Ambisius Serie B Mencoba Menggoda Legenda Juventus

Ambisius Serie B Mencoba Menggoda Legenda Juventus – Gianluigi Buffon akan meninggalkan Juventus pada akhir musim ini, tetapi pemain berusia 43 tahun itu sepertinya tidak akan segera pensiun.

Ambisius Serie B Mencoba Menggoda Legenda Juventus

ascolipicchio – Mantan petenis nomor satu Italia itu telah mengumumkan kepergiannya dan membantu Juve menjuarai Coppa Italia pekan ini. Tapi dia mungkin mendapat kesempatan bermain sepak bola Serie B mulai musim depan.

Dikutip dari juvefc, Monza yang ambisius menjadikannya target saat mereka terus mendorong promosi ke papan atas Italia. CEO Monza Adriano Galliani mengirim pesan kepada Buffon setelah dia mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan Juventus, menurut surat kabar Il Corriere via Football Italia . Laporan itu mengatakan, belum ada tawaran, tetapi mereka ingin menjadikannya penjaga gawang mereka mulai musim depan.

Mereka menghadapi persaingan serius untuk mendapatkan tanda tangannya karena Tuttosport melalui laporan yang sama mengklaim bahwa Parma, Olympiakos, Galatasaray dan Porto semuanya juga tertarik untuk mengontraknya. Buffon sudah ada sejak lama, namun dia masih sangat fit dan juga memberikan penampilan bagus di antara mistar ketika mendapat kesempatan tampil untuk Juve. Akan menarik untuk melihat kemana karirnya membawanya selanjutnya, tapi dia akan selalu menjadi legenda bagi fans Bianconeri.

Baca juga : Salernitana Calcio, Pengadilan Pemutuskan Pailit

1. Final Coppa Italia Adalah Kesempatan Untuk Huru-hara Terakhir Buffon Bersama Juventus

semua pembicaraan tentang revolusi di Juventus dan klub berpotensi berpisah dengan Cristiano Ronaldo musim panas ini, kepergian segera dari Gianluigi Buffon , yang Bianconeri 43 tahun kiper pilihan kedua ‘s, telah meremehkan agak.

Rabu malam bisa melihat Buffon menarik strip kiper Juventus untuk ke-685 dan kali terakhir, saat Bianconeri menghadapi Atalanta di final Coppa Italia. Anehnya, sejak kembali ke klub pada tahun 2019, kiper legendaris ini hanya kalah sekali dalam 90 menit dalam 28 pertandingan yang ia mainkan: melawan Cagliari pada 29 Juli 2020. Musim ini Juventus tidak terkalahkan dengan Buffon dalam 13 penampilannya di antaranya. tongkat.

Buffon adalah dan selamanya akan menjadi legenda di Juventus . Sejak bergabung dengan klub dari Parma pada tahun 2001, dia telah melihat semuanya – dominasi Bianconeri di Serie A, degradasi yang dipaksakan Calciopoli ke Serie B dan kembalinya mereka berikutnya, yang menghasilkan banyak gelar Scudetto – dan dia bisa menambah satu gelar. trofi terakhir sebelum ditandatangani di akhir kampanye. The Old Lady juga berharap untuk mengamankan Liga Champions untuk musim depan akhir pekan ini, tapi Wojciech Szczesny kemungkinan besar akan di gol melawan Bologna.

” Masa depan aku nyata. Tahun ini aku tentu hendak memberhentikan pengalaman panjang serta menarik aku di Juventus,” tutur Buffon dalam tanya jawab baru- baru ini dengan beIN Gerak badan.
” Aku hendak pensiun ataupun menciptakan suasana yang memotivasi aku, pengalaman berlainan buat dipikirkan.
” Di Juve aku sudah membagikan serta menyambut segalanya. Kita sudah menggapai akhir dari suatu daur serta oleh sebab itu pas untuk aku buat mengambil cuti.”

2. Kemana Dia Bisa Pergi?

Pertama kali Buffon meninggalkan Juventus tidak berjalan sesuai rencana, saat ia bergabung dengan Paris Saint-Germain pada 2018 tetapi kemudian bergantian mencetak gol dengan Alphonse Areola. Dia kembali ke Turin satu tahun kemudian, menerima peran cadangan di belakang Szczesny , tetapi pada akhirnya tim berikutnya akan bergantung pada apa yang dia ingin dapatkan dari pengalaman itu.

Jika penjaga gawang veteran ingin terus bermain untuk klub top, orang-orang seperti Atalanta dan Roma adalah pilihan di Italia, sementara dia bisa menjadi pilihan untuk tim dengan pemain muda tapi bertalenta, seperti Borussia Dortmund . Rekan Buffon , Ilaria D’Amico , telah mengakui bahwa dia tidak akan melawan setengah lainnya bergabung dengan proyek Jose Mourinho dengan Giallorossi .

“Roma adalah kota saya, jadi jika dia pergi ke Roma kami tidak perlu pergi berburu rumah,” kata Ilaria D’Amico kepada Rai Radio 1.

“Saya sangat menikmati pengalaman di luar negeri dan Gigi sangat senang mencoba gaya hidup baru. Bila wajib memilih, aku hendak memilih berangkat ke luar negara, sebab Gigi mempunyai lumayan banyak benda bawaan di Italia.
” Sebab itu, grup Italia buat seseorang Italia selalu menggambarkan peluang yang menarik.”

Atau, jika kiper Juventus itu bersedia turun ke Serie B, romantisme kembali ke Parma , klub pertamanya, akan menjadi sesuatu yang luar biasa. Buffon tidak diragukan lagi akan mendapat banyak tawaran dari orang-orang seperti MLS, Qatar dan sebagainya, tetapi tampaknya dia akan tetap di Eropa jika dia terus bermain.

Dan itulah pertanyaan besarnya: apakah Buffon ingin mencoba pengalaman lain selama satu tahun atau lebih, atau apakah dia akhirnya akan gantung sepatu? Sama halnya dengan pemain sayap Real Betis Joaquin Sanchez, dia mungkin ingin menunggu sampai stadion sepak bola penuh sebelum mengucapkan selamat tinggal pada sepak bola. Lagipula, Buffon pantas mendapatkan kartu merah yang tak terlupakan.

3. Gianluigi Buffon Dan Karier Yang Sangat Berubah

Gianluigi Buffon berlari dengan penuh kemenangan, sendirian, ke antisipasi, para penggemar Juventus yang gaduh di Curva Sud. Tepuk tangan saling menguntungkan, perayaan dibagikan, kekaguman kolektif terlihat bahkan bagi mereka yang hanya tahu sedikit tentang penjaga gawang legendaris. Raungan kegembiraan yang parau ditiru dari belakang gawang saat Buffon, dalam semua kejayaannya yang tak terkendali dan penuh gairah, melompat ke udara dengan pompa tinjunya yang kuat.

Monaco telah dikalahkan, para pemain telah pergi, Juventus berada di final Liga Champions. Tapi ini terasa, dalam banyak hal, seperti momen Buffon. Pria yang melakukan debut karirnya untuk Parma pada tahun 1995, bergabung dengan Juventus pada tahun 2001 dan tetap setia kepada klub melalui skandal Calciopoli yang terkenal berada di ambang trofi Eropa yang sulit dipahami, ditetapkan untuk final ketiganya dan mungkin final terakhirnya.

Jika Real Madrid menang di Cardiff, pasti akan ada simpati untuk Buffon. Dia adalah pemain yang ekspresif, ledakan emosionalnya – menang atau kalah – sering tampak katarsis, meskipun baginya Liga Champions mewakili “impian” terakhir dari karir yang tak terbantahkan, kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Subjektivitas sering kali dapat menjadi parameter yang menentukan persepsi tentang kehebatan seorang pemain, tetapi ada sedikit ketidaksepakatan saat membahas Buffon. Popularitasnya luar biasa, tidak hanya di Turin atau Italia, tetapi secara global. Ada kejujuran yang menawan, keterbukaan yang menyegarkan tentang Buffon, yang jika dikombinasikan dengan bakatnya yang luar biasa dan keeksentrikannya yang penuh teka-teki, menjadikannya karakter sepakbola yang dicintai.

Kemudian, tentu saja, umur panjangnya. Buffon pernah bercanda tentang bermain sampai usia 65, tetapi, tidak jauh dari 40 sekarang, itu tampaknya tidak terlalu dibuat-buat. Ada sesuatu yang abadi tentang kakek tua Juve; penolakannya yang nyata untuk tergelincir ke dalam bentuk kemunduran apa pun dan semangat muda yang dia gunakan untuk membantu para pembelanya menunjukkan bahwa dia tetap lebih banyak di sore hari daripada senja karirnya.

Itu tidak untuk mengatakan bahwa Buffon adalah beberapa genetik aneh dari alam – meskipun ia adalah putra dari ibu pemegang rekor diskus, dan ayah juara menembak menembak junior. Ditanya baru-baru ini tentang rahasia keabadiannya, dia mengakui daya pikat yang menggoda untuk akhirnya mengangkat trofi Liga Champions telah berperan: “Saya telah bertanya pada diri sendiri selama bertahun-tahun apa yang mendorong saya untuk terus bermain,” katanya. “Jika saya sudah memenangkan Liga Champions, saya akan terkuras. Fakta bahwa saya masih memenangkannya mendorong saya. “

Mungkin kemenangan melawan Real Madrid, kita bisa melihat Buffon mulai melemah. Atau mungkin juga tidak. Dia masih menjadi nomor satu untuk Azzurri dan telah menunjukkan umur panjang yang sama impresifnya di panggung internasional. Seperti yang dikatakan Barney Ronay: “Buffon melakukan debutnya untuk Italia ketika Tony Adams dan Gazza masih berusaha untuk memenangkan Piala Dunia.”

Pengganti mereka masih mencoba, tetapi Buffon berhasil melakukannya 11 tahun yang lalu, berperan penting dalam kesuksesan Italia di Piala Dunia 2006. Dia telah mencapai 168 caps, yang menambah penampilan klubnya, membawanya ke total lebih dari 1.000 pertandingan karir.

Sebanyak kehebatan Buffon sering dianggap berjalan seiring dengan Bianconeri , kecemerlangan uniknya terbukti saat berada di Parma pada tahun-tahun sebelum pindah ke Juventus. Pada usia 17 tahun, seorang remaja dengan aura kedewasaan dan ketegasan luar biasa untuk tahun-tahun masa mudanya muncul ke kancah Serie A dengan debut yang sesuai dengan pemain yang akan ia keluarkan. AC Milan ditahan imbang tanpa gol, terutama karena dua penyelamatan Buffon yang menakjubkan untuk menggagalkan Roberto Baggio dan George Weah. Mungkin dengan jelas, mantan kiper Italia Dino Zoff kemudian akan mengingat: “Saya belum pernah melihat debut seperti dia karena kepribadian dan kualitas yang dia tunjukkan.”

Buffon muda adalah komponen kunci dalam tim Parma yang dikenang sebagai masa keemasan. Penjaga gawang Arsenal Petr Cech pernah mengatakan kemunculannya “mengubah segalanya” untuk profesi penjaga gawang, dan itu jelas terlihat ketika Juventus membayar € 53 juta untuk membawanya ke Turin pada tahun 2001. Bahkan dalam iklim saat ini dengan biaya transfer yang berlebihan, itu tetap menjadi dunia rekor untuk seorang penjaga gawang. Buffon, bagaimanapun, sebagian besar tidak terpengaruh: “Juventus pergi menemui saya, berpikir ‘sial, Buffon ini benar-benar sebuah fenomena’ dan membayar banyak uang untuk saya. Saya benar-benar tidak punya masalah sama sekali. “

Kepercayaan diri dan keyakinan diri seperti itu – ciri-ciri penting bagi kehadiran Buffon dalam permainan yang mengesankan dan mengintimidasi – sering kali mengarah pada asumsi bahwa ia tidak tersentuh, tidak dapat diubah hingga tidak dapat ditembus. Itu mungkin terjadi di lapangan, tetapi di luar itu, Buffon telah berbicara secara terbuka dan pedih tentang perjuangannya melawan depresi lebih dari satu dekade lalu.

Setelah mencapai usia 26 tahun dan menyadari bahwa dia tidak lagi muda, dia mengklaim bahwa alasan untuk masalah kesehatan mentalnya “hampir sepele”, meskipun dia telah blak-blakan menentang pengobatan. “Sangat penting untuk tidak minum obat,” katanya. “Tanpa bergantung pada obat-obatan, saya adalah arsitek takdir saya sendiri. Saya mencoba mencari jalan keluar sendiri, berbicara dengan beberapa teman. ”

Tekanan yang datang dengan semakin pentingnya penampilan dan kepemimpinannya untuk klub dan negara jelas berpengaruh. “Depresi dapat terjadi pada siapa saja,” katanya, sebuah pengingat yang jelas bahwa seringkali ada lebih banyak hal pada pemain, dan pola pikir seseorang daripada yang terlihat.

Buffon mengatasi kesulitan itu, tetapi masih ada skandal Calciopoli yang akan datang pada tahun 2006. Buffon dituduh berpartisipasi dalam taruhan ilegal dalam pertandingan Serie A, dan meskipun ia akhirnya dibebaskan dari semua tuduhan setahun kemudian, Juventus diturunkan ke Serie B dan menanggalkan dua scudetti mereka sebelumnya.

Jika dia pergi pada periode kelam dalam sejarah klub, hanya sedikit yang akan terlalu kritis. Tapi dia sudah menolak pindah ke Barcelona, ??puas dengan kehidupan yang dekat dengan kampung halamannya di Tuscan di Carrara, dan dia memiliki sedikit perhatian untuk meninggalkan kapal. Orang-orang seperti Fabio Cannavaro , Lilian Thuram , Patrick Vieira dan Zlatan Ibrahimovic pergi, mungkin bisa dimengerti, sementara Juventus ditinggalkan untuk membangun kembali dan muncul kembali. Mereka melakukannya, dengan Buffon di sana untuk perjalanan kembali ke ketenaran, dan akhirnya dominasi calcio.

Periode karir Buffon itu sering disebut sebagai salah satu yang menunjukkan ketabahannya, kesetiaannya yang tak pernah padam kepada Nyonya Tua, meskipun telah mengalami gejolak sepak bola di level atas, Buffon sering memandang hal-hal dengan romantisme yang jauh lebih sedikit. Dia menganggap dirinya seorang realis. Melihat kembali Serie B jauh dari nostalgia, dia menggambarkannya sebagai “sulit, sebuah pengalaman” tetapi tidak menyenangkan.

Tetapi kesenangan bukanlah kunci bagi Buffon, setidaknya tidak dalam pengertian tradisional. Karirnya adalah prestasi, pengaruh dan inspirasi. Keberhasilannya telah lahir dari dedikasi, kekuatan mental yang luar biasa di negara yang, mungkin lebih dari yang lain, dapat dengan kejam mengkritik penjaga gawang bahkan setelah kesalahan sekecil apa pun. Itu membuat kemampuan dan kemauan Buffon untuk beralih ke permainan penjaga gawang yang lebih teknis dan berorientasi gerak kaki bahkan lebih terpuji.

Ini merupakan indikasi sudah berapa lama Buffon bermain di level teratas bahwa dia memulai karirnya karena aturan back-pass diberlakukan. Itu berarti perlunya adaptasi dan penyesuaian, yang beberapa di antaranya tidak mampu, dan membuatnya selangkah lebih maju; tali ekstra untuk busurnya yang sudah mengesankan.

Buffon, untuk semua trofi, rekornya, pujian terus-menerus yang dia terima, jauh dari egois. Sebaliknya, ia agak merendahkan diri sendiri, seorang pria yang rendah hati dan cerdas yang superstar globalnya sangat berbeda dengan banyak orang lain yang telah mencapai tingkat pujian yang sama. Dia mengklaim tingkat penampilan dan konsistensinya yang produktif dapat dianggap sebagai “keberuntungan dengan cedera dan profesionalisme” dan bahwa dia menjadi penjaga gawang di tempat pertama sebagai “semua sedikit kebetulan”.

Lalu ada penilaiannya tentang posisi penjaga gawang itu sendiri. Dalam sebuah wawancara dengan Guardian , dia berkata: “Anda harus sedikit masokis untuk menjadi seorang penjaga gawang. Karena ketika Anda bermain di gawang, Anda tahu satu-satunya hal yang pasti dalam hidup adalah Anda akan kebobolan gol. Dan Anda juga tahu bahwa kebobolan gol bukanlah sesuatu yang membuat Anda bahagia. Kecuali jika masokisme Anda sebenarnya adalah penyimpangan. Maka itu berbeda. “

Dia mungkin tampak sinis, tetapi Buffon telah membawa penjaga gawang, baik dalam tindakan maupun pemikiran, ke level yang sama sekali berbeda. Dia adalah panutan dan inovator dalam posisi yang sering diabaikan sebagai penyederhanaan, kurang seluk-beluk peran lain di lapangan sepak bola. Dan tidak berbeda dengan rekan senegaranya Francesco Totti di Roma, dia jauh lebih dari sekedar pemain. Buffon datang untuk mewakili Juventus, klub dan pendukungnya.

Awal tahun ini, dia mengklaim bahwa “bahkan jika saya ditawari dua kali gaji saya di tempat lain, saya akan bertahan di Juve seumur hidup”. Pernyataan yang tidak mengejutkan, tetapi yang menjelaskan bahwa Buffon melihat gambaran yang lebih besar. Dia tidak meninggalkan Juventus ketika Barcelona datang menelepon, dia tidak pergi ketika mereka mendekam di lapis kedua yang diliputi tuduhan korupsi, dan dia pasti tidak akan pergi ke China atau AS untuk melihat karirnya dengan lebih banyak keuangan. Penghargaan.

Baca juga : Mengenal Sejarah Dari Club Bola Esteghlal F.C.

Dampak Buffon di Juventus akan abadi, statusnya sebagai pemain hebat Italia sudah mapan dan, meskipun klaimnya bahwa “imajinasi, inspirasi, dan bakat” dalam sepak bola modern telah “dibius”, ia akan menjadi pengaruh yang sangat besar bagi generasi berikutnya. penjaga gawang, mereka yang ingin memecahkan cetakan dan menantang stereotip yang dilabeli pada kambing hitam sepak bola. Namun, para pemain muda itu dapat mengharapkan tidak kurang dari selera humornya yang masam jika mencari bimbingan darinya. Saran Buffon? “Perubahan. Jangan menjadi penjaga. ”

Ketika Buffon memuji para penggemar Juventus di Curva Sud setelah kemenangan melawan Monaco, perasaan pengertian tidak pernah lebih jelas. Ini bisa menjadi kesempatan terakhirnya, kesempatan sempurna, untuk menambahkan bagian yang hilang dari karir yang sudah menakjubkan. Seperti pesepakbola hebat lainnya, ia bukannya tanpa kekurangan, juga bukan ceritanya dongeng, tetapi kemenangan kemungkinan besar akan membangkitkan emosi setiap orang kecuali orang-orang dari persuasi Real Madrid.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B