Skandal pertandingan yang mengguncang Italia

Skandal pertandingan yang mengguncang Italia

ascolipicchio – Hanya beberapa hari sebelum dimulainya turnamen Piala Dunia FIFA 2006 , kapten tim Nasional Italia Fabio Cannavaro dan rekan setimnya di Juventus, pemain Prancis David Trezeguet, melakukan perjalanan ke Roma untuk menjadi saksi atas tuduhan ‘persaingan ilegal dengan menggunakan ancaman dan kekerasan. di GEA.

Skandal pertandingan yang mengguncang Italia – Kiper Gianluigi Buffon, penjaga gawang Juventus dan salah satu pemain terbaik Azzurri di turnamen, mendapat ancaman lebih serius, dengan tuduhan ‘ terlibat dalam taruhan ilegal pada pertandingan domestik ‘ yang dikenakan kepadanya. Trezeguet gagal mengeksekusi penalti penting saat Prancis kalah di final dan Cannavaro yang gembira mengangkat Piala Dunia untuk disaksikan dunia. Namun, nasib yang sangat berbeda menunggu para pemain kembali ke negaranya.

Skandal pertandingan yang mengguncang Italia

Skandal pertandingan yang mengguncang Italia

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah sebuah tim yang baru-baru ini dinobatkan sebagai Juara Dunia terbang pulang untuk tampil di hadapan para penyelidik yang, secara efektif, menuduh mereka melakukan korupsi.

Calciopoli

Kembali pada tahun 2004, dua rumor yang sangat berbeda namun mengejutkan mulai beredar. Satu menuduh bahwa para pemain Juventus rentan terhadap doping sementara yang lain berbicara tentang perjudian ilegal dan wasit yang korup. Secara alami, satuan tugas dibentuk dan polisi Italia mulai menyelidiki klaim ini.

Meskipun kedua rumor tersebut terbukti tidak berdasar, penyadapan hakim penyelidik mengungkap sesuatu yang jauh lebih besar: The Calciopoli. Pada musim semi 2006, hakim Turin mendekati otoritas sepak bola Italia tetapi segera menyadari bahwa badan pengatur itu sendiri terlibat. Kemudian-Perdana Menteri Silvio Berlusconi, presiden dan pemilik AC Milan, tidak mendukung penyelidikan publik karena klubnya adalah salah satu dari empat besar di garis api.

Oleh karena itu, hakim beralih ke pers dan Calciopoli menjadi berita halaman depan. Banyak bukti tapi tidak meyakinkan dari penyadapan menunjukkan direktur olahraga Juventus saat itu Luciano Moggi berkomunikasi secara “eksklusif” dengan penunjuk wasit Serie A, mencoba untuk mempengaruhi hasil dengan memilih wasit tertentu yang dia anggap lebih menguntungkan Juventus atau lebih mungkin untuk memerintah. mendukung Nyonya Tua dengan panggilan yang meragukan.

Skandal itu melukiskan gambaran teduh dari jaringan luas dan gelap dari kartu telepon yang tidak dapat dilacak, pembayaran rahasia, dan proposal Godfatheresque yang tidak dapat ditolak oleh pejabat pertandingan. Lebih lanjut dituduhkan bahwa sepanjang musim, para pemain top dari klub saingan diperlihatkan jumlah kartu kuning yang dihitung dalam upaya untuk memastikan penangguhan mereka ketika tim mereka menghadapi rekor juara Italia.

Tapi pertanyaannya tetap, bagaimana semua ini dilakukan? Siapa yang mengatur seluruh operasi? Siapa yang diuntungkan dari semua ini? Jawaban atas semua pertanyaan ini adalah Luciano Moggi dan sistemnya disebut sebagai ‘Moggiopoli’.

Moggiopoli: Pendekatan dan sistem di balik Calciopoli
Untuk memahami sistemnya, seseorang harus memiliki sedikit wawasan tentang Luciano Moggi. Lahir di Tuscany, Luciano dengan cepat naik ke pangkat manajer kantor tiket stasiun kereta api dan selama waktu inilah ia berteman dengan seorang tukang roti yang bekerja sebagai pramuka di samping dan membawanya untuk menonton pertandingan sepak bola.

Moggi adalah seorang salesman brilian dengan bakat muda dan memulai karirnya di sepak bola sebagai pencari bakat muda untuk Juventus pada awal 1970-an. Dia berteman dengan para pemain dan seperti kakak bagi mereka. Dalam gerakan khas penduduk asli Tuscan, Moggi mempekerjakan tukang roti yang berteman dengannya sebagai asisten. Ini adalah prinsip dasar dari sistem Moggi – apa yang terjadi akan berputar, sekali teman, selalu teman.

Baca Juga : Dari Serie B hingga Euro 2020, Pemain Italia Dibentuk oleh Zeman

Akhir tahun 70-an adalah waktu yang penting bagi Moggi saat ia bekerja tanpa lelah, berjejaring dengan para politisi, hakim, diplomat, perwira militer, selebritas, dan terutama jurnalis. Tahun 80-an menghadirkan masa-masa yang penuh gejolak bagi Italia saat ia menemukan dirinya terlibat dalam skandal korupsi besar di Lazio, urusan pengaturan pertandingan yang terkenal yang melibatkan Paolo Rossi, yang kembali dari larangan dua tahun untuk menginspirasi Italia meraih kemenangan Piala Dunia di Spanyol pada tahun 1982 .

‘Lucky Luciano’ lolos dari sorotan dan kemudian bekerja di administrasi untuk Roma, Torino dan Napoli sebelum kembali ke Juventus sebagai manajer umum atau ‘kepala direktur pelaksana’ pada tahun 1994. Di Juventus, kekuatan Moggi terus berkembang dan sistemnya diterapkan dengan kuat.

Tidak ada yang meragukan bahwa Moggi mampu memiliki pengaruh besar dan jahat pada sepak bola Italia yang sangat besar dalam membantu Juventus (dan mungkin beberapa lainnya) menang. Namun, tidak ada bukti yang menunjukkan secara pasti, bahwa pertandingan itu dicurangi. Tidak ada pemain atau wasit yang terbukti menerima amplop coklat.

Namun, Moggi entah bagaimana bisa memilih wasit untuk pertandingan, memengaruhi pemilihan tim lain, menunda atau membatalkan pertandingan, dan juga memengaruhi liputan media tentang sepak bola di negara yang menganggap olahraga itu sebagai agama.

Bukti

Salah satu yang pertama didengar oleh pengadilan adalah pelatih Italia Marcello Lippi. Pada 19 Mei 2006, tiga minggu sebelum Piala Dunia FIFA di Jerman, Lippi muncul di depan hakim untuk menjawab tuduhan bahwa pemilihan pemainnya untuk Azzurri telah dipengaruhi oleh Moggi. Diduga Moggi telah menekan Lippi untuk memilih lebih sedikit pemain Juventus untuk tim nasional sehingga klub dapat meminimalkan cedera dan kelelahan menjelang musim baru. Lippi memang menyebutkan lima pemain Juventus untuk Piala Dunia (13 pemain dari 23 pemain yang bermain untuk klub yang dinyatakan bersalah dalam skandal itu) tetapi mereka semua bersih dari kesalahan.

Percakapan antara Moggi dan komentator olahraga paling terkenal di Italia Fabio Baldas (pada 18 Oktober 2005) menunjukkan bagaimana Baldas memutuskan untuk membuat wasit (Rodomonti) terlihat buruk dengan komentarnya selama pertandingan antara AC Milan dan Cagliari.

Moggi memiliki pengetahuan yang besar tentang cara kerja media dan telah menemukan cara terbaik untuk menyembunyikan bias yang ditunjukkan wasit terhadap Juventus. Luciano berpendapat bahwa rata-rata 50.000 orang mungkin melihat pertandingan di stadion, tetapi jutaan orang yang menonton pertandingan di televisi memiliki pendapat yang dibentuk oleh orang-orang seperti Baldas. Menurut penyelidik, Baldas dan Moggi berbicara sebelum setiap program untuk membahas apa yang akan dikatakan dan ditampilkan, siapa yang akan diacungi jempol dan siapa yang diacungi jempol.

Namun, orang mungkin bertanya-tanya. Apa yang diperoleh Baldas dari semua ini? Sebagai imbalan atas pandangannya yang bias, Baldas menerima akses ke Juventus dan memiliki sumber yang baik dalam diri Moggi, yang selalu banyak akal dalam mencari tahu banyak hal. Juga, tentu saja, Moggi punya teman di mana-mana, di jajaran senior federasi sepak bola, di klub, di antara para pemain dan selalu bisa meminta bantuan kepada mereka.

Agen olahraga Moggi, GEA, merawat 200 pemain dan juga mempekerjakan anak-anak dari selusin pemodal dan investor olahraga paling berpengaruh di Italia, yang juga termasuk putra presiden Lazio Sergio Cragnotti dan pelatih Italia Marcello Lippi. Jika Baldas atau siapa pun menginginkan pemain GEA dalam program mereka atau menginginkan umpan ke markas Juventus, mereka memerlukan persetujuan Moggi.

Tetapi jurnalis olahraga bukanlah kunci untuk melempar permainan. Untuk itu, dibutuhkan wasit. Percakapan Moggi dengan ketua asosiasi wasit nasional, Pierluigi ‘Gigi’ Pairetto, dengan jelas menunjukkan keduanya lebih memilih beberapa wasit tertentu untuk pertandingan Juventus. Bukti ini ditemukan melalui penyadapan pada percakapan antara keduanya, dan beberapa detailnya cukup mengejutkan .

Percakapan antara keduanya pada 11 Agustus 2004, sehari setelah pertandingan babak ketiga kualifikasi Liga Champions Nyonya Tua, menunjukkan Moggi mengungkapkan ketidaksetujuannya terhadap ofisial pertandingan setelah dia menganulir gol yang dicetak oleh Fabrizio Miccoli.

Pada tanggal 23 Agustus 2004, tepat sebelum leg kedua pertandingan Djurgaarden, Moggi dan Pairetto membahas pertandingan penting Eropa. Pairetto meyakinkan Moggi bahwa Juventus akan menang 4-1 dan mereka melakukan hal itu. Percakapan berikutnya antara keduanya adalah tentang kandidat yang mungkin untuk memimpin pertandingan Juventus dan AC Milan yang akan datang, di mana Moggi dengan sangat jelas menginstruksikan Pairetto untuk menjadikan Tiziano Pieri sebagai pejabat pertandingan. Wasit pada pertandingan antara dua raksasa Italia pada 28 Agustus 2004 itu memang Pieri dan Juve memenangkan pertandingan dengan skor 1-0.

Pairetto menelepon Moggi lagi hanya satu minggu kemudian dan sekali lagi berbicara tentang Liga Champions. Juventus akan memainkan pertandingan grup pembuka mereka melawan Ajax di Amsterdam dan Moggi sangat gembira, Pairetto memberitahunya bahwa dia akan mengirim Urs Meier untuk memimpin pertandingan. Pada 15 September 2004, Juventus melawan Ajax di Amsterdam dan menang 1-0. Wasit memang Urs Meier (Tidak diselidiki atau dicurigai melakukan kesalahan).

Ada banyak percakapan seperti di atas yang terjadi antara keduanya, tapi Moggi bukan satu-satunya yang meminta bantuan. Ofisial di Milan, Lazio & Fiorentina semuanya bersalah karena mempengaruhi pilihan wasit juga.

Jadi mengapa wasit, yang di Italia adalah profesional bergaji tinggi, melakukan apa yang mereka lakukan? Jawabannya sederhana – Mereka tidak punya pilihan nyata, mereka lemah, mereka ambisius dan juga karena mereka terjebak dalam sistem yang korup. Jika mereka tidak mendukung Juventus, mereka tidak akan dipilih untuk menjadi wasit pertandingan besar. Jika mereka tidak menyenangkan Moggi, mereka mungkin akan kehilangan pekerjaan.

<