Sejarah Sepak Bola Italia Ascoli Calcio Serie B

Sejarah Sepak Bola Italia Ascoli Calcio Serie B

Sejarah Sepak Bola Italia Ascoli Calcio Serie B – Salah satu klub sepak bola yang terkenal di Italia adalah Ascoli Calcio. Italia memang mempunyai beberapa klub sepak bola ternama yang terkenal tidak hanya di Italia namun terkenal di berbagai negara lain. Klub sepak bola yang satu ini memang merupakan klub sepak bola yang paling berjaya di Italia. Bagi para penggemar tim sepak bola yang satu ini pastinya sudah tahu sejarah perjalanannya. Namun bagi anda yang penasaran dengan sejarah tim sepak bola Ascoli Calcio anda bisa menyimak penjelasannya di bawah ini. Di bawah ini akan dipaparkan mengenai berbagai informasi mengenai sejarah perjalanan klub sepak bola Ascoli Calcio serie B, kapasitas stadion, hingga seragam yang digunakannya dalam pertandingan.

Nama lengkap dari tim sepak bola ini adalah Ascoli Calcio 1898 SpA Serie B. Klub ini juga dikenal dengan dua julukan yakni Picchio dan Bianconeri. Picchio mempunyai arti sebagai burung pelatuk sedangkan Bianconeri adalah putih hitam. Memang jika diperhatikan salah satu seragam yang dimiliki klub sepak bola ini adalah berwarna hitam putih. Selain itu para penonton yang sering menghadiri pertandingannya juga menggunakan seragam hitam putih. Wajar saja jika klub sepak bola satu ini diberi julukan Bianconeri.

Sejarah berdirinya tim sepak bola ini dimulai dari tahun 1898. Pada tahun 1898 ini tim sepak bola Ascoli Calcio mulai mengikuti berbagai pertandingan sepak bola. Markas klub ini berada di Ascoli Piceno, Marche, Ascoli. Ascoli Calcio serie B ini tentunya menjadi lanjutannya dari Serie A. Beberapa pemain yang ada di Serie B ini juga pernah bermain di Serie A. Serie B ini di mulai sejak tahun 2002. Sedangkan untuk serie A dimulai pada tahun 1974 hingga 1992. Klub sepak bola ini dalam perjalanannya pernah melalukan pergantian hingga beberapa kali. Pada tahun 1898 klub ini bernama Candido Augusto Vecchi, pada tahun 1905 ganti menjadi Ascoli Vigor, sedangkan di tahun 1921 menjadi U.S Ascolana, di tahun 1945 menjadi A.S Ascoli, dan hingga sekarang klub ini bernama Ascoli Calcio serie B.

Klub sepak bola ini mempunyai stadion pribadinya dengan ukuran cukup besar. Stadion dengan kapasitas besar ini nyatanya mampu membuat setiap pertandingan di kandangnya ramai didatangi oleh para penonton. Kapasitas stadion yang dimiliki klub ini mampu menampung penonton hingga 28.430 orang. Stadion milik Ascoli Calcio ini bernama Stadion Cino e Lillo Del Duca. Stadion ini memang sangat besar dan sering digunakan untuk melangsungkan beberapa kali pertandingannya di dalam kandang sendiri. Di stadion inilah para penonton yang berasal dari anggota  datang dengan menggunakan seragam hitam putih ketika menyaksikan pertandingan klub Ascoli Calcio.

Klub sepak bola satu ini mempunyai berbagai hal menarik lainnya selain sejarah dan kapastitas stadionnya. Hal menarik klub sepak bola Ascoli Calcio lainnya adalah dari seragam yang dimilikinya. Klub sepak bola satu ini mempunyai tiga seragam kebanggaannya. Ketiga seragam ini selalu digunakan dalam melangsungkan berbagai pertandingan. Seperti halnya akan menggunakan seragam hitam putih ketika melangsungkan pertandingan di dalam kandang sendiri. Menggunakan seragam berwarna full hitam untuk melangsungkan pertandingan di kandang lawan. Sedangkan seragam berwarna full kuning untuk melangsungkan pertandingan di laga persahabatan. Itulah seragam yang dimiliki klub sepak bola ini yang mana selalu menjadi seragam kebanggaan tim sepak bola dari Italia tersebut.

Para Pemain PSG Dicemooh oleh Penggemar Mereka Sendiri saat Rennes Menunjukkan Kepada Mereka Bagaimana Melakukannya
Informasi Klub Sepak Bola

Para Pemain PSG Dicemooh oleh Penggemar Mereka Sendiri saat Rennes Menunjukkan Kepada Mereka Bagaimana Melakukannya

Para Pemain PSG Dicemooh oleh Penggemar Mereka Sendiri saat Rennes Menunjukkan Kepada Mereka Bagaimana Melakukannya – Penandatanganan Lionel Messi dimaksudkan untuk membantu klub akhirnya naik dari orang kaya baru ke kelas berat yang tak terbantahkan. Mereka mungkin memiliki trio penyerang paling berbakat di dunia, tetapi tim Mauricio Pochettino adalah tim PSG yang paling tidak menarik di era Qatar.

Para Pemain PSG Dicemooh oleh Penggemar Mereka Sendiri saat Rennes Menunjukkan Kepada Mereka Bagaimana Melakukannya

 Baca Juga : Ralf Rangnick Menunjuk dua Pelatih Terbaik di Dunia Sepakbola di Tengah Pembicaraan Manajer Man Utd Berikutnya

ascolipicchio – Kekalahan mereka dari Real Madrid pekan lalu adalah yang paling merusak dalam satu dekade yang telah diselingi oleh keluarnya Eropa yang memalukan. Ini memamerkan kesalahan individu, kurangnya kepemimpinan dan ketabahan mental mereka yang rapuh. Bahkan dengan Messi onboard, kekuatan penuh PSG – cedera telah menghalangi mereka sebelumnya – tidak dapat memutus siklus. Keputusasaan yang membuat PSG mengejar cawan suci Eropa mereka hanya membuat comeback Madrid semakin memalukan.

Collectif Ultras Paris, grup penggemar PSG terkemuka, sudah cukup. Para pendukung mengeluarkan pernyataan yang memberatkan sebelum pertandingan PSG dengan Bordeaux pada hari Minggu, meratapi kurangnya “gameplan asli” dan mengeluh bahwa skuad “tidak lain hanyalah sekelompok ‘bintang’ yang nyaris tidak saling melengkapi”. Mereka mengatakan presiden klub Nasser Al-Khelaïfi tidak layak untuk pekerjaannya, mengklaim Mauricio Pochettino “bukan pembuat keputusan yang sebenarnya” dan menyalahkan para pemain karena “lebih sering terlihat di pekan mode daripada di pertemuan dengan perwakilan penggemar”. Kelompok itu meminta semua penggemar PSG untuk bersatu dalam “aksi tanpa kekerasan”.

Aksi itu terbukti sederhana namun dramatis pada hari Minggu. Sepanjang kemenangan 3-0 tim mereka atas Bordeaux yang menyedihkan, penonton di Parc des Princes mencemooh dan bersiul kepada Messi dan Neymar. Saat kedua penyerang berdiri di atas tendangan bebas di babak pertama, keributan semakin meningkat dan diikuti oleh sorakan ironis ketika Neymar melepaskan tembakan. Neymar dicemooh dengan keras ketika dia menyarangkan gol kedua PSG di depan tribun CUP. Baik dia maupun Messi diperlakukan seperti pemain lawan sepanjang pertandingan. Pochettino mengatakan setelah itu dia “sedih dengan apa yang saya alami hari ini”, menambahkan bahwa “kita semua terpengaruh”.

Minggu ini telah merangkum PSG di bawah Pochettino. Seperti yang ditunjukkan kembali oleh pertandingan Bordeaux, sumber daya dan skuat mereka yang dalam memungkinkan mereka melewati banyak tim Ligue 1 , terutama di kandang. Di pertandingan lain, kecemerlangan individu Kylian Mbappe – yang terhindar dari peluit Parc – sering membawa mereka musim ini. Dia bisa saja mencetak hat-trick di babak pertama melawan Madrid pada hari Rabu.

PSG mendominasi pertandingan selama 150 menit sebelum Benzema memaksakan penyerahan terakhir mereka, tetapi kurangnya inspirasi mereka selama leg pertama dan keinginan untuk melakukan serangan balik di babak kedua menggarisbawahi kekurangan Pochettino. Tim Pochettino adalah ancaman ketika mereka diminta untuk melawan dengan kecepatan dan visi mereka yang tak terbatas, tetapi mereka tidak memiliki kekuatan mental untuk mengatasi ketika mereka berada di bawah tekanan seperti di Bernabéu.

Lebih buruk lagi, rencana itu sebagian besar berlebihan karena PSG begitu sering berperan sebagai kekuatan dominan dan dihadapkan dengan blok rendah baik di Eropa maupun di kandang. Pochettino belum menunjukkan bahwa dia dapat membentuk tim untuk membongkar pertahanan yang terorganisir dengan baik. Banyak dari kemenangan PSG di Ligue 1 musim ini adalah keberuntungan, tidak pantas atau direnggut oleh Mbappé. Pelatih yang cerdik dengan beberapa pemain berbakat dapat menumpulkan PSG dengan relatif mudah, seperti yang dilakukan Christophe Galtier akhir pekan lalu ketika Nice mengalahkan mereka 1-0. Lebih dari tiga pertandingan musim ini, Nice belum kebobolan satu gol pun dari PSG.

Gagasan bahwa PSG adalah raksasa yang mengalir bebas dan menyerang dengan hebat yang mengobrak-abrik tim Ligue 1 setiap minggu adalah fatamorgana yang memudar dengan cepat. Tapi bukan berarti tim seperti itu tidak ada di Prancis. Kemenangan 4-2 Rennes yang menghancurkan di Lyon akhir pekan ini menggarisbawahi status mereka sebagai tim penyerang paling mendebarkan di Ligue 1, jika bukan Eropa. Mereka unggul 4-0 setelah 49 menit. Tim Bruno Génésio adalah segalanya yang bukan PSG. Mereka telah mencetak sejumlah gol tim yang menakjubkan musim ini dari serangkaian gerakan yang lancar, anggun, dan tajam. Beberapa tim dapat menghentikan interaksi dan pertukaran yang sulit dipahami.

Gelandang Kroasia Lovro Majer, yang bermain dan terlihat seperti rekan senegaranya Luka Modric, adalah pencipta utama Genesio. Dia telah menjadi wahyu musim Ligue 1. Majer dengan anggun melayang di sekitar lini tengah, membongkar tim dengan visinya dan bobot operan yang cekatan. Dia tidak memiliki kecepatan tetapi itu hampir tidak penting. “Banyak yang bilang Lovro tidak cukup lari,” kata ibunya dalam wawancara dengan Ouest France minggu ini. “Saya mengatakan kepadanya bahwa ketika dia berusia 12 tahun dan dia menjawab: ‘Saya tidak bodoh, saya tahu di mana bola akan berada.’ Dia melihat hal-hal yang tidak dilihat oleh pemain lain.”

Letnan kreatif utama Majer, Benjamin Bourigeaud, mungkin adalah pemain Ligue 1 yang paling diremehkan, seperti kualitas operan, tendangan bebas, dan pukulannya yang mengingatkan pada David Beckham. Martin Terrier yang angkuh, yang hanyut di antara garis, seringkali tidak mungkin untuk diambil. Keahlian tertinggi, ketidakpastian, dan kemampuan satu lawan satu dari pemain sayap remaja Jeremy Doku dan Kamaldeen Sulemana memberikan kecepatan, kemampuan untuk meregangkan lawan, dan bahkan lebih banyak kreativitas. Nayef Aguerd yang tenang diam-diam menjadi salah satu bek tengah terbaik Ligue 1. Dan penyelesaian klinis striker Gaëtan Laborde, ketajaman untuk memainkan pemain lain dan fisik menambah kekuatan yang sering kurang dimiliki tim balet seperti Rennes .

Rennes menyapu Lyon dengan acuh tak acuh pada hari Minggu. Mereka berulang kali bermain melalui pusat lembut Lyon, mereda setelah mereka unggul 4-0. Tidak seperti PSG, Rennes yang serba bisa telah terbukti mahir menari di sekitar blok rendah dan beradaptasi untuk mengeksploitasi kelemahan lawan. Meskipun konsistensi menjadi masalah, karena sejumlah pemain baru berjuang untuk menyelesaikan di musim panas sebelum beberapa masalah dengan keseimbangan di tahun baru, Rennes hanya mencetak dua gol lebih sedikit dari PSG. Setelah empat kemenangan berturut-turut, mereka sekarang satu poin dari urutan kedua dalam tabel. Tim PSG ini mungkin tidak tampil seperti yang diharapkan, tetapi sepak bola Prancis masih mendapatkan apa yang diinginkannya, meskipun dari sumber yang berbeda.

Harapan Prancis untuk sukses di Eropa rusak parah minggu ini. Tim Ligue 1 tampil luar biasa produktif di paruh pertama musim ini, dengan keenam wakilnya mencapai babak sistem gugur di berbagai turnamen UEFA. PSG tersingkir dari Liga Champions oleh Real Madrid dan Lille, yang tertinggal 2-0 dari Chelsea setelah pertandingan pertama babak 16 besar, kemungkinan akan pergi dengan cara yang sama pada Rabu malam. Meskipun Marseille mengalahkan Basel di Liga Konferensi Europa dan Lyon meraih kemenangan mengesankan 1-0 di Porto di Liga Europa, kekalahan 2-0 Monaco yang membuat frustrasi di Braga dan kekalahan 2-0 Rennes di Leicester membuat kemajuan yang lebih luas tidak mungkin terjadi. Hanya dalam beberapa minggu, harapan bahwa tim Ligue 1 akan membuat kemajuan telah berubah menjadi frustrasi yang biasa.

Kekalahan 1-0 Angers dari Reims adalah yang ketujuh berturut-turut dan yang ke-10 dalam 12 pertandingan. Bentuk mengerikan mereka – dikombinasikan dengan kebangkitan kolektif dari kelompok pengejaran – telah melihat ketakutan degradasi kembali, dengan hanya tiga poin yang memisahkan Angers dari tempat play-off degradasi. Stéphane Moulin mempertahankan klub selama beberapa musim dengan memainkan sepak bola pragmatis tetapi awal musim ini tampaknya pelatih baru Gérald Baticle telah membawa tim ke depan dengan gaya yang lebih dinamis. Namun, saat ini, Baticle telah mencapai hasil yang kira-kira sama dengan Moulin secara keseluruhan dan kemerosotan mereka baru-baru ini menunjukkan gaya progresifnya mungkin tidak berkelanjutan dalam jangka panjang.

Ralf Rangnick Menunjuk dua Pelatih Terbaik di Dunia Sepakbola di Tengah Pembicaraan Manajer Man Utd Berikutnya
Informasi Sepak Bola

Ralf Rangnick Menunjuk dua Pelatih Terbaik di Dunia Sepakbola di Tengah Pembicaraan Manajer Man Utd Berikutnya

Ralf Rangnick Menunjuk dua Pelatih Terbaik di Dunia Sepakbola di Tengah Pembicaraan Manajer Man Utd Berikutnya – Ralf Rangnick merasa Manchester United tidak perlu mencari contoh yang bisa mereka ikuti untuk membawa diri mereka kembali ke puncak sepakbola Inggris selama dua tahun ke depan.

Ralf Rangnick Menunjuk dua Pelatih Terbaik di Dunia Sepakbola di Tengah Pembicaraan Manajer Man Utd Berikutnya

 Baca Juga : Mantan Gelandang Union Anthony Fontana Bergabung Dengan Ascoli Italia, dan Union Akan Mendapat Untung Darinya

ascolipicchio – Pelatih Jerman saat ini menjaga kursi hangat di Old Trafford saat kepala United mempertimbangkan penunjukan manajerial permanen berikutnya.

Bos PSG Mauricio Pochettino dan Erik ten Hag dari Ajax terus dianggap sebagai kandidat utama dalam daftar pendek pengganti Rangnick, yang akan pindah ke peran konsultan selama dua tahun pada Juni.

Rangnick sudah memperhatikan masa depan setelah akhir musim ini, dan menjelaskan kepada wartawan pada konferensi pers pada hari Jumat bagaimana United harus mencerminkan proyek di Manchester City untuk membuat diri mereka menjadi kekuatan lagi.

Jadi tidak mengherankan jika dia mengabaikan orang-orang seperti Pochettino dan Ten Hag dalam menyebut Pep Guardiola dan bos Liverpool Jurgen Klopp sebagai pelatih terbaik di dunia sepakbola, sementara juga mengungkapkan bahwa dia telah menjadi bagian dari pembicaraan awal mengenai manajer United berikutnya.

Ditanya apakah manajer baru akan dapat memberi United identitas baru, Rangnick menjawab: “Saya tidak tahu. Itu jelas akan tergantung pada manajer musim depan.

“Setiap pelatih kepala memiliki idenya tentang sepak bola. Tetapi bagi saya adalah tentang melanjutkan di level tertinggi.

“Bagi saya, Jurgen dan Pep adalah dua pelatih terbaik di Eropa. Mereka memiliki gagasan yang jelas tentang sepak bola dan memiliki visi.”

Rangnick akan berhadapan dengan Guardiola di tim lawan pada hari Minggu dalam derby Manchester yang bisa memainkan peran besar dalam perebutan gelar Liga Premier dan empat besar.

Tetapi sementara kemenangan bagi United akan memberi mereka dorongan besar dalam harapan mereka untuk lolos ke Liga Champions , Rangnick tampaknya tidak akan bertahan di kursi panas setelah Juni.

Ditanya tentang peluangnya untuk mendapatkan pertunjukan jangka panjang, dia berkata: “Saya tidak tahu. Saya belum memikirkan hal itu karena fokus saya adalah pada hari Minggu dan kemudian pada Tottenham dan Atletico. Tidak ada waktu bagi saya untuk melakukannya. berpikir tentang itu.”

Namun, jika United mempertimbangkan Rangnick untuk posisi teratas, sulit membayangkan mereka juga akan memasukkannya dalam diskusi tentang siapa yang harus berada di urutan berikutnya.

“Kami sudah satu atau dua kali rapat dengan ketua kepramukaan,” ungkapnya saat ditanya apakah terlibat dalam proses rekrutmen tersebut.

“Saya tidak akan berbicara terlalu banyak tentang itu secara detail,” tambahnya. “Kami belum terlalu banyak berbicara tentang manajer baru.”

Rangnick frustrasi dengan kurangnya aktivitas transfer United di jendela Januari, yang merupakan indikasi jelas bahwa dia tidak akan didukung untuk melakukan penandatanganan sebelum manajer baru ditunjuk.

Dia mengakui pada konferensi pers hari Jumat bahwa dia tidak mengadakan diskusi tentang kemungkinan tambahan baru dan menyatakan dengan jelas bahwa fokusnya adalah melakukan yang terbaik untuk tim sampai akhir kampanye.

Namun saat mengomentari kemajuan impresif City, Rangnick mengakui model rival mereka adalah salah satu yang harus diikuti United jika mereka ingin kembali ke level permainan.

“Selama lima atau enam tahun terakhir, mereka memiliki identitas yang sangat baik dan jelas,” jelasnya. “Pep memiliki gagasan yang jelas tentang bagaimana dia ingin bermain.

“Ide ini adalah headline untuk semua yang terjadi di klub; perekrutan, pemain yang akan mereka tandatangani atau siapa yang akan mereka jual. Ini adalah rahasia kesuksesan mereka dan pedoman mereka untuk semua yang mereka lakukan.

“Itu untuk para pemain dan staf lainnya. Semua klub top di Eropa memiliki kesamaan dan ini adalah sesuatu yang perlu ditingkatkan dan dikembangkan di Manchester United dalam dua tahun ke depan.”

Mantan Gelandang Union Anthony Fontana Bergabung Dengan Ascoli Italia, dan Union Akan Mendapat Untung Darinya
Informasi Klub Sepak Bola Seri B Italia

Mantan Gelandang Union Anthony Fontana Bergabung Dengan Ascoli Italia, dan Union Akan Mendapat Untung Darinya

Mantan Gelandang Union Anthony Fontana Bergabung Dengan Ascoli Italia, dan Union Akan Mendapat Untung Darinya – Kepindahan pemain tengah akademi Union Anthony Fontana ke tim divisi dua Italia Ascoli akhirnya melewati batas pada hari Jumat , memulai babak karir baru untuk pemain berusia 22 tahun dari Newark, Del.

Mantan Gelandang Union Anthony Fontana Bergabung Dengan Ascoli Italia, dan Union Akan Mendapat Untung Darinya

 Baca Juga : Sekilas Tentang Pemain U23 Paling Menjanjikan di Serie B

ascolipicchio – Fontana meninggalkan Union pada akhir musim 2021 untuk mencari peruntungan di tempat lain, setelah tumbuh di akademi klub kota kelahirannya dan bermain empat musim di MLS. Dia memulai debutnya pada tahun 2018 sebagai prospek playmaker besar , produk akademi Union tenda pertama di posisi paling glamor sepak bola. Dan bukan rahasia lagi bahwa ia bermimpi bermain di Italia, sebagai penggemar lama negara adidaya Italia Juventus dan pemegang paspor Italia.

Hype tumbuh ketika Fontana memulai dan mencetak gol di pertandingan MLS pertamanya, pada hari pembukaan musim 2018. Namun secara keseluruhan, Fontana tidak pernah cukup memenuhi potensinya .

Ada beberapa kekurangannya sendiri, tetapi sama pentingnya karena persaingan dalam tim . Selalu ada nama-nama besar yang mengambil menit besar, dari Bořek Dočkal hingga Marco Fabián hingga Jamiro Monteiro hingga Dániel Gazdag. Dan ada juga produk akademi besar lainnya, Brenden Aaronson dari 2019-20 dan Paxten Aaronson tahun lalu.

Itu juga tidak membantu bahwa Fontana melewatkan hampir dua bulan musim panas lalu karena gegar otak .

Pada akhirnya, Fontana memainkan 51 pertandingan untuk tim utama Union , mencatatkan 12 gol dan 1 assist. Serikat pekerja dua kali menawarinya kontrak baru tahun lalu, tetapi dia menolak. Dia pergi ke Italia bulan lalu, mendapat uji coba dengan Ascoli, dan setelah berminggu-minggu laporan bahwa tim akan mengontraknya, akhirnya terjadi.

Sebuah sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa Union akan mendapatkan sejumlah uang dari Ascoli meskipun secara teknis Fontana sudah habis kontraknya. Karena Union membuat penawaran tersebut tahun lalu, tim tersebut memenuhi syarat untuk dibayar di bawah sistem kompensasi pelatihan FIFA untuk tim yang mengembangkan pemain profesional di masa depan.

Sumber itu mengatakan Union dapat menerima hingga 120.000 Euro — sekitar $136.000 — dalam insentif kinerja, seperti permainan yang dimainkan oleh Fontana dan jika klub dipromosikan ke Serie A. (Kemungkinan hal itu terjadi musim ini tidak besar .)

Ada juga kesepakatan untuk biaya penjualan yang berkisar antara 15-25%, jika Ascoli pernah menanganinya di tempat lain. Dan jika Fontana pindah ke tim di negara lain, Uni akan memenuhi syarat untuk kompensasi lebih lanjut melalui sistem pembayaran solidaritas FIFA.

Ketika seorang pemain berusia 23 tahun atau lebih dijual antara klub di negara yang berbeda, FIFA mengamanatkan bahwa 5% dari biaya transfer dibagi secara proporsional di antara semua klub tempat pemain bermain dari usia 12 hingga 22 tahun.

Jika seorang pemain berganti klub sebelum usia tersebut, persentase solidaritas dikurangi dengan skala geser sesuai dengan sistem yang telah diformalkan FIFA.

Ini adalah masalah besar bagi Union, karena itu berarti bahwa mereka akan mendapatkan bagian dari setiap pergerakan masa depan antara negara-negara yang dibuat oleh pemain seperti Brenden Aaronson dan Mark McKenzie.

Namun penting untuk kembali diperhatikan penggunaan antar negara . Jika langkah Aaronson selanjutnya adalah ke klub Inggris – seperti Leeds United, yang menawar $27 juta untuknya musim dingin ini – Union akan memenuhi syarat untuk mendapatkan pembayaran solidaritas dari itu. (Mereka juga akan mendapatkan biaya penjualan yang mereka setujui dengan Salzburg hingga 20% dari biaya transfer .)

Sekarang katakan beberapa saat setelah itu Leeds menjual Aaronson ke klub lain. Jika klub berikutnya berada di negara lain, Serikat akan memenuhi syarat untuk pembayaran solidaritas. Tapi dia pindah dari satu klub Inggris ke klub lain, Union tidak akan memenuhi syarat.

FIFA menjabarkan semua ini dalam dokumen hukum di situs webnya yang disebut “Peraturan tentang Status dan Transfer Pemain.” Tentu saja, dokumen itu setebal 87 halaman dan penuh jargon, tetapi Anda bisa membacanya jika mau.

Union juga akan mendapatkan keuntungan dari langkah-langkah yang memenuhi syarat di masa depan yang dibuat oleh Auston Trusty, penduduk asli Media yang tumbuh di akademi Union dan bergabung dengan Arsenal Inggris musim dingin ini dari Colorado Rapids. Dan karena lebih banyak produk akademi pindah ke luar negeri, lebih banyak pembayaran solidaritas dapat dilakukan oleh Serikat.

Sekilas Tentang Pemain U23 Paling Menjanjikan di Serie B
Informasi Klub Sepak Bola Seri B Italia

Sekilas Tentang Pemain U23 Paling Menjanjikan di Serie B

Sekilas Tentang Pemain U23 Paling Menjanjikan di Serie B – Sepanjang 90 tahun sejarahnya, Serie B terus menyediakan panggung bagi para pemain baik tua maupun muda untuk menunjukkan bakat mereka dan memaksakan diri di dunia sepakbola. Liga baru-baru ini membantu pemain muda Sandro Tonali dan Gianluca Scamacca membuat lompatan dalam kualitas untuk bermain sepak bola papan atas.

Sekilas Tentang Pemain U23 Paling Menjanjikan di Serie B

 Baca Juga : Mengapa Serie B Italia Adalah Liga Terbaik Di Dunia

ascolipicchio – Musim Serie B 2021-22 telah menjadi salah satu perburuan gelar terketat dalam beberapa tahun terakhir karena hanya selisih lima poin yang memisahkan tujuh tim teratas. Musim ini telah melihat beberapa anak muda yang memulai tahun tidak diketahui menarik minat baik dari Serie A dan liga luar negeri.

Dengan beberapa yang dipinjamkan dan yang lainnya sudah menjadi pemain kunci untuk tim masing-masing, mari kita lihat talenta U23 paling menjanjikan di Serie B tanpa urutan tertentu.

Marco Carnesecchi (Cremonese, pinjaman dari Atalanta)

Penjaga gawang berusia 21 tahun telah menjadi bagian dari tim Atalanta sejak 2017 dan dengan cepat menjadi salah satu prospek kiper teratas di Serie B. Carnesecchi telah mencatatkan enam clean sheet dalam 20 pertandingan untuk Cremonese musim ini dan telah memainkan peran penting dalam dorongan Grigiorossi untuk dipromosikan.

Masa peminjamannya dengan Trapani selama kampanye Serie B 2019-20 membuatnya mencatatkan 7 clean sheet di 34 pertandingan untuk tim Trapani yang lesu. Pakaian Sisilia tidak bisa menghindari degradasi, tetapi penampilan Carnesecchi di bawah mistar gawang adalah salah satu dari sedikit titik terang di musim yang mengecewakan. Pembalap Italia itu bahkan dinominasikan untuk penghargaan bergengsi Golden Boy 2020 musim itu.

Carnesecchi telah mengumpulkan 42 penampilan untuk tim Italia U17 hingga U21 dan dipanggil oleh Roberto Mancini untuk bergabung dengan kamp pelatihan senior Italia pada bulan Januari. Dia adalah salah satu dari tujuh pemain yang menerima panggilan internasional pertama mereka, menandakan pertumbuhan dan potensi masa depannya bersama skuad senior Azzurri .

Caleb Okoli (Cremonese, pinjaman dari Atalanta)

Mirip dengan Carnesecchi, Okoli bergabung dengan Cremonese dengan status pinjaman musim ini dari Atalanta setelah menghabiskan musim sebelumnya bersama SPAL. Bek tengah ini telah tampil 18 kali musim ini, membantu Cremonese hanya kebobolan 21 gol dalam 22 pertandingan.

Lahir di Italia dari orang tua Nigeria, Okoli telah membuat 16 penampilan untuk tim Italia U19, U20, dan U21. Pemain berusia 20 tahun itu kadang-kadang dipanggil ke tim senior Atalanta selama musim 2018-19, dan dia tetap menjadi salah satu prospek paling menarik La Dea .

Salvatore Esposito (SPAL)

Sejak meninggalkan Inter ke SPAL pada 2018, Salvatore Esposito telah berkembang menjadi salah satu gelandang terbaik Serie B. Musim lalu, pemain berusia 21 tahun itu mengumpulkan 5 gol dan 4 gol dalam 31 pertandingan sambil juga menunjukkan keterampilan bertahan dan menggiring bola. Gaya permainan SPAL telah memaksa Esposito untuk menyesuaikan permainannya dan bermain lebih tinggi di poros lini tengah. Kekuatan dan kesadarannya menutupi kekurangan kecepatannya, dan dia telah membuktikan dirinya sebagai salah satu spesialis bola mati terbaik di Serie B.

Kesuksesannya telah membantunya lepas dari bayang-bayang saudaranya Sebastiano, yang tampil mengesankan saat dipinjamkan ke Basel di Swiss setelah tampil impresif bersama tim utama Inter. Musim ini telah melihat fitur Salvatore di lebih dari 20 pertandingan dan melanjutkan perkembangannya di lapangan. Dia tampaknya ditakdirkan untuk bermain di Serie A dalam beberapa tahun mendatang.

Samuele Mulattieri (Crotone, pinjaman dari Inter)

Mulattieri telah berhasil mencetak gol tujuh kali musim ini meskipun bermain untuk salah satu tim dengan skor terendah di Serie B. Striker Pythagoras berdiri di ketinggian 1,83 meter dan memiliki posisi yang luar biasa, kemampuan udara, dan finishing.

Lahir di La Spezia, Mulattieri bermain untuk tim muda Spezia sebelum bergabung dengan tim Inter pada 2018. Saat dipinjamkan ke klub divisi dua Belanda Volendam pada musim 2020-21, pemain berusia 21 tahun itu mencetak 0,69 gol per 90 menit. rasio saat ia menyelesaikan musim dengan 19 gol dan 4 assist dalam 31 pertandingan. Mulattieri telah mencetak satu gol dalam tiga penampilan untuk skuad Italia U21.

Lorenzo Pirola (Monza, pinjaman dari Inter)

Pirola telah menjadi salah satu talenta defensif paling menarik di Italia sejak meninggalkan Inter untuk bergabung dengan Monza dengan status pinjaman pada Januari 2021. Bek tengah berkaki kiri itu dipuji karena operan dan permainan off-ballnya dan telah memantapkan dirinya dalam 11 starter Biancorossi Pirola bermain lebih dari 1400 menit musim lalu saat Monza gagal memenangkan babak play-off Serie B.

Pirola hanya tampil 4 kali musim ini karena cedera lutut, namun pemain berusia 19 tahun itu masih memiliki banyak waktu untuk pulih dan melanjutkan perkembangannya.

Lorenzo Lucca (Pisa)

Bisa dibilang sebagai pemain U23 yang paling dikenal di Serie B, Lucca telah menjadi salah satu pemain paling dicari di Italia. Berdiri di ketinggian 2,01 meter, Lucca berfungsi sebagai target man yang mengandalkan kemampuan udara, kecepatan, dan ketenangannya di sepertiga akhir lapangan untuk membuat kekacauan di pertahanan lawan.

Pisa membeli Lucca dari Palermo musim lalu setelah dia tampil mengesankan bersama Rosanero di Serie C, mencetak 13 gol dalam 28 pertandingan. Pisa mendapat tawaran mengingat dia sekarang dihargai sekitar € 5 juta, menurut Transfermarkt .

Pemain berusia 21 tahun itu memiliki awal yang fenomenal musim ini setelah mencetak enam gol dalam tujuh pertandingan pembukaan, mendorong minat dari klub-klub seperti Juventus, Milan, dan Inter. Sekarang, setelah 682 menit tanpa mencetak gol, Lucca tampaknya kehilangan sepatu pencetak golnya tetapi masih tetap menjadi pemain kunci dalam skuad Pisa.

Pisa #9 sudah memiliki 4 caps untuk tim U21 Italia, dan dia tampaknya ditakdirkan untuk bermain di sepak bola papan atas musim depan, apakah itu dengan Pisa atau klub lain.

Proyek U21 Terbaik di Serie B Italia
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Proyek U21 Terbaik di Serie B Italia

Proyek U21 Terbaik di Serie B Italia – Serie B di Italia selalu menjadi panggung yang ideal bagi talenta muda Italia untuk menunjukkan diri mereka dan menjadi dewasa dengan harapan membuat lompatan besar ke Serie A cepat atau lambat.

Proyek U21 Terbaik di Serie B Italia

ascolipicchio – Meskipun terlalu dini untuk mengatakan pemain mana yang siap untuk liga top Italia, dengan musim 2021-2022 baru saja dimulai – hampir tidak ada enam pertandingan yang dimainkan – kami di Driblab ingin menyoroti lima profil U21, satu per posisi – penjaga gawang, bek , seorang full-back, seorang gelandang dan seorang striker – yang tampil di level yang bagus dan oleh karena itu layak untuk diikuti sepanjang musim.

Untuk menawarkan konten asli, tetapi pada saat yang sama berkualitas, kami tidak akan mengusulkan profil yang namanya sudah bergema di surat kabar dan media online di seluruh Italia, seperti Marco Carnesecchi (Cremonese) – penjaga gawang tim nasional U21 – Enrico Del Prato (Parma) – bek Atalanta – Enrico Del Prato (Parma) – Bek Atalanta – Lorenzo Lucca (Pisa) – penjaga gawang timnas U21 – Enrico Del Prato (Parma) – bek Atalanta, Lorenzo Lucca (Pisa) – pencetak 5 gol dalam 6 pertandingan dan yang telah menarik minat tim-tim besar Italia – dan Nicolò Fagioli (Cremonese) yang, seperti yang Anda semua tahu, dipuji oleh Allegri selama periode pertamanya di Juventus.

Penjaga Gawang: Federico Ravaglia (Frosinone)

Pilihan kami untuk kiper adalah Federico Ravaglia. Dengan status pinjaman dari Bologna, penjaga gawang Ciociaria ini tampil baik dalam tugas pertamanya sebagai starter Serie B. Terlepas dari kesalahan melawan Brescia, terutama karena masa mudanya, Ravaglia telah kebobolan 4 gol dalam 6 pertandingan pertama musim ini. Namun, menurut model prediksi kami, kiper Bologna seharusnya kebobolan hampir dua kali lebih banyak gol (7). Selain itu, di antara penjaga gawang U21 di 5 liga teratas, penjaga gawang menempati peringkat 25% teratas dalam beberapa metrik utama seperti penyelamatan (%), tembakan kebobolan per gol dan penyelamatan xG per tembakan.

Bek: Simone Canestrelli (Crotone)

Sebuah produk dari akademi muda Empoli – musim lalu bersama Albinoleffe di Serie C – dengan empat dari enam penampilan terakhirnya, Canestrelli menonjol karena soliditas pertahanannya. Memang, pandangan sekilas kami menunjukkan bagaimana bek muda ini mampu melawan lawan dengan baik – lebih dari dua tekel kemenangan per pertandingan – sangat sulit untuk dikalahkan dalam pertahanan satu lawan satu dan sangat efektif di udara. Akhirnya, perlu disebutkan kontribusinya dalam playmaking. Penampilannya membuatnya menjadi bek Italia U21 dengan performa terbaik dalam penampilan pertamanya musim ini.

Bek sayap: Tommaso Cassandro (Cittadella)

Di posisi full-back, kami telah memutuskan untuk menyoroti full-back Cittadella, Tommaso Cassandro. Bek sayap muda Bologna ini memiliki pengalaman pertamanya di Serie A dan menunjukkan keterampilan ofensifnya: perkembangan bolanya dan persentase umpan silang yang berhasil. Alhasil, ia mampu menciptakan sejumlah peluang bagus per game.

Gelandang: Salvatore Esposito (Spal) – Filippo Ranocchia (LR Vicenza)

Di lini tengah, ada dua talenta yang ingin kami soroti dan menunjukkan performa luar biasa mereka: Salvatore Esposito dan Filippo Ranocchia. Mantan gelandang Spal adalah pemain yang sangat menarik karena kemampuannya menggabungkan kualitas bertahan dan menggiring bola. Yang terakhir, yang berasal dari Juventus, adalah pemain yang lebih menyerang, dengan visi yang sangat baik dan kemampuan untuk bermain di antara lini, di mana ia sering dapat menemukan permainan yang tepat dan terhubung dengan rekan satu timnya menuju gawang.

Penyerang: Samuele Mulattieri (Crotone)

Striker pilihan tim kami adalah Samuele Mulattieri dari Inter, saat ini di Crotone. Dia memiliki musim yang luar biasa di divisi dua Belanda tahun lalu – 18 gol – menjadi striker Italia yang paling banyak mencetak gol di tahun 2021 dan bahkan dalam beberapa putaran pertama ini dia sepertinya tidak kehilangan kebiasaan (5 gol dalam 6 pertandingan) .

Baca Juga : Football Club Brescia Calcio

Striker Pythagoras adalah pemain yang bergerak dengan baik di ruang angkasa, yang mampu melakukan banyak sentuhan di kotak lawan dan juga bagus di udara. Ciri utama dari striker jenis ini adalah ia biasanya berada di posisi yang tepat untuk menerima tembakan dengan xG yang tinggi, yang memungkinkannya untuk efektif di depan gawang.

Pemain internasional Skotlandia U-21 Harvey St Clair mengungkapkan mengapa dia pindah dari Chelsea ke Venezia

Melangkah keluar dari stasiun kereta Santa Lucia di Venezia, Anda akan disambut oleh suara gemericik air di trotoar dari Grand Canal yang terkenal di kota itu. Perjalanan 10 menit membawa Anda melewati labirin saluran air yang berkelok-kelok, jembatan yang indah, dan bangunan berwarna pastel yang tampaknya menentang fisika dengan tetap bertahan di lingkungan yang sangat indah.

Setelah berjalan-jalan tanpa tujuan melalui kota yang disinari matahari, diiringi suara gondolier dan hiruk pikuk dari pintu gelateria, pertanyaan utama yang saya tanyakan ke Harvey St Clair mulai tampak agak tidak masuk akal: ‘mengapa Anda bergabung dengan Venezia FC’ ?

Namun terlepas dari pesona kota yang tak terbantahkan dan daya pikat la dolce vita, keputusan pemain internasional Skotlandia U-21 untuk menolak kontrak senior di Chelsea demi pindah ke kasta kedua Italia memang menuntut pemeriksaan lebih lanjut, jika hanya untuk keberanian dan kelangkaannya di antara para pesepakbola muda Skotlandia.

Bagaimanapun, ini bukan hanya langkah berikutnya dalam jalur karir berliku dari seorang pemain harian. Ini adalah pemain berusia 19 tahun yang meninggalkan klub yang telah bersamanya selama 13 tahun, sejak percobaan pertamanya pada usia enam tahun, pindah ke negara dan liga baru tanpa menit bermain sepak bola senior atas namanya dan hanya segelintir ungkapan Italia yang dilakukan ke memori.

St Clair pertama kali menarik perhatian banyak penggemar sepak bola di utara perbatasan ketika ia membantu tim U-21 Skotlandia ke posisi keempat di Turnamen Toulon tahun ini, datang dari bangku cadangan melawan Korea Selatan dan Togo. Namun para pendukung Chelsea menaruh harapan besar pada penyerang tersebut, yang mencetak tiga gol untuk tim U-23 The Blues saat mereka mengalahkan tim seperti Real Madrid dan Porto untuk mencapai final UEFA Youth League musim lalu.

Tetap di Stamford Bridge akan menjadi pilihan yang mudah bagi remaja itu, dengan campuran masa muda sepak bola dan masa pinjaman yang mungkin telah menunggu jika dia tetap bertahan. Ada kesederhanaan yang menyegarkan untuk tanggapannya ketika ditantang tentang keputusan untuk memulai petualangan Venesia ini, yang berbicara banyak tentang keberanian, semangat petualang, dan keterbukaan pikiran pemuda ini di negeri asing.

“Saya datang ke Venezia untuk mendapatkan kesempatan bermain sepak bola tim utama,” jelasnya. “Untuk pengalaman baru, tantangan baru, dan bermain dengan pria di penghujung hari.

“Saya ingin berkembang sebagai pesepakbola, jadi bagi saya tidak masalah untuk datang ke sini. Chelsea menawari saya kontrak baru dan saya bisa bertahan, tapi saya akan bermain U-23. Saya hanya merasa yang terbaik adalah datang ke sini.

“Cara Venezia mendekati saya adalah bahwa mereka benar-benar ingin saya datang. Mereka memiliki proyek besar di sini – proyek jangka panjang. Ini adalah klub yang sangat stabil dan mereka menunjukkan keinginan yang nyata untuk mendapatkan saya.

“Ketika saya pertama kali mendengarnya, saya menonton video, mencari di internet tentang tim. Saya pikir itu adalah klub yang hebat dan pemilik baru, [Joe] Tacopina, yang telah mengambil alih memiliki proyek yang bagus dan sepertinya klub yang sangat stabil. Jelas, Venesia adalah tempat yang indah dan sepertinya klub yang sangat bagus untuk dikunjungi.”

St Clair tidak perlu mencari dorongan terlalu jauh. Kurang dari 70 mil di jalan tol ke barat, Liam Henderson sedang mempersiapkan musim penuh pertamanya di semenanjung, setelah memenangkan banyak penggemar di paruh kedua musim lalu bersama Bari.

Pakaian Serie B dinyatakan bangkrut selama musim panas, meninggalkan playmaker tanpa klub, tetapi pemenang Piala Dunia 2006 Fabio Grosso, pelatih Henderson di Bari, meminta kepada Hellas Verona agar gelandang itu bergabung dengannya di Stadio Bentegodi setelah mengambil alih baru-baru ini. -sisi terdegradasi pada bulan Juni.

Raksasa Serie A Fiorentina termasuk di antara klub yang telah menunjukkan minat pada mantan pemain Hibernian dan Celtic selama musim panas, sebelum ia dipersatukan kembali dengan mantan pelatihnya untuk membantu upaya Hellas untuk kembali ke papan atas.

Eksploitasi Henderson, yang merupakan pemain Skotlandia pertama yang tampil di sepak bola pria senior di Italia sejak Graeme Souness 22 tahun lalu, tidak luput dari perhatian St Clair saat ia bersiap untuk berhadapan langsung dengan rekan senegaranya musim ini.

“Saya pikir dia pasti meninggalkan jalur untuk pemain lain yang mungkin berpikir itu tidak mungkin,” katanya.

“Dia telah menunjukkan bahwa Anda bisa pergi ke luar negeri dan melakukannya dengan baik, jadi saya benar-benar mengaguminya dan dia melakukannya dengan sangat baik untuk dirinya sendiri. Mudah-mudahan kami akan bertarung musim ini – dia adalah musuh sekarang.

“Kami bertukar pesan sebelum saya datang ke sini. Dia hanya berharap saya beruntung untuk musim ini, dia hanya memiliki hal-hal positif untuk dikatakan. Saya melakukan hal yang sama, saya hanya mengatakan semoga sukses musim ini dan hanya itu, hanya obrolan ringan.”

Kepindahan ini disertai dengan perubahan gaya hidup yang besar bagi St Clair, namun ia tampak antusias dengan tantangan tersebut saat ia menyapa petugas pers klub dan rekan satu timnya dalam bahasa Italia menjelang sesi latihan terakhir Venezia sebelum pertandingan pembuka liga melawan Spezia.

“Saya telah berlatih bahasa Italia sedikit di ponsel saya dengan aplikasi dan sebaliknya hanya mendengarkan musik Italia, mencoba menonton video Italia dan banyak bertanya kepada rekan satu tim saya ‘bagaimana Anda mengatakan ini, bagaimana Anda mengatakan itu’, ” dia berkata. “Itu datang perlahan, tapi aku mengambilnya sedikit.”

Remaja itu telah menetap di sebuah flat dekat tempat latihan di bagian yang tenang dari daerah daratan Mestre kota, tetapi ketika beberapa rekan setimnya yang beruban di Italia mulai datang untuk sesi itu, mereka mengingatkan bahwa anak muda itu tidak hanya menghadapi pertempuran melawan bahasa baru, tetapi pengalaman pertamanya di sepak bola senior di divisi yang terkenal dengan fisiknya.

Keadaan akan cukup untuk mengintimidasi bahkan pro yang paling berpengalaman, tetapi sikap positif St Clair telah mengesankan staf klub, tim pelatih dan pemain sama dan antusiasme untuk kehidupan baru dan lingkungan jelas.

“Ibu dan ayah saya datang sebentar di awal, hanya untuk menempatkan saya di apartemen tempat saya tinggal sekarang,” katanya. “Mereka sudah pergi sekarang saya sudah terbiasa, tetapi mereka sedikit membantu [dengan penyesuaian].

“Banyak rekan satu tim saya berbicara bahasa Inggris, tetapi ada beberapa yang tidak bisa berbahasa Inggris. Saya bisa memahami hal-hal di lapangan seperti latihan dan saya bisa melewatinya dengan baik – saya telah belajar cukup banyak kosakata sepak bola tetapi masih harus banyak belajar.”

Permainan Italia terkenal karena perhatiannya pada aspek taktis permainan, dan peningkatan fokus pada analisis telah menjadi salah satu penyesuaian di lapangan yang diperhatikan St Clair.

“Sebelum latihan, kami melakukan banyak pekerjaan video, manajer akan berbicara tentang apa yang akan kami lakukan dan bahkan di pertandingan pramusim ada banyak video,” katanya. Ada banyak hal taktis, banyak bola mati dan tendangan sudut. Saya tidak berpikir itu taktis yang gila tetapi sedikit lebih detail di sisi itu. ”

Dengan kontrak tiga tahun dan mantan pelatih tim muda Inter Stefano Vecchi memimpin, seorang mentor dengan rekam jejak yang sangat baik dalam pengembangan pemain muda, sudah ada suasana optimisme di sekitar klub atas masa depan orang Skotlandia di Italia.

Kota yang sekarang ia sebut rumahnya melahirkan salah satu penjelajah paling terkenal di dunia, Marco Polo, dan sementara perjalanan berani St Clair mungkin tidak memiliki banyak kesamaan dengan petualangan saudagar abad ke-14, semangat petualangan dan kemauannya untuk mengukir Jalannya sendiri menuju sepak bola tim utama hampir pasti akan mendapat persetujuan dari putra paling terkenal di Venesia.

Football Club Brescia Calcio
Informasi

Football Club Brescia Calcio

ascolipicchio – Club memegang rekor selama empat musim berturut-turut (18, 1947 – 48 hingga 1964 – 65) di Serie B. Pada awal abad ke-21, dipimpin oleh pemenang Ballon d’Or 1993 Roberto Baggio, klub juga bermain dua kali di Piala Intertoto dan melaju ke final pada 2001, tetapi kalah dari Paris Saint-Germain karena gol tandang. Manajer masa depan yang sangat dihormati Pep Guardiola juga bermain di klub selama periode ini. Warna tim adalah biru dan putih. Stadion tersebut adalah Stadion Mario Rigamonti dengan 16.743 kursi.

Football Club Brescia Calcio – Mereka memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Atalanta. Tim ini didirikan pada tahun 1911 sebagai Klub Sepak Bola Brescia dan bergabung dengan divisi Telza Categorya pada tahun yang sama. Brescia dipromosikan ke Bagian 1 untuk pertama kalinya pada tahun 1913, bermain 6 dari 7 musim berikutnya di Serie A dari tahun 1929. Klub bermain berturut-turut di antara dua liga teratas sampai Brescia diturunkan ke Serie C 1 pada tahun 1982. Klub ini kemudian kembali ke Serie B pada tahun 1985. Brescia hanya bermain di dua turnamen nasional (A dan B) di Lega Nazionale. 4 tahun: Hanya 11 klub di Italia yang tampil lebih baik dalam hal ini.

Football Club Brescia Calcio

Football Club Brescia Calcio

1940-41 Tim Brescia
Brescia memenangkan Piala Anglo-Italia 1994. Ini adalah kesuksesan terbesar dalam sejarah. Brescia berada di garis depan sepakbola pada tahun 2000 ketika klub yang sebelumnya memalukan mengontrak Roberto Baggio, mantan Pemain Terbaik Dunia FIFA.
Secara berturut-turut, Brescia mencapai final Piala Intertoto, kalah dari Paris Saint-Germain dengan gol tandang dan seri 00 [Babak 1 dan 11 [3] Tuan Rumah Thailand Putaran 2. Baggio menghabiskan empat tahun di Brescia sebelum pensiun pada tahun 2004, dan selama empat tahun bersejarah itu Brescia secara luas dikenal sebagai “Brescia Baggio”.

Selama empat tahun di Brescia di Baggio, klub ini mencatat rekor pertahanan tertinggi di Serie A. Namun, musim berikutnya (2004-05) setelah Baggio pensiun, Brescia diturunkan dari Serie A pada hari terakhir. Setelah diturunkan, Brescia berjuang untuk kembali ke papan atas, mengungguli Turin dengan total 21 poin di musim 200910 sebelum akhirnya kembali ke Serie A.
Namun, ia mendapatkan kembali otot perut Serie B di musim 201011. Setelah menyelesaikan kedua dari belakang, saya diturunkan ke Lega Pro. Namun, Brescia menjadi salah satu tim yang dipilih untuk menggantikan mereka di Serie B setelah Parma dinyatakan pailit dan diturunkan ke Serie D. Promosi baru ke Serie A telah diamankan untuk musim 2018-19, dengan dua pertandingan tersisa. tetap.

Salah satu pelatih terbaik dalam sejarah, Mircea Lucescu, Rumania Georghe Hagi, striker Luca Toni, playmaker legendaris Barcelona Pep Guardiola, penyerang Brescia, Mario Balotelli, playmaker kelahiran Brescia Andrea Pirlo juga bermain di klub.
Jersey Brescia pertama pada tahun 1911 berwarna biru (warna nasional) dengan garis vertikal putih tebal di tengahnya, desain yang kembali ke peringatan 100 tahun 2011. Kemunculan pertama “V” putih adalah pada tahun 1927. Sebuah tim telah ditambahkan untuk menggunakan tim lain, stadion, rumah Virtus yang baru dibangun. Gaya ini berlanjut hingga 1940, ketika “V” dihilangkan dan kemeja biru polos digunakan.

Dengan beberapa perubahan besar setelah Perang Dunia II, kemeja itu berubah menjadi putih dan menjadi celana pendek biru. Ini berumur pendek, dan pada tahun 1954 kemeja biru polos kembali. Huruf “V” putih akhirnya dikembalikan pada tahun 1961 sebagai tanda niat baik presiden baru saat itu. Huruf “V” menghilang lagi pada tahun 1969. Saya menggantinya dengan selempang putih diagonal dan membawanya pulang selama dua tahun pada tahun 1974, tetapi ukurannya jauh lebih kecil. Huruf “V” berada di atas jantung dengan pintu masuk ke singa betina, simbol kota Brescia. Kemeja itu tetap biru sampai kembalinya “V” pada tahun 1991 dan telah digunakan sejak saat itu.

Baca Juga : Pengumuman Kemitraan dengan Alpha Football Academy Venice Football Club

Lencana pertama muncul di kemeja Brescia pada 1980-an. Sebuah lambang biru dengan perbatasan emas dengan singa. Kota Brescia dikenal sebagai Leonessa Ditalia (singa betina Italia) setelah pemberontakan massal selama 10 hari di kota itu melawan kekuasaan Austria pada musim semi tahun 1849.

Pada tahun 2011, lambang diubah untuk memperingati 100 tahun Brescia Calcio, dengan desain ulang besar-besaran dari visibilitas, daun dan logo lama. Garis tebal perisai emas dan cabang pohon salam yang mengelilingi lencana adalah murni perayaan ulang tahun ke-100. Huruf-huruf telah diubah menjadi font yang terinspirasi oleh hari-hari awal tim.
Seekor singa yang diyakini banyak orang sebagai singa betina karena kesalahpahaman sejarah (definisi Leonessa Ditalia ditugaskan ke Brescia setelah pemberontakan, tetapi singa sebagai simbol Brescia lahir di Republik Venesia. Desain ulang pengawasan bertujuan untuk mengoreksi beberapa kesalahan pada lambang ikonografi (kurangnya paku, otot lemah, kelengkungan ekor lemah) dan menghidupkan kembali singa yang terlihat lebih tegap dan garang. Ini adalah simbol yang harus dimiliki tim sepak bola.

Lapangan sepak bola pertama Brescia adalah Campofiera, tempat para pekerja Inggris dari pabrik Tempini bermain saat istirahat. Pada tahun 1911, dalam kegembiraan pendirian klub baru, diperkirakan bahwa real estate yang terjaga keamanannya akan dibangun di Milan Street tidak lama kemudian.
Pada tahun 1920, sebuah alun-alun baru dibuka di Jalan Chezale Rombroso di Brescia dan digunakan oleh tim hingga tahun 1923. Dari tahun 1923 hingga 1959, tim pindah ke fasilitas yang lebih besar dan lebih modern di Porta Venezia (saat itu Via Naviglio), yang dibangun untuk Klub Olahraga Kota Virtus dan diberi nama “stadion”.

Pada tahun 1956, dewan kota datang dengan ide untuk memindahkan klub ke stadion yang lebih cocok dan menjadi tuan rumah pertandingan Serie B baru. Mereka telah mulai merenovasi sebidang Jalan Giovanni Novagani yang ada dan membangun tribun. Ini selesai pada tahun 1959, dan Brescia memulai pertandingan kandang di Stadion Mario Rigamonti yang baru, dinamai sesuai nama pemain Turin Mario Rigamonti, yang meninggal dalam kecelakaan pesawat Superga.
Selama bertahun-tahun, stadion telah mengalami beberapa perbaikan (konstruksi atap, ruang pers, dll.), yang paling penting adalah pengenalan langkah-langkah keamanan baru pada tahun 2007.

Pengumuman Kemitraan dengan Alpha Football Academy Venice Football Club
Informasi

Pengumuman Kemitraan dengan Alpha Football Academy Venice Football Club

ascolipicchio – Alpha Football Academy telah bermitra dengan Italia Serie B Club Venice Football Club untuk menciptakan peluang bisnis bagi kedua organisasi dari awal.
Melalui kemitraan ini, Klub Sepak Bola Venesia akan menjadi mitra klub resmi, memberikan dukungan teknis, berbagi sumber daya, dan bekerja sama dengan Akademi Sepak Bola Alpha untuk menciptakan Venesia FC Oman, akademi kinerja tinggi pertama di Timur Tengah. Selain dukungan teknis , pemain sekarang dapat melakukan perjalanan ke Venesia, Italia untuk berkemah dan uji coba. Pemain juga memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam kamp dan ujian Oman. Ini akan membuka jalan bagi Eropa bagi kaum muda di Oman.

Pengumuman Kemitraan dengan Alpha Football Academy Venice Football Club – Venice FC Oman adalah akademi kinerja tinggi pertama klub sepak bola Venezia di Timur Tengah yang terkait dengan Alpha Football Academy. Akademi mengikuti metodologi dan kurikulum yang ditetapkan oleh direktur teknis Klub Sepak Bola Venesia. Ini menjamin standar pelatihan dan pengembangan yang tinggi berdasarkan model sepakbola Eropa yang sukses.

Pengumuman Kemitraan dengan Alpha Football Academy Venice Football Club

Pengumuman Kemitraan dengan Alpha Football Academy Venice Football Club

1. Tentang Venice FC
Venice Football Club, biasa disebut sebagai Venice, adalah klub sepak bola profesional dari Veneto di Veneto, Italia, saat ini bermain di Serie B, bagian kedua dari sepak bola Italia. Didirikan oleh penggabungan tahun 1907, Venesia telah menghabiskan sebagian besar sejarahnya di dua divisi utama Italia, Serie A dan Serie B. Venesia memenangkan Coppa Italia pada tahun 1941 dan mengalahkan Roma dengan dua kaki di final. Kemenangan adalah satu-satunya trofi utama di Venesia hingga saat ini.

2. Pernyataan oleh Paolo Podge, Kepala Proyek Internasional untuk Klub Sepak Bola Venesia
“Kami sangat senang menyambut Akademi Sepak Bola Alpha ke dalam keluarga Klub Sepak Bola Venesia. Kesediaan mereka untuk berbagi program pengembangan sepak bola pemuda elit Timur Tengah dengan kami adalah rasa terima kasih kepada tim Akademi Muscat atas pekerjaan yang telah mereka lakukan untuk kamp selama setahun terakhir, terutama peningkatan Mattia Collauto, Evans Soligo dan Simone Spina. Kami sangat percaya pada kualitas teknis dan manusia dari orang-orang yang mewakili Venezia FC Oman. Ini hanyalah langkah pertama dalam sebuah proyek yang diperluas ke negara-negara lain di Timur Tengah.

3. Pernyataan Meeran Yoosuf, Pendiri dan Direktur Alpha Football Academy
“Alpha Football Academy dengan bangga mengumumkan pengumuman Venezia Football Club. Sebagai partner resmi klub. Alpha Football Academy telah menjadi akademi kelas dunia dan top Saya sangat berambisi untuk menciptakan pemain. Kemitraan dengan Klub Sepak Bola Venesia membawa misi kami selangkah lebih maju. Ini menjamin standar pelatihan dan pengembangan yang tinggi berdasarkan model sepakbola Eropa yang sukses. Venice adalah klub dengan sejarah 113 tahun. Kekayaan pengalaman dan pengetahuan teknis / taktis mereka sangat penting untuk akademi mana pun. Venice sangat ingin mendukung, mendukung, dan melatih akademi untuk melayani para pemainnya dengan lebih baik. Gagasan untuk tumbuh bersama, orangorang hebat di klub, dan dukungan teknis mereka membuat kami tidak punya pilihan selain memulai perjalanan ini bersamasama.”

4. Venezia FC di Oman
Pada 1 November 2019, kami memulai dengan menyambut tamu kami Mr Evans Soligo (pelatih proyek internasional & asisten pelatih U19), Mr Simone Spina (pengembang proyek internasional) dan Mr Mattia Collauto (direktur akademi pemuda) di Muscat Holiday Inn. Kami dengan cepat memahami semangat olahraga yang dimiliki kedua belah pihak karena para pelatih sangat ingin memulai klinik mereka nanti malam. Sebagian besar pembicaraan kami adalah tentang bagaimana Venezia FC dan Alpha Football Academy dapat mengembangkan sepak bola bersama.

Sementara itu, para pelatih memberikan pengarahan kepada kami dengan antusias tentang program dan jadwal pelatihan yang disiapkan oleh mereka.
1 Hari Sikap dan komunikasi
Fokus pada penguasaan bola dan operan serta gunakan kaki kanan Anda untuk menjaga rekan satu tim lawan Anda dalam kondisi prima.
2 Struktur pengejaran berlian hari
Kami akan melakukan latihan gerakan di sisi berlian dan latihan pemosisian untuk meningkatkan kesadaran akan struktur ini di lapangan.
Hari 3, Zona 1
Zona 1, area build, adalah bagian dari lapangan di mana aksi dalam fase penguasaan bola dimulai. Sebuah gol diberikan dan pemain menempatkan tubuhnya dengan benar dan mengoper ke arah gawang.
Hari 4 Duel 1v1, 2v2, 3v2
Ciptakan kondisi duel, dari latihan 1v1 sederhana hingga latihan 3v2 yang melibatkan banyak pemain yang bertujuan mencetak gol.
Hari 5 Kontrol bola
Praktek kepemilikan tim. Pemain perlu berlatih kondisi fan-out dan manon, serta postur dan lintasan.
Pelatih Venetian FC mengunjungi Pasar Mutrah, Cornish, Museum Nasional Oman dan Istana Al Alam untuk mengunjungi keindahan Muscat yang tenang, masakan lokal Oman yang menggugah selera, kekayaan budaya dan warisan. Saya terkesan. Masjidil Haram dan Almouge.

Baca Juga : Pengusaha Indonesia bergabung Serie B Italia

Mattia Collauto
Yang paling berkesan bagi saya adalah rasa ingin tahu dan edukasi yang ditunjukkan anak-anak untuk mengerjakan aktivitasnya selama ini. Itu benar-benar kejutan yang menyenangkan, dan kami membawa hati kami.
Simone Spina
Pengalaman pertama saya di Oman sangat menarik. Kami menemukan itu menjadi kota yang indah, orang-orang baik, semuanya terorganisir dan sangat bersih. Jadi kami sangat menikmati pengalaman ini. Saya memiliki pengalaman hebat dengan manajemen dan pelatih dari Alpha Football Academy. Mereka berkomitmen untuk membesarkan anak-anak dalam sepak bola dan kehidupan dan sangat cocok untuk kami.
Evans Soligo
Anakanak memiliki dasar awal yang baik yang merupakan keinginan mereka untuk berkembang. Mereka memiliki senyum yang indah ketika mereka datang untuk berlatih dan melihat bola dan bersenangsenang membantu mereka untuk berkembang.
Pranjal Bharti (DOB 10 OCT 07)
Apakah Anda tahu apa itu kamp sepak bola, atau apakah Anda tahu apa itu kamp sepak bola? Itu sedang dilatih dan dipandu oleh para profesional dari klub sepak bola terkenal. Nah, itulah yang harus saya alami dan pelajari. Terima kasih kepada Alpha Football Academy, saya cukup beruntung untuk menghadiri Venice FC Camp.

Namrata Kharga (lahir 31 Agustus 2006) & Neeraj Kharga (lahir 28 April 2008)
Saya memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam kamp Venice FC. Itu adalah pengalaman hebat bagi kami dan kesempatan untuk menguji potensi kami. Pelatih mengajari saya lebih banyak tentang berbagai latihan teknis. Itu juga mengajari saya bagaimana ini bisa berguna dalam game nyata. Salah satu pelatih, yang pensiun di usia akhir 40-an, sangat aktif dan sehat dan mendorongnya untuk tetap sehat. Terlepas dari tuntutan fisik, pelatih telah menempatkan penekanan besar pada ketepatan waktu, disiplin, dan moral dalam semua situasi. Berpartisipasi dalam kamp adalah investasi besar untuk meningkatkan keterampilan kita. Perkemahan memainkan peran penting dalam mengembangkan karakter saya sebagai remaja yang saya nikmati. Dalam situasi sekarang ini dimana anak-anak lebih terikat dengan elektronik di rumah dan orang tua hanya fokus pada pembelajaran. Pelatih alfa membantu saya memahami pentingnya aktivitas fisik dan olahraga luar ruangan bagi saya dan saudara saya, dan terutama orang tua saya. Saya menantikan pelatihan lebih lanjut di bawah pelatih ini.

Advaith Nair (Ulang Tahun 1 Juni 2005) & Vedanth Nair (Ulang Tahun 22 Maret 2007)
Camp Venice FC adalah kamp sepak bola resmi pertama kami. Pelatih sabar dalam mengajar pendatang baru dan melayani mereka yang mencoba meningkatkan permainan mereka. Mereka mengajari kami banyak latihan baru yang berkaitan dengan situasi dalam game. Pelatih melakukan latihan yang berbeda untuk usia yang berbeda. Ini sangat membantu. Dalam sesi lima hari dengan pelatih Venezia FC, kami belajar banyak tentang permainan dan apa yang diperlukan untuk mencapai tingkat profesional. Ini memberi kami kepercayaan diri saat bermain sepak bola dan memotivasi kami untuk mengejar impian kami. Secara keseluruhan itu adalah pengalaman hebat. Saya menantikan sesi lain dengan mereka.

Rayan Pradeep Nair (Ulang Tahun, 10 November 2007)
Camp Venice FC adalah kamp asing pertama yang saya hadiri. Ini seperti gaya sepakbola yang benar-benar baru. Ini hampir sama dengan apa yang saya latih di Oman, tapi sedikit lebih maju. Sangat menyenangkan untuk mempelajari gaya sepak bola Italia. Saya tidak percaya saya dilatih oleh pemain sepak bola profesional yang bermain di liga Italia. Saya pikir para pelatih sangat tangguh, tetapi mereka bagus. Itu salah satu pengalaman terbaik saya dan saya berharap Venezia FC akan datang ke Alpha lagi.
Jyoth Mehul Sheth (Ulang Tahun, 27 Agustus 2007)
Selama kamp Venice FC, saya menikmati mempelajari latihan dan latihan baru. Saya dapat bertemu dengan pelatih profesional dari Venice FC dan menerima sertifikat partisipasi yang sangat baik. Secara keseluruhan semuanya sangat baik dan nyaman.

Serie B Italia Menunda Pertandingan Di Tengah Kekhawatiran Omicron: Apa Selanjutnya Untuk Sepak Bola Italia?
Informasi

Serie B Italia Menunda Pertandingan Di Tengah Kekhawatiran Omicron: Apa Selanjutnya Untuk Sepak Bola Italia?

ascolipicchio – Lega B, badan pengatur tingkat kedua sepak bola Italia, telah memutuskan untuk menunda dua putaran liga berikutnya.

Serie B Italia Menunda Pertandingan Di Tengah Kekhawatiran Omicron: Apa Selanjutnya Untuk Sepak Bola Italia? – Presiden Lega B Mauro Balata menjelaskan bahwa semua 20 pertandingan Serie B yang dijadwalkan pada 26 Desember dan 29 Desember telah dibatalkan menyusul kekhawatiran atas penyebaran varian Omicron .

Serie B Italia Menunda Pertandingan Di Tengah Kekhawatiran Omicron: Apa Selanjutnya Untuk Sepak Bola Italia?

Ini adalah tindakan pencegahan pertama yang diambil oleh sepak bola Italia terhadap jenis virus baru Covid-19.

Pada hari Selasa, otoritas kesehatan setempat mencegah Salernitana melakukan perjalanan ke Udine untuk pertandingan Serie A melawan Udinese. Namun, Lega Serie A, badan pengatur sepak bola papan atas Italia, memilih untuk tidak menunda pertandingan itu, sehingga memberi Udinese kemenangan 3-0 secara default. (Salernitana diharapkan untuk mengajukan banding atas putusan ini.)

Munculnya varian Omicron sekali lagi dapat memaksa pertandingan secara tertutup di paruh kedua musim, yang berarti bahwa klub harus melupakan aliran pendapatan utama seperti tiket dan perhotelan, seperti yang terjadi pada tahun 2020 dan sebagian besar tahun 2021.

Selama waktu itu, dampak stadion kosong pada sepak bola Italia terutama terlihat dalam angka-angka dari Serie A. Dalam analisis dari musim panas lalu, Repubblica menjelaskan bahwa kurangnya penggemar pada hari pertandingan menyebabkan 20 klub Serie A kehilangan $ 494 juta. di seluruh kampanye 2019/20 dan 2020/21.

Tempat-tempat olahraga luar ruangan Italia masih berkapasitas 75% , tetapi jumlah ini mungkin menyusut karena infeksi Covid-19 terus meningkat di seluruh negeri.

Menurut perkiraan Transfermarkt , Serie B adalah liga sepak bola dengan nilai pasar $529 juta, yaitu sekitar sepersepuluh dari nilai Serie A.

Namun, selama beberapa tahun terakhir, Serie B telah mampu menarik banyak minat dari investor asing, beberapa di antaranya telah memanfaatkan penurunan harga yang disebabkan oleh pandemi.

Pengusaha Inggris Alexander Knaster memiliki saham mayoritas di pemimpin liga saat ini Pisa SC, sementara Como 1907 dimiliki oleh PT Djarum, sebuah perusahaan swasta Indonesia yang beroperasi terutama di industri tembakau.

Pada tahun 2020, Krause Group yang berbasis di Iowa mengambil alih Parma, sebuah klub dengan sejarah Serie A yang kaya yang sekarang memiliki Gianluigi Buffon yang berusia 43 tahun sebagai penjaga gawang. North Sixth Group yang berbasis di New York mengakuisisi saham Ascoli Calcio September lalu, sekitar waktu yang sama ketika Joe Tacopina menjadi presiden SPAL yang baru.

Berharap varian Omicron tetap terkendali, Serie B mengumumkan bahwa mereka berencana untuk menebus putaran yang ditunda pada 15 Januari dan 22 Januari 2022.

Baca Juga : Serie B Italia mengamankan pendidikan integritas untuk 22 klub

Salernitana membela ketidakhadiran Udinese setelah diberikan larangan bepergian

Pertandingan antara Udinese dan Salernitana berubah menjadi kekacauan pada Selasa setelah otoritas kesehatan setempat (ASL) melarang tim yang baru dipromosikan itu bepergian karena kasus COVID-19 dalam skuat mereka sementara Serie A menolak untuk menunda pertandingan. permainan.

Para pemain Udinese muncul di stadion Stadio Friuli mereka mengetahui bahwa ASL telah melarang tim tamu melakukan perjalanan ke utara karena dua kasus positif dalam skuad.

Namun pertandingan itu tidak ditunda oleh badan pengatur liga karena menurut mereka klub Salerno masih memiliki cukup pemain yang tersedia di skuad mereka untuk melanjutkan pertandingan.

Udinese memilih starting line-up tetapi tetap berada di ruang ganti, dan setelah peraturan 45 menit berlalu dari waktu kickoff yang dijadwalkan, pertandingan dibatalkan.

“Liga benar untuk tidak menunda pertandingan. Mereka memiliki tugas untuk melindungi keteraturan musim liga dan pertandingan tidak boleh ditunda karena seorang pemain dinyatakan positif,” kata direktur Udinese Pierpaolo Marino kepada DAZN.

“Kami pergi ke Roma untuk bermain melawan Lazio dengan tujuh pemain dan pelatih kami absen karena COVID musim lalu. Dan kami menang 3-1.”

Namun direktur olahraga Salernitana Angelo Fabiani mengatakan mereka mengikuti perintah.

“Itu bukan terserah kami, kami membayar untuk perjalanan pesawat dan kemudian menghabiskan lebih banyak untuk penerbangan charter. Tetapi jika pihak berwenang melarang Anda pergi, apa yang bisa kami lakukan?” dia berkata.

Ini bukan pertama kalinya situasi seperti itu terjadi.

Napoli diberi kekalahan 3-0 dan dikurangi satu poin setelah gagal menunjukkan permainan mereka melawan Juventus musim lalu, setelah diberitahu untuk tetap bertahan oleh ASL menyusul kasus-kasus positif.

Namun mereka kemudian berhasil mengajukan banding atas keputusan tersebut ke Badan Jaminan Komite Olimpiade Italia (CONI) dan pertandingan dimainkan di tanggal yang berbeda.

“Protokolnya selalu berhasil, tetapi ketika otoritas kesehatan setempat turun tangan, kami tidak bisa berbuat banyak,” kata Presiden Federasi Sepak Bola Italia Gabriele Gravina dalam konferensi pers, Selasa.

Serie B Italia mengamankan pendidikan integritas untuk 22 klub
Informasi

Serie B Italia mengamankan pendidikan integritas untuk 22 klub

ascolipicchio – Hari ini, divisi kedua Italia, Lega Serie B, menandatangani perjanjian dengan Sportradar Security Services , di mana spesialis pencegahan penipuan taruhan akan menyediakan lokakarya pendidikan dan paket e-learning untuk semua 22 tim klub untuk musim ini dan dua musim berikutnya.

Serie B Italia mengamankan pendidikan integritas untuk 22 klub – Berdasarkan ketentuan perjanjian, lokakarya dan modul e-learning akan diberikan kepada tim senior dan tim junior masing-masing klub. Lokakarya akan membantu semua peserta memahami mengapa pengaturan skor menjadi masalah yang berkembang, bagaimana fixer membuat pendekatan mereka dan apa konsekuensi dari pengaturan skor, menggunakan studi kasus kehidupan nyata. Tutorial e-learning akan mendukung dan melengkapi lokakarya, memastikan bahwa setiap peserta memahami apa yang telah mereka pelajari dan merasa nyaman dengan informasinya.

Serie B Italia mengamankan pendidikan integritas untuk 22 klub

Serie B Italia mengamankan pendidikan integritas untuk 22 klub

Berbicara bersama juru bicara Sportradar, Presiden Lega Serie B, Andrea Abodi menekankan tidak hanya komitmen mereka sendiri untuk pencegahan dan deteksi penipuan, tetapi seluruh sikap kuat sepak bola profesional Italia pada kejujuran dan integritas.

Abodi membuat komitmen berikut: “Aset terpenting sepak bola adalah para pendukungnya. Menipu pendukung sepak bola berarti menipu seluruh dunia sepak bola. Itulah alasan mengapa pengetahuan dan pelatihan tentang pengaturan pertandingan sangat penting untuk kredibilitas Serie B, dan sangat penting untuk memastikan stadion kami penuh. Saya ingin menggarisbawahi betapa pentingnya kerja tim untuk memastikan kekalahan efektif pengaturan pertandingan, dan sekutu utama kami adalah Sportradar, yang telah bekerja sama dengan banyak asosiasi sepak bola lain di seluruh dunia ”.

Managing Director Integrity and Strategy di Sportradar Andreas Krannich, mengatakan ini: “Sistem Deteksi Penipuan kami yang terdepan di pasar telah memantau setiap pertandingan di kelima liga profesional di Italia. Tidak ada negara lain yang memiliki tingkat cakupan seperti itu. Hari ini berhasil menutup lingkaran.

Perjanjian eksklusif ini berarti bahwa layanan pendidikan integritas kami yang tak tertandingi akan menjangkau 102 klub profesional di Italia. Kami sangat bangga bahwa semua pemangku kepentingan ini telah menunjukkan tingkat kepercayaan ini kepada kami dan kami akan memastikan bahwa sepak bola profesional di negara ini mendapatkan informasi dan wawasan yang paling banyak, bergabung, dan kredibel.”

Baca Juga : Sepak Bola dan Covid: Penundaan Serie B Italia, Debat Liga Inggris di Inggris

Tentang Lega Serie B

Lega Nazionale Professionisti Serie B (Italia untuk Liga Nasional Profesional Serie B), umumnya dikenal sebagai Lega Serie B, adalah badan pengatur yang menjalankan kompetisi sepak bola profesional tingkat kedua di Italia. Didirikan pada 7 Juli 2010, kompetisi nasional mencakup 22 tim.

Liga Profesional Nasional Serie B

Sejak 2015 kami telah menangani semua aspek komunikasi sosial Lega B dan menjamin keunggulan maksimal bagi semua protagonis dan tim dari liga terpenting kedua di kancah sepak bola Italia. Pertandingan langsung, kolom ad hoc, interaksi dengan pengguna melalui cerita, grafik asli, dan jalur komunikasi yang disesuaikan untuk setiap platform: ini adalah pekerjaan yang dilakukan Mate setiap hari untuk memastikan cakupan total dan promosi semua konten terpenting . Ada lebih dari 1.000 posting yang dibuat setiap tahun di Instagram saja, yang harus ditambahkan Cerita, Tweet, pembaruan di Facebook.

Tujuan akhirnya adalah untuk menemani semua pengguna dan penggemar dari semua tim yang berpartisipasi dalam kejuaraan kadet, menawarkan profesionalisme, ide-ide baru, latar belakang, dan sisi yang lebih sosial dalam hubungan yang dibangun penggemar dengan tim favoritnya dan dengan kejuaraannya sendiri. referensi.

Apalagi, dalam beberapa tahun terakhir, Mate juga mengikuti acara paling menonjol dengan media sosial di Instagram: dari tantangan Playoff untuk mendukung promosi sebuah tim, hingga perayaan kemenangan kejuaraan, hingga penyusunan kalender musim. Hal ini dicapai melalui program terstruktur yang bertujuan untuk berinteraksi dengan penggemar, menjamin mereka untuk konten yang tidak dipublikasikan dan eksklusif dan dengan demikian membangun hubungan kepercayaan antara Liga yang relevan dan pengguna.

Sepak Bola dan Covid: Penundaan Serie B Italia, Debat Liga Inggris di Inggris
Informasi

Sepak Bola dan Covid: Penundaan Serie B Italia, Debat Liga Inggris di Inggris

ascolipicchio – Pertandingan Benevento – Monza telah ditunda karena kasus di Monza. Di Inggris, seorang pejabat menginginkan kepastian tentang kelanjutan Liga Premier, meskipun ada pembatalan seri

Sepak Bola dan Covid: Penundaan Serie B Italia, Debat Liga Inggris di Inggris – Pertandingan Serie B yang dijadwalkan pada hari Minggu antara Benevento dan Monza telah ditunda karena kelompok kasus Covid pada tenaga kerja klub Lombard, yang dilarang oleh otoritas kesehatan untuk melakukan perjalanan pada hari Sabtu.

Sepak Bola dan Covid: Penundaan Serie B Italia, Debat Liga Inggris di Inggris

Sepak Bola dan Covid Penundaan Serie B Italia, Debat Liga Inggris di Inggris

Penundaan ini, yang diresmikan pada Sabtu sore oleh Liga Serie B, adalah yang pertama musim ini untuk pertandingan sepak bola tingkat tinggi di Italia, sementara Eropa dipengaruhi oleh gelombang baru Covid. Monza, klub kandidat Silvio Berlusconi untuk tiga tempat aksesi di Serie A, mengumumkan lima pemain terpengaruh. “Seluruh kelompok dikarantina di rumah wajib, dari Sabtu hingga Selasa, dengan konsekuensi larangan berangkat ke Benevento,” kata klub Lombard.

Di Inggris, “tidak ada alasan untuk berhenti” Tidak ada bukti ilmiah yang dapat membenarkan penangguhan musim saat ini dari kejuaraan sepak bola Liga Utama Inggris meskipun kasus virus corona meningkat, kata Rick Parry, presiden EFL (Liga Sepak Bola Inggris). EFL khususnya mengelola tiga divisi yang berada di bawah Liga Premier. Dia terpaksa membatalkan atau menunda 19 dari 36 pertandingan yang dijadwalkan akhir pekan ini karena peningkatan kasus Covid di antara para pemain dan di dalam negeri.

Manajer klub Brentford Thomas Frank meminta pada hari Kamis untuk penundaan Matchday 18 Liga Premier untuk menstabilkan perkembangan epidemi dan memberi waktu untuk tindakan yang diambil oleh klub untuk bertindak. Menurut Rick Parry, tidak ada bukti bahwa penangguhan sementara dari kejuaraan akan memungkinkan situasi membaik dengan cepat karena Inggris Raya telah mencatat rekor jumlah kasus positif dalam tiga hari terakhir.

“Jika menurut kami penundaan dapat membantu, kami akan melakukannya, tetapi saat ini tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa ini masalahnya,” kata pejabat itu kepada BBC. “Kita harus tetap bersatu, tetap tenang dan terus mengambil keputusan yang berimbang berdasarkan informasi terkini yang ada,” lanjutnya.

Penonton masih diperbolehkan tampil maksimal pada pertandingan yang akan berlangsung akhir pekan ini di Inggris tetapi mereka harus membuktikan bahwa mereka divaksinasi atau menunjukkan hasil tes negatif di stadion yang melebihi 10.000 tempat. Kompetisi sepak bola ditangguhkan selama tiga bulan di Inggris antara Maret dan Juni 2020 selama fase pertama epidemi.

“Ada desas-desus bahwa pemerintah dapat memutuskan penguncian dua minggu setelah Natal jadi mungkin keputusan itu bukan milik kita”, bagaimanapun, menggarisbawahi presiden EFL. Hari Tinju Inggris dipertahankan, meskipun ada batasan, 20 klub Liga Inggris telah sepakat untuk mempertahankan hari simbolis liga Inggris ini, 26 Desember

Baca Juga : Tim Serie B Ascoli Lebih dari Sekadar Investasi Bisnis untuk Pemilik Baru Amerika

Epidemi Covid dan variannya Omicron mendatangkan malapetaka di Inggris dan sepak bola tidak luput. Dalam kondisi ini, 20 klub divisi pertama bertemu pada hari Senin dan, menurut Daily Mail , akhirnya mencapai kesepakatan untuk mempertahankan hari ke-19, 20, dan 21 (dari 26 Desember hingga 3 Januari), yang jelas-jelas terancam di depan mata. untuk banyak kasus kontaminasi di antara tim.

Tapi Boxing Day dan lebih umum lagi pertandingan yang dimainkan selama perayaan akhir tahun begitu melekat pada tradisi Inggris, dan terutama sangat menguntungkan, sehingga pemeliharaannya mendapat hak istimewa. Di sisi lain, penundaan berdasarkan kasus per kasus akan menjadi aturan jika pemain positif dalam tim.

Tim Serie B Ascoli Lebih dari Sekadar Investasi Bisnis untuk Pemilik Baru Amerika
Informasi

Tim Serie B Ascoli Lebih dari Sekadar Investasi Bisnis untuk Pemilik Baru Amerika

Klub tertua keempat di Italia, Ascoli telah menjadi klub terbaru yang memiliki pemilik AS

ascolipicchio – Kadang-kadang terasa seperti hampir seminggu berlalu tanpa investor AS yang mengamankan klub sepak bola Italia untuk diri mereka sendiri. Dari raksasa calcio seperti Fiorentina dan Roma hingga ikan kecil komparatif Catania dan Pisa, arus masuk uang tunai dari seberang Atlantik tampaknya tak henti-hentinya.

Tim Serie B Ascoli Lebih dari Sekadar Investasi Bisnis untuk Pemilik Baru Amerika – Logikanya jelas. Sebagian besar ini adalah aset yang tersedia untuk sebagian kecil dari biaya waralaba olahraga AS, yang mungkin tidak selalu dijalankan dengan mata yang jelas pada keuangan, meninggalkan aliran pendapatan baru untuk dieksploitasi dan siapa, terima kasih kepada orang kaya sejarah olahraga di Italia, seringkali memiliki jangkauan jauh melampaui kota atau kota mereka.

Tim Serie B Ascoli Lebih dari Sekadar Investasi Bisnis untuk Pemilik Baru Amerika

Tim Serie B Ascoli Lebih dari Sekadar Investasi Bisnis untuk Pemilik Baru Amerika

“Ini adalah model yang sempurna, sungguh, untuk ekuitas swasta, karena ekuitas swasta masuk, dan mereka melihat aset undervalued yang dalam beberapa kasus salah urus,” kata Matt Rizzetta, yang North Sixth Group mengakuisisi saham di Ascoli, perusahaan tertua keempat di Italia. klub profesional, minggu lalu bersama raja DIY Massimo Pulcinelli. “Klub sepak bola Italia secara historis sangat cocok dengan model itu.

Ada enam atau tujuh aliran pendapatan yang berpotensi dapat dihasilkan klub dan saya berani bertaruh, pada hari yang baik di klub yang bagus, Anda beruntung jika dua atau tiga dari saluran pendapatan tersebut sedang dimanfaatkan dengan benar. Jadi ketika Anda melihatnya dari sudut pandang investasi, Anda bisa masuk dan mengubah salah satu klub itu menjadi platform yang sangat menguntungkan dan sukses.”

Tapi bagi Rizzetta daya tarik memiliki Ascoli — selain klub Serie C Campobasso yang dia peroleh tahun lalu — hampir tidak bisa memaksimalkan investasinya. Sementara itu tentu saja penting dan sementara pemilik baru memiliki rencana besar untuk I Picchi (The Woodpeckers), pengusaha yang berbasis di New York memiliki alasan yang lebih pribadi untuk melibatkan dirinya dalam calcio.

Ketika Rizzetta masih kecil, orang tua dan saudara perempuannya terlibat dalam kecelakaan mobil yang membuat ibunya koma, ayahnya menderita luka parah dan saudara perempuannya menderita gangguan kejang epilepsi. Selama beberapa tahun membesarkan Matt adalah tanggung jawab kakek-neneknya, emigran ke AS di usia 30-an dan individu-individu yang menurut Rizzetta seluruh karirnya telah menjadi penghargaan. Nama perusahaannya berasal dari jalan di Mount Vernon, New York, tempat kakek-neneknya beremigrasi dan dari merekalah kecintaannya pada sepak bola berkembang.

“Saya masih bisa mengingatnya dengan sangat jelas, Anda tahu,” kenangnya. “Minggu pagi dihabiskan di rumah kakek-nenek saya dengan rumah dengan espresso di dapur dan sepak bola di TV di ruang tamu. Begitulah cara saya tumbuh dewasa.”

Itu adalah era AC Milan yang menaklukkan segalanya dan Roberto Baggio, pemain yang paling mempesona Rizzetta. Dan selama waktu itu Ascoli naik turun piramida sepak bola Italia, pertandingan reguler di lini tengah dan bawah Serie A atau puncak Serie B. Salah satu institusi sepak bola Italia tua yang megah, seperti Oliver Bierhoff, Benito Carbone dan Ricardo Orsolini berhasil melewati The Marche dalam karir sepak bola mereka.

Menginginkan liputan permainan dunia yang lebih banyak lagi? Dengarkan di bawah dan ikuti ¡Qué Golazo! Podcast Sepak Bola CBS Harian di mana kami membawa Anda ke luar lapangan dan di seluruh dunia untuk komentar, pratinjau, rekap, dan banyak lagi.

Rizzetta optimis bahwa kemitraan dengan Pulcinelli — yang perusahaan Bricofernya merupakan pengecer barang-barang rumah tangga terbesar di Italia — akan menawarkan keahlian gratis yang dapat membentuk kekuatan serius dalam sepak bola Italia. Dia memiliki alasan untuk optimis dalam kemampuannya sendiri untuk sukses di negara ini; Campobasso dipromosikan ke Serie C di musim pertama mereka di bawah kepemilikannya.

Ditanya klub mana yang dia lihat sebagai model untuk apa yang mungkin dicapai Ascoli, dia menunjuk ke tim tempat ketiga musim lalu: “Atalanta tumbuh dari klub provinsi yang agak terombang-ambing antara Serie A dan Serie B selama beberapa dekade, dan sekarang mereka’ adalah salah satu klub elit di Eropa. Maksudku, ini luar biasa.

Baca Juga : Grup Keenam Utara Memperoleh Kepemilikan Khusus Club Ascoli

“Mereka memiliki model bisnis yang berkelanjutan, dibangun dengan membina bakat muda, membuat mereka berkontribusi di puncak klasemen dan kemudian mengoptimalkan nilai-nilai mereka dan kemudian menjualnya secara potensial ke klub yang lebih besar tetapi selalu memiliki sistem pemain muda yang dapat mengisi pipa.

Dalam segala hal Atalanta adalah model yang luar biasa. Mereka adalah model untuk keberlanjutan bisnis. Di masa di mana sebagian besar klub top di dunia merugi, Atalanta telah bersaing pound demi pound dengan klub-klub top di dunia dan mereka sebenarnya menjalankan bisnis yang menguntungkan dan berkelanjutan.

“Dan mereka melakukannya dengan cara yang benar: menghormati tradisi mereka, terhubung dengan penggemar mereka, membangun pengikut yang sangat bersemangat di Italia utara.”

Untuk membangun kekuatan sepakbola seperti Atalanta sambil memperluas merek secara internasional, menjaga hubungan komunitas dan hidup berkelanjutan bukanlah tugas yang mudah bagi Ascoli. Secara khusus menyatukan merek global dengan apresiasi 123 tahun sejarah lokal merupakan tantangan besar dan salah satu yang klub lain tidak selalu berhasil dinegosiasikan.

Kita hanya perlu melihat kembali ke kesalahan langkah kreatif saat Juventus membuang seragam bergaris hitam putih mereka untuk musim 2019-20 karena mereka khawatir orang Amerika akan melihatnya sebagai seragam wasit. Pada 2020-21 tampilan tradisional Bianconeri, yang sama dengan Ascoli, telah kembali.

Rizzetta menegaskan bahwa di bawah pengawasannya tampilan klub tidak akan pernah berubah secara radikal. Dia, bagaimanapun, melihat ruang untuk inovasi dengan, misalnya, kaus satu kali yang dapat dikenakan dalam ‘derby’ melawan tim Serie B lainnya dengan pemilik Amerika. Ascoli juga bermitra dengan pembuat konten IFTV dan pada hari Sabtu sebagian kantor mereka di Kota New York akan menjadi taman penggemar Ascoli, menayangkan pertandingan akhir pekan saat mereka mencoba membangun merek di luar Italia tengah. Namun ada fondasi emosional di Stadio Cino e Lillo Del Duca yang akan tetap stabil.

“Saya pikir tantangan besar selalu benar-benar memahami budaya,” kata Rizzetta. “Jika Anda masuk dengan pola pikir yang terlalu Amerikanisasi di mana Anda hanya mencoba menjalankan buku pedoman waralaba olahraga Amerika — untuk klub sepak bola Italia ini adalah resep untuk bencana. Maksud saya, Anda benar-benar perlu terhubung dengan para penggemar, Anda perlu memahami tradisi, Anda perlu memahami semua nuansa dan lapisan budaya lokal dan apa yang membuat klub berdetak.

“Pada akhirnya, klub-klub ini benar-benar klub yang dikelola komunitas yang tertanam dalam struktur kota-kota lokal. Jika Anda tidak memilikinya, Anda tahu, jika Anda tidak memiliki kecerdasan emosional yang tinggi dan kemampuan untuk benar-benar memahaminya, seperti seorang pemilik, proyek Anda tidak akan pernah berhasil.”

Ini membantu karena sangat mudah untuk berbicara dengan pemilik baru Ascoli dan melihat bagaimana dia dapat terikat dengan penggemar sepak bola. Bagaimanapun, dia adalah satu. Mungkin ada rencana untuk sukses di dalam dan di luar lapangan, tetapi Anda merasa bahwa bagi Rizzetta proyek ini tidak pernah benar-benar tentang nilai aset, pengembangan merek, dan trofi kemenangan.

“Kakek saya meninggal hampir 18 tahun yang lalu. Dia adalah orang yang jauh lebih pintar daripada saya. Dia hanya tidak memiliki sumber daya. Dia meninggalkan Italia pada usia 30 tahun, dia tidak pernah berbicara bahasa Inggris, karirnya sangat buruk. sudah agak kabur pada saat dia pergi.

Jika kakek saya memiliki sumber daya yang saya miliki, dia akan mencapai jauh, jauh lebih banyak dalam karirnya daripada yang pernah saya capai dalam karir saya. Jadi, Anda tahu, dalam beberapa cara kecil , saya harap dia melihat ke bawah dan hanya mengatakan semua pengorbanan yang dia buat pada akhirnya sepadan. Saya tidak berpikir saya perlu membeli klub sepak bola Italia untuk menunjukkan itu kepadanya. Tapi saya pikir ini hanya salah satu cara melakukannya.

“Setiap hari Sabtu benar-benar seperti saya menghidupkan kembali masa kecil saya. Untuk memiliki seseorang yang begitu dekat dengan saya, yang telah pergi selama 18 tahun sekarang, sekarang saya benar-benar merasa seperti berada di sebelah orang itu setiap hari Sabtu. Maksud saya, ada tidak ada jumlah uang yang dapat Anda bayar untuk jenis pengalaman itu. Ini mungkin satu-satunya investasi yang pernah saya lakukan yang akan membawa kenangan itu kembali dan membawa pengalaman itu kepada saya.”

Grup Keenam Utara Memperoleh Kepemilikan Khusus Club Ascoli
Informasi

Grup Keenam Utara Memperoleh Kepemilikan Khusus Club Ascoli

ascolipicchio – Perusahaan operasi kantor keluarga yang berbasis di New York bergabung dengan pengecer terbesar Italia untuk membangun strategi global yang ambisius untuk salah satu klub sepak bola paling bersejarah di Eropa

Grup Keenam Utara Memperoleh Kepemilikan Khusus Club Ascoli

Grup Keenam Utara Memperoleh Kepemilikan Khusus Club Ascoli

NEW YORK CITY –Berita Langsung– Grup Keenam Utara

Grup Keenam Utara Memperoleh Kepemilikan Khusus Club Ascoli – Grup Keenam Utara hari ini mengumumkan telah mengakuisisi kepemilikan di klub sepak bola profesional Italia Ascoli Calcio 1898 FC (Ascoli FC) dalam kemitraan dengan Massimo Pulcinelli dan Bricofer SpA, pengecer terkemuka di barang-barang rumah tangga dan sektor DIY di Italia.

Didirikan pada tahun 1898, Ascoli memiliki tradisi yang kaya, setelah berkompetisi di Serie A dan Serie B masing-masing selama 16 dan 25 musim.

Grup Keenam Utara akan memiliki klub bersama Massimo Pulcinelli dan keluarga. Keluarga Pulcinelli mendirikan Bricofer pada tahun 1979, yang telah berkembang menjadi salah satu rantai ritel terbesar di Eropa dengan pendapatan tahunan lebih dari 500 juta Euro dan 124 lokasi di seluruh Italia.

Grup Keenam Utara akan mengendalikan operasi pasar internasional dan akan berbagi hak tata kelola dan pengambilan keputusan dengan Pulcinelli dalam koordinasi dengan Dewan Direksi klub.

“Merupakan suatu kehormatan untuk memiliki dan mengoperasikan klub yang didirikan hampir 125 tahun lalu dengan tradisi, sejarah, dan pengikut Ascoli,” kata Matt Rizzetta, Ketua Grup Keenam Utara. “Kami ingin berterima kasih kepada keluarga Pulcinelli, yang telah bekerja tanpa lelah dan membuat banyak pengorbanan selama periode ekonomi yang menantang untuk menempatkan Ascoli dalam posisi untuk pertumbuhan di masa depan. Kami berharap dapat bermitra dengan Massimo dan keluarganya untuk membangun masa depan yang istimewa bagi para penggemar Picchi.”

Bergabung dengan Grup Keenam Utara sebagai pemilik adalah berbagai investor institusional dan strategis, termasuk mantan CEO Univision Vince Sadusky; insinyur, pengusaha, investor, juara Super Bowl dan gelandang bertahan NFL all-pro Ndamukong Suh; KM Sports Ventures, dana investasi olahraga berbasis di Los Angeles yang didirikan oleh pengusaha industri media Mike Pollack; dan Wavemaker Partners, sebuah perusahaan modal ventura yang berbasis di Los Angeles dan Singapura yang telah mengumpulkan lebih dari $650 juta melalui berbagai dana dan kendaraan tujuan khusus.

“Kami memiliki hubungan khusus dan berbagi visi global dengan Matt dan timnya di Grup Keenam Utara,” kata Massimo Pulcinelli, pemilik Ascoli FC dan CEO Bricofer. “Kami memiliki banyak rencana menarik karena visi kami untuk membawa Ascoli ke Serie A berlanjut di tahun-tahun mendatang, termasuk pembukaan klub penggemar, akademi muda, dan investasi penting lainnya. Kami berharap dapat mewujudkan inisiatif ini untuk para penggemar kami bersama dengan pemilik dan mitra kami di North Sixth Group.”

Mewakili North Sixth Group dalam transaksi tersebut adalah pengacara yang berbasis di Tuscan Simone Calzolai, pendiri firma hukum Studio Legale Calzolai dan Dr. Andrea Taddei dari firma akuntansi Studio Picchi, pengacara olahraga yang berbasis di Roma Stefano Mancini, firma hukum yang berbasis di New York Breslow & Walker , LLP, dan Nicola Cirrincione, yang akan menjadi perwakilan klub di pasar Amerika Utara. Mewakili Pulcinelli dan Ferinvest Srl adalah Studio Legale Maione dan Studio Legale Martella.

Baca Juga : Kantor Keluarga yang Berbasis di New York Mengakuisisi Saham Kepemilikan Di Sisi Serie B Italia Ascoli Calcio

TENTANG ASCOLI FC

Ascoli Calcio 1898 FC (“Ascoli”), adalah sebuah klub sepak bola Italia yang berbasis di Ascoli Piceno di wilayah Marche Italia. Dikenal sebagai “La Regina Delle Marche” atau “Ratu Marche”, Ascoli adalah salah satu klub tertua dan paling berprestasi di sepak bola Italia.

Ascoli didirikan pada tahun 1898 dan telah berkompetisi di lebih dari 40 musim di kompetisi teratas sepak bola Italia, Serie A dan Serie B. Tim ini dikenal sebagai “Picchi” atau “The Woodpeckers” dan terkenal dengan perlengkapan kandang mereka dengan garis-garis vertikal hitam dan putih yang khas. Pada musim 2021-22, Ascoli berlaga di Serie B, kasta tertinggi kedua sepak bola Italia.

TENTANG KELOMPOK KEENAM UTARA

North Sixth Group adalah perusahaan yang mengoperasikan kantor keluarga. Perusahaan memiliki kepentingan yang sepenuhnya dimiliki dan minoritas dalam berbagai investasi di berbagai sektor, semuanya memiliki visi yang sama tentang Gairah, Tujuan, dan Kemajuan.

Termasuk dalam keluarga perusahaan Grup Keenam Utara adalah firma hubungan masyarakat terkemuka N6A; pemasaran modern dan studio rumah konten; penyedia data sebagai layanan Semuanya Klik; penyedia solusi perangkat lunak distribusi berita News Direct; platform streaming sepak bola Italia global 196 Olahraga, dan kepemilikan lainnya di seluruh media, pemasaran, teknologi, olahraga, dan hiburan. Selain itu, North Sixth Group mendedikasikan sumber daya keuangan, jaringan, dan sumber daya manusia untuk inisiatif berbasis komunitas yang diarahkan pada Gairah, Tujuan, dan Kemajuan.

TENTANG BRICOFER GROUP SPA

Didirikan pada tahun 1979, Bricofer Group SPA (“Bricofer”) adalah operator Italia terkemuka di sektor DIY dan salah satu pengecer terbesar di Eropa, dengan lebih dari 100 lokasi di seluruh Italia dan pendapatan tahunan lebih dari 500 juta Euro. Mengkhususkan diri di bidang perbengkelan dan renovasi rumah, Bricofer bangga dapat melayani keluarga untuk perawatan rumah dan realisasi proyek rumah mereka.

Bricofer terdiri dari tiga lini bisnis utama yaitu retail, wholesale dan e-commerce. Lini ritel Bricofer mencakup jaringan nasional 124 toko di posisi strategis di seluruh Italia. Jalur grosir Bricofer, disebut sebagai Ottimax, didedikasikan untuk para profesional dan pemasok label pribadi. Jalur e-commerce Bricofer adalah salah satu platform online paling khas di antara pengecer DIY di Italia.

Kantor Keluarga yang Berbasis di New York Mengakuisisi Saham Kepemilikan Di Sisi Serie B Italia Ascoli Calcio
Informasi

Kantor Keluarga yang Berbasis di New York Mengakuisisi Saham Kepemilikan Di Sisi Serie B Italia Ascoli Calcio

ascolipicchio – Pekan lalu, North Sixth Group, LLC, sebuah industri pokok kantor keluarga yang berkantor pusat di New York, mengakuisisi 31persen saham klub tersebut.Klub lapis kedua Italia Ascoli Calcio telah menambahkan namanya ke daftar klub Italia dengan kepemilikan Amerika Utara .

Kantor Keluarga yang Berbasis di New York Mengakuisisi Saham Kepemilikan Di Sisi Serie B Italia Ascoli Calcio – Matt Rizzetta, Ketua Grup Keenam Utara, mengungkapkan beberapa rincian kemitraan baru dengan Massimo Pulcinelli-sendiri dan produk rumah tangga.

Kantor Keluarga yang Berbasis di New York Mengakuisisi Saham Kepemilikan Di Sisi Serie B Italia Ascoli Calcio

Kantor Keluarga yang Berbasis di New York Mengakuisisi Saham Kepemilikan Di Sisi Serie B Italia Ascoli Calcio

Kesepakatan antara Grup Enam Utara dan Klub Sepak Bola Ascoli menegaskan minat yang tumbuh di pasar sepak bola Italia yang telah diamati oleh investor Amerika selama beberapa tahun terakhir.

Kesepakatan Grup Keenam Ascoli Calcio-Utara

“Pembelian Ascoli bernilai sekitar €20 juta ($23,7 juta), dengan pembayaran premi tambahan jika klub dipromosikan ke Serie A,” kata Rizzetta kepada saya. Transaksi tersebut memberikan Grup Keenam Utara 31% saham minoritas di Ascoli Calcio dan memberinya dua kursi di dewan direksi klub. Persentase saham, bagaimanapun, mungkin meningkat secara signifikan pada akhir musim Serie B 2021-22.

“Kami membeli bunga awal 31% dengan opsi hingga 51% yang dapat kami pilih pada akhir musim,” lanjut Rizzetta. Terlepas dari jumlah sahamnya, Rizzetta menjelaskan bahwa prioritasnya adalah untuk selalu bekerja bahu membahu dengan keluarga Pulcinelli, untuk siapa dia sangat mengagumi cara mereka menangani bisnis baik di klub maupun di Bricofer.

“Saya sangat menghormati Massimo [Pulcinelli] dan keluarganya, yang membangun kerajaan €500 juta di sektor ritel dari nol,” kata Rizzetta. “Yang paling penting adalah kami memiliki kemitraan dan struktur kepemilikan bersama bersama keluarga Pulcinelli, dan ini tidak akan berubah terlepas dari siapa yang memegang saham paling banyak di klub.”

Rizzetta menambahkan bahwa beberapa investor Amerika lainnya telah bergabung dengan Grup Keenam Utara dalam mendukung proyek Ascoli Calcio. Dia menyebutkan akhir defensif NFL Tampa Bay Buccaneers dan pemenang Super Bowl LV Ndamukong Suh, mantan CEO Univision Communications Vince Sadusky , perusahaan modal ventura Wavemaker Partners dan perusahaan investasi KM Sports Ventures yang berbasis di Los Angeles.

Menumbuhkan Merek Ascoli Di Luar Italia

Ascoli Calcio, yang berbasis di wilayah Marche di bagian tengah-timur semenanjung Italia, adalah klub yang membanggakan lebih dari 120 tahun sejarah dalam sepak bola Italia. Bagi Grup Keenam Utara, tradisi dan masa lalu yang gemilang dari Ascoli merupakan kisah unik yang perlu diceritakan kepada banyak penggemar olahraga di seluruh dunia.

“Kami ingin melestarikan tradisi Ascoli dan memperkenalkan penggemar di pasar internasional yang mungkin tidak begitu akrab dengan klub tentang keindahan, tradisi, dan warisan Ascoli,” kata Rizzetta.

Keinginannya untuk menjangkau pemirsa sepak bola global terlihat dalam rencana investasi substansial yang telah disusun oleh Grup Keenam Utara untuk menumbuhkan merek Ascoli Calcio di AS.

“Kami menginvestasikan banyak dolar di pasar Amerika Utara, lebih dari $3 juta antara sumber daya dari keluarga perusahaan NSG kami dan inisiatif pertumbuhan utama seperti konten, pemasaran, dan pembukaan Ascoli Club NYC dan akademi pemuda di masa depan.”

Keputusan North Sixth Group untuk berinvestasi di Ascoli Calcio adalah hasil dari pencarian yang panjang. Rizzetta mengakui bahwa dia telah mencari untuk bergabung dengan seseorang yang akan berbagi visi yang sama untuk mengglobalkan klub sepak bola dengan mengembangkan strategi internasional yang dapat membuka aliran pendapatan baru di luar Italia.

Dalam hal ini, Rizzetta berterima kasih kepada keluarga Pulcinelli karena telah membangun fondasi keuangan yang kokoh di Ascoli Calcio, karena ini memungkinkan Grup Keenam Utara dan investor Amerika lainnya menyalurkan energi mereka untuk mengembangkan klub secara bertahap daripada harus meletakkan dasar.

“Ini sangat unik dan menarik bagi kami, karena memungkinkan kami untuk membawa keterampilan baru, jaringan baru, dan membuka pasar baru tanpa harus membuat ulang infrastruktur,” Rizzetta menjelaskan.

Baca Juga : Prediksi Pertandingan Cittadella vs Pisa

Pada saat investasi AS semakin melihat lanskap sepak bola Italia, Rizzetta percaya bahwa Ascoli Calcio dalam manajemennya memiliki perpaduan yang tepat dari keahlian untuk menjadi sukses di lapangan sambil beroperasi dengan cara yang inovatif di pasar internasional.

Inti dari kemitraan antara Grup Keenam Utara dan keluarga Pulcinelli, lanjut Rizzetta, adalah semangat dan visi bersama untuk masa depan Ascoli Calcio, yang bersama-sama mereka harapkan untuk dibawa kembali ke hari-hari Serie A yang gemilang.

Investasi Amerika Utara di Sepak Bola Italia

Di tiga liga sepak bola profesional Italia, jumlah klub dengan minat signifikan dari pemilik Amerika Utara telah meningkat dari nol menjadi 11 dalam rentang satu dekade, dengan salah satunya adalah investor Kanada dan 10 sisanya berasal dari AS

Enam dari 10 klub dengan kepemilikan Amerika Utara saat ini bersaing di Serie A ( AC Milan , Bologna, Fiorentina, Roma, Spezia dan Venezia), tiga di antaranya tampil di Serie B (Ascoli Calcio, Parma dan SPAL) dan dua lainnya di Serie C (Catania dan Campobasso , di mana Grup Keenam Utara telah menjadi pemiliknya sejak Desember lalu).

“Saya percaya bahwa di AS ada visi yang lebih luas dari sepak bola Italia,” kata Pulcinelli ketika saya bertanya kepadanya tentang perubahan lanskap liga sepak bola profesional Italia. “Investasi yang mereka (investor Amerika Utara) lakukan memiliki potensi dan nilai yang besar karena mereka akan dihargai di masa depan. Jelas, selalu penting untuk membawa pulang hasil!”

Menurut laporan terbaru oleh Gazzetta dello Sport , presiden Genoa Enrico Preziosi akan menjual Grifone ke perusahaan investasi swasta yang berbasis di Miami, 777 Partners. Ini akan menambah jumlah klub Serie A dengan kepemilikan Amerika Utara menjadi tujuh, yang mewakili lebih dari sepertiga tim yang bersaing di papan atas sepak bola Italia.

Prediksi Pertandingan Cittadella vs Pisa
Informasi Jadwal Sepak Bola

Prediksi Pertandingan Cittadella vs Pisa

Prediksi Pertandingan Cittadella vs Pisa – Prediksi Cittadella vs Pisa. Pertandingan akan dimulai pada 8 November pukul 02:30. Sekarang penting untuk menentukan dengan jelas kondisi di mana kedua tim berada untuk memilih taruhan yang paling dapat diandalkan pada permainan ini di masa depan.

Prediksi Pertandingan Cittadella vs Pisa

Statistik H2H dan Hasil Sebelumnya

ascolipicchio – Pertemuan head to head terakhir berlangsung pada {lastMatch.match_date} dan berakhir dengan skor 2:0. Statistik keseluruhan pertandingan h2h berbicara tentang 10 pertandingan di mana 8 memenangkan 8 pertandingan, tetapi Pisa mengalahkan saingan yang akan datang dalam 1 pertandingan, kembali dalam 1 pertandingan klub-klub tersebar di dunia, dan tidak mengungkapkan yang terkuat. Tim saling mencetak total – 21-8 kali. Sekarang mari kita lihat hasil terbaru mereka.

Baca juga : Ascoli Spal 0-1, Bianconeri Tidak Tahu Lagi Bagaimana Cara Menang

Ulasan Cittadella

Mengutip dari scores24, 5 kemenangan, 1 seri dan 5 kekalahan – dengan indikator seperti itu, Cittadella berada di posisi ke-12 di Serie B setelah 11 pertandingan, dan jelas bahwa klub ini tidak bisa berhenti pada apa yang telah dicapai.

Tim ini kebobolan rata-rata 1,2 gol per pertandingan di musim saat ini, melakukannya paling sering di paruh kedua pertandingan, sementara itu berhasil mengecewakan lawan-lawannya dengan gol yang dicetak 1 kali dengan kesuksesan terbesar di paruh kedua pertandingan.

Tidak diragukan lagi, dengan penampilan yang sederhana, Cittadella tidak dapat mengandalkan pencapaian serius, tetapi yang paling penting adalah, dalam situasi apa pun, para pemain klub ini tidak kehilangan konsentrasi dan terus maju dari pertandingan ke pertandingan.

Ulasan Pisa

Untuk semua 11 pertandingan yang dimainkan di Serie B Pisa, ia berhasil mencetak 6 kemenangan, 4 seri dan 1 kekalahan, yang membuatnya berada di peringkat 1 dalam tabel dengan 22 poin. Permainan menyerang yang stabil dan pertahanan yang andal (rata-rata, 1,7 skor dan 0,8 kebobolan gol per pertandingan) memastikan kepemimpinan mereka di kejuaraan.

Bahaya terbesar dalam serangan lawan adalah Pisa dengan menit 0-15. Selama periode waktu ini, mereka mencetak 3. Dalam pertarungan yang akan datang, dia memiliki peluang bagus untuk sekali lagi menunjukkan semua daya tembaknya. Dan apakah pasukan ini akan berhasil mewujudkan ide-ide mereka atau tidak – kita akan segera mengetahuinya.

Mari kita simpulkan semua hal di atas. Tim jelas tidak berniat hanya memberikan poin kepada lawannya. Dan ini hanya bermain di tangan penggemar sepak bola. Tk pertandingan seperti itu dipenuhi dengan intrik dan hasil yang tidak terduga, dan untuk membuat menonton pertandingan lebih menarik, kami menganalisis sejumlah besar statistik dari klub dan menyiapkan opsi menarik untuk taruhan:

Betting Tips

Cittadella

– Memainkan babak pertama dengan seri dalam 6 dari 7 pertandingan kandang terakhir Serie B.
– Telah mencetak kurang dari 1,5 gol di masing-masing dari 9 pertandingan Serie B terakhir mereka.

Pisa

– Tidak pernah kalah dalam 11 dari 12 pertandingan Serie B terakhir.
– Telah mencetak gol di masing-masing dari 18 pertandingan terakhir mereka.
– Mencetak gol di babak pertama dalam 8 dari 9 pertandingan Serie B terakhir.
– Telah kebobolan di masing-masing dari 12 pertandingan tandang terakhir mereka.
– Telah mencetak gol dan kebobolan di masing-masing dari 9 pertandingan tandang terakhir mereka.

Total Gol: Lebih dari 2.5

Sebagian besar pertandingan yang dimainkan Cittadella dengan paruh atas klasemen telah berakhir dengan lebih dari 2,5 gol. Cittadella, meski selalu berjuang untuk menang, selalu tahu cara mencetak gol saat bermain dengan tim-tim besar.

Di sisi lain, Pisa biasanya tidak memiliki masalah mencetak gol. Mengingat pentingnya pertandingan ini bagi Pisa, kami melihat mereka mencetak lebih banyak gol untuk mengamankan tempat mereka di klasemen, tidak hanya dengan poin, tetapi juga dengan selisih gol.

Ascoli Spal 0-1, Bianconeri Tidak Tahu Lagi Bagaimana Cara Menang
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Ascoli Spal 0-1, Bianconeri Tidak Tahu Lagi Bagaimana Cara Menang

Ascoli Spal 0-1, Bianconeri Tidak Tahu Lagi Bagaimana Cara Menang – Seri B, hari ke-10. Pelatuk mengumpulkan kekalahan kedua berturut-turut. Di Del Duca Spal menang dengan gol indah dari Kolombo di babak kedua.

Ascoli Spal 0-1, Bianconeri Tidak Tahu Lagi Bagaimana Cara Menang

ascolipicchio – Picchio tidak bangkit dan mengumpulkan KO kedua berturut-turut. Di Del Duca Spal menang dengan gol indah dari Kolombo. Itu dipentaskan adalah perlombaan hidup yang melihat tim Clotet menang. Bianconeri sedikit ketinggalan di babak kedua pada saat yang menentukan.

Melansir ilrestodelcarlino, Sebelas pemain Picchio telah melihat dua opsi baru. Keluar dari pemimpin pertahanan Botteghin untuk meninggalkan lapangan saat kembalinya Avlonitis, Maistro akhirnya mundur sebagai pemain sayap tengah bersama Buchel yang biasa. D’Orazio kembali beraksi di sisi kiri. Sabiri mengambil kembali trocar yang bergerak di belakang Dionisi dan Bidaoui.

Baca juga : Ascoli Menambah Tren Orang Amerika yang berinvestasi Dalam Game Global

Kembalinya orang Maroko sekarang sudah matang. Di Spal, Clotet teknis menolak Thiam untuk membersihkan Seculin di antara tiang. Kiper akhirnya membayar untuk intervensi loyo baru-baru ini. Tapi berita sebenarnya terkait dengan modul.

Spanyol meninggalkan 4-3-3 untuk bermain cermin, mengandalkan 4-3-1-2 di mana Mancosu pergi untuk mendukung sepasang penyerang yang terdiri dari Kolombo dan Latte Lath. Pertemuan yang dimulai dengan peluit Miele dari bagian Nola ini jelas berlangsung meriah. Ada banyak tekel yang diputuskan pemain kedua tim tanpa ragu sedikit pun. Terkesiap pertama pertemuan adalah dari tuan rumah.

Kali ini adalah bola tidak aktif yang ditendang Maistro yang ditebas Salvi dengan buruk dari posisi yang bagus. Dampak Pelatuk pada balapan itu bagus.Di atas lapangan kedua pesaing tidak saling menyayangkan dengan memunculkan berbagai intervensi di batas lapangan, terutama di area tengah lapangan. Tanggapan bahu datang tak lama setelah itu dengan tembakan keras dari Mancosu yang keluar ke kiri Leali benar-benar bukan apa-apa.
Sabiri adalah yang paling bersemangat. Untuk menghentikannya, gelandang tengah yang berkunjung harus menggunakan cara yang sulit. Untuk mencoba adalah Dionisi dalam beberapa keadaan, kedua upaya tidak dapat ditolak. Di akhir babak pertama kapten yang sama memprotes wasit atas pukulan terlarang yang diterima wajah oleh Vicari.

Untuk menghentikannya, gelandang tengah yang berkunjung harus menggunakan cara yang sulit. Untuk mencoba adalah Dionisi dalam beberapa keadaan, kedua upaya tidak dapat ditolak. Di akhir babak pertama kapten yang sama memprotes wasit atas pukulan terlarang yang diterima wajah oleh Vicari.

Untuk menghentikannya, gelandang tengah yang berkunjung harus menggunakan cara yang sulit. Untuk mencoba adalah Dionisi dalam beberapa keadaan, kedua upaya tidak dapat ditolak. Di akhir babak pertama kapten yang sama memprotes wasit atas pukulan terlarang yang diterima wajah oleh Vicari.

Dua putaran tangan setelah Latte Lathmengambil risiko besar dengan mengintervensi Maistro secara tidak teratur. Striker dari Este diselamatkan dengan kuning dan memiliki yang terburuk dalam kontras yang sulit. Sedemikian rupa sehingga dia harus meninggalkan lapangan sebelum waktunya.

Jadi Melchiorri menggantikannya. Di injury time Maistro tiba-tiba menyala dengan menyerang Seculin dua kali berturut-turut. Benteng Spal siap ditemukan. Di tribun pendukung Juventus menuntut kemenangan. Untuk membuka kunci pertandingan, bagaimanapun, sesuatu yang lebih diperlukan.

Pada awal pemulihan, risiko Ascoli besar. Deviasi menyelam Buchel, pada umpan silang Melchiorri yang tegang, melihat bola berdampak pada tiang dengan Leali yang hanya bisa menonton. Ascoli untuk sementara menurunkan kecepatan, tetapi Kolombo sangat pandai menemukan gol luar biasa dengan melepaskan tembakan kaki kiri dari luar kotak.

Pada posisi yang kurang menguntungkanAnak buah Sottil kehilangan kejernihan mereka. Kita butuh kejutan, Pelatuk tetap dipanggil untuk mengejar. Teknisi Piedmont tidak punya pilihan: di Iliev, Caligara dan Fabbrini. Ini adalah waktu terbaik untuk Spal. Di depan, bianconeri terus steril. Sottil juga memainkan kartu De Paoli terakhir. Ascoli semuanya tidak seimbang ke depan, tetapi menyerang dengan cara yang tidak teratur dan tidak tepat. Tidak ada yang berubah sampai peluit tiga kali terakhir. Ascoli tidak lagi tahu cara menang.

Ascoli Menambah Tren Orang Amerika yang berinvestasi Dalam Game Global
Informasi Klub Sepak Bola

Ascoli Menambah Tren Orang Amerika yang berinvestasi Dalam Game Global

Ascoli Menambah Tren Orang Amerika yang berinvestasi Dalam Game Global – Ascoli menambah tren orang Amerika yang berinvestasi dalam game global. Kyle Fansler 20 September 2021 Amerika Luar Negeri , Italia , Liga: Serie A Tidak ada komentar.

Ascoli Menambah Tren Orang Amerika yang berinvestasi Dalam Game Global

ascolipicchio – Ascoli FC mungkin belum banyak dikenal dunia sepak bola. Tim Serie B itu bermain di bawah papan atas Italia sejak terdegradasi pada 2007 . Namun, klub ini mendarah daging dalam sejarah sepak bola Italia. Faktanya, Ascoli adalah klub tertua keempat di seluruh sepak bola Italia. Klub dimulai pada tahun 1898, dan lebih tua dari orang -orang seperti AC Milan, Inter Milan dan Roma.

Baca juga : Saham Kepemilikan Serie B Italia Ascoli Calcio

Melansir worldsoccertalk, Secara resmi dikenal sebagai Ascoli Calcio 1898 FC, klub ini berasal dari Italia timur. Secara historis, klub berfluktuasi naik turun piramida Italia. Ini memenangkan dua gelar Serie B (1977-78 & 1985-86) dan dua mahkota Serie C (1971-72 & 2014-15). Pencapaian tertinggi mereka di seluruh Italia adalah keempat di Serie A , hanya kehilangan tempat Eropa di 1979-80.

Sekarang, untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, ada kehadiran Amerika yang signifikan di klub. Matt Rizzetta, Ketua Grup Keenam Utara, sebuah perusahaan induk kantor keluarga, baru-baru ini mengakuisisi 31 persen kepemilikan saham di Ascoli FC. Untuk pertama kalinya dalam 128 tahun sejarahnya, seorang Amerika adalah anggota kepemilikan Ascoli.

Ini bukan klub pertama yang melibatkan Grup Keenam Utara. Pada Desember 2020, NSG mengakuisisi kepemilikan saham di SS Campobasso. Dengan Campobasso, NSG menjadi salah satu grup pemilik Amerika pertama yang mendapatkan promosi dengan tim sepak bola Eropa, mendapatkan promosi ke Serie C di Italia. Tujuan NSG jauh melampaui kesuksesan di lapangan. Membangun daerah akan membawa manfaat dalam berbagai cara bagi semua pihak yang terlibat. Selain itu, Rizzetta dan NSG mewakili tren pengaruh Amerika yang berkembang dalam permainan Eropa.

Ascoli FC di bawah Kepemilikan Amerika

Matt Rizzetta mungkin tumbuh di luar New York City, tetapi permainan Italia adalah bagian dari identitasnya. sepak bola Italia adalah bagian besar dari masa kecil saya,” tulis Rizzetta melalui email ke World Soccer Talk. “Kakek saya akan menceritakan kisah sepak bola Italia dan kehidupan di Italia. Itu adalah sumber kebanggaan besar baginya.”

Rizzetta mengubah dedikasi masa mudanya pada permainan indah menjadi peluang masa depan. “Saya telah menemukan bahwa ketika Anda bersemangat tentang sesuatu, Anda biasanya akan sukses dan mendapatkan hasil terbaik.” Sekarang, Rizzetta memimpin akuisisi salah satu tim paling bersejarah di negara yang dia sayangi. Dan di mana lebih baik untuk mengembangkan keterlibatan Anda selain dengan Ascoli FC, yang memiliki sejarah yang mengesankan. Terlepas dari itu, Rizzetta dan NSG kurang fokus pada masa lalu, dan lebih ke masa depan.

Baik di dalam maupun di luar lapangan, ada tujuan dan harapan tertentu untuk Ascoli FC. Yang terdepan adalah membawa klub kembali ke papan atas Italia. Namun, seperti halnya dengan kelompok kepemilikan di sekitar sepak bola, ada gol di luar lapangan. “Visi adalah untuk memperluas jejak klub secara global, untuk membuka aliran pendapatan baru, dan kemudian lapangan kembali sebanyak mungkin lapangan lapangan sehingga kami dapat kompetitif di lapangan.”

Bagian dari perluasan jejak global berasal dari jumlah. Oleh karena itu, Rizzetta tentu menyambut baik perubahan hak siar Serie B baru-baru ini. Kini, di AS, FOX Networks akan menyiarkan pertandingan Serie B untuk tiga musim ke depan. Kemitraan dengan Helbiz Media memberikan hak audiovisual eksklusif FOX di AS selama musim 2023-23.

Rizzetta mengatakan pengalaman keterlibatan yang “nyata” dalam sepak bola Italia semuanya berasal dari hasrat. Itu adalah sesuatu yang dapat Anda lihat di tribun dan di lapangan di seluruh level permainan liga Italia. Askoli FC tidak berbeda. Bahkan, Rizzetta yakin klub tersebut berkontribusi lebih banyak dibanding klub lain di Tanah Air.

Kepemilikan Amerika di Sepak Bola Eropa. Ada tren di mana banyak tim elit Eropa berada di bawah kepemilikan Amerika. Keluarga Glazer memiliki Manchester United, Stan Kroenke memiliki Arsenal dan Fenway Sports Group mengepalai Liverpool. Rizzetta yakin kepemilikan barunya di Ascoli FC mencerminkan niat mereka. “Sepak bola adalah olahraga dunia, jadi dengan perluasan memiliki klub sepak bola menempatkan Anda pada posisi untuk melakukan bisnis secara global, untuk mengakses jaringan baru dan untuk berinteraksi dengan orang-orang baru dan menarik dari semua latar belakang di seluruh dunia.”

Baik atau buruk, kepemilikan Amerika atas tim-tim Eropa membawa uang ke garis depan. Memiliki tim sepak bola memang membuka pintu baru untuk peluang. Mengenai klub Italia barunya, Rizzetta memiliki daftar item yang dia ramalkan. “Konten, sponsorship, merchandising, akademi muda, dan kepanduan adalah bagian utama dari strategi kami untuk masa depan klub.”

Tanpa melihat terlalu jauh ke dalam urutan daftar itu, keuntungan moneter tidak diragukan lagi adalah sesuatu yang NSG awasi kepemilikannya. Sekarang, Ascoli FC bergabung dengan tim Serie A Fiorentina, AC Milan, Parma, Roma, dan Spezia dengan tim yang memiliki saham pengendali di klub mereka dari grup Amerika atau Amerika.

Kepemilikan bukanlah tugas yang mudah, dan Rizzetta memahami itu. “Sebagai pemilik sepak bola, Anda tidak hanya mewakili klub Anda, tetapi juga kota atau wilayah Anda di tingkat global. Memiliki klub sepak bola adalah tanggung jawab sosial dan budaya yang sama besarnya dengan tanggung jawab olahraga.” Tanggung jawab budaya itu sangat menonjol dengan Ascoli FC, menurut Rizzetta. “Fanbase di Ascoli adalah salah satu yang paling bersemangat di Italia, dan para penggemar hidup dan bernafas untuk tim.” Rizzetta dan NSG sekarang menghadapi tugas membawa sepak bola papan atas basis penggemar itu, sesuatu yang kurang di Ascoli sejak 2007.

Pemenang dan Kalah: Christian Eriksen Mencetak Gol Terlambat Untuk Memberikan Kemenangan Bagi Inter
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Pemenang dan Kalah: Christian Eriksen Mencetak Gol Terlambat Untuk Memberikan Kemenangan Bagi Inter

Pemenang dan Kalah: Christian Eriksen Mencetak Gol Terlambat Untuk Memberikan Kemenangan Bagi Inter – Pada Sabtu sore, tim tempat terakhir Crotone menjamu pemimpin liga Serie A, Inter Milan, di Ezio Scida. Meskipun kedua belah pihak menuju ke arah yang berlawanan, itu adalah pertandingan yang menghibur.

Pemenang dan Kalah: Christian Eriksen Mencetak Gol Terlambat Untuk Memberikan Kemenangan Bagi Inter

ascolipicchio – Tim tuan rumah menahan diri saat mereka mencegah Inter mencetak gol selama tiga perempat pertandingan ini. Namun, pemain pengganti Inter, Christian Eriksen, mencetak gol pada menit ke- 69 dari luar kotak untuk membawa Inter memimpin 1-0.

Baca juga : AC Perugia Calcio : Associazione Calcio Calcistica Perugia

Melansir serpentsofmadonnina, Di penghujung pertandingan lewat serangan balik, Achraf Hakimi juga berhasil membobol gawang tim tamu dan memastikan tiga poin untuk tim tamu. Itu adalah pertandingan yang ketat antara kedua belah pihak, dengan Inter memiliki sebagian besar peluang dan digagalkan oleh tiang pada tiga kesempatan terpisah. Crotone memiliki sangat sedikit peluang mencetak gol dan berjuang untuk mencetak gol ketika peluang datang.

Kemenangan itu memperpanjang rekor tak terkalahkan Inter menjadi 18 pertandingan sementara kekalahan itu menegaskan bahwa Crotone akan kembali ke Serie B setelah dipromosikan hanya satu musim lalu. Dengan kemenangan dan hasil imbang Atalanta atas Sassuolo, gelar juara dipastikan untuk Nerazzurri. Jadi, siapa pemenang dan pecundang dari kemenangan 1-0 Inter melawan Crotone?

Pemenang: Milan Skriniar

Itu adalah penampilan luar biasa lainnya dari bek Inter, Milan Skriniar, yang bertahan di lini belakang. Pemain asal Slovakia ini menjalani salah satu musim terbaiknya bersama Nerazzurri dan sulit untuk ditembus. Sepanjang pertandingan, dia membuat keputusan cerdas di dalam area gawang untuk mencegah Crotone mencetak gol.

Pada tiga kesempatan terpisah, ia berkomitmen untuk melakukan tekel keras di dalam kotak untuk memenangkan penguasaan bola. Di awal pertandingan, penyerang Crotone, Junior Messias, memiliki peluang untuk mencetak gol di dalam area gawang Inter. Skriniar mengikutinya, mengikutinya dan memblok tembakannya.

Sementara dia bintang di backend, produksi ofensifnya sama bagusnya. Dia membuat umpan tepat waktu untuk menempatkan rekan satu timnya di posisi mencetak gol. Dia menyelesaikan pertandingan dengan 5/5 umpan panjang, satu intersepsi, tiga tekel, dua izin, dan satu umpan kunci. Dia luar biasa di kedua ujung lapangan untuk Inter.

Pemenang: Christian Eriksen

Menjelang akhir Januari, waktu Eriksen dengan Inter tampaknya akan segera berakhir dan hubungannya dengan manajer Inter, Antonio Conte, tidak dapat diperbaiki. Ajaibnya, itu berubah dari buruk menjadi baik setelah pertandingan mereka melawan AC Milan di perempat final Coppa Italia. Dia datang dari bangku cadangan beberapa menit sebelum perpanjangan waktu dengan timnya terikat 1-1. Pada menit ke- 97 , ia mencetak gol dari bola mati yang membawa timnya ke semifinal.

Ini merupakan perubahan besar bagi Eriksen, yang telah tampil luar biasa selama tiga bulan terakhir. Gelandang itu memulai di bangku cadangan versus Crotone setelah memulai lima pertandingan sebelumnya. Dengan pertandingan imbang 0-0 setelah satu jam dan membutuhkan percikan, Conte memasukkan Eriksen, Alexis Sanchez dan Ivan Perisic pada menit ke- 65 .

Ketiganya langsung efektif, empat menit setelah masuk, Eriksen yang mengantarkan timnya dengan kemenangan akhirnya. Gelandang itu menerima umpan dari Romelu Lukaku dan mengirim tendangan indah dari luar kotak melewati kiper Crotone, Alex Cordaz. Seminggu sebelum pertandingan ini, ia mencetak gol penyeimbang di menit akhir melawan Napoli untuk mempertahankan hasil imbang.

Sementara Eriksen memiliki dua gol musim ini, dia juga luar biasa di area lain. Dia efektif pada bola mati, membuat umpan kunci dan menciptakan peluang mencetak gol. Dia menunjukkan gerak kaki yang bagus melawan Messias, di mana dia menerima bola, menunjukkan kontrol yang baik dan menipu penyerang untuk menyiasatinya. Pemain Denmark ini terus tampil mengesankan bagi Inter dan telah menjadi faktor utama kesuksesan mereka musim ini.

Kalah: Stefano Sensi

Dengan Eriksen memulai di bangku cadangan dan mendapatkan istirahat yang layak, Stefano Sensi mulai menggantikannya dan tidak berjalan dengan baik. Gelandang itu terlalu sering terburu-buru, membuat keputusan yang buruk dan gagal memanfaatkan peluangnya. Di babak pertama, pemain Italia itu memiliki peluang bagus untuk mencetak gol namun tidak mampu mengirim bola melewati Cordaz yang sedang melakukan diving. Itu adalah upaya buruk dari Sensi yang seharusnya dieksekusi lebih baik.

Di penghujung babak kedua, Inter meraih hadiah gratis tepat di tepi kotak Crotone. Dengan Nerazzurri dalam posisi bagus untuk mencetak gol, Sensi melakukan tendangan bebas. Pengirimannya buruk dan langsung ke dinding. Mereka lebih baik ketika Hakimi mengambil tendangan bebas musim ini. Meski Sensi efektif dengan umpan-umpannya, terlalu sering dia membuat keputusan yang salah ketika dia mencoba melepaskan tembakan ke gawang. Larinya salah waktu, di mana ia gagal menerima umpan. Itu adalah penampilan yang biasa-biasa saja dari Sensi.

Pecundang: Simy

Striker utama Crotone, Simy, kesulitan sepanjang pertandingan karena peluangnya terbatas melawan backend Inter yang tangguh. Dia menyelesaikan pertandingan dengan 28 sentuhan dan jarang menyerang gawang Inter. Ketika peluang datang, Simy tidak mampu mempertahankan penguasaan bola atau kehilangan penguasaan bola dengan mudah.

Menjelang akhir pertandingan, Simy memiliki peluang emas di dalam area gawang untuk menguji kiper Inter, Samir Handanovic, namun sang striker gagal mengenai sasaran dan tendangannya membentur gawang. Dia membuat lari yang buruk dan kehilangan tantangan utama. Pertahanan Inter menahan Simy dan membuat frustrasi penyerang di sebagian besar pertandingan.

Pemenang: Adam Ounas

Ini merupakan musim yang membawa bencana bagi Crotone, namun satu hal positif adalah permainan Adam Ounas, yang dipinjam dari Napoli. Dia menjalani musim yang bagus bersama Rossoblu karena memiliki tiga gol dan dua assist di Serie A. Dia selalu menjadi ancaman terhadap lini belakang Inter saat dia berlari dengan kuat, memberi tekanan pada pemain bertahan mereka, dan masuk ke area yang bagus di area gawang untuk mencetak gol .

Kecepatan Ounas menyulitkan pertahanan Inter di saat ia menunjukkan ketenangan yang baik, mampu melewati bek mereka dan memiliki teknik berkualitas saat menguasai bola. Dia menyelesaikan pertandingan dengan satu tembakan tepat sasaran, tujuh dribel sukses, satu kemenangan busuk, dan tingkat akurasi operan 97,3%.

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021 – Itu adalah kasus sial ketiga kalinya bagi Parma pada musim 2020/21 saat mereka mengakhiri musim ketiga berturut-turut di Serie A di dasar klasemen dan dikutuk untuk menghabiskan musim 2021/22 di Serie B. Segalanya tidak dimulai dengan baik dan mereka hanya menjadi lebih buruk dengan Gialloblu menjadi tim kedua yang memastikan degradasi mereka setelah musim yang Parmigiani ingin segera pindah.

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021

ascolipicchio – Pembelian klub oleh Kyle Krause selesai terlalu dekat dengan awal kampanye untuk hal-hal yang harus dilakukan dan diatur dengan cukup waktu untuk mempersiapkan apa yang akan terbukti menjadi musim yang bermasalah, dan sekarang fokus beralih untuk memastikan bahwa mereka tetap tinggal. Tidak banyak pemain Parma yang berhasil lolos dengan reputasi utuh setelah musim 2020/21, namun Juraj Kucka adalah salah satunya.

Baca juga : LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza

Melansir forzaitalianfootball, Gelandang Slovakia itu mencetak tujuh gol sepanjang musim ini dan selalu tampil agresif dan penuh aksi di lini tengah. Dia memiliki awal yang lambat untuk musim ini karena Fabio Liverani bersikeras untuk menggunakan dia dalam peran No.10, yang dia tidak pernah benar-benar tampak cocok atau nyaman, tetapi begitu dia pindah kembali ke lini tengah tiga – dan sering mengenakan ban kapten – dia tampak lebih seperti pemain yang disukai penggemar Parma sejak kedatangannya.

Kucka akan menjadi salah satu pemain yang akan diperjuangkan klub – tetapi harus putus asa – untuk mempertahankannya di Serie B dan ketidakhadirannya akan sangat terasa jika dia pergi.

1. Penandatanganan Terbaik: Valentin Mihaila

Pemain asal Rumania itu adalah salah satu dari banyak pemain yang direkrut pada akhir jendela transfer musim gugur lalu, dan dia mungkin merasa dia seharusnya mendapatkan menit bermain yang lebih teratur. Saat bermain, terutama dengan rekan senegaranya Dennis Man, Mihaila terlihat lincah. Tapi permulaannya sedikit dan jarang, dan sebagian besar harus puas dengan penampilan dari bangku cadangan.

Jika dia bertahan di Parma untuk musim 2021/22 mereka di Serie B, dia akan menjadi salah satu yang harus diperhatikan sebagai Pemain Terbaik Musim ini di divisi tersebut, meskipun dia adalah salah satu pemain yang kemungkinan akan memiliki pelamar musim panas ini.

2. Pelatih: Fabio Liverani, Roberto D’Aversa

Keputusan untuk berpisah dengan Roberto D’Aversa adalah salah satu yang masuk akal musim panas lalu, meskipun banyak revisi ketika ia diangkat kembali di musim dingin. Tetapi karena beberapa alasan, Fabio Liverani tidak berhasil di Tardini dan harus digantikan oleh pendahulunya setelah paruh pertama musim yang menyedihkan.

Liverani mungkin orang yang tepat untuk Parma dalam situasi lain, tetapi dia tiba di Emilia-Romagna dengan skuad yang tidak sesuai dengan apa yang ingin dia lakukan, dan sepertinya tidak akan pernah berhasil sejak awal kampanye. Kembalinya D’Aversa secara singkat melihat peningkatan dalam penampilan, tetapi hasil terus menghindari Parma dan dia tidak dapat mengarahkan kapal, meninggalkannya untuk berpisah dengan klub untuk kedua kalinya dalam setahun di akhir musim.

3. Momen yang tak terlupakan

Setelah musim yang harus dialami oleh para penggemar Parma, sulit untuk membayangkan bahwa setiap momen yang mereka ingat akan menjadi sesuatu selain negatif. Yang mengatakan, mereka bermain imbang 2-2 dua kali di Stadio San Siro melawan AC Milan dan Inter masing-masing, dan untuk sementara waktu mereka tampak seolah-olah akan melewati batas melawan Rossoneri.

Selain itu, mereka berhasil mengklaim kemenangan mengejutkan 2-0 atas Roma yang, pada saat itu, tampaknya akan mengarah pada dorongan yang terlambat dan tidak mungkin untuk bertahan hidup.

4. Keburukan

Sayangnya, itu hampir sepanjang musim. Secara khusus, perjuangan mereka di depan gawang di bawah Fabio Liverani sangat rendah bahkan dengan standar yang sangat rendah musim ini. The Crociati menyatukan delapan pertandingan – yang, dengan cara tertentu, mengesankan – tanpa mencetak gol di kandang. Hasil imbang 2-2 mereka dengan Udinese pada 21 Februari membuat mereka mencetak gol di Tardini untuk pertama kalinya sejak mereka bermain imbang dengan skor yang sama melawan Spezia pada 25 Oktober.

Bahkan lebih buruk dari itu, adalah ketidakmampuan mereka untuk melihat petunjuk. Mereka membuang keunggulan dua gol melawan Udinese, Spezia dan yang paling menentukan melawan Cagliari. Kekalahan mereka di Sardinia memastikan degradasi mereka dan dibalas dengan cara yang paling memilukan yang bisa dibayangkan, memimpin 3-2 setelah 90 menit tetapi entah bagaimana jatuh ke kekalahan 4-3.

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021
Informasi Pertandingan

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021 – Selamat datang di kumpulan tampilan busana kontemporer kami yang akan menghiasi Serie B di musim ini. Bergabunglah dengan kami saat kami menjelajahi yang baik, yang buruk dan yang jelek dari tingkat kedua Italia

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021

ascolipicchio – Ascoli terbebani oleh tantangan lama untuk menyegarkan kemeja bergaris vertikal, Il Picchios dengan berani menjangkau dengan template Nike mencolok yang menampilkan diskontinuitas diagonal dan garis-garis.

Bagian depan kemeja yang sibuk diimbangi oleh warna hitam polos. Peluncuran adalah kunci rendah, diadakan di retret pra-musim klub.

Baca Juga : Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B

Brescia – kembali ke Serie B setelah satu musim di papan atas, Le Rondinelle sebagian besar tetap percaya dengan desain chevron tradisional mereka, menambahkan batas biru sederhana. Manset putih (juga fitur dari kemeja Fiorentina baru Kappa) memberikan kontinuitas di bagian dada, sementara ukuran dan penempatan sponsor ikonik bersimpati dengan desain keseluruhan. Diluncurkan dengan video internal anggaran rendah.

CHIEVO – I Gialloblu jarang menyimpang terlalu jauh dari desain inti dan palet warna pada seragam kandang, dan tahun ini tidak terkecuali. Keledai terbang yang terpercaya memiliki tempat yang biasa di bagian bawah kemeja, membawa karakter ke desain yang polos. Kemeja tersebut memerlukan pengakuan setidaknya untuk koordinasi warna logo sponsor. Seperti musim-musim sebelumnya, ini adalah jersey tandang di mana Chievo benar-benar membiarkan rambut mereka tergerai dengan desain claret dan biru yang berani, meneteskan ikonografi sipil.

Cittadella – pabrikan Mizuno terkenal dengan petualangan J-League mereka, tetapi memiliki kemitraan dengan sejumlah tim Italia yang lebih kecil. Claret klasik dan biru, menampilkan hiruk-pikuk garis-garis vertikal, horizontal dan diagonal yang disublimasikan. Pemotretan peluncuran dilakukan dengan latar belakang tembok kota yang terkenal, yang dapat dengan mudah ditemukan menggunakan koordinat geografis yang muncul di tengkuk kemeja.

CREMONESE – I Girigiorossi memiliki keunggulan yang melekat pada palet warna yang unik untuk dimainkan. Chevron sublimasi tahun ini menambahkan tekstur pada apa yang seharusnya mewakili aplikasi garis yang cukup aman. Video peluncuran adalah mahakarya yang menyentuh; perayaan visual dan aural dari hasil bumi, kota, petugas kesehatan dan tifosi…semua dimainkan dengan biola Cremona yang terkenal. Sempurna.

COSENZA – Saat itu bulan November sebelum I Lupi meluncurkan baju baru mereka. Ini menampilkan garis-garis merah dan biru tua yang berpotongan dengan garis-garis putih, mengingatkan pada kemeja mereka dari pergantian Milenium. Pilihan untuk pergi dengan kesederhanaan harus dipertimbangkan dengan bijaksana mengingat sifat dominan dari logo sponsor. Klub menebus keterlambatan mereka dengan meluncurkankaos ‘ spesial ‘ keempatpada bulan Februari, meskipun tujuannya tidak jelas, mengingat kesamaan warna dengan jersey kandang dan ketiga.

Empoli – setelah desain bertema Blockbuster musim lalu, klub telah kembali ke dasar. Inovasi utama dalam desain ortodoks adalah lambang seratus tahun baru yang dipertanyakan, menampilkan detail metalik dan siluet kaki langit. Sayangnya, kecenderungan klub untuk sponsor ganda telah lama menjadi hambatan pada estetika kemeja. Klub, bagaimanapun, menerima nilai penuh untuk keragaman dalam peluncuran kit mereka, menggunakan tim wanita mereka untuk memimpin kampanye.

Frosinone – kolaborasi dengan merek Italia Zeus telah dibawa ke tingkat berikutnya dengan desain yang mencolok ini. Palet warna tradisional klub telah digunakan untuk efek yang luar biasa, setengah garis diagonal bekerja dalam harmoni yang sempurna dengan sambaran kilat dari logo pabrikan. Peluncuran ini juga didukung dengan video yang memukau.

Lecce – I Salentini sekali lagi menggunakan M908, merek in-house mereka, untuk memproduksi kaos mereka. Garis-garis pudar dimaksudkan untuk memberikan keunggulan yang lebih besar pada lambang dan sponsor, tetapi tanpa disadari berkontribusi pada tampilan yang sangat padat. Seragam tersebut diluncurkan dengan beberapa grafis sederhana dan pemotretan stadion klasik yang beragam gender.

Baca Juga : Esteghlal Khuzestan FC Klub Bola Iran Yang Berbasis Di Ahvaz

Monza – ada persaingan Milan pertengahan 90-an yang terjadi di Monza dengan pertemuan Galliano, Berlusconi dan Lotto. Untuk kembalinya mereka ke Serie B, mereka telah memilih desain single-stripe yang bersih yang menampilkan pola geometris yang disublimasikan. Garis besar sirkuit balap Monza di bagian leher kaos juga merupakan sentuhan personalisasi yang bagus. Untungnya, presiden menolak desakan untuk peluncuran bertema bunga-bunga.

Pescara – desain yang segar seperti angin sepoi-sepoi yang bertiup dari Laut Adriatik. Penerapan pola sublimasi yang halus untuk memecah garis-garis dan penggunaan trim emas yang berani bekerja dengan sangat baik. Desain dan jahitan di sekitar garis leher sangat mengingatkan kita pada awal-noughties Kappa. Peluncuran kit ini menggunakan tema model po-face yang sekarang sudah dikenal, berpose di berbagai pengaturan perkotaan.

Pisa – contoh inovasi yang fantastis dalam desain bergaris. Garis-garis biru bergaya equalizer grafis memudar adalah pilihan yang terinspirasi. Pisa telah terjebak dengan beberapa tema dari kit sebelumnya dalam hal trim emas dan salib Pisan (simbol lambang kuno). Pemotretan dan video peluncuranmenggunakan latar belakang gelap dengan efek luar biasa untuk menekankan desain bergradasi dari kaos tersebut.

Pordenone – klub akhirnya datang dengan baik dengan baju baru mereka, tetapi tidak sebelum menyebabkan beberapa kekhawatiran ketika mereka mengenakandesain template Givova yang mengecewakandi pra-musim. Dirilis menjelang musim, kemeja baru ini menggunakan sentuhan modern pada garis-garis tradisional mereka, dengan efek sapuan kuas. Desainnya sedikit mengingatkan pada strip lebar yang digunakan oleh neroverdi ‘lainnya’, Sassuolo, pada 2017/18.

Reggiana – kemeja ini memiliki banyak hal! Granata dalam yang biasa telah disandingkan dengan nada yang lebih ringan, diatur dalam garis-garis tidak beraturan di seluruh kemeja. Garis-garis dan trim emas memberikan kontinuitas dengan lencana klub Reggiana yang dihidupkan kembali. Penambahan tricolore Italia pada lengan dan kerah dimaksudkan untuk mewakili ‘kebanggaan dan semangat’ yang dirasakan saat mengenakan jersey tersebut.

REGGINA – Kemitraan baru klub dengan Macron dimulai dengan desain baru yang mencolok. Setengah bagian atas kemeja yang polos, menampilkan kerah dan manset berbentuk v putih yang rapi, memberikan desain yang lebih menyenangkan di bagian bawah. Kembalinya sponsor Caffe Mauro di lengan baju – sebuah kilas balik ke hari-hari Serie A mereka ketika Andrea Pirlo mengenakan kaus tersebut – memberikan nilai nostalgia tambahan. Video peluncuran anggaran rendah cukup membingungkan bagi pembicara non-Italia!

SALERNITANA – pokok pembicaraan utama pada kemeja ini adalah hiasan harimau di bagian dada. Meskipun mereka tampaknya agak ‘membotolkannya’ dengan tambalan polos besar untuk mengakomodasi sponsor (tambahan yang berpotensi membuat, atau menghancurkan, kemeja ini). Trim putih dan biru pucat adalah anggukan untuk warna bersejarah klub, meskipun tidak yakin itu bekerja dalam kombinasi dengan emas.

SPAL – klub telah mengambil beberapa langkah tentatif untuk berinovasi di sekitar garis sempit tradisional mereka tahun ini. Meskipun demikian, tidak jelas apa yang seharusnya diwakili oleh detail putih tambahan di dalam garis biru; jahitan palsu mungkin? Peluncuran ini dipusatkan di sekitar lukisan mural yang aneh, beberapa ilustrasi digital resolusi rendah dan pemotretan yang melibatkan pemain yang tampak malu-malu.

Venezia – Arancioneroverdi tiba-tiba bertukar garis dengan lingkaran yang terinspirasi dari pendayung gondola musim ini. Dan untuk efek yang fantastis. Palet warna klub yang luas telah mengurangi kebutuhan untuk mencelupkan ke dalam tipu muslihat atau kebiasaan desain. Penahanan sponsor font kustom (sendiri) dalam satu lingkaran memberikan koherensi pada kemeja. Kemeja tandang klub – putih dengan garis oranye, hijau dan hitam di dada dan kerah hitam yang rapi – bisa dibilang salah satu kemeja musim ini juga.

VICENZA – untuk klub yang dimiliki dan disponsori oleh sebuah merek fashion, ekspektasinya tentu tinggi. Untuk kembalinya mereka ke Serie B, mereka telah beralih ke garis-garis sempit dengan sublimasi geometris. Penambahan logo Lanerossi yang tak lekang oleh waktu, kerah dan lambang kota di leher kemeja melengkapi semuanya dengan sangat apik. Lihat juga kit “ikon” ketiga yang berani (foto di bawah), dengan pengaruh desain Diesel; enam bulan setelah peluncuran, masih belum ada kabar tentang bagaimana atau kapan kemeja ini akan digunakan.

Virtus Entella – setelah mempertahankan seragam kandang sebelumnya selama dua musim, klub Chiavari telah memperbarui seragam Adidas mereka untuk musim 2020/21. Inovasi utama melihat penambahan kerah hitam dan trim; anggukan untuk julukan klub I Diavoli Nero (Setan Hitam). Dilihat dari depan, bercak putih di bagian atas bahu memberi kesan bahwa jubah mungkin dipasang ke belakang.

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B
Informasi Sepak Bola

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B – Parma Calcio 1913, biasa disebut Parma, adalah klub sepak bola profesional Italia yang berbasis di Parma, Emilia-Romagna. Saat ini bersaing di Serie B, tingkat 2 sepak bola Italia.

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B

ascolipicchio – Didirikan sebagai Parma Football Club pada bulan Desember 1913, klub ini memainkan pertandingan kandangnya di Stadio Ennio Tardini dengan 27.906 kursi, yang sering disebut sebagai Il Tardini, dari tahun 1923.

Dibiayai oleh Calisto Tanzi, klub memenangkan delapan trofi antara tahun 1992 dan 2002, periode di mana klub mencapai penyelesaian liga terbaiknya, sebagai runner-up di musim 1996-97. Klub ini telah memenangkan tiga Coppa Italia, satu Supercoppa Italiana, dua Piala UEFA, satu Piala Super Eropa dan satu Piala Winners UEFA.

Baca Juga : A.S. Cittadella : Associazione Sportiva Cittadella

Masalah keuangan terjadi pada akhir tahun 2003 oleh skandal Parmalat yang menyebabkan perusahaan induk runtuh dan mengakibatkan klub beroperasi dalam administrasi yang terkendali hingga Januari 2007. Klub ini dinyatakan bangkrut pada tahun 2015 dan didirikan kembali di Serie D tetapi mendapatkan rekor tiga promosi berturut-turut untuk kembali ke Serie A pada 2018.

Sejarah

Klub ini didirikan pada Juli 1913 sebagai Klub Bola Kaki Verdi untuk menghormati seratus tahun komposer opera terkenal Giuseppe Verdi, yang lahir di provinsi Parma. Ini mengadopsi kuning dan biru sebagai warnanya.

Pada bulan Desember tahun yang sama, Parma Foot Ball Club dibentuk dari banyak pemain klub asli dan mulai mengenakan kemeja putih yang dihiasi dengan salib hitam. Parma mulai bermain liga sepak bola selama musim 1919-1920 setelah akhir Perang Dunia I. Pembangunan sebuah stadion, Stadio Ennio Tardini, dimulai dua tahun kemudian. Parma menjadi anggota pendiri Serie B setelah finis sebagai runner-up di Divisi Prima pada musim 1928–29. Klub ini akan bertahan di Serie B selama tiga tahun sebelum terdegradasi dan berganti nama menjadi Associazione Sportiva Parma pada tahun 1931.

Pada musim 1935–36, Parma menjadi anggota pendiri Serie C, di mana klub tersebut bertahan sampai memenangkan promosi kembali ke Serie B pada tahun 1943. Sepak bola Italia kemudian dihentikan saat Perang Dunia Kedua meningkat, meskipun tim tersebut tampil di Campianto Alta Italia pada tahun 1944. 1956–57 Parma dengan seragam Giallobl

Setelah dimulainya kembali sepak bola terorganisir, Parma menghabiskan tiga tahun di Serie B, kemudian dibagi menjadi dua divisi regional, sebelum kembali terdegradasi pada tahun 1948–49 ke Serie C. Parma akan menghabiskan lima musim lagi di Serie C sebelum mantra sebelas tahun di Serie B yang termasuk pencapaian posisi kesembilan pada tahun 1954–55, rekor klub saat itu.

Ini adalah era di mana para pemain klub umumnya menahan pekerjaan lain atau masih dalam pendidikan dan ketika tim rugby dan bola voli amatir kota, Rugby Parma FC 1931 dan Ferrovieri Parma, terbukti lebih populer di antara yang lebih istimewa. Parma melakukan debutnya di kompetisi Eropa selama musim 1960-61, mengalahkan tim Swiss AC Bellinzona di Coppa delle Alpi, tetapi degradasi ke Serie C diikuti pada musim 1964-65. Parma hanya menghabiskan satu musim di Serie C sebelum degradasi kedua berturut-turut, kali ini ke Serie D, pada tahun 1966.

Kelahiran kembali dan peningkatan (1968–1989)

Klub itu dalam kekacauan dan diperintahkan untuk dilikuidasi oleh Pengadilan Parma pada tahun 1968, mengubah namanya menjadi Klub Sepak Bola Parma tahun itu. Pada tahun 1969, tim lokal lainnya, Associazione Calcio Parmense, memenangkan promosi ke Serie D. Pada tanggal 1 Januari 1970, AC Parmense mengadopsi lisensi olahraga dari klub yang dilikuidasi yang telah dibentuk pada tahun 1913. Ini berarti bahwa ia memiliki hak untuk menggunakan kaus Crociata, lencana dan nama kota.

Ini membawa perubahan keberuntungan baik dalam hal finansial dan olahraga, karena tim tersebut dinobatkan sebagai juara Serie D dan menghabiskan tiga tahun di Serie C sebelum promosi ke Serie B; Namun, itu adalah kunjungan singkat. Tim terdegradasi kembali ke Serie C di musim kedua di divisi tersebut. Kembali ke Serie B tidak terwujud sampai akhir 1970-an dan klub hanya bertahan satu musim di divisi kedua sepak bola Italia. 1973–74 Parma dengan kemeja klasik Crociata

Di bawah asuhan Cesare Maldini, Parma sekali lagi kembali ke Serie B setelah memenangkan divisinya pada tahun 1984 dengan kemenangan di hari terakhir atas Sanremo ; Stefano Pioli yang terikat Juventus mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut. Ducali sekali lagi hanya menghabiskan satu tahun di Serie B, finis ketiga dari bawah dan menyerah pada degradasi sebagai konsekuensinya.

Baca Juga : Mengulas Klub Bola Esteghlal Ahvaz FC Tehran

Namun, Arrigo Sacchi berhasil mengembalikan klub ke Serie B pada 1986 setelah satu musim di kasta ketiga. Tim tersebut menikmati kesuksesan yang baik musim itu karena gagal promosi ke kasta teratas Italia dengan hanya selisih tiga poin dan menyingkirkan AC Milan dari Coppa Italia, hasil yang meyakinkan pemilik.Silvio Berlusconi merekrut Sacchi sebagai manajer baru Rossoneri. Pengganti Sacchi, Zdenek Zeman, dipecat setelah hanya tujuh pertandingan dan digantikan oleh Giampieri Vitali, yang mengamankan dua finis di papan tengah berturut-turut.

Sukses dan kebangkrutan (1989–2004)

Nevio Scala diangkat sebagai pelatih kepala pada tahun 1989. Scala’s Parma mengamankan promosi bersejarah pada tahun 1990 ke Serie A dengan kemenangan 2-0 Derby dell’Enza atas Reggiana. Investasi dari perusahaan induk Parmalat membantu meningkatkan keberuntungan tim dan klub memulai debutnya di kompetisi UEFA pada tahun 1991. Scala memimpin klub meraih empat penghargaan utama pertamanya.

Yang pertama adalah Coppa Italia pada 1991-1992, mengalahkan Juventus2-1 atas dua kaki. Tahun berikutnya datang kemenangan internasional pertama dalam kemenangan 3-1 di Piala Winners ‘Piala atas tim Belgia Antwerpen di Wembley. Musim berikutnya, tim ini sukses di Piala Super Eropa, mengatasi Milan 2-1 secara agregat, tetapi kalah di final Piala Winners 1-0 dari Arsenal.

Keberhasilan terakhir Scala dengan Parma adalah di final dua leg lainnya melawan Juventus: Dino Baggio mencetak dua gol untuk memberi Parma kemenangan agregat 2-1, tetapi Juventus membalas dendam di Coppa Italiaterakhir. Digantikan oleh Carlo Ancelotti, Scala berangkat pada tahun 1996 dan menjadi pelatih populer untuk trofi yang dia menangkan dan karena tim memainkan sepakbola yang menarik dalam tradisi klub.

Ancelotti merombak tim dan membawanya ke rekor tempat kedua pada tahun 1997. Parma membuat debutnya di Liga Champions UEFA pada tahun berikutnya. Alberto Malesani diangkat sebagai pelatih pada tahun 1998 dan klub menyelesaikan piala ganda yang langka di musim pertamanya, memenangkan final Coppa Italia melawan Fiorentina dengan aturan gol tandang dan Piala UEFA melawan Marseille di Stadion Luzhniki di Moskow dengan skor 3-0 kemenangan sebelum Supercoppa Italiana 1999kemenangan atas juara liga Milan diikuti pada Agustus 1999. Pada tahun 2000, Hernán Crespo dijual ke Lazio dengan biaya transfer rekor dunia dan Malesani pergi.

Di bawah pengganti Renzo Ulivieri, klub kalah di final Coppa Italia dari Fiorentina. Di bawah Pietro Carmignani pada tahun 2002, Parma memenangkan trofi Coppa Italia ketiga melawan Juventus (tetapi akan tergelincir untuk kalah di Supercoppa Italiana 2002 ) dan finis di luar enam besar untuk pertama kalinya sejak promosi pada tahun 1990. Keberhasilan ini membuatnya mendapatkan tag sebagai satu. dari “Tujuh Saudara”. Pada bulan April 2004, klub dinyatakan bangkrut setelah krisis keuangan Parmalat dan klub tetap dalam administrasi khusus selama tiga tahun.

Kelahiran kembali dan kebangkrutan lainnya (2004–2015)

Klub ini dibentuk kembali sebagai Parma Football Club SpA pada bulan Juni 2004 (sebagai anak perusahaan dari dilikuidasinya Parma AC SpA) dan pada musim 2004–05 Parma merosot ke posisi terendahnya di Serie A – meskipun kedua kalinya berturut-turut menjadi 23- tangkapan gol dari Gilardino, yang kemudian dijual seharga €25 juta – ketika manajer datang dan pergi.

Pada tanggal 24 Januari 2007, Tommaso Ghirardi membeli klub keluar dari administrasi dan menjadi pemilik dan presiden klub. Manajer Claudio Ranieri membantu tim menghindari degradasi ke Serie B pada hari terakhir musim 2006-07 setelah pengangkatannya di bulan Februari. Namun, di bawah suksesi manajer, pertempuran Parma dengan degradasi pada tahun berikutnya tidak berhasil, menyerahkan klub ke Serie B setelah 18 tahun di papan atas.

Kelahiran kembali lainnya (2015–sekarang)

Klub yang didirikan kembali, SSD Parma Calcio 1913, dibentuk pada Juli 2015, mengambil namanya dari tahun berdirinya klub pendahulu dan mengamankan tempat di Serie D 2015–16 berdasarkan pasal 52 NOIF sebagai perwakilan Parma. Di musim pertama klub, menjual lebih dari 9.000 tiket musiman, lebih dari dua kali lipat rekor Serie D.

Parma mengakhiri musim Lega Pro 2016–17 di tempat kedua Grup B, tetapi dipromosikan ke Serie B setelah menang 2-0 atas Alessandria di final play-off promosi. Pada tanggal 18 Mei 2018, Parma mencapai promosi ketiga dalam tiga musim, menjadi klub sepak bola Italia pertama yang mencapai ini, setelah menyelesaikan musim Serie B 2017–18 di urutan kedua di belakang juara Empoli dan menyamakan poin dengan Frosinone, tetapi mencapai otomatis promosi karena rekor head-to-head yang lebih baik.

Pada tanggal 23 Juli 2018, Parma diberikan pengurangan 5 poin untuk musim Serie A 2018–19, menyusul pesan teks dari pemain Parma Emanuele Calaio “menimbulkan pengurangan usaha” dari dua pemain Spezia ( Filippo De Col dan Claudio Terzi ) selama pertandingan. Musim 2017–18, pertandingan yang dimenangkan Parma 2-0 untuk mengamankan promosi. Pada tanggal 9 Agustus, pengurangan 5 poin Parma dihapuskan.

Di musim pertama klub kembali ke Serie A, mereka berhasil mencapai posisi 14 di klasemen, tiga poin di atas zona degradasi.