Sepak Bola Seri B Italia Pertandingan final Cosenza-Pescara

Sepak Bola Seri B Italia Pertandingan final Cosenza-Pescara – Dalam upaya putus asa untuk play-out, Cosenza melakukan bagiannya, mengalahkan Pescara di Marulla dengan skor 3-0 (Abruzzese sekarang dengan dua setengah kaki di Serie C), tetapi hasil dari pesaing langsung dan kemenangan bersamaan di Ascoli, Frosinone dan Reggiana tidak mengubah situasi di klasemen sedikit pun, yang tetap dramatis untuk sedikitnya bagi tim Occhiuzzi yang membutuhkan setengah keajaiban.

Sepak Bola Seri B Italia Pertandingan final Cosenza-Pescara

ascolipicchio – Rossoblu tetap 5 poin di belakang Ascoli dan dengan transfer Empoli yang mustahil di gerbang , yang baru hari ini memutuskan untuk “berjalan” di lapangan Ascoli. Pertandingan tanpa sejarah Marulla, diputuskan dalam setengah jam pertama dengan satu / dua ditandatangani olehTendangan bebas yang indah dari Tremolada dan dari kiri untuk dibelokkan oleh Carretta antara menit 6 ‘dan 7’ dengan trio ini kembali dicetak oleh Tremolada pada menit ke-31 dengan tembakan dari jarak jauh.

Dikutip daari sport.virgilio, Di babak kedua, dengan pertandingan yang praktis ditutup, satu-satunya guncangan adalah tendangan penalti yang berhasil diselamatkan Falcone dari Machin . Selasa akan membutuhkan perusahaan untuk mengalahkan atau menyamakan kedudukan dengan Empoli dan terus berharap.

1. Satu / dua mematikan Cosenza, trio Tremolada

Start mematikan dari Cosenza yang mencetak dua gol dalam satu menit . Pada menit ke-6 Kone mendapatkan hukuman dari tepi yang Tremolada sadari dalam keunggulan, melemparkan kirinya di bawah mistar gawang di mana Fiorillo tidak bisa berbuat apa-apa. Kurang dari 30 detik berlalu dan Caretta membuat gol ganda dengan dimaafkan karena tersandung bola yang dilemparkan ke gawang, kemudian mengantongi bola dengan tendangan kaki kiri dari tepi.

Pescara tampak tertegun dan membutuhkan waktu beberapa saat untuk bangun, meskipun selalu Cosenza yang menjadi berbahaya pertama dengan tembakan Tremolada yang hampir secara naluriah dibelokkan oleh Fiorillo, kemudian di menit ke-24 dengan tendangan kiri dari posisi yang baik. Bayang berakhir tinggi di mistar gawang. Tak lama setelah setengah jam Cosenza menjatuhkan ketiganya dengan dua gol dari Tremolada yang dari tepi, masih dengan kiri, mengarahkan ke sudut atas di mana Fiorillo juga menempatkan miliknya, berhasil hanya untuk menyentuh.

Baca juga : Serie B, Salernitana dari Lotito Menuju A: Aturan Memperumit Segalanya

Pada menit ke-33, hasil berbahaya pertama dari biancazzurri dengan tembakan dari Odgaard yang mengontrol di area penalti dan tendangan ke tiang dekat menemukan respon yang bagus dari Falcone. Babak pertama diakhiri dengan dua tindakan, satu di setiap sisi. Di 44 ‘serangan balik Cosenza berakhir dengan kiri dari tepi Caretta yang hilang melebar. Dalam dua menit pertama pemulihan, ia terbang dari jarak 25 meter dari Valdifiori dan respon luar biasa dari Falcone yang melihat bola di menit-menit terakhir, tapi berhasil meregangkan dan menangkis.

2. Falcone Menyelamatkan Penalti dari Machin

Babak kedua dibuka dengan 22 babak pertama yang sama dan dengan ritme yang runtuh secara menakutkan. Cosenza mengelola bola tanpa rasa khawatir, mencoba beberapa pengulangan, sementara Pescara mencoba serangan mendadak yang ofensif tetapi tanpa terlalu banyak keyakinan. B isogna menunggu 59 ‘untuk sebuah tembakan ke gawang dan Pescara. Maistro melakukan tendangan dari tepi tetapi Falcone berhati-hati dan memblok bola.

Angin puyuh perubahan dimulai dengan Occhiuzzi yang memodifikasi 2/3 serangan dengan memasukkan Trotta dan Sueva untuk Tremolada dan Gliozzi. Di menit ke-62 Kone memasuki kotak penalti dengan cara yang dihalangi oleh Giannetti dan Marinelli melakukan tendangan penalti untuk Pescara. Machin pergi ke titik penalti dan mengarahkan ke kanan F alcone yang merasakan dan menyelamatkan penalti ketiganya musim ini.

Occhiuzzi berlari untuk berlindung dan juga menyingkirkan Carretta untuk Tiritiello sementara di menit ke-67 Giannetti menyundul dari kanan , tetapi Falcone masih berhati-hati dan berhasil menangkis. Permainan pada dasarnya berakhir di sini dengan 20 ‘menit terakhir yang berlanjut tanpa goncangan hingga 90’.

3. Tris dari Monza di Marulla

Cosenza menderita tiga jenis lainnya, kali ini di Marulla, dikalahkan oleh Monza yang semakin diluncurkan menuju play-off promosi , dan sekarang mereka harus pergi dan menang melawan Pordenone, yang mengumpulkan hasil imbang di Venesia, di agar tetap bisa berharap mengakses permainan keselamatan. Pertandingan di babak pertama seimbang dengan peluang bagi Colpani dan Carretta. Di babak kedua, rossoblu mulai dengan bersemangat mendekati keunggulan dengan peluang ganda dari Carretta.

Kemudian muncul kualitas Brianzoli. Balotelli masuk dan di menit ke-73 membawa Monza maju dengan tendangan kiri dari jantung kotak penalti yang hanya bisa disentuh Falcone. Gol tersebut menjadi pukulan telak bagi rossoblu yang menghilang dari lapangan dan menderita kekalahan pertama 2-0 dengan rudal D’Errico.di tiang dekat, dan di final trio dengan serangan balik oleh Diaw yang mengalahkan Falcone. Pukulan lain tapi belum berakhir.

4. Falcone di Colpani, Carretta Sedikit Keluar

Beberapa akselerasi Carretta yang gagal kemudian, di game kelima, peluang pertama diciptakan oleh Monza. Penggerebekan Sampirisi yang dari kiri berada di tengah dan memasuki area: kesimpulan yang keras di tiang dekat dan respon yang luar biasa dari Falcone. Brianzoli lebih proaktif yang kembali ke penutupan di menit ke-14 dengan tendangan bebas dari Barberis dari jarak 25 meter. Hak tengah yang ditolak Falcone tanpa masalah.

Untuk kesimpulan pertama dari Cosenza kita harus menunggu menit ke-18: Ciabattato kanan Gliozzi yang berakhir melebar. Pada tembakan rendah 24 ‘ beracun oleh Colpani dan respon yang bagus di sudut Falcone. Peluang terbaik Cosenza datang sebelum setengah jam. Carretta memenangkan rebound dan terbang menuju gawang Di Gregorio, tapi bukannya menutup dia mencoba untuk melayani Gliozzi tapi Paletta merasakan dan membelokkannya.

Pada bola rebound lagi ke Carretta yang berkonsentrasi dan melepaskan ke kiri secara bergantian yang keluar tepat di sebelah kanan dari Di Gegorio yang tidak bisa bergerak. Permainan masih imbang, dengan lebih banyak penguasaan bola oleh tim tamu tetapi hingga 45 menit sudah tidak ada lagi peluang.

5. Peluang Ganda Untuk Rossoblu dan Kemudian Monza Menghukum

Babak kedua dibuka dengan 22 yang sama seperti babak pertama dan dengan Cosenza yang jelas lebih proaktif dan berbahaya. Pada menit ke-48 peluang pertama berada di poros Carretta Sciaudone, dengan kesimpulan dari posisi yang baik dari gelandang yang menembak ke pelukan Di Gregorio. Jungkir balik bagian depan dan belokan Mota diblok oleh Falcone. Kemudian lagi-lagi Cosenza dengan dua kesimpulan dari Carretta yang terinspirasi.

Pada menit ke-55 dari sisi kanan dan diagonal yang berhasil ditangkis oleh kiper Monza . Dua menit kemudian penyimpangan diagonal dan mengejek pemain bertahan dengan bola berakhir di sepak pojok. Menit 56 ‘Gerbo (kembali) memberi jalan ke Corsi. Pada kesempatan 62 ‘untuk Monza dengan sundulan Frattesi, dilupakan di area tersebut, yang berakhir tepat di luar.

Tapi ketika tampaknya Cosenza bisa memblokir, justru Monza yang memimpin dengan Balotelli , yang mengumpulkan saku dari di Frattesi dan dengan sayap kiri mengalahkan Falcone yang hanya berhasil menyentuh bola. Gol tersebut memotong kaki Cosenza yang pada menit ke-82 menderita 2-0 dengan tendangan kanan dari jantung area D’Errico dan di area Cesarini ia juga menderita ketiganya dengan serangan balik yang diakhiri dalam jaringan oleh Diaw . Harapan terakhir adalah pergi dan menang di Pordenone.

The Cosenza mengalahkan 3-0 Pescara dan menaklukkan tertinggi di babak pertama untuk keselamatan. Semuanya diputuskan di babak pertama, dengan gol, semuanya indah, dari Tremolada , penulis tepuk tangan, dan Carretta , yang meletakkan sisa pertandingan untuk Wolves.

Baca juga : Pemain Baseball Puerto Rico Terbaik Di Dunia

Di babak kedua sangat sedikit yang terjadi sampai ke-62, ketika Ba masuk terlambat ke Giannetti dan menyebabkan tendangan penalti. Machin muncul di tempat , tetapi Falcone juga menyelamatkan penalti ini, yang kelima dalam kejuaraan. Selanjutnya, tidak termasuk beberapa kesimpulan Giannetti, yang masih terkendali dengan baik oleh Falcone, sangat sedikit yang bisa dicetak dalam daftar pencetak gol, dengan tim rossoblu yang dapat mengelola tanpa khawatir sampai peluit tiga kali lipat. .

Cosenza dengan hasil ini naik menjadi 35 poin. Margin tidak berkurang dengan Ascoli, yang mengalahkan Empoli 2-0. Dan Tuscans akan menjadi lawan berikutnya Wolves dalam pertandingan pada Selasa 4 Mei.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B