yang terakhir dengan penetrasi kemenangan di area penalti.

Mulai saat ini permainan semakin menurun dalam intensitas , formasi Calabro perlahan mulai lebih mengontrol manajemen bola dan sedikit menahan tekanan kuat pada pembawa lawan. Monopoli bernafas, dan perlahan mulai menggiring bola dengan lebih teratur, melihat keluar dari bagian Di Gennaro, mencoba membuat khawatir pertahanan Giallorossi. Scienza melakukan beberapa pergantian pemain, melakukan serangan bergantian, dan menetap lebih baik di lapangan mencoba memperluas ruang dengan harapan dapat menemukan cara untuk menyerang dari luar.

Calabro juga melakukan perubahan, Di Massimo keluar untuk Verna dengan niat jelas memperkuat garis larangan. Dengan berlalunya menit-menit, dengan kecepatan rendah, dengan Monopoli memegang bola tetapi tanpa pretensi yang besar, mungkin terlalu banyak kecemasan tentang tujuan untuk dicapai tumbuh, juga dalam pertimbangan perkembangan hasil Avellino yang bersamaan.

Jadi, pertama-tama karena kurangnya perhatian individu, kemudian bukannya karena tendangan ringan, gol tak terduga dari Monopoli datang dengan tembakan dari luar kotak penalti yang tidak dibingkai dengan sempurna oleh Di Gennaro.

Ketegangan meroket karena kemungkinan kehilangan posisi yang menguntungkan, Calabro langsung memasukkan Jefferson dan Contessa tetapi pada akhirnya hasilnya tidak pecah dan kami merayakan semua bersama ketika berita datang bahwa Avellino telah ditarik.

2. Kunci Taktis

Kecepatannya: tinggi, mungkin terlalu banyak untuk efek yang dihasilkan di babak pertama; pasti tidak cukup dalam pemulihan. Tinjau saja dua puluh menit pertama permainan untuk menyadari betapa cepatnya Catanzaro dalam manuvernya. Namun intensitas seperti itu harus menghasilkan peluang dan di atas segalanya tanda tangan mampu menutup permainan.

Di babak kedua setelah gol Garufo, ketegangan mereda dan ini menghasilkan sikap yang memproyeksikan lawan, tanpa membutuhkan hasil, harapan untuk bisa mengendalikan permainan. Motivasi yang tepat dihidupkan kembali pada tujuan yang sama tetapi sudah terlambat untuk bisa mengejar meski ada dua kesempatan bersama Evacuo dan Molinaro.

3. Apa Yang Berhasil

Kali ini juga fase penguasaan tampaknya lebih efektif dan lebih melibatkan pemain luar dan para pemain bertahan. Ketika intensitasnya tinggi, Catanzaro mendistribusikan permainan pada saat yang sama, menggerakkan Garufo dengan baik tetapi di atas semua itu, Pierno di samping. Martinelli dan Scognamillo juga dipanggil untuk berkontribusi dan manuvernya lancar, berwawasan , cepat dalam penghentian Carlini dan Di Massimo yang tak terduga. Dalam fase non-penguasaan bola, persneling sekarang berputar dengan sempurna pada tekanan pada pembawa lawan.

4. Apa Yang Salah

The penurunan mental setelah gol Garufo ini. Tim Calabro mungkin sudah mengira mereka telah memenangkan kemenangan dan mulai meredakan ketegangan. Bola panas di kaki yang dimilikinya dan mungkin secara tidak sadar diperkirakan lawan tidak dapat menyebabkan kerusakan. Episode dalam sepak bola selalu di tikungan dan keluar mungkin saat Anda tidak menduganya. Tapi ini tidak mengurangi musim yang luar biasa yang dimainkan Calabro dan anak buahnya dimana mereka semua pantas mendapatkan ucapan terima kasih yang besar dari kami.

5. Catanzaro, Mulai Sprint

Scienza, yang telah duduk di bangku cadangan Monopoli selama tiga setengah tahun, menurunkan timnya dengan permainan klasiknya 3-5-2. Calabro merespons dengan 3-4-1-2. Satu-satunya perubahan dari perjalanan ke Viterbo adalah masuknya Garufo sebagai pemain sayap kiri.

Catanzaro dimulai dengan sangat baik dan memainkan permainan yang indah dengan ketenangan yang luar biasa. Setengah jam pertama adalah anak buah Calabro yang menciptakan peluang berbeda untuk membuka kunci permainan. Hampir semua pria di departemen ofensif mencobanya secara bergantian. Gol tersebut tiba di urutan ke- 34 berkat dua bangsal Giallorossi . Garufo dari kiri menempatkan bola di kaki kanan dan mangkuk di tengah. Pierno tiba di sisi lain, dengan tendangan kanannya menusuk Taliento yang tidak bersalah dan mencetak gol keduanya di final musim ini.

Semuanya tampak sepi pada saat ini, tetapi sepak bola itu aneh dan tidak dapat diprediksi. Apa yang dikonsumsi di “Ceravolo” hanya untuk hati yang kuat karena tantangan memungkiri stereotip pertandingan akhir musim. Ini dimulai nyata di Catanzaro , itu dimulai nyata di Cava dei Tirreni. Tidak ada yang dianggap remeh, tidak ada biskuit. Semua ini memberikan penghargaan pada sepak bola dan kategori yang sangat dianiaya seperti seri ketiga sepak bola profesional.

6. Keseimbangan Berjalan di Atas Kabel

Di masa injury time babak pertama, sebuah pertandingan dalam pertandingan tersebut dimulai. Bek Apulian Mercadante memanfaatkan pertahanan Giallorossi yang tidak selaras dan menyundul bola yang tidak aktif di belakang Di Gennaro. Pada saat yang sama, dari Lamberti dari Cava de ‘Tirreni, muncul keunggulan dari Carriero dell’Avellino. Mengakhiri babak pertama dengan Catanzaro di tempat ketiga. Namun masih ada waktu untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Pemulihan dimulai dengan estafet yang sekarang biasa: Evacuo menggantikan Curiale . Catanzaro tampil kurang cemerlang dibandingkan di babak pertama. Irama lebih lambat dan bola mulai membebani Monopoli yang bermain dengan tenang dan tanpa kerumitan. Garufo dengan permainan pribaditemukan jaringan yang dapat memberikan ketenangan pada Giallorossi.

Ketenangan itu menjadi kongkrit saat Cavese bermain imbang dengan Marzupio sepuluh menit menjelang akhir. Tapi itu tidak berhenti sampai di situ. Lima menit dari menit ke-90, Liviero (di lapangan alih-alih Starita) dengan tendangan kiri yang bagus menusuk Di Gennaro dari kejauhan.

7. Catanzaro, Akhir Yang Mendebarkan

Skornya 2-2 di Catanzaro, 1-1 di Cava de ‘Tirreni. Mulai sekarang akan menjadi sepuluh menit (termasuk pemulihan) sebagai thriller dalam tantangan jarak jauh antara Avellino dan Catanzaro. Dulu, radio terkenal yang menyediakan berita dari lapangan. Sekarang ada smartphone. Di Ceravolo, seperti di semua rumah, mata terfokus pada tampilan di mana skor imbang 1-1. Dengan gugup mereka memperbarui ponsel mereka dengan harapan tidak akan ada yang berubah. Seseorang masuk ke platform Eleven Sport dan melihat dua game pada saat yang bersamaan.

Di lapangan, Calabro mencari gol dan memasukkan kekuatan baruuntuk mencoba mengamankan hasilnya. Masukkan JEFFERSON, COUNTESS, dan MOLINARO Permainan terbuka lebar, dengan pembalikan terus menerus di depan. Kedua tim bisa mencetak gol, sekarang kelelahan dan kelelahan. Catanzaro bisa menutupnya pada dua kesempatan sensasional bersama Evacuo dan Molinaro , tetapi Taliento (penjaga gawang untuk beberapa pertandingan) berdiri sebagai protagonis dengan dua prestasi.

Baca juga : Pertandingan Laga MANCHESTER UNITED yang Mengejar Ketinggalan

8. Sweet Cava de ‘Tirreni

Derby Campania sangat mirip. Bisa mencetak gol Cavese tapi Avellino dengan D’Angelo mengambil mistar gawang yang sensasional. Lima menit pemulihan di “Ceravolo” dan lima menit pemulihan di “Lamberti”. Cudini bersiul tiga kali dan menutup pertandingan: skornya 2-2. Catanzaro tetap berada di tengah lapangan dan tidak tahu apakah akan merayakannya karena Panettella a Cava memperpanjang pemulihan hingga dua menit.

Kehebatan Russo, bek jauh Cavese, pada sundulan Bernadotto di saat-saat terakhir tampaknya menjadi milik Buffon di Piala Dunia 2006 melalui sundulan Zidane. Itu juga berakhir di Cava. “Lamberti” akhirnya tersenyum pada kami dan menghapus sebagian halaman sedih dalam sejarah Catanzaro. Faktanya, di turnamen B 1983/84, setelah gol utama Di Michele di Cervone, degradasi ke C dari Giallorossi yang dipimpin oleh Renna datang langsung dari stadion Campanian.Bersuka ria di “Ceravolo”, kegembiraan di rumah para pendukung Giallorossi.

9. Menjelang Babak Playoff

Catanzaro berada di urutan kedua. Sudah sepantasnya. Tempat kedua dikejar, dimenangkan dengan gigih, diinginkan, dicari dan pantas. Tanpa lupa Avellino di Braglia membukukan tiga poin lagi berkat kemenangan di “Ceravolo” yang didapat dengan gol offside yang jelas. Catanzaro sekarang bisa mematikan selama tiga minggu dan menunggu playoff. Dia harus melakukannya tanpa kerumitan dan tanpa tekanan seperti khotbah Pak Calabro. 24 Mei masih jauh.

Kami perlu mengisi ulang energi fisik dan mental dan memulihkan yang memar dan cedera, terutama kapten Ciccio Corapi. Seperti yang kita semua tahu, playoff adalah liga lain. Poin diatur ulang dan cerita lain dimulai lagi, bahkan jika nilainya akan dihitung. Sama seperti itu akan sangat berarti untuk memiliki pikiran yang jernih dan ketenangan untuk berpikir pertandingan demi pertandingan. Apa yang Catanzaro tunjukkan bisa mereka lakukan dalam dua bulan terakhir kejuaraan.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B