Sejarah Sepak Bola Italia Ascoli Calcio Serie B

Sejarah Sepak Bola Italia Ascoli Calcio Serie B

Sejarah Sepak Bola Italia Ascoli Calcio Serie B – Salah satu klub sepak bola yang terkenal di Italia adalah Ascoli Calcio. Italia memang mempunyai beberapa klub sepak bola ternama yang terkenal tidak hanya di Italia namun terkenal di berbagai negara lain. Klub sepak bola yang satu ini memang merupakan klub sepak bola yang paling berjaya di Italia. Bagi para penggemar tim sepak bola yang satu ini pastinya sudah tahu sejarah perjalanannya. Namun bagi anda yang penasaran dengan sejarah tim sepak bola Ascoli Calcio anda bisa menyimak penjelasannya di bawah ini. Di bawah ini akan dipaparkan mengenai berbagai informasi mengenai sejarah perjalanan klub sepak bola Ascoli Calcio serie B, kapasitas stadion, hingga seragam yang digunakannya dalam pertandingan.

Nama lengkap dari tim sepak bola ini adalah Ascoli Calcio 1898 SpA Serie B. Klub ini juga dikenal dengan dua julukan yakni Picchio dan Bianconeri. Picchio mempunyai arti sebagai burung pelatuk sedangkan Bianconeri adalah putih hitam. Memang jika diperhatikan salah satu seragam yang dimiliki klub sepak bola ini adalah berwarna hitam putih. Selain itu para penonton yang sering menghadiri pertandingannya juga menggunakan seragam hitam putih. Wajar saja jika klub sepak bola satu ini diberi julukan Bianconeri.

Sejarah berdirinya tim sepak bola ini dimulai dari tahun 1898. Pada tahun 1898 ini tim sepak bola Ascoli Calcio mulai mengikuti berbagai pertandingan sepak bola. Markas klub ini berada di Ascoli Piceno, Marche, Ascoli. Ascoli Calcio serie B ini tentunya menjadi lanjutannya dari Serie A. Beberapa pemain yang ada di Serie B ini juga pernah bermain di Serie A. Serie B ini di mulai sejak tahun 2002. Sedangkan untuk serie A dimulai pada tahun 1974 hingga 1992. Klub sepak bola ini dalam perjalanannya pernah melalukan pergantian hingga beberapa kali. Pada tahun 1898 klub ini bernama Candido Augusto Vecchi, pada tahun 1905 ganti menjadi Ascoli Vigor, sedangkan di tahun 1921 menjadi U.S Ascolana, di tahun 1945 menjadi A.S Ascoli, dan hingga sekarang klub ini bernama Ascoli Calcio serie B.

Klub sepak bola ini mempunyai stadion pribadinya dengan ukuran cukup besar. Stadion dengan kapasitas besar ini nyatanya mampu membuat setiap pertandingan di kandangnya ramai didatangi oleh para penonton. Kapasitas stadion yang dimiliki klub ini mampu menampung penonton hingga 28.430 orang. Stadion milik Ascoli Calcio ini bernama Stadion Cino e Lillo Del Duca. Stadion ini memang sangat besar dan sering digunakan untuk melangsungkan beberapa kali pertandingannya di dalam kandang sendiri. Di stadion inilah para penonton yang berasal dari anggota  datang dengan menggunakan seragam hitam putih ketika menyaksikan pertandingan klub Ascoli Calcio.

Klub sepak bola satu ini mempunyai berbagai hal menarik lainnya selain sejarah dan kapastitas stadionnya. Hal menarik klub sepak bola Ascoli Calcio lainnya adalah dari seragam yang dimilikinya. Klub sepak bola satu ini mempunyai tiga seragam kebanggaannya. Ketiga seragam ini selalu digunakan dalam melangsungkan berbagai pertandingan. Seperti halnya akan menggunakan seragam hitam putih ketika melangsungkan pertandingan di dalam kandang sendiri. Menggunakan seragam berwarna full hitam untuk melangsungkan pertandingan di kandang lawan. Sedangkan seragam berwarna full kuning untuk melangsungkan pertandingan di laga persahabatan. Itulah seragam yang dimiliki klub sepak bola ini yang mana selalu menjadi seragam kebanggaan tim sepak bola dari Italia tersebut.

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021 – Itu adalah kasus sial ketiga kalinya bagi Parma pada musim 2020/21 saat mereka mengakhiri musim ketiga berturut-turut di Serie A di dasar klasemen dan dikutuk untuk menghabiskan musim 2021/22 di Serie B. Segalanya tidak dimulai dengan baik dan mereka hanya menjadi lebih buruk dengan Gialloblu menjadi tim kedua yang memastikan degradasi mereka setelah musim yang Parmigiani ingin segera pindah.

Ulasan Satu Musim: Parma 2020/2021

ascolipicchio – Pembelian klub oleh Kyle Krause selesai terlalu dekat dengan awal kampanye untuk hal-hal yang harus dilakukan dan diatur dengan cukup waktu untuk mempersiapkan apa yang akan terbukti menjadi musim yang bermasalah, dan sekarang fokus beralih untuk memastikan bahwa mereka tetap tinggal. Tidak banyak pemain Parma yang berhasil lolos dengan reputasi utuh setelah musim 2020/21, namun Juraj Kucka adalah salah satunya.

Baca juga : LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza

Melansir forzaitalianfootball, Gelandang Slovakia itu mencetak tujuh gol sepanjang musim ini dan selalu tampil agresif dan penuh aksi di lini tengah. Dia memiliki awal yang lambat untuk musim ini karena Fabio Liverani bersikeras untuk menggunakan dia dalam peran No.10, yang dia tidak pernah benar-benar tampak cocok atau nyaman, tetapi begitu dia pindah kembali ke lini tengah tiga – dan sering mengenakan ban kapten – dia tampak lebih seperti pemain yang disukai penggemar Parma sejak kedatangannya.

Kucka akan menjadi salah satu pemain yang akan diperjuangkan klub – tetapi harus putus asa – untuk mempertahankannya di Serie B dan ketidakhadirannya akan sangat terasa jika dia pergi.

1. Penandatanganan Terbaik: Valentin Mihaila

Pemain asal Rumania itu adalah salah satu dari banyak pemain yang direkrut pada akhir jendela transfer musim gugur lalu, dan dia mungkin merasa dia seharusnya mendapatkan menit bermain yang lebih teratur. Saat bermain, terutama dengan rekan senegaranya Dennis Man, Mihaila terlihat lincah. Tapi permulaannya sedikit dan jarang, dan sebagian besar harus puas dengan penampilan dari bangku cadangan.

Jika dia bertahan di Parma untuk musim 2021/22 mereka di Serie B, dia akan menjadi salah satu yang harus diperhatikan sebagai Pemain Terbaik Musim ini di divisi tersebut, meskipun dia adalah salah satu pemain yang kemungkinan akan memiliki pelamar musim panas ini.

2. Pelatih: Fabio Liverani, Roberto D’Aversa

Keputusan untuk berpisah dengan Roberto D’Aversa adalah salah satu yang masuk akal musim panas lalu, meskipun banyak revisi ketika ia diangkat kembali di musim dingin. Tetapi karena beberapa alasan, Fabio Liverani tidak berhasil di Tardini dan harus digantikan oleh pendahulunya setelah paruh pertama musim yang menyedihkan.

Liverani mungkin orang yang tepat untuk Parma dalam situasi lain, tetapi dia tiba di Emilia-Romagna dengan skuad yang tidak sesuai dengan apa yang ingin dia lakukan, dan sepertinya tidak akan pernah berhasil sejak awal kampanye. Kembalinya D’Aversa secara singkat melihat peningkatan dalam penampilan, tetapi hasil terus menghindari Parma dan dia tidak dapat mengarahkan kapal, meninggalkannya untuk berpisah dengan klub untuk kedua kalinya dalam setahun di akhir musim.

3. Momen yang tak terlupakan

Setelah musim yang harus dialami oleh para penggemar Parma, sulit untuk membayangkan bahwa setiap momen yang mereka ingat akan menjadi sesuatu selain negatif. Yang mengatakan, mereka bermain imbang 2-2 dua kali di Stadio San Siro melawan AC Milan dan Inter masing-masing, dan untuk sementara waktu mereka tampak seolah-olah akan melewati batas melawan Rossoneri.

Selain itu, mereka berhasil mengklaim kemenangan mengejutkan 2-0 atas Roma yang, pada saat itu, tampaknya akan mengarah pada dorongan yang terlambat dan tidak mungkin untuk bertahan hidup.

4. Keburukan

Sayangnya, itu hampir sepanjang musim. Secara khusus, perjuangan mereka di depan gawang di bawah Fabio Liverani sangat rendah bahkan dengan standar yang sangat rendah musim ini. The Crociati menyatukan delapan pertandingan – yang, dengan cara tertentu, mengesankan – tanpa mencetak gol di kandang. Hasil imbang 2-2 mereka dengan Udinese pada 21 Februari membuat mereka mencetak gol di Tardini untuk pertama kalinya sejak mereka bermain imbang dengan skor yang sama melawan Spezia pada 25 Oktober.

Bahkan lebih buruk dari itu, adalah ketidakmampuan mereka untuk melihat petunjuk. Mereka membuang keunggulan dua gol melawan Udinese, Spezia dan yang paling menentukan melawan Cagliari. Kekalahan mereka di Sardinia memastikan degradasi mereka dan dibalas dengan cara yang paling memilukan yang bisa dibayangkan, memimpin 3-2 setelah 90 menit tetapi entah bagaimana jatuh ke kekalahan 4-3.

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021
Informasi Pertandingan

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021 – Selamat datang di kumpulan tampilan busana kontemporer kami yang akan menghiasi Serie B di musim ini. Bergabunglah dengan kami saat kami menjelajahi yang baik, yang buruk dan yang jelek dari tingkat kedua Italia

Ulasan Pertandingan Liga Seri B 2021

ascolipicchio – Ascoli terbebani oleh tantangan lama untuk menyegarkan kemeja bergaris vertikal, Il Picchios dengan berani menjangkau dengan template Nike mencolok yang menampilkan diskontinuitas diagonal dan garis-garis.

Bagian depan kemeja yang sibuk diimbangi oleh warna hitam polos. Peluncuran adalah kunci rendah, diadakan di retret pra-musim klub.

Baca Juga : Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B

Brescia – kembali ke Serie B setelah satu musim di papan atas, Le Rondinelle sebagian besar tetap percaya dengan desain chevron tradisional mereka, menambahkan batas biru sederhana. Manset putih (juga fitur dari kemeja Fiorentina baru Kappa) memberikan kontinuitas di bagian dada, sementara ukuran dan penempatan sponsor ikonik bersimpati dengan desain keseluruhan. Diluncurkan dengan video internal anggaran rendah.

CHIEVO – I Gialloblu jarang menyimpang terlalu jauh dari desain inti dan palet warna pada seragam kandang, dan tahun ini tidak terkecuali. Keledai terbang yang terpercaya memiliki tempat yang biasa di bagian bawah kemeja, membawa karakter ke desain yang polos. Kemeja tersebut memerlukan pengakuan setidaknya untuk koordinasi warna logo sponsor. Seperti musim-musim sebelumnya, ini adalah jersey tandang di mana Chievo benar-benar membiarkan rambut mereka tergerai dengan desain claret dan biru yang berani, meneteskan ikonografi sipil.

Cittadella – pabrikan Mizuno terkenal dengan petualangan J-League mereka, tetapi memiliki kemitraan dengan sejumlah tim Italia yang lebih kecil. Claret klasik dan biru, menampilkan hiruk-pikuk garis-garis vertikal, horizontal dan diagonal yang disublimasikan. Pemotretan peluncuran dilakukan dengan latar belakang tembok kota yang terkenal, yang dapat dengan mudah ditemukan menggunakan koordinat geografis yang muncul di tengkuk kemeja.

CREMONESE – I Girigiorossi memiliki keunggulan yang melekat pada palet warna yang unik untuk dimainkan. Chevron sublimasi tahun ini menambahkan tekstur pada apa yang seharusnya mewakili aplikasi garis yang cukup aman. Video peluncuran adalah mahakarya yang menyentuh; perayaan visual dan aural dari hasil bumi, kota, petugas kesehatan dan tifosi…semua dimainkan dengan biola Cremona yang terkenal. Sempurna.

COSENZA – Saat itu bulan November sebelum I Lupi meluncurkan baju baru mereka. Ini menampilkan garis-garis merah dan biru tua yang berpotongan dengan garis-garis putih, mengingatkan pada kemeja mereka dari pergantian Milenium. Pilihan untuk pergi dengan kesederhanaan harus dipertimbangkan dengan bijaksana mengingat sifat dominan dari logo sponsor. Klub menebus keterlambatan mereka dengan meluncurkankaos ‘ spesial ‘ keempatpada bulan Februari, meskipun tujuannya tidak jelas, mengingat kesamaan warna dengan jersey kandang dan ketiga.

Empoli – setelah desain bertema Blockbuster musim lalu, klub telah kembali ke dasar. Inovasi utama dalam desain ortodoks adalah lambang seratus tahun baru yang dipertanyakan, menampilkan detail metalik dan siluet kaki langit. Sayangnya, kecenderungan klub untuk sponsor ganda telah lama menjadi hambatan pada estetika kemeja. Klub, bagaimanapun, menerima nilai penuh untuk keragaman dalam peluncuran kit mereka, menggunakan tim wanita mereka untuk memimpin kampanye.

Frosinone – kolaborasi dengan merek Italia Zeus telah dibawa ke tingkat berikutnya dengan desain yang mencolok ini. Palet warna tradisional klub telah digunakan untuk efek yang luar biasa, setengah garis diagonal bekerja dalam harmoni yang sempurna dengan sambaran kilat dari logo pabrikan. Peluncuran ini juga didukung dengan video yang memukau.

Lecce – I Salentini sekali lagi menggunakan M908, merek in-house mereka, untuk memproduksi kaos mereka. Garis-garis pudar dimaksudkan untuk memberikan keunggulan yang lebih besar pada lambang dan sponsor, tetapi tanpa disadari berkontribusi pada tampilan yang sangat padat. Seragam tersebut diluncurkan dengan beberapa grafis sederhana dan pemotretan stadion klasik yang beragam gender.

Baca Juga : Esteghlal Khuzestan FC Klub Bola Iran Yang Berbasis Di Ahvaz

Monza – ada persaingan Milan pertengahan 90-an yang terjadi di Monza dengan pertemuan Galliano, Berlusconi dan Lotto. Untuk kembalinya mereka ke Serie B, mereka telah memilih desain single-stripe yang bersih yang menampilkan pola geometris yang disublimasikan. Garis besar sirkuit balap Monza di bagian leher kaos juga merupakan sentuhan personalisasi yang bagus. Untungnya, presiden menolak desakan untuk peluncuran bertema bunga-bunga.

Pescara – desain yang segar seperti angin sepoi-sepoi yang bertiup dari Laut Adriatik. Penerapan pola sublimasi yang halus untuk memecah garis-garis dan penggunaan trim emas yang berani bekerja dengan sangat baik. Desain dan jahitan di sekitar garis leher sangat mengingatkan kita pada awal-noughties Kappa. Peluncuran kit ini menggunakan tema model po-face yang sekarang sudah dikenal, berpose di berbagai pengaturan perkotaan.

Pisa – contoh inovasi yang fantastis dalam desain bergaris. Garis-garis biru bergaya equalizer grafis memudar adalah pilihan yang terinspirasi. Pisa telah terjebak dengan beberapa tema dari kit sebelumnya dalam hal trim emas dan salib Pisan (simbol lambang kuno). Pemotretan dan video peluncuranmenggunakan latar belakang gelap dengan efek luar biasa untuk menekankan desain bergradasi dari kaos tersebut.

Pordenone – klub akhirnya datang dengan baik dengan baju baru mereka, tetapi tidak sebelum menyebabkan beberapa kekhawatiran ketika mereka mengenakandesain template Givova yang mengecewakandi pra-musim. Dirilis menjelang musim, kemeja baru ini menggunakan sentuhan modern pada garis-garis tradisional mereka, dengan efek sapuan kuas. Desainnya sedikit mengingatkan pada strip lebar yang digunakan oleh neroverdi ‘lainnya’, Sassuolo, pada 2017/18.

Reggiana – kemeja ini memiliki banyak hal! Granata dalam yang biasa telah disandingkan dengan nada yang lebih ringan, diatur dalam garis-garis tidak beraturan di seluruh kemeja. Garis-garis dan trim emas memberikan kontinuitas dengan lencana klub Reggiana yang dihidupkan kembali. Penambahan tricolore Italia pada lengan dan kerah dimaksudkan untuk mewakili ‘kebanggaan dan semangat’ yang dirasakan saat mengenakan jersey tersebut.

REGGINA – Kemitraan baru klub dengan Macron dimulai dengan desain baru yang mencolok. Setengah bagian atas kemeja yang polos, menampilkan kerah dan manset berbentuk v putih yang rapi, memberikan desain yang lebih menyenangkan di bagian bawah. Kembalinya sponsor Caffe Mauro di lengan baju – sebuah kilas balik ke hari-hari Serie A mereka ketika Andrea Pirlo mengenakan kaus tersebut – memberikan nilai nostalgia tambahan. Video peluncuran anggaran rendah cukup membingungkan bagi pembicara non-Italia!

SALERNITANA – pokok pembicaraan utama pada kemeja ini adalah hiasan harimau di bagian dada. Meskipun mereka tampaknya agak ‘membotolkannya’ dengan tambalan polos besar untuk mengakomodasi sponsor (tambahan yang berpotensi membuat, atau menghancurkan, kemeja ini). Trim putih dan biru pucat adalah anggukan untuk warna bersejarah klub, meskipun tidak yakin itu bekerja dalam kombinasi dengan emas.

SPAL – klub telah mengambil beberapa langkah tentatif untuk berinovasi di sekitar garis sempit tradisional mereka tahun ini. Meskipun demikian, tidak jelas apa yang seharusnya diwakili oleh detail putih tambahan di dalam garis biru; jahitan palsu mungkin? Peluncuran ini dipusatkan di sekitar lukisan mural yang aneh, beberapa ilustrasi digital resolusi rendah dan pemotretan yang melibatkan pemain yang tampak malu-malu.

Venezia – Arancioneroverdi tiba-tiba bertukar garis dengan lingkaran yang terinspirasi dari pendayung gondola musim ini. Dan untuk efek yang fantastis. Palet warna klub yang luas telah mengurangi kebutuhan untuk mencelupkan ke dalam tipu muslihat atau kebiasaan desain. Penahanan sponsor font kustom (sendiri) dalam satu lingkaran memberikan koherensi pada kemeja. Kemeja tandang klub – putih dengan garis oranye, hijau dan hitam di dada dan kerah hitam yang rapi – bisa dibilang salah satu kemeja musim ini juga.

VICENZA – untuk klub yang dimiliki dan disponsori oleh sebuah merek fashion, ekspektasinya tentu tinggi. Untuk kembalinya mereka ke Serie B, mereka telah beralih ke garis-garis sempit dengan sublimasi geometris. Penambahan logo Lanerossi yang tak lekang oleh waktu, kerah dan lambang kota di leher kemeja melengkapi semuanya dengan sangat apik. Lihat juga kit “ikon” ketiga yang berani (foto di bawah), dengan pengaruh desain Diesel; enam bulan setelah peluncuran, masih belum ada kabar tentang bagaimana atau kapan kemeja ini akan digunakan.

Virtus Entella – setelah mempertahankan seragam kandang sebelumnya selama dua musim, klub Chiavari telah memperbarui seragam Adidas mereka untuk musim 2020/21. Inovasi utama melihat penambahan kerah hitam dan trim; anggukan untuk julukan klub I Diavoli Nero (Setan Hitam). Dilihat dari depan, bercak putih di bagian atas bahu memberi kesan bahwa jubah mungkin dipasang ke belakang.

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B
Informasi Sepak Bola

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B – Parma Calcio 1913, biasa disebut Parma, adalah klub sepak bola profesional Italia yang berbasis di Parma, Emilia-Romagna. Saat ini bersaing di Serie B, tingkat 2 sepak bola Italia.

Sepak Bola Italia : Parma Calcio 1913 Di Serie B

ascolipicchio – Didirikan sebagai Parma Football Club pada bulan Desember 1913, klub ini memainkan pertandingan kandangnya di Stadio Ennio Tardini dengan 27.906 kursi, yang sering disebut sebagai Il Tardini, dari tahun 1923.

Dibiayai oleh Calisto Tanzi, klub memenangkan delapan trofi antara tahun 1992 dan 2002, periode di mana klub mencapai penyelesaian liga terbaiknya, sebagai runner-up di musim 1996-97. Klub ini telah memenangkan tiga Coppa Italia, satu Supercoppa Italiana, dua Piala UEFA, satu Piala Super Eropa dan satu Piala Winners UEFA.

Baca Juga : A.S. Cittadella : Associazione Sportiva Cittadella

Masalah keuangan terjadi pada akhir tahun 2003 oleh skandal Parmalat yang menyebabkan perusahaan induk runtuh dan mengakibatkan klub beroperasi dalam administrasi yang terkendali hingga Januari 2007. Klub ini dinyatakan bangkrut pada tahun 2015 dan didirikan kembali di Serie D tetapi mendapatkan rekor tiga promosi berturut-turut untuk kembali ke Serie A pada 2018.

Sejarah

Klub ini didirikan pada Juli 1913 sebagai Klub Bola Kaki Verdi untuk menghormati seratus tahun komposer opera terkenal Giuseppe Verdi, yang lahir di provinsi Parma. Ini mengadopsi kuning dan biru sebagai warnanya.

Pada bulan Desember tahun yang sama, Parma Foot Ball Club dibentuk dari banyak pemain klub asli dan mulai mengenakan kemeja putih yang dihiasi dengan salib hitam. Parma mulai bermain liga sepak bola selama musim 1919-1920 setelah akhir Perang Dunia I. Pembangunan sebuah stadion, Stadio Ennio Tardini, dimulai dua tahun kemudian. Parma menjadi anggota pendiri Serie B setelah finis sebagai runner-up di Divisi Prima pada musim 1928–29. Klub ini akan bertahan di Serie B selama tiga tahun sebelum terdegradasi dan berganti nama menjadi Associazione Sportiva Parma pada tahun 1931.

Pada musim 1935–36, Parma menjadi anggota pendiri Serie C, di mana klub tersebut bertahan sampai memenangkan promosi kembali ke Serie B pada tahun 1943. Sepak bola Italia kemudian dihentikan saat Perang Dunia Kedua meningkat, meskipun tim tersebut tampil di Campianto Alta Italia pada tahun 1944. 1956–57 Parma dengan seragam Giallobl

Setelah dimulainya kembali sepak bola terorganisir, Parma menghabiskan tiga tahun di Serie B, kemudian dibagi menjadi dua divisi regional, sebelum kembali terdegradasi pada tahun 1948–49 ke Serie C. Parma akan menghabiskan lima musim lagi di Serie C sebelum mantra sebelas tahun di Serie B yang termasuk pencapaian posisi kesembilan pada tahun 1954–55, rekor klub saat itu.

Ini adalah era di mana para pemain klub umumnya menahan pekerjaan lain atau masih dalam pendidikan dan ketika tim rugby dan bola voli amatir kota, Rugby Parma FC 1931 dan Ferrovieri Parma, terbukti lebih populer di antara yang lebih istimewa. Parma melakukan debutnya di kompetisi Eropa selama musim 1960-61, mengalahkan tim Swiss AC Bellinzona di Coppa delle Alpi, tetapi degradasi ke Serie C diikuti pada musim 1964-65. Parma hanya menghabiskan satu musim di Serie C sebelum degradasi kedua berturut-turut, kali ini ke Serie D, pada tahun 1966.

Kelahiran kembali dan peningkatan (1968–1989)

Klub itu dalam kekacauan dan diperintahkan untuk dilikuidasi oleh Pengadilan Parma pada tahun 1968, mengubah namanya menjadi Klub Sepak Bola Parma tahun itu. Pada tahun 1969, tim lokal lainnya, Associazione Calcio Parmense, memenangkan promosi ke Serie D. Pada tanggal 1 Januari 1970, AC Parmense mengadopsi lisensi olahraga dari klub yang dilikuidasi yang telah dibentuk pada tahun 1913. Ini berarti bahwa ia memiliki hak untuk menggunakan kaus Crociata, lencana dan nama kota.

Ini membawa perubahan keberuntungan baik dalam hal finansial dan olahraga, karena tim tersebut dinobatkan sebagai juara Serie D dan menghabiskan tiga tahun di Serie C sebelum promosi ke Serie B; Namun, itu adalah kunjungan singkat. Tim terdegradasi kembali ke Serie C di musim kedua di divisi tersebut. Kembali ke Serie B tidak terwujud sampai akhir 1970-an dan klub hanya bertahan satu musim di divisi kedua sepak bola Italia. 1973–74 Parma dengan kemeja klasik Crociata

Di bawah asuhan Cesare Maldini, Parma sekali lagi kembali ke Serie B setelah memenangkan divisinya pada tahun 1984 dengan kemenangan di hari terakhir atas Sanremo ; Stefano Pioli yang terikat Juventus mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut. Ducali sekali lagi hanya menghabiskan satu tahun di Serie B, finis ketiga dari bawah dan menyerah pada degradasi sebagai konsekuensinya.

Baca Juga : Mengulas Klub Bola Esteghlal Ahvaz FC Tehran

Namun, Arrigo Sacchi berhasil mengembalikan klub ke Serie B pada 1986 setelah satu musim di kasta ketiga. Tim tersebut menikmati kesuksesan yang baik musim itu karena gagal promosi ke kasta teratas Italia dengan hanya selisih tiga poin dan menyingkirkan AC Milan dari Coppa Italia, hasil yang meyakinkan pemilik.Silvio Berlusconi merekrut Sacchi sebagai manajer baru Rossoneri. Pengganti Sacchi, Zdenek Zeman, dipecat setelah hanya tujuh pertandingan dan digantikan oleh Giampieri Vitali, yang mengamankan dua finis di papan tengah berturut-turut.

Sukses dan kebangkrutan (1989–2004)

Nevio Scala diangkat sebagai pelatih kepala pada tahun 1989. Scala’s Parma mengamankan promosi bersejarah pada tahun 1990 ke Serie A dengan kemenangan 2-0 Derby dell’Enza atas Reggiana. Investasi dari perusahaan induk Parmalat membantu meningkatkan keberuntungan tim dan klub memulai debutnya di kompetisi UEFA pada tahun 1991. Scala memimpin klub meraih empat penghargaan utama pertamanya.

Yang pertama adalah Coppa Italia pada 1991-1992, mengalahkan Juventus2-1 atas dua kaki. Tahun berikutnya datang kemenangan internasional pertama dalam kemenangan 3-1 di Piala Winners ‘Piala atas tim Belgia Antwerpen di Wembley. Musim berikutnya, tim ini sukses di Piala Super Eropa, mengatasi Milan 2-1 secara agregat, tetapi kalah di final Piala Winners 1-0 dari Arsenal.

Keberhasilan terakhir Scala dengan Parma adalah di final dua leg lainnya melawan Juventus: Dino Baggio mencetak dua gol untuk memberi Parma kemenangan agregat 2-1, tetapi Juventus membalas dendam di Coppa Italiaterakhir. Digantikan oleh Carlo Ancelotti, Scala berangkat pada tahun 1996 dan menjadi pelatih populer untuk trofi yang dia menangkan dan karena tim memainkan sepakbola yang menarik dalam tradisi klub.

Ancelotti merombak tim dan membawanya ke rekor tempat kedua pada tahun 1997. Parma membuat debutnya di Liga Champions UEFA pada tahun berikutnya. Alberto Malesani diangkat sebagai pelatih pada tahun 1998 dan klub menyelesaikan piala ganda yang langka di musim pertamanya, memenangkan final Coppa Italia melawan Fiorentina dengan aturan gol tandang dan Piala UEFA melawan Marseille di Stadion Luzhniki di Moskow dengan skor 3-0 kemenangan sebelum Supercoppa Italiana 1999kemenangan atas juara liga Milan diikuti pada Agustus 1999. Pada tahun 2000, Hernán Crespo dijual ke Lazio dengan biaya transfer rekor dunia dan Malesani pergi.

Di bawah pengganti Renzo Ulivieri, klub kalah di final Coppa Italia dari Fiorentina. Di bawah Pietro Carmignani pada tahun 2002, Parma memenangkan trofi Coppa Italia ketiga melawan Juventus (tetapi akan tergelincir untuk kalah di Supercoppa Italiana 2002 ) dan finis di luar enam besar untuk pertama kalinya sejak promosi pada tahun 1990. Keberhasilan ini membuatnya mendapatkan tag sebagai satu. dari “Tujuh Saudara”. Pada bulan April 2004, klub dinyatakan bangkrut setelah krisis keuangan Parmalat dan klub tetap dalam administrasi khusus selama tiga tahun.

Kelahiran kembali dan kebangkrutan lainnya (2004–2015)

Klub ini dibentuk kembali sebagai Parma Football Club SpA pada bulan Juni 2004 (sebagai anak perusahaan dari dilikuidasinya Parma AC SpA) dan pada musim 2004–05 Parma merosot ke posisi terendahnya di Serie A – meskipun kedua kalinya berturut-turut menjadi 23- tangkapan gol dari Gilardino, yang kemudian dijual seharga €25 juta – ketika manajer datang dan pergi.

Pada tanggal 24 Januari 2007, Tommaso Ghirardi membeli klub keluar dari administrasi dan menjadi pemilik dan presiden klub. Manajer Claudio Ranieri membantu tim menghindari degradasi ke Serie B pada hari terakhir musim 2006-07 setelah pengangkatannya di bulan Februari. Namun, di bawah suksesi manajer, pertempuran Parma dengan degradasi pada tahun berikutnya tidak berhasil, menyerahkan klub ke Serie B setelah 18 tahun di papan atas.

Kelahiran kembali lainnya (2015–sekarang)

Klub yang didirikan kembali, SSD Parma Calcio 1913, dibentuk pada Juli 2015, mengambil namanya dari tahun berdirinya klub pendahulu dan mengamankan tempat di Serie D 2015–16 berdasarkan pasal 52 NOIF sebagai perwakilan Parma. Di musim pertama klub, menjual lebih dari 9.000 tiket musiman, lebih dari dua kali lipat rekor Serie D.

Parma mengakhiri musim Lega Pro 2016–17 di tempat kedua Grup B, tetapi dipromosikan ke Serie B setelah menang 2-0 atas Alessandria di final play-off promosi. Pada tanggal 18 Mei 2018, Parma mencapai promosi ketiga dalam tiga musim, menjadi klub sepak bola Italia pertama yang mencapai ini, setelah menyelesaikan musim Serie B 2017–18 di urutan kedua di belakang juara Empoli dan menyamakan poin dengan Frosinone, tetapi mencapai otomatis promosi karena rekor head-to-head yang lebih baik.

Pada tanggal 23 Juli 2018, Parma diberikan pengurangan 5 poin untuk musim Serie A 2018–19, menyusul pesan teks dari pemain Parma Emanuele Calaio “menimbulkan pengurangan usaha” dari dua pemain Spezia ( Filippo De Col dan Claudio Terzi ) selama pertandingan. Musim 2017–18, pertandingan yang dimenangkan Parma 2-0 untuk mengamankan promosi. Pada tanggal 9 Agustus, pengurangan 5 poin Parma dihapuskan.

Di musim pertama klub kembali ke Serie A, mereka berhasil mencapai posisi 14 di klasemen, tiga poin di atas zona degradasi.

A.S. Cittadella : Associazione Sportiva Cittadella
Informasi Sepak Bola

A.S. Cittadella : Associazione Sportiva Cittadella

A.S. Cittadella : Associazione Sportiva Cittadella – Associazione Sportiva Cittadella, umumnya dikenal sebagai Cittadella, adalah klub sepak bola profesional Italia yang berbasis di kota Cittadella, Veneto, saat ini bermain di Serie B.

A.S. Cittadella : Associazione Sportiva Cittadella

ascolipicchio – Tim ini didirikan pada tahun 1973 dan memainkan pertandingan kandang mereka di Stadio Pier Cesare Tombolato, yang memiliki kapasitas 7.623 kursi.

History

Melansir wikipedia, Cittadella didirikan pada tahun 1973, setelah penggabungan U.S. Cittadellense dan A.S. Olympia. Sebagian besar tahun pertama klub ini dihabiskan di sepak bola amatir, diikuti oleh sepak bola profesional di Serie C1 dan Serie C2. Pada tahun 1999, Citadella maju ke Serie B untuk pertama kalinya setelah mengalahkan Bresello di final playoff, dan menghabiskan dua musim di divisi kedua Italia sebelum terdegradasi di musim 2001-02.

Baca juga : Mengenal Klub Sepak Bola Brescia Calcio

Selama masa tinggal pertama mereka di Serie B , klub bermain di Stadio Euganeo di Padua dan, dalam upaya untuk memperluas basis penggemar, berganti nama menjadi AS Cittadella Padova, Padua (Padova dalam bahasa Italia) menjadi provinsi asal Cittadella. Cittadella kembali ke Serie B pada 2008, setelah mengalahkan Cremonese di playoff Serie C1/A 2007–08, di bawah bimbingan pelatih kepala Claudio Foscarini.

Pada musim Serie B 2008–09, klub terlibat dalam proyek yang difokuskan untuk meningkatkan kapasitas Stadio Tombolato menjadi 7.500, agar klub dapat bermain di kota asalnya (dengan dispensasi dari FIGC, karena stadion di setidaknya 10.000 kursi diperlukan untuk Serie B). Dengan demikian, Cittadella memainkan pertandingan musim pertama di Stadion Omobono Tenni di Treviso, sekitar 40 km jauhnya.

Setelah beberapa penundaan, pertandingan Serie B pertama yang dimainkan di Cittadella dimainkan pada 29 Oktober 2008, Ancona menjadi lawannya. Klub lolos dari degradasi di hari-hari terakhir musim, sehingga memastikan satu tahun lagi sepak bola Serie B kepada para penggemar lokal. Musim berikutnya, Cittadella mengalahkan Lecce 5-1 dan Mantova 6-0 untuk menyelesaikan 6, dan hanya kalah dari Brescia di playoff karena Brescia menempatkan liga superior, meskipun menang 1-0 di leg kedua.

Klub menghasilkan dua striker yang kemudian pergi ke tim Serie A, yaitu, Riccardo Meggiorini (50% hak dijual seharga €2,5 juta), Matteo Ardemagni (dijual seharga €3,75 juta). Selain itu, pencetak gol terbanyak Serie B 2010–11 Federico Piovaccari juga pergi ke Sampdoria pada 2011 dengan harga €3,5 juta, meskipun Samp terdegradasi tak lama kemudian dari Serie A pada 2010–11.

Cittadella terdegradasi lagi ke Lega Pro pada 2014–15.

Klub kembali ke Serie B untuk musim 2016–17 setelah promosi mereka dari Lega Pro dan sejak itu secara teratur bersaing untuk posisi play-off promosi, termasuk finis di posisi ke-5 pada 2019–20. Mereka mencapai final play-off promosi ke Serie A pada 2018–19 melawan Hellas Verona dan, setelah memenangkan pertandingan pertama dengan 2-0 di kandang, kebobolan comeback ke Verona di leg ke-2, kalah 3-0 saat tandang setelah turun menjadi 10 orang saat skor masih 1-0.

Baca juga : Mengulas Klub Bola Rah Ahan Tehran FC

Demikian pula, Cittadella juga kalah di final play-off melawan Venezia pada akhir musim 2020–21 untuk sekali lagi kehilangan promosi pertama klub ke Serie A.

Skuad saat ini 31 Agustus 2021

No. Pos. Nation Player
2 DF Italy Romano Perticone
3 DF Italy Amedeo Benedetti
5 DF Italy Davide Adorni (Vice-captain)
7 FW Italy Luigi Cuppone
9 FW Senegal Mamadou Tounkara
10 MF Italy Christian D’Urso
11 FW Italy Giacomo Beretta
15 DF Italy Domenico Frare
16 MF Italy Alessio Vita
17 DF Italy Daniele Donnarumma
18 DF Italy Alessandro Mattioli
19 DF Italy Vincenzo Ciriello
20 MF Italy Mario Gargiulo
21 FW Italy Camillo Tavernelli
22 FW Nigeria Orji Okonkwo
23 MF Italy Simone Branca
24 MF Italy I Simone Icardi
25 DF Albania Nikolas Smajlaj
26 MF Italy Nicola Pavan
29 MF Italy Valerio Mastrantonio
36 GK Albania Elhan Kastrati
48 MF Italy Mirko Antonucci
72 MF Italy Andrea Danzi
77 GK Italy Luca Maniero
84 DF Italy Tommaso Cassandro
92 MF Italy Enrico Baldini
— MF Italy Davide Mazzocco

Mengenal Klub Sepak Bola Brescia Calcio
Klub Sepak Bola

Mengenal Klub Sepak Bola Brescia Calcio

Mengenal Klub Sepak Bola Brescia Calcio – Brescia Calcio adalah klub sepak bola Italia yang berbasis di Brescia , Lombardy , yang saat ini bermain di Serie B .

Mengenal Klub Sepak Bola Brescia Calcio

ascolipicchio – Klub ini memegang rekor jumlah musim berturut-turut (18, dari 1947–48 hingga 1964–65 ) di Serie B, yang telah mereka menangkan empat kali. Pada awal abad ke-21, dipimpin oleh pemenang Ballon d’Or 1993 Roberto Baggio , klub juga lolos ke Piala Intertoto dua kali, mencapai final pada tahun 2001 tetapi dikalahkan pada aturan gol tandang oleh Paris Saint-Germain . Selama era ini, Pep Guardiola , manajer masa depan yang sangat didekorasi, juga bermain untuk klub.

Melansir wikipedia, Warna tim adalah biru dan putih. Stadionnya adalah Stadio Mario Rigamonti dengan 16.743 tempat duduk . Mereka memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Atalanta .

Baca juga : AC Perugia Calcio : Associazione Calcio Calcistica Perugia

Tim ini didirikan pada tahun 1911 sebagai Brescia Football Club , bergabung dengan divisi Terza Categoria pada tahun yang sama. Pada tahun 1913, Brescia dipromosikan ke Divisi Pertama untuk pertama kalinya, dan dari tahun 1929 bermain di Serie A selama enam dari tujuh musim berikutnya. Berturut-turut, klub bermain di antara dua divisi teratas sampai tahun 1982, ketika Brescia diturunkan ke Serie C 1. klub kemudian kembali ke Serie B pada tahun 1985. Brescia bermain di luar dua nasional turnamen dari Lega Calcio ( A dan B ) hanya empat tahun : dalam aspek ini, hanya 11 klub di seluruh Italia yang menunjukkan kinerja yang lebih baik.

1940–41 tim Brescia

Brescia memenangkan Piala Anglo-Italia pada tahun 1994, pencapaian terbesar dalam seluruh sejarah mereka hingga saat ini. Brescia benar-benar datang ke garis depan sepakbola hanya pada tahun 2000, ketika klub yang sebelumnya tidak disukai menandatangani mantan Pemain Terbaik Dunia FIFA Roberto Baggio , yang membawa Brescia ke posisi ketujuh di musim 2000-01, sehingga lolos ke Piala Intertoto UEFA.

Berturut-turut, Brescia mencapai final Piala Intertoto, kemudian kalah dari Paris Saint-Germain sesuai dengan aturan gol tandang setelah mencapai hasil imbang 0-0 [di leg pertama dan 1-1 [3]hasil imbang kandang di leg kedua. Baggio menghabiskan empat tahun di Brescia sebelum pensiun pada tahun 2004 dan selama empat tahun bersejarah itu, Brescia dikenal luas sebagai “Brescia Baggio”.

Selama empat tahun masa kerja Baggio dengan Brescia, klub mencatat rekor bertahan terbaiknya di Serie A. Pada musim berikutnya setelah Baggio pensiun ( 2004–05 ), bagaimanapun, Brescia terdegradasi dari Serie A pada hari terakhir. , menyelesaikan 19 rendah. Brescia berjuang untuk kembali ke papan atas setelah degradasi dan akhirnya kembali ke Serie A setelah mengalahkan Torino dengan agregat 2-1 di musim 2009-10.

Pada musim 2010-11 , namun, mereka terdegradasi kembali ke Serie B. Pada musim 2014-15, mereka terdegradasi ke Lega Prosetelah finis kedua dari terakhir. Namun, setelah pernyataan kebangkrutan Parma dan penurunan pangkat ke Serie D , Brescia termasuk di antara tim yang dipilih untuk menggantikan mereka di Serie B. Promosi baru ke Serie A diamankan pada musim 2018–19 , dengan dua pertandingan tersisa. meluangkan.

Salah satu manajer paling berprestasi sepanjang masa, Mircea Lucescu , Gheorghe Hagi Rumania , striker Luca Toni , ikon playmaker Barcelona Pep Guardiola , striker Brescian Mario Balotelli dan playmaker Andrea Pirlo – lahir di Brescia – juga telah menghabiskan waktu bermain untuk klub.

Seragam Brescia pertama pada tahun 1911 berwarna biru (warna nasional) dengan garis vertikal putih tebal di tengahnya, desain yang telah kembali untuk musim keseratus pada tahun 2011. Penampilan pertama “V” putih adalah pada tahun 1927; ditambahkan agar tim dapat menggunakan Stadion , rumah yang baru dibangun dari tim lain, Virtus. Gaya ini bertahan sampai tahun 1940 ketika “V” telah dihapus dan kemeja biru polos digunakan.

Beberapa perubahan substansial setelah Perang Dunia II melihat kemeja menjadi putih polos dengan celana pendek biru. Ini berumur pendek dan, pada tahun 1954, kemeja biru polos kembali. Huruf “V” putih juga akhirnya kembali pada tahun 1961 sebagai tanda niat baik oleh ketua baru saat itu.

Huruf “V” menghilang lagi pada tahun 1969; digantikan oleh selempang putih diagonal, dan kembali, tetapi jauh lebih kecil, pada tahun 1974 selama dua tahun. The “V” terletak di atas jantung dengan masuknya singa betina, simbol kota Brescia. Kemeja tetap biru polos sampai tahun 1991, ketika “V” kembali dan telah digunakan sejak itu.

Lencana pertama muncul di perlengkapan Brescia pada 1980-an; lambang biru dengan garis emas yang menampilkan singa. Kota Brescia dikenal sebagai Leonessa d’Italia (Singa Betina Italia) setelah sepuluh hari pemberontakan rakyat yang terjadi di kota itu pada musim semi tahun 1849 melawan kekuasaan Austria .

Lambang diubah untuk seratus tahun Brescia Calcio pada tahun 2011, menampilkan visibilitas yang lebih tinggi, daun, dan desain ulang yang substansial dari logo lama. Profil tebal perisai emas dan cabang pohon salam yang mengelilingi lencana adalah perayaan murni untuk mencapai usia 100 tahun. Huruf-hurufnya telah berubah menjadi font dalam gaya periode ketika tim didirikan.

Singa itu, karena kesalahpahaman sejarah, banyak yang percaya sebagai singa betina (definisi Leonessa d’Italia ditugaskan ke Brescia setelah pemberontakan, tetapi singa sebagai simbol Brescia berasal dari Republik Venesia ), telah mengalami desain ulang total yang bertujuan untuk memperbaiki beberapa kesalahan dalam ikonografi heraldik (tidak adanya paku, kelemahan otot dan kelengkungan ekor yang lemah) dan untuk mengembalikan singa yang tampak lebih kencang dan ganas, simbol yang harus dimiliki tim sepak bola.

Lapangan pertama di mana sepak bola dimainkan di Brescia adalah Campo Fiera, di mana para pekerja Inggris di pabrik Tempini bermain saat istirahat. Pada tahun 1911, di tengah antusiasme setelah pendirian klub baru, diperkirakan tanah berpagar dibangun tak lama kemudian di Via Milano.

Pada tahun 1920 datanglah pembukaan lapangan baru di Via Cesare Lombroso, Brescia, yang digunakan oleh tim hingga tahun 1923. Dari tahun 1923 hingga 1959, tim telah pindah ke fasilitas yang lebih modern dan lebih besar yang terletak di Porta Venezia (saat itu Via Naviglio) , dibangun untuk klub olahraga kota Virtus dan disebut “Stadion”.

Pada tahun 1956, pemerintah kota memiliki ide untuk memindahkan klub ke stadion yang lebih cocok untuk menjadi tuan rumah pertandingan Serie B yang baru. Mereka memulai renovasi dan pembangunan tribun ke tanah yang ada di Via Giovanni Novagani. Ini selesai pada tahun 1959 dan Brescia mulai memainkan pertandingan kandang mereka di stadion baru Mario Rigamonti (dinamai pemain Torino , Mario Rigamonti , yang meninggal dalam bencana udara Superga ).

Selama bertahun-tahun, stadion telah mengalami beberapa perbaikan (konstruksi atap, ruang pers, dll.), Yang paling signifikan adalah pada tahun 2007 dengan pemasangan langkah-langkah keamanan baru.

Baca juga : Foolad F.C. klub Bola Iran Yang Bermain Di Liga Pro Teluk Persia

Skuad saat ini 4 September 2021

No. Pos. Negara Pemain
1 GK FIN Jesse Joronen
2 DF AUS Fran Karacic
3 DF CZE Aleš Mateju
4 DF VEN Jhon Rektor
5 MF Tom van de Looi
6 MF ALB Emanuele Ndoj
7 FW SVK Nikolas palek
8 FW ARG Rodrigo Palacio
9 FW ITA Stefano Moreo
11 FW BIH Riad Bajic ( pinjaman dari Udinese )
12 GK ITA Simone Perilli
14 MF ITA Massimiliano Mangraviti
15 DF ITA Andrea Cistana
16 FW ITA Andrea Ghezzi
18 MF FIN Simon Skrabb
19 DF FRA Matthieu Huard
20 FW FRA Florian Aye
21 MF POLI Jakub abojko
22 GK SW Oscar Linner ( pinjaman dari Arminia Bielefeld )
24 MF POLI Filip Jagiello
25 MF ITA Dimitri Bisoli ( Kapten )
26 MF ITA Massimo Bertagnoli
27 MF FRA Mattéo Tramoni ( pinjaman dari Cagliari )
28 MF ITA Giacomo Olzer
29 MF CRO Marko Paja
30 DF ITA Mattia Capoferri
31 MF ITA Lorenzo Andreoli
32 DF ITA Andrea Papetti
37 MF FRA Mehdi Léris ( pinjaman dari Sampdoria )
— MF ITA Michele Cavion ( pinjaman dari Salernitana )

AC Perugia Calcio : Associazione Calcio Calcistica Perugia
Informasi Klub Sepak Bola

AC Perugia Calcio : Associazione Calcio Calcistica Perugia

AC Perugia Calcio : Associazione Calcio Calcistica Perugia – Associazione Calcio Calcistica Perugia adalah klub sepak bola profesional berbasis di Perugia, Umbria, Italia, yang bersaing di Serie B .

AC Perugia Calcio : Associazione Calcio Calcistica Perugia

ascolipicchio – Didirikan pada tahun 1905 sebagai Associazione Calcistica Perugia, klub ini bubar pada tahun 2005 dan didirikan kembali pada tahun yang sama dengan Perugia Calcio, sebelum bubar sekali lagi pada tahun 2010, dengan menggunakan nama saat ini.

Melansir wikipedia, Klub telah bermain 13 kali di Serie A; penempatan terbaik mereka adalah runner-up pada tahun 1978-79 tak terkalahkan, menjadi tim pertama di bawah format round-robin untuk menyelesaikan musim Serie A tanpa kekalahan. Selain berbagai gelar liga kecil, klub telah memenangkan Piala Intertoto UEFA 2003 , dan telah membuat dua penampilan Piala UEFA.

Baca juga : Pordenone Calcio : Skuad Saat Ini

Dalam mantra Serie A di bawah presiden klub Luciano Gaucci sekitar pergantian abad Perugia memiliki beberapa kemenangan yang mengecewakan di kandang, terutama melawan Juventus pada hari terakhir tahun 2000 , yang menyebabkan lawan mereka menjatuhkan kemenangan gelar ke Lazio. Era Gaucci berakhir dengan degradasi pada tahun 2004 setelah kebangkrutan terjadi.

Para pemain klub ini dijuluki “biancorossi” (merah dan putih) karena warna jersey bersejarah mereka, yang meliputi kemeja merah dan kaus kaki yang disertai dengan celana pendek putih, dan “griffoni” (griffin), terinspirasi oleh simbol heraldik kota mereka. Mereka memainkan pertandingan kandang mereka di Stadio Renato Curi yang berkapasitas 28.000 orang. Pada musim 1979-80, mereka menjadi tim sepak bola Italia pertama yang menunjukkan sponsor kit.

AC Perugia (1905–2004)

AC Perugia didirikan pada 9 Juni 1905, setelah penggabungan Fortebraccio dan Libertas AS. Promosi ke Serie B pada tahun 1966 akan menandai awal dari salah satu periode paling sukses klub.

Pada musim Serie A pertama klub, Perugia finis di urutan kedelapan dengan 31 poin – hanya terpaut sedikit dari tempat di Eropa. Sisi tetap di bagian atas tabel selama sisa dekade ini, menyelesaikan runner-up pada tahun 1979 dengan 11 kemenangan dan 19 seri, menghasilkan satu-satunya tim tak terkalahkan yang tidak memenangkan gelar. Namun, tragedi dan skandal merusak periode ini.

Pada tahun 1977, Curi meninggal karena serangan jantung saat pertandingan liga dengan Juventus , sementara karir Vannini berakhir dengan cedera pada tahun 1979. Skandal Totonero pada tahun 1980 menyebabkan penalti 5 poin dan degradasi pada tahun 1981. Ilario Castagner merupakan pelatih selama periode ini.

Klub menghabiskan paruh pertama tahun 1980-an mencoba untuk kembali ke Serie A, hampir berhasil pada 1984-85. Skandal lain pada 1986 memaksa Perugia turun ke Serie C2. Selama waktu inilah Fabrizio Ravanelli akan ditemukan, ia kemudian melanjutkan karir dengan Reggiana, Juventus, Middlesbrough dan beberapa klub lain sebelum kembali ke Perugia.

Luciano Gaucci yang kontroversial dan eksentrik mengambil alih klub. Sisi kembali ke Serie B pada tahun 1994 dan di bawah bimbingan Giovanni Galeone mencapai Serie A pada tahun 1996. Perugia dimulai jauh sebelum keputusan Galeone untuk menggantikan Galeone dengan Nevio Scala.

Bentuk sisi kemudian menurun sebelum reli akhir memberi mereka kesempatan untuk bertahan hidup – kekalahan 2-1 di Piacenza di babak final menyegel nasib mereka. Dengan Castagner kembali bertanggung jawab, Perugia memenangkan play-off dengan Torino untuk mengamankan kembali ke papan atas.

Enam musim berikutnya melihat Perugia bertahan di Serie A dengan impor asing termasuk pemain internasional Jepang Hidetoshi Nakata pada tahun 1998. Tim berada di bawah pengawasan ketika Gaucci mengkritik dan akhirnya memutuskan kontrak pemainnya sendiri, Ahn Jung-Hwan dari Korea Selatan, karena mencetak gol emas yang membuat Italia tersingkir dari Piala Dunia 2002 , dan diduga menghina bangsa Italia.

Manajer nasional Ahn, Guus Hiddink, angkat bicara menentang pemecatan itu. Setelah protes, bagaimanapun terjadi bahwa Ahn hanya pernah di kontrak selama satu musim dan pada saat Piala Dunia, tidak lagi terikat kontrak dengan Perugia dan “pemecatan” adalah semua aksi publisitas oleh Gaucci.

Pada musim panas 2003, Perugia menandatangani striker Inggris Jay Bothroyd , dan Al-Saadi Gaddafi (putra diktator Libya Muammar Gaddafi ). Segera setelah itu, klub tersebut menjadi salah satu dari tiga pemenang Piala Intertoto UEFA 2003 setelah mengalahkan VfL Wolfsburg dari Jerman secara agregat 3-0. Ini membuat tim lolos ke Piala UEFA 2003–04 , di mana mereka tersingkir di babak ketiga oleh PSV Eindhoven . [

Perugia Calcio (2005–2010)

Ketua baru Vincenzo Silvestrini telah mendirikan kembali klub pada tahun 2005 sebagai Perugia Calcio .

Setelah pengambilalihan, pada tahun 2009 properti Perugia Calcio beralih ke pengusaha Peru dan mantan pemilik dan ketua Pisa Leonardo Covarelli. Pada tanggal 21 Mei 2010 Pengadilan Perugia menyatakan kebangkrutan Perugia Calcio srl.

Tidak ada yang mengambil keputusan buat mengambil alih masyarakat pada lelang berikutnya dan pada tanggal 30 Juni 2010 klub tidak dapat bergabung dengan kejuaraan tingkat ketiga Italia 2010-2011. The Federasi Sepakbola Italia memutuskan pada 8 Juli 2010 untuk mencabut afiliasi dari bangkrut Perugia Calcio Srl.

Dari ASD Perugia Calcio ke AC Perugia Calcio (2010–sekarang)

Selama jeda musim panas 2010, klub baru dengan denominasi yang sama dan mewarisi sejarah tim lama ini masuk ke Serie D Girone E. Pada 10 April 2011, Perugia menjadi tim pertama musim ini yang dipromosikan dari Serie D ke Lega Pro Seconda Divisione 2011–12 , setelah kemenangan kandang 3–2 melawan Castel Rigone. Mereka akhirnya memenangkan Girone E. Klub ini juga memenangkan Coppa Italia Serie D 2010-11, mengalahkan Turris 1-0 di final.

Baca juga : Membahas Club Bola Aluminium Arak Football Club

Pada musim panas 2011 klub berganti nama menjadi Associazione Calcistica Perugia Calcio , sehingga menjadi perusahaan profesional, untuk bermain di Lega Pro Seconda Divisione/B mendapatkan promosi langsung ke Lega Pro Prima Divisione. Pada tanggal 4 Mei 2014, mengalahkan Frosinone 1-0, AC Perugia memenangkan kejuaraan Lega Pro Prima Divisione 2013–14 dan mendapatkan promosi ke Serie B setelah 9 tahun absen dari divisi sepakbola tertinggi kedua Italia.

Pada 2 Mei 2021, Perugia finis di peringkat pertama grup B Serie C 2020–21, dan dipromosikan kembali ke Serie B. Promosi mereka datang setelah kemenangan beruntun dalam lima pertandingan terakhir musim ini, setelah di tempat ketiga, enam poin dari tempat pertama.

Pordenone Calcio : Skuad Saat Ini
Informasi Sepakbola

Pordenone Calcio : Skuad Saat Ini

Pordenone Calcio : Skuad Saat Ini – Pordenone Calcio, biasa disebut Pordenone, adalah klub sepak bola profesional yang berbasis di Pordenone, Friuli-Venezia Giulia, Italia. Saat bermain di Serie B.Didirikan pada tahun 1920 sebagai Football Club Pordenone.

Pordenone Calcio : Skuad Saat Ini

ascolipicchio – Pada musim 2007–08 klub dipromosikan dari Eccellenza Friuli – Venezia Giulia ke Serie D, dan enam musim kemudian (pada 2014) dipromosikan ke Lega Pro yang baru. Klub ini terdegradasi pada tahun 2015 tetapi diterima kembali pada awal 2015–16 Lega Pro, untuk mengisi lowongan. Klub mencapai babak play-off Lega Pro selama dua musim berturut-turut, dikalahkan di semifinal oleh Pisa dan Parma, klub yang akhirnya dipromosikan.

Mengutip wikipedia, Pada 12 Desember 2017, di babak 16 besar, Pordenone bermain melawan Inter Milan untuk Coppa Italia di San Siro, seri 0-0, dan tersingkir 5-4 dalam adu penalti. Ini adalah jarak terjauh yang pernah dicapai tim dalam kompetisi. Pordenone berturut-turut memenangkan gelar Grup B di musim Serie C 2018–19 di bawah masa jabatan manajer berpengalaman Attilio Tesser, sehingga memastikan diri mereka berhak bermain Serie B untuk pertama kalinya dalam sejarah klub.

Baca juga : Alessandria : Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912

Musim pertama klub di Serie B itu sebagian besar berhasil, mencapai finish keempat tempat di liga dan dengan demikian mencapai play-off untuk promosi ke Serie A. Namun, dorongan Pordenone untuk promosi kedua berturut-turut berakhir dengan kekalahan agregat 2-1 di semifinal melawan Frosinone. Pada musim 2020-21, Pordenone mengalami penurunan peruntungan ketika klub mengakhiri kampanye di posisi ke-15 dalam tabel, dengan Tesser dicopot dari posisinya sebagai pelatih pada April 2021 dan digantikan oleh Maurizio Domizzi.

Skuad saat ini, Per 31 Agustus 2021

1. Giacomo Bindi

Giacomo Bindi (lahir 2 Januari 1987) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai penjaga gawang untuk Pordenone. Lahir di Siena, Tuscany, Bindi memulai karirnya di Arezzo provinsi terdekat. Pada musim panas 2003, ia bergabung Internazionale ‘s Allievi Nazionali Team dalam kesepakatan sementara, yang ia juga bermain sekali untuk Tim Primavera, di belakang Simone Villanova dan Alex Cordaz (yang sudah dipromosikan ke tim 1) sebagai 3 kiper bersama dengan Nathan Coe (yang juga bermain di Berretti Team ).

Pada Juni 2004, ia dibeli secara permanen, menandatangani kontrak pemuda dan dipromosikan ke Tim Primavera. Bindi juga dipanggil ke tim utama pada musim 2003–04 dan bermain sekali dalam pertandingan persahabatan klub. Pada musim 2004–05 ia menjadi penjaga gawang pilihan ke-4 dari tim utama (yang biasanya merupakan pilihan pertama tim Primavera), di belakang Francesco Toldo, Alberto Fontana dan Fabián Carini, di depan Cordaz dan Moreno Impagnatiello, yang dimainkan Bindi dalam beberapa pertandingan. persahabatan. Di musim berikutnya, Bindi tetap menjadi kiper ke-4 dan juga bermain di pertandingan persahabatan pramusim.

2. Hamza El Kaouakibi

Hamza El Kaouakibi ( Arab, lahir 22 Mei 1998) adalah pemain sepak bola profesional yang bermain sebagai bek untuk klub Italia Pordenone dengan status pinjaman dari Bologna. Lahir di Italia, El Kaouakibi adalah keturunan Maroko; dia telah mewakili Maroko secara internasional di tingkat pemuda.

El Kaouakibi melakukan debut Serie C untuk Pistoiese pada 30 September 2018, dalam pertandingan melawan Gozzano.Pada 26 Juli 2019, ia bergabung dengan Piacenza dengan status pinjaman selama satu musim. Pada 16 Januari 2020, ia menandatangani kontrak dengan Pianese di Serie C.Pada 11 Agustus 2020 ia pindah ke Südtirol dengan status pinjaman selama satu musim. Pada 3 Agustus 2021 ia bergabung dengan Pordenone dengan status pinjaman.

3. Mirko Stefani ( Kapten )

Mirko Stefani (lahir 25 Januari 1984) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai bek untuk Pordenone. Stefani telah bermain sekali di Serie A dan lebih dari 100 pertandingan di Serie C2.

Lahir di Borgo Valsugana, Trentino, Stefani memulai karir profesionalnya dengan AC Milan dari Lombardy, pada awalnya sebagai gelandang. Dia memainkan pertandingan pertamanya dan satu-satunya untuk tim utama AC Milan pada 24 Mei 2003, pertandingan Serie A terakhir musim ini dan pertandingan sebelum Final Liga Champions UEFA 2003 dan Final Coppa Italia 2003. Dia digantikan di babak pertama dengan Mattia Dal Bello, Milan sudah kalah 1-3 saat itu.

Pada musim panas 2003, ia dimasukkan dalam kesepakatan pertukaran 6 orang dengan Parma—Stefani bersama Marco Donadel dan Davide Favaro, ditukar dengan Luca Ferretti, Roberto Massaro dan Filippo Porcari.

Ia langsung dipinjamkan ke Prato dari Serie C1. Meski Stefani kembali ke Parma pada Januari 2004, dia tidak bermain dalam satu pertandingan pun. Pada Juni 2004 Parma membeli Favaro dan Stefani secara langsung; Milan membeli kembali Donadel, membeli Ferretti dan Porcari secara langsung; Kesepakatan Massaro diperbarui. Stefani pergi ke Bellaria Igea Marina dari Serie C2 pada musim 2004-05, di mana ia bermain sebagai starter reguler.

4. Alberto Barison

Alberto Barison (lahir 3 Agustus 1994) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Pordenone. Dia melakukan debut profesional Serie C untuk Perugia pada 5 Januari 2014 dalam pertandingan melawan Nocerina. Dia menghabiskan enam musim berikutnya dari karir seniornya di Serie C tingkat ketiga, sebelum maju ke Serie B dengan klubnya Pordenone untuk musim 2019–20.

Dia melakukan debut Serie B untuk Pordenone pada 26 Agustus 2019 dalam pertandingan melawan Frosinone. Dia memulai permainan dan memainkan seluruh pertandingan, juga mencetak gol terakhir dalam kemenangan 3-0.

5. Jacopo Petriccione

Jacopo Petriccione (lahir 22 Februari 1995) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain untuk Pordenone dengan status pinjaman dari Crotone. Dia melakukan debut profesionalnya di Lega Pro untuk Pistoiese pada 13 September 2015 dalam pertandingan melawan Siena.

6. Frank Tsadjout ( pinjaman dari Milan )

Frank Cédric Tsadjout (lahir Juli 1999 28) adalah Italia pesepakbola yang bermain sebagai maju untuk Serie B klub Pordenone, pinjaman dari Milan. Pada 18 September 2020 ia bergabung Serie B klub Cittadella pinjaman. Dia mencetak gol pertamanya di Serie B dalam pertandingan melawan Brescia, di mana mereka menang 3-0. Pada 14 Juli 2021, ia bergabung dengan Pordenone dengan status pinjaman.

7. Amato Ciciretti

Amato Ciciretti (lahir Desember 1993 31) adalah Italia profesional pesepakbola yang bermain sebagai maju untuk tim serie B Pordenone. Lahir di Roma, Ciciretti bergabung dengan tim muda SS Lazio pada usia delapan tahun dan pindah ke AS Roma tiga tahun kemudian. Dia melakukan debut profesionalnya pada 2 September 2012 di Serie C saat dipinjamkan ke Carrarese.

Dia kemudian menjalani serangkaian masa peminjaman di L’Aquila, Pistoiese dan Messina sebelum pindah ke Benevento pada tahun 2015. Dia menjadi starter dalam kampanye promosi Benevento di Serie B 2016–17, membuat 35 penampilan dan mencetak enam gol. Dia melakukan debut Serie A pada 20 Agustus 2017 dengan mencetak gol dalam kekalahan tandang 2-1 dari Sampdoria. Pada Januari 2018, ia dipinjamkan ke Parma dan berpartisipasi dalam kampanye promosi tim di Serie B 2017–18.

8. Jacopo Pellegrini ( pinjaman dari Sassuolo )

Jacopo Pellegrini (lahir September 2000 12) adalah Italia profesional pesepakbola yang bermain sebagai maju untuk Sassuolo. Pellegrini melakukan debut profesionalnya untuk Sassuolo dalam kekalahan 2-1 di Coppa Italia dari Perugia pada 4 Desember 2019. Pada 23 Mei 2020 ia menandatangani kontrak profesional pertamanya untuk Sassuolo. Pada 8 September 2020 ia bergabung Serie C klub Gubbio pinjaman.

9. Mihael Onia

Mihael Onia (lahir 15 Maret 2000) adalah pemain sepak bola profesional Rumania yang bermain sebagai gelandang untuk klub Italia Pordenone. Setelah mencetak dua gol untuk membantu tim nasional Rumania U-15 mengalahkan Italia, Onia menarik perhatian Red Bull Salzburg di Austria, Borussia Dortmund di Jerman, tim Inggris Liverpool dan Everton, serta klub Italia Atalanta dan Inter Milan.

Pada 2018, ia menandatangani untuk Torino di Italia Serie A dari Italia Serie B pakaian Virtus Entella dan bermain untuk U-19 skuad mereka untuk dua musim ke depan. Dia pertama kali dipanggil ke skuad senior Torino pada Juli 2020 untuk dua pertandingan Serie A, tetapi tetap di bangku cadangan. Pada 1 September 2020, Oni?a dipinjamkan ke Cavese di Serie C divisi tiga Italia. Pada 1 Februari 2021, ia dipinjamkan ke skuad Serie C lainnya, Imolese. Pada 6 Juli 2021, ia menandatangani kontrak tiga tahun dengan skuad Serie B Pordenone.

10. Luca Magnino

Luca Magnino (lahir 13 Agustus 1997) adalah pemain sepak bola profesional Italia, yang bermain untuk Pordenone sebagai gelandang tengah. Ia dibesarkan dalam sistem pemuda Udinese. Pada awal Januari 2017, ia dipanggil ke tim senior Udinese untuk pertandingan Serie A, tetapi tetap di bangku cadangan. Tak lama setelah itu, ia dipinjamkan ke Serie C klub Casertana untuk sisa musim 2016-17. Pada bulan Juli 2017, ia pindah ke Serie C klub FeralpiSalò, di mana ia bermain secara teratur untuk tiga musim berikutnya.

Pada 6 Februari 2020, klub kota kelahirannya Pordenone mengumumkan bahwa Magnino telah menandatangani kontrak tiga tahun yang akan aktif mulai musim berikutnya. Dia melakukan debut Serie B untuk Pordenone pada 26 September 2020, dimulai dari pertandingan melawan Lecce. Magnino bermain secara teratur selama musim pertamanya di Pordenone, dengan penampilannya yang meyakinkan akhirnya memberinya perpanjangan kontrak hingga 2025.

11. Simone Pasa

Simone Pasa (lahir 21 Januari 1994) adalah pemain sepak bola Italia yang saat ini bermain untuk Pordenone, sebagai bek. Pasa melakukan debutnya di Liga Europa pada 6 Desember 2012 melawan Neftchi Baku. Pertandingan pertamanya di Serie A adalah pada 12 Mei 2013 dengan Internazionale, dalam hasil imbang tanpa gol ke Genoa, bermain 90 menit penuh. Pada 9 Juli 2014, Pasa ditandatangani oleh AC Prato dalam kesepakatan sementara. Pada 26 Agustus 2015, ia ditandatangani oleh Pordenone dalam kesepakatan sementara.

12. Federico Secli

Federico Secli (lahir 14 Mei 2002) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Pordenone. Dia melakukan debut seniornya untuk Pordenone pada 30 September 2020 dalam pertandingan Coppa Italia melawan Casarano. Dia mencetak gol terakhir dalam kemenangan 3-0. Dia melakukan debut Serie B pada 6 Maret 2021 melawan Monza.

13. Tomasz Kupiszo

Tomasz Kupisz ( Pengucapan bahasa Polandia: [‘t?ma? kupi?] ; lahir 2 Januari 1990) adalah pemain sepak bola profesional Polandia yang bermain sebagai pemain sayap untuk klub Italia Pordenone.

Kupisz bergabung dengan Wigan Athletic pada Februari 2007 setelah percobaan yang sukses. Sebelumnya ia bermain untuk KS Piaseczno di Polandia. Dia membuat debut Latics pada 26 Agustus 2008 dalam pertandingan Piala Liga melawan Notts County dan mencetak gol terakhir dalam kemenangan 4-0. Meskipun mencetak gol, dia tidak diberi waktu bermain di pertandingan piala manapun sesudahnya. Ini terutama karena cedera panjang yang diderita Tomasz tak lama setelahnya.

Pada musim 2009-10, ia selesai sebagai pencetak gol tertinggi ketiga di liga cadangan, dengan enam gol dalam tiga belas pertandingan, bermain terutama di sayap. Golnya termasuk yang melawan tim cadangan Manchester United dan Liverpool. Namun, dia tidak mendapatkan kesempatan di tim utama dan kontraknya dengan klub berakhir pada Juni 2010.

Pada 2 Juni 2010, klub Polandia Jagiellonia Bialystok menandatangani Kupisz, yang berstatus bebas agen setelah kontraknya dengan Wigan berakhir. Pada tanggal 29 Juli, ia membuat debut resminya untuk Jagiellonia dalam pertandingan kualifikasi Liga Europa melawan Aris Thessaloniki FC, timnya kalah 1-2.

Pada tanggal 5 Juli 2016, ia bergabung dengan Novara dengan status pinjaman dari Chievo sepanjang musim 2016–17. Pada 29 Juni 2017, ia menjadi pemain Cesena. Pada tanggal 28 Juli 2018, ia bergabung Serie B klub Ascoli pada kontrak dua tahun. Pada 22 Januari 2019, ia pindah ke Livorno dengan status pinjaman. Pada 13 Juli 2019, ia pindah ke Bari pendatang baru Serie C secara permanen. Pada 24 Januari 2020 ia bergabung dengan klub Serie B Trapani dengan status pinjaman. Pada 15 September 2020, ia dipinjamkan ke Salernitana dengan opsi untuk membeli.

12. Gianvito Misuraca

Gianvito Misuraca (lahir April 1990 2) adalah Italia profesional sepak bola, yang bermain sebagai maju untuk Pordenone. Dia adalah produk akademi muda Palermo. Pada tahun 2009, ia telah dikirim ke Serie B klub Vicenza di kesepakatan kepemilikan bersama untuk € 240.000. Saat ini, Palermo menandatangani 50% hak pendaftaran Nicola Rigoni seharga €990.000, Pada tanggal 15 November 2009 ia melakukan debutnya di Serie B dalam pertandingan melawan Ancona.

Dia mengakhiri musim profesional pertamanya dengan 15 penampilan. Pada bulan Juni 2010, kepemilikan bersama diperbarui. Pada bulan Juni 2012 Vicenza mengakuisisi Miuraca secara gratis. Pada 2013, ia dikontrak oleh Parma FC. Pada 1 Agustus Misuraca, Berardocco, Checcucci, Favalli, Gigli, Vanin dan Vicente ditandatangani oleh klub Slovenia ND Gorica dalam kesepakatan sementara dari Parma. Pada tanggal 23 Juli 2014 Misuraca ditandatangani oleh AC Pisa 1909. Pada September 2015 ia pindah ke Bassano ; tahun berikutnya ia dibeli dari Pordenone.

13. Samuele Perisan

Samuele Perisan (lahir 21 Agustus 1997) adalah pemain sepak bola profesional Italia, yang bermain sebagai penjaga gawang untuk Pordenone. Lahir di San Vito al Tagliamento, sebuah kota milik provinsi Pordenone, Perisan bergabung dengan sektor pemuda sesama klub Friulian Udinese dan datang melalui jajaran pemudanya pada tahun 2016, ketika ia menjadi kiper pilihan ketiga klub di belakang Orestis Karnezis dan Simone Scuffet.

Satu tahun kemudian, Perisan mendapatkan kesempatan pertamanya sebagai pemain profesional berkat pinjaman di Triestina hingga akhir tahun: ia kemudian melakukan debut Serie C pada 10 September 2017, dalam pertandingan melawan Ravenna. Pada Januari 2018, ia bertahan di kasta ketiga saat Udinese memutuskan untuk mengajukan pinjaman baru, kali ini di Arezzo, di mana sang kiper berhasil mendapatkan lebih banyak waktu bermain.

Pada musim panas berikutnya, dia dipinjamkan sekali lagi, bergabung dengan Padova selama satu musim. Namun, pada 16 Januari 2019, mantranya dihentikan lebih awal dengan persetujuan bersama dan ia kembali ke Udinese, di mana ia kembali menjabat sebagai kiper pilihan ketiga (kali ini di belakang Juan Musso dan Nícolas ) untuk sisa musim 2018-19, serta musim 2019-20, meskipun ia tidak pernah mendaftarkan penampilan tunggal untuk tim Friulian.

Pada 5 Oktober 2020, ia menyetujui kepindahan permanen ke Pordenone dan menandatangani kontrak tiga tahun. Meskipun tim melewati musim yang berfluktuasi, saat mereka selesai di tempat kelima belas di Serie B, Perisan keluar sebagai salah satu kiper liga paling konsisten, setelah mengumpulkan 13 clean sheet dalam 35 penampilan dan bahkan dianggap sebagai Player of the Month pada Januari 2021. Penampilannya membuatnya mendapatkan perpanjangan satu tahun kontraknya dengan Pordenone di akhir musim.

14. Luca Tremolada

Luca Tremolada (lahir 25 November 1991) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai gelandang untuk Pordenone. Lahir di Milan, Lombardy, Tremolada memulai karirnya di Inter. Dia juga memainkan beberapa pertandingan persahabatan untuk tim utama. Ia memenangkan Liga Champions UEFA 2009–10 sebagai anggota yang tidak digunakan, yang disebut tim sebagai salah satu produk pemuda U21 dalam daftar B sejak edisi 2008–09.

Dia adalah pencetak gol terbanyak bersama tim di tim U-17 Allievi Nazionali pada musim 2007–08 (bersama dengan Sulaiman Sesay Fullah ), itu karena Mattia Destro dipromosikan ke tim Primavera U-20 dan bermain lebih jarang di Allievi Nazionali.

15. Federico Valietti ( pinjaman dari Genoa )

Federico Valietti (lahir 25 Januari 1999) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Serie B sisi Pordenone pinjaman dari Genoa. Dia adalah produk tim muda Inter dan mulai mewakili skuad U19 mereka di musim 2016–17. Dia melakukan debut untuk tim senior pada 9 Juli 2017 dalam pertandingan persahabatan melawan WSG Wattens. Dia juga berpartisipasi dengan skuad di Piala Champions Internasional 2017.

16. Alessandro Bassol

Alessandro Bassoli (lahir 19 Juni 1990) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain untuk Pordenone Calcio. Dia melakukan debut Serie A untuk Bologna FC 1909 pada 16 Mei 2010 dalam pertandingan melawan Cagliari Calcio ketika dia masuk sebagai pemain pengganti pada menit ke-78 untuk Adaílton. Dia adalah saudara kembar dari Giacomo Bassoli.

17. Nicolò Cambiaghi ( pinjaman dari Atalanta )

Nicolò Cambiaghi (lahir Desember 2000 28) adalah Italia profesional pesepakbola yang bermain sebagai maju untuk Pordenone pinjaman dari Atalanta. Pada tanggal 15 Juli 2021, ia bergabung Serie B klub Pordenone pada pinjaman musim panjang.

18. Michele Camporese

Michele Camporese ( Pengucapan Italia: [mi’k??le kampo’re?ze; -e?se] ; lahir 19 Mei 1992) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai bek untuk Pordenone. Lahir di Pisa, Tuscany, Camporese adalah produk dari sistem pemain muda Fiorentina. Dia melakukan debutnya untuk Viola dalam pertandingan Coppa Italia melawan Empoli pada 26 Oktober 2010, menggantikan Alessandro Gamberini pada menit ke-66 dan bermain sepanjang waktu tambahan.

Fiorentina memenangkan pertandingan 1-0 memastikan kualifikasi ke babak berturut-turut; Camporese mendapat peringatan di waktu tambahan babak kedua. Pada 20 November 2010, ia melakukan debut Serie A, menggantikan Cesare Natali yang cedera di babak pertama dalam pertandingan melawan Milan di San Siro. Pada pertandingan berikutnya ia menggantikan Per Krøldrup yang diskorssebagai bek tengah awal, bermitra dengan Alessandro Gamberini melawan Juventus.

Pada 13 Februari 2011 ia mencetak gol pertamanya di Serie A dalam pertandingan yang dimenangkan 4-2 melawan Palermo. Pada November 2011 ia menandatangani kontrak 5 tahun baru dengan La Viola. Pada 13 Juli 2013, Fiorentina mengkonfirmasi di situs web mereka bahwa Michele Camporese telah bergabung dengan Cesena dengan status pinjaman selama satu musim.

Pada 25 Juli 2015, Camporese meninggalkan Fiorentina ke Empoli setelah menghabiskan lima musim di Florence. Empoli telah mengkonfirmasi bahwa dia telah menyetujui kontrak hingga 30 Juni 2018. Pada 18 Juli 2019, ia menandatangani kontrak 2 tahun dengan Pordenone.

19. Karlo Buti

Karlo butic (lahir Agustus 1998 21) adalah seorang profesional Kroasia pesepakbola yang bermain sebagai maju untuk klub Italia Pordenone. Setelah melakukan debutnya di kasta kedua Kroasia untuk klub kota kelahirannya Zadar pada musim 2015–16 pada usia 16 tahun, ia bergabung dengan klub Italia Inter Milan, di mana ia ditugaskan ke tim U-19. Ia memenangkan Campionato Nazionale Primavera bersama tim. Ia juga menjadi top skorer Torneo di Viareggio 2017 dengan 6 gol.

20. Roberto Zammarini

Roberto Zammarini (lahir 5 Juli 1996) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain untuk Pordenone. Dia melakukan debut profesionalnya di Lega Pro untuk Mantova pada 30 Agustus 2014 dalam pertandingan melawan Alessandria. Pada 9 Januari 2017, ia bergabung dengan Pisa. Pada 31 Januari 2019, ia bergabung dengan Pordenone dengan status pinjaman untuk kedua kalinya.

Pada 13 Agustus 2019, ia bergabung dengan Pordenone dengan pinjaman ketiganya hingga Juni 2020, dengan opsi untuk membeli. Pada 5 Oktober 2020, ia pergi ke Pordenone dengan status pinjaman untuk keempat kalinya. Pada 14 Juni 2021, Pordenone menggunakan opsi pembelian mereka dalam kontrak pinjaman, Zammarini menandatangani kontrak tiga tahun dengan klub.

20. Adam Chrzanowski

Adam Chrzanowski (lahir Maret 1999 31) adalah seorang profesional Polandia pesepakbola yang bermain sebagai bek untuk Italia Serie B klub Pordenone. Pada 13 Maret 2020, Chrzanowski menandatangani kontrak dengan Italia Serie B klub Pordenone, yang menjadi aktif pada bulan Juli 2020.

21. Nicola Falasco

Nicola Falasco (lahir 5 Oktober 1993) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai bek kiri untuk Pordenone. Lahir di Piove di Sacco, Veneto, Falasco memulai karirnya di klub Lombard Brescia. Pada musim panas 2012 ia ditandatangani oleh FeralpiSal dalam kesepakatan sementara. Pada 1 Agustus 2013, Falasco, Ferrari dan Gerevini ditandatangani oleh Viareggio. Pada tanggal 4 Agustus 2014 Falasco ditandatangani oleh Pistoiese dalam kesepakatan sementara lainnya. Pada 25 Juni 2015 Falasco memperbarui kontraknya dengan Pistoiese.

Baca juga : Mengulas Sejarah Berdirinya Club Gostaresh Foulad FC

22. Michael Folorunsho ( pinjaman dari Napoli )

Michael Ijemuan Folorunsho (lahir 7 Februari 1998) adalah pemain sepak bola Italia keturunan Nigeria. Dia bermain untuk Pordenone, dengan status pinjaman dari Napoli. Dia menghabiskan masa mudanya bersama Lazio dan bermain untuk tim U-19 mereka.

23. Alessio Sabbione

Alessio Sabbione (lahir 12 Desember 1991) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai bek tengah untuk Bari. Pada 25 Juli 2019, ia menandatangani kontrak 4 tahun dengan Bari.

24. Marco Pinato ( pinjaman dari Sassuolo )

Marco Pinato (lahir 9 Januari 1995) adalah pemain sepak bola Italia, yang bermain sebagai bek untuk Sassuolo. Pada 20 Agustus 2014 ia ditandatangani oleh Lanciano dalam kesepakatan sementara. Pada 10 Juli 2015 ia ditandatangani oleh Vicenza. Pada 31 Agustus 2016 ia pindah ke Latina dalam kesepakatan definitif. Pada 5 Juli 2017 Pinato ditandatangani oleh Venezia.

Pada tanggal 16 Agustus 2018, Pianto menandatangani kontrak dengan Serie A klub Sassuolo dengan syarat bahwa ia tetap di Venezia hingga akhir musim. Pada tanggal 30 Juli 2019 PINATO bergabung Serie B sisi Pisa pinjaman sampai 30 Juni 2020. Pada 3 September 2020 ia pindah ke Cremonese dengan status pinjaman.

Alessandria : Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Alessandria : Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912

Alessandria : Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912 – Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912, biasa disebut sebagai Alessandria, adalah sebuah klub sepak bola Italia yang berbasis di Alessandria, Piedmont. Saat ini bermain di Serie B, tingkat kedua sepak bola Italia.

Alessandria : Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912

Sejarah Singkat

ascolipicchio – Didirikan pada tahun 1912, Alessandria menghabiskan 13 musim di Serie A antara tahun 1929 dan 1960 dan 21 musim di Serie B (terakhir pada tahun 1975); itu juga mencapai satu final Coppa Italia pada tahun 1936. Sampai saat ini, periode paling sukses dalam sejarah tim adalah antara Perang Dunia I dan Perang Dunia II, ketika itu, dengan Novara, Pro Vercelli dan Casale, bagian dari apa yang disebut Quadrilatero Piemontese (“Piedmont Quadrilateral”), yang menempa pemain hebat dan memenangkan piala penting.

Melansir wikipedia, Salah satu pemain paling terkenal yang mengenakan kemeja abu-abu yang khas dan unik dari klub adalah pemenang penghargaan Pemain Terbaik Eropa 1969 Gianni Rivera ; juga, Juara Dunia Luigi Bertolini, Felice Borel, Giovanni Ferrari dan Pietro Rava, dan pemain terkenal seperti Carlo Carcano dan Adolfo Baloncieri juga tampil untuk Alessandria. Dengan promosi pada tahun 2009 di Lega Pro Prima Divisione, tim akhirnya meninggalkan periode panjang masalah keuangan dan masalah internal yang menyebabkan klub bangkrut pada tahun 2003.

Baca juga : Frosinone Calcio : Unione Sportiva Frusinate

Dari tahun 1912 hingga hari ini

Sepak bola tiba di Alessandria pada akhir abad ke-19; ada laporan mengenai pertandingan yang dimainkan di mana tim Alessandria bermain melawan salah satu dari Genoa. Pada tahun 1896, Unione Pro Sport Alessandria diciptakan, diikuti oleh tim sepak bola dari klub atletik Forza e Concordia, yang mengenakan kemeja abu-abu gelap, dan Forza e Coraggio, dengan kemeja abu-abu mutiara.

Unione Pro Sport mengambil bagian dalam beberapa turnamen eksibisi dengan tim yang berbasis di Turin dan Genoa antara tahun 1897 dan 1898; pada tahun 1897, ia memenangkan trofi sepak bola di Kompetisi Gym Nasional di Genoa. Pada 15 Maret 1898, ia diundang untuk bergabung dengan konstituenFIF, kemudian mengambil bagian dalam babak kualifikasi kejuaraan resmi pertama dan, merasa dirinya dihukum demi FBC Torinese dan Genoa CFC, ia lebih memilih untuk pergi dan terus berpartisipasi dalam turnamen yang diselenggarakan oleh FGNI.

Pada tahun 1908 anggota Forza dan Coraggio memutuskan untuk membentuk tim yang akhirnya bisa memperdebatkan Kejuaraan Italia. [ klarifikasi diperlukan ] Itu terjadi pada 18 Februari 1912 dengan berdirinya Alessandria Foot Ball Club oleh Enrico Bad, Amilcare Savojardo dan Alfredo Ratti, yang terpilih sebagai direktur pertama (ketua). Kemeja pertama, dibeli dari Vigor Torino, berwarna biru, dengan garis putih vertikal besar di tengahnya.

Tim diterima di Promozione (divisi kedua) untuk musim 1912–13, segera mendapatkan promosi setelah pertandingan menentukan yang dimainkan melawan Vigor Torino di Novara, dimana skornya adalah 3-0. Pada tahun yang sama, pengusaha Giovanni Maino menawarkan sebelas kemeja abu-abu, mirip dengan yang dikenakan oleh tim bersepeda terkenalnya, kepada Alessandria FBC.

Kejuaraan nasional pertama dan pascaperang

Pada tahun 1913 tim merekrut pemain-pelatih Inggris George Arthur Smith, yang berasal dari jajaran Genoa; dia terbukti menjadi guru sepak bola yang hebat dan, berkat dia, pemain berbakat seperti Adolfo Baloncieri dan Carlo Carcano—yang, pada tahun 1930-an, melatih Juventus FC pada periode ” Quinquennio d’Oro ” dan yang pada tanggal 31 Januari 1915 menjadi yang pertama Pesepakbola Alessandria yang mengenakan kaus tim nasional sepak bola —segera meledak di tahun 1920-an. Sudah di musim 1914–15, tim abu-abu di Piedmont sangat bagus, hanya kehilangan dua poin saat masuk ke babak final.

Setelah Perang Dunia I, Alessandria FBC terus meningkatkan penampilannya: di musim 1919–20, ia menang di babak penyisihan dan kemudian kalah dari Genoa di semifinal. Pada November 1920, FBC bergabung dengan tim Alessandria lainnya, Alessandria AS, yang didirikan pada tahun 1915, mempertahankan kemeja abu-abu dan mengubah namanya menjadi Alessandria AS.

Pada akhir musim 1920–21, klub memperoleh tiket masuk ke semifinal kejuaraan Italia Utara setelah playoff di Milan melawan Modena FC. Pada 10 Juli 1921, Alessandria AS kehilangan kesempatan untuk lolos ke final Italia Utara, kalah dari US Pro Vercelli dalam pertandingan sengit yang diperebutkan oleh Alessandria: mereka memilih untuk mundur sebagai protes setelah hanya satu jam permainan (0–4), setelah cedera kepala serius terjadi di Carcano.

Pada tahun-tahun berikutnya Alessandria AS terus menunjukkan penampilan yang sangat baik, tetapi tidak pernah berhasil memenangkan kejuaraan, karena turnamen didominasi oleh Pro Vercelli dan Genoa, dari Bologna CFC dan tim Turinese.

Piala CONI, kejuaraan yang hilang dan turnamen Serie A

Pada tahun 1927, setelah musim yang mengecewakan setelah keselamatan dari degradasi di Divisi I datang hanya setelah serangkaian playout melawan Pisa, Legnano dan Novara, datanglah trofi pertama: Coppa CONI, menang setelah final ganda dimainkan melawan Casale. Di babak pertama, Alessandria yang dilatih Carlo Carcano mengalahkan Livorno, Andrea Doria, Brescia, Alba Roma dan Napoli. Belakangan tahun itu pekerjaan untuk stadion baru dimulai. Pemain Alessandria saat itu adalah Giovanni Ferrari, Luigi Bertolini dan Adolfo Baloncieri, yang pada musim panas 1927 menandatangani kontrak dengan Torino FC.

Pada tahun 1928 Alessandria nyaris memenangkan kejuaraan; setelah lolos ke babak final delapan tim, mereka mulai bertarung memperebutkan gelar melawan Torino dari Baloncieri. Kekalahan berat dan tak terduga di Casale yang menghapus mimpi tim Carcano, karena itu tidak cukup untuk mengalahkan Torino dalam pertandingan langsung untuk memenangkan kejuaraan. Penjaga gawang Alessandria Curti, yang diduga banyak melakukan aktivitas terlarang, segera diusir.

Pada akhir musim 1928–29 Alessandria diterima di edisi pertama turnamen Serie A ( 1929–30, peringkat 6) dan akhirnya meresmikan stadion baru. Pada awal 1930-an, beberapa pemain meninggalkan klub, masih terikat dengan amatirisme, untuk bermigrasi ke pusat-pusat besar; Carcano, Ferrari dan Bertolini menandatangani kontrak dengan Juventus dan Allesandria kehilangan potensinya, tidak mendapatkan apa-apa selain posisi peringkat menengah.

Pada tahun 1936, tim, setelah mengalahkan Cremonese, Modena, Lazio dan Milan, bergabung dengan final Coppa Italia, bermain di Genoa pada 11 Juni dan kalah dari Torino (1-5). Pada musim panas tahun 1936 SS Lazio, yang mencoba untuk membentuk tim yang bisa memenangkan kejuaraan, menawarkan kepada tim sejumlah besar 400.000 lira Italia untuk tiga gelandang menjanjikan Busani, Riccardi dan Milano : Manajer Alessandria setuju, tetapi tim tidak lagi memenuhi harapan dan jatuh untuk pertama kalinya di Serie B pada akhir musim 1936–37.

1937–1956: kembali di Serie A dan kejuaraan Serie C pertama

Kejuaraan Serie B pertama berakhir dengan kekecewaan baru bagi Alessandria yang, setelah memimpin sebagian besar turnamen, jatuh di game terakhir, menderita kekalahan dari Modena dan Novara. Pada tahun-tahun berikutnya, Alessandria tidak mampu bertarung secara efektif untuk promosi; pada tahun 1943 kejuaraan dihentikan karena pecahnya Perang Dunia II. Pada musim 1945-46 Alessandria, yang dipimpin oleh pelatih Renato Cattaneo dan Mario Sperone memperoleh kembalinya di Serie A.

Tim tetap di Serie A selama dua musim dan pada 2 Mei 1948 klub mengalami kekalahan terberat yang pernah dialami oleh tim di Serie Italia Sebuah sejarah, kalah 0–10 melawan Torino FC [17] Di penghujung kejuaraan itu, mereka kembali ke Serie B.

Pada tahun 1940-an, Alessandria menjadi subjek insiden aneh ketika, sebelum pertandingan melawan Venezia, wasit memerintahkan Alessandria berganti seragam karena, menurut pandangannya, kemeja abu-abu tidak dapat dibedakan dari yang hitam milik lawan. Setelah pertandingan, FIGC meminta arbiter untuk menjalani pemeriksaan mata, yang memutuskan bahwa ia buta warna : sebuah tes kemudian menjadi wajib bagi semua wasit. Juga di tahun-tahun itu, klub meluncurkan bakat muda Gino Armano.

Pada akhir 1940-an dan selama awal 1950-an, Alessandria berganti tahun Serie B ke kejuaraan pertama di Serie C, setelah degradasi malang tahun 1950.

Musim lalu di Serie A dan menurun

Beberapa bulan setelah awal kepresidenan keluarga Sacco, Alessandria kembali ke Serie A. Itu terjadi pada akhir musim 1956–57, setelah berhasil menyelesaikan comeback di Catania dan kemudian mengalahkan Brescia di perpanjangan waktu di babak kualifikasi. cocok. Jika dalam dekade pertama keberadaannya klub menemukan kekuatannya di depan brilian, periode ini terbukti menjadi penafsir yang sangat baik dari apa yang disebut catenaccio. Pada tahun 1959 Gianni Rivera muda memulai debutnya di Serie A. Juga di tahun yang sama Alessandria memainkan pertandingan pertamanya di kompetisi internasional, menghadapi Velež Mostar di Mitropa Cup.

Periode bahagia untuk klub Alessandria ini berakhir setelah degradasi 1959–60. Pada tahun 1960, mereka menurun di Serie C dan di awal 1970-an gagal beberapa kali dalam mendapatkan promosi ke Serie B. Pada tahun 1973, klub memenangkan edisi pertama Coppa Italia Serie C, mengalahkan Avellino di pertandingan final. Pada akhir kejuaraan 1973-74, klub dipromosikan ke Serie B; musim yang berakhir dengan cara yang panik, dengan pelatih Dino Ballacci dipecat dan pengunduran diri berikutnya ketua Sacco, diperdebatkan oleh para pendukung.

Tahun-tahun Serie C dan kebangkrutan 2003

Pada tahun 1975, setelah kalah dalam playoff degradasi melawan Reggiana, Alessandria kembali ke Serie C. Sejak saat itu mereka menjadi perlengkapan dalam kategori itu selama hampir tiga puluh tahun. Pada musim 1986-87 klub, yang menderita secara ekonomi setelah ditinggalkannya keluarga Calleri, dipertahankan untuk suatu periode oleh ketua Massese Bertoneri, yang berencana untuk memperpanjang kepentingannya di klub : dalam situasi dramatis itu Alessandria terdegradasi untuk pertama kalinya dalam kategori regional, meskipun mereka meningkat pada musim panas 1987, sebelum kalah dari Montebelluna.

Pada tahun yang sama kepala Alessandria menjadi pendiri AGV Gino Amisano, yang memimpin klub selama hampir lima belas tahun; dalam periode ini tim memperoleh dua promosi di Serie C1 (pada 1988–89 dan 1990–91 ) dan memperoleh dukungan ekonomi dari perusahaan pakaian Kappa. Di Serie C1 klub memperoleh hasil yang baik, tetapi tidak pernah ditantang untuk promosi; pada tahun 1998, setelah kejuaraan yang sulit, Alessandria jatuh lagi ke Serie C2, dikalahkan di playoff degradasi oleh Pistoiese.

Setelah musim 1999-2000, harapan promosi mereda pada tahun berikutnya, karena kinerja yang menurun. Beberapa tahun berikutnya sangat bergejolak bagi klub karena keluarga Spinelli berjuang dengan keuangan mereka. Alessandria turun ke liga amatir dan klub itu dinyatakan bangkrut secara resmi pada tahun 2003.

Baca juga : Padideh Khorasan FC Club Bola Iran Yang Berbasis Di Mashhad

Kembalinya di Lega Pro

Meskipun oposisi kuat dari pendukung Alessandria, sebuah klub baru bernama Nuova Alessandria didirikan; itu mengambil bagian dalam kejuaraan Eccellenza. Pada tahun 2004 sebuah konsorsium pengusaha lokal membeli merek asli.

Sejak musim 2009-10, klub ikut ambil bagian dalam kejuaraan Lega Pro Prima Divisione. Pada musim panas 2011 itu diturunkan oleh Corte di Giustizia Federale dari FIGC (Pengadilan Asosiasi Sepak Bola Italia) ke Lega Pro Seconda Divisione ketika mantan presiden klub Giogio Veltroni dinyatakan bersalah atas skandal taruhan. Alessandria akhirnya menyelesaikan Seconda Divisione di tempat ke-3 dan lolos ke Divisione Unica untuk musim 2014–15.

Alessandria mengalahkan Genoa di Coppa Italia 2015–16 untuk menjadi tim pertama dari tingkat ketiga yang mencapai perempat final piala sejak Bari mencapai ini pada 1983–84. [25] Mereka kemudian mengalahkan Spezia 2-1 untuk mencapai semi-final melawan AC Milan, yang mereka kalah agregat 6-0.

Kembali ke Seri B

Selama babak play-off musim 2020–21 untuk promosi terakhir ke Serie B, Alessandria masing-masing menyingkirkan Feralpisalò dan AlbinoLeffe di perempat final dan di semi-final, bertemu Padova di final. Leg pertama di Euganeo di Padua berakhir 0-0. Dalam pertandingan kembali, di Moccagatta di Alessandria, selama 90 menit regulasi dan 30 menit tambahan berikutnya, hasilnya tetap 0-0. Oleh karena itu, promosi terakhir diputuskan melalui adu penalti, dengan Alessandria menang 5–4, dengan demikian kembali, untuk pertama kalinya sejak 1975, ke Serie B.

Frosinone Calcio : Unione Sportiva Frusinate
Informasi Sepak Bola

Frosinone Calcio : Unione Sportiva Frusinate

Frosinone Calcio : Unione Sportiva Frusinate – Frosinone Calcio adalah klub sepak bola Italia yang berbasis di Frosinone, Lazio . Klub ini didirikan pada tanggal 5 Maret 1906 dengan nama Unione Sportiva Frusinate , tetapi secara konvensional tahun 1928 diindikasikan sebagai awal dari kegiatan kompetitif yang sangat penting. Setelah pembatalan oleh Federasi Sepak Bola Italia, didirikan kembali pada tahun 1959 dan pada tahun 1990.

Frosinone Calcio : Unione Sportiva Frusinate

ascolipicchio – Pada musim 2014–15 klub bermain di Serie Buntuk keenam kalinya dalam sejarahnya. Klub mendapatkan promosi pertamanya ke papan atas Serie A pada musim 2015–16 , tetapi terdegradasi kembali ke Serie B setelah hanya satu musim. Pada musim 2018-19 itu dipromosikan ke Serie A untuk kedua kalinya.

Mengutip wikipedia, Setelah tradisi panjang bermain di Serie C , dalam beberapa tahun terakhir, mengikuti promosi bersejarah yang terjadi di musim 2005-06, klub berpartisipasi dalam lima musim berturut-turut di Serie B, menjadi, setelah kedua tim di Roma, yang ketiga tim paling terkenal dari wilayah Lazio. Dalam sejarahnya, Frosinone telah memenangkan di tingkat nasional, dua kejuaraan Serie C2 (1986–87 dan 2003–04) dan dua gelar Serie D (1965–66 dan 1970–71). Pada 16 Mei 2015, Ciociari , dengan kemenangan 3-1 atas Crotone , mengamankan promosi bersejarah pertama mereka ke Serie A.

Baca juga : Brescia kembali ke Serie B Setelah Satu Musim

Sejarah

Frosinone Calcio didirikan pada tanggal 5 Maret 1906 dengan nama Unione Sportiva Frusinate. Warna tim awalnya merah dan biru yang kemudian diubah menjadi kuning dan biru saat ini.

Klub yang kemudian diberi nama Bellator Frusino ini berhasil mencapai Divisi Utama Nasional pada tahun 1934. Sosok presiden Emilio Frongasse sangat menentukan pada periode ini. Pada paruh akhir tahun tiga puluhan, Bellator Frusinate dibubarkan, dan digantikan oleh FF.GG. Frosinone yang memainkan sepak bola di turnamen antarprovinsi.

Semua kejuaraan ditangguhkan selama Perang Dunia Kedua dan klub sepak bola Frusinate menghilang.

Kelahiran kembali Frosinone terjadi di kejuaraan 1945–1946, tim berkompetisi di kejuaraan Seconda Categoria dan naik ke Prima Categoria pada tahun berikutnya, dan kemudian, setelah musim kejuaraan yang luar biasa, berhasil mendapatkan promosi ke Serie C-Lego Centro . Dari 1948–49 hingga 1951–52, Canarini berkompetisi dalam kejuaraan Promozione-Interregionale della Lega Centro, dan dimasukkan dalam kejuaraan Quarta Serie baru selama musim panas 1952.

Dari tahun 1952 hingga 1958, selama enam tahun berturut-turut, Canarini berkompetisi di Kejuaraan Seri Quarta, dengan finis tertinggi mereka adalah tempat keempat, yang dicapai pada tahun 1953. Pertandingan paling signifikan kali ini adalah melawan Cosenza pada 24 November 1957. Cosenza bermain untuk promosi tapi Frosinone memimpin (dan sepatutnya menang) dengan tiga menit tersisa.

Wasit, yang dipukul oleh pemain Cosenza, jatuh ke tanah dan dicemooh sampai akhir pertandingan. Beberapa episode kekerasan kemudian terjadi dan permainan berubah menjadi “barat”. Usai meninggalkan stadion, wasit sempat dikejar beberapa kilometer oleh beberapa suporter Frosinone. Cosenza mengajukan banding dan CAF membatalkan hasil pertandingan. Frosinone menyatakan kebencian mereka terhadap Lega atas ketidakadilan yang diderita dan mengancam akan mundur dari liga. Setelah ini, Frosinone melewatkan pertandingan kedua di Cosenza dan hukuman lain dari Lega dijatuhkan.

Orang yang paling penting saat ini adalah presiden Domenico Ferrante dan Angelo Cristofaro (salah satu tokoh terkemuka dalam sejarah klub), mantan pelatih Genta dan pemain Azzoni, Gabriele, Diglio, Dini dan Spinato.

1960-an–80-an

Pada tahun 1958, US Frosinone didirikan, bersaing dalam kejuaraan Seconda Categoria dan Promozione. Sepak bola kembali ke Frosinone pada tahun 1963 ketika presiden Cristofari bersama dengan Dante Spaziani dan Augusto Orsini, mengumumkan pembentukan Sporting Club Frosinone. Di Serie D , Frosinone selalu menempati posisi teratas, dan pada tahun 1966 memenangkan promosi ke Serie C setelah bertemu dengan Latina . Tahun berikutnya, canarini diturunkan kembali ke Serie D, di mana pada 1967–68 mereka berada di urutan ketiga, lalu kelima dan kedua. Tokoh terkemuka di klub selama periode ini adalah saudara Stirpe, pelatih De Angelis dan Rambone dan pemain Benvenuto, Caputi, Da Col, Del Sette, Fumagalli dan Trentini.

Pada 1970-71, Frosinone, di bawah presiden klub Marocco, membual rekor nasional untuk pertahanan terbaik (dengan kiper Recchia hanya kebobolan 8 gol) dan sekali lagi berhasil promosi ke Serie C, di mana canarini bermain empat musim yang baik (finish terbaik adalah ketujuh pada tahun 1972) dan pemain bintang mereka Massimo Palanca memasuki cakrawala sepak bola, pencetak gol terbanyak dari kelompok tengah Serie C pada tahun 1974 dan kemudian berhasil mewakili Catanzaro di Serie A . Dari tahun 1975 hingga 1978 canarini bermain di Serie D , mencapai promosi ke Serie C2pada tahun 1976–77. Pada 1977–78, Frosinone kembali terdegradasi kembali ke Serie D dan bertahan di sana hingga 1982. Tokoh utama klub pada tahun tujuh puluhan adalah presiden Marocco dan Battista, pelatih Giuseppe Banchetti dan Giuseppe Lupi dan pemain Brunello, Colletti, Dal Din, Santarelli, Masiello , Vescovi dan, seperti disebutkan sebelumnya, Massimo Palanca. Frosinone memulai dekade berikutnya dengan cara terbaik.

Pada 1980-81, Canarini dipromosikan ke Serie C2 tanpa kehilangan satu pertandingan pun. Di antara para profesional, Frosinone mengelola penempatan yang baik. Meskipun kondisi keuangan genting, Frosinone yang dipimpin oleh presiden Di Vito dan pelatih Alberto Mari dipromosikan ke Serie C1.

Pada musim 1987-88 Canarini memainkan musim pertama mereka di Serie C1 dan finis di papan tengah. Mereka segera kembali ke Serie C2 musim berikutnya meskipun awal yang baik. Penjaga gawang Marco Cari dan pelatih Alberto Mari (kemudian digantikan oleh Robotti) diskors karena pelanggaran taruhan terkait sepak bola. Di antara pemain paling penting selama tahun 1980-an adalah Davato, Atzori, Di Liso, Cristiano, Bellini, Perrotti dan Edoardo Artistico Poli, yang kemudian memulai karir sepak bola yang patut ditiru.

Kebangkrutan dan kembali ke Serie C

Pada musim panas 1990, setelah gagal promosi ke C1 hanya dengan selisih tiga poin, Frosinone dikeluarkan dari Federasi Sepak Bola Italia karena kondisi keuangan mereka. Ketika tampaknya mereka akan kembali ke divisi Promozione , klub ditempatkan di Interregionale, di mana ia bertahan selama empat tahun.

Pada 1993-94, setelah kejuaraan hampir selesai, Canarini (“burung kenari”) diambil alih oleh Giulianova dan Albanova, dan terdegradasi, tetapi mereka dikembalikan ke Serie C setelah musim berakhir.

Pada tahun 1996 klub memperoleh tempat di papan tengah di Serie C2 , dan memimpin di Girone C dari C2, tetapi pada hari terakhir kejuaraan Frosinone dikalahkan oleh Benevento dan disusul di meja oleh Avezzano. Mereka juga kalah di babak play-off, dikalahkan di semifinal oleh Albanova. Mereka kemudian memainkan tiga musim biasa-biasa saja berturut-turut. Mereka selamat dari dua yang pertama, dalam play-off melawan Casertana dan Albanova, tetapi di tahun ketiga Frosinone dikalahkan oleh Tricase dan terdegradasi.

Di Serie D , Frosinone finis kelima pada tahun 2000, sementara di tahun kedua mereka di Serie D tim terlibat dalam pertarungan head to head yang menarik dengan AC Martina dari Apulia . Pada akhirnya mereka finis kedua, tetapi dengan 81 poin yang mengesankan. Di bawah presiden Navarra dan pelatih Luca dan Stefano Sanderra, tim kembali ke Serie C2 .

Dalam dua kejuaraan pertama mereka di C2, Frosinone dikelola oleh lima ahli taktik yang berbeda. Setelah awal yang baik, tim tampaknya mampu mencapai babak play-off, namun selesai di papan tengah. Pada tahun 2003 klub diambil alih oleh sekelompok pengusaha yang dipimpin oleh Maurizio Stirpe, putra Benito, mantan presiden klub pada tahun enam puluhan.

Stirpe memanggil Enrico Graziani ke Frosinone sebagai direktur umum. Graziani sudah bekerja di Teramo , mendapatkan promosi klub Abruzzese ke C1. Posisi manajerial dipercayakan kepada Giorgini, yang telah menghabiskan musim sebelumnya bersama klub Serie C2 Brindisi .

Dengan tim yang sudah kuat, termasuk pemain seperti Arno, Vitali, Dario Rossi , Gianluca dan Stefano De Angelis, Manca, Tatomir, Galuppi dan kiper de Juliis, ditingkatkan di bursa transfer dengan menambahkan pemain berkualitas seperti De Cesare, Aquino dan Buonocorre. Banyak harapan diberikan kepada Enrico Buonocorre, tetapi trequartista memenuhinya. Namun, dia mencetak gol tendangan bebas penting dalam pertandingan melawan Castel Di Sangro .

Tim tampil baik di musim 2003–04 Serie C2, berjuang untuk supremasi di dekat puncak klasemen dengan Brindisi. Kedua tim akan bergantian menempati posisi pertama hingga akhir musim. Pada hari terakhir, Frosinone, dengan satu poin lebih sedikit dari Brindisi, melakukan perjalanan ke Melfi , sementara Brindisi menghadapi perjalanan yang sulit ke klub Sisilia Igea Virtus . Baik Melfi dan Igea sama-sama bersaing untuk mendapatkan tempat di babak play-off, meninggalkan semuanya untuk dimainkan dalam dua bentrokan ini. Frosinone mengalahkan Melfi berkat gol hebat Ciro De Cesare, sedangkan Brindisi gagal menaklukkan Igea.

Frosinone sekarang kembali ke Serie C1 untuk pertama kalinya dalam enam belas tahun. Musim 2003–04 dikenang tidak hanya untuk promosi bersejarah kembali ke C1, tetapi juga kemenangan dalam derby dengan Latina , dengan siapa ada persaingan sengit. Frosinone memenangkan kedua pertandingan 1-0, dengan gol dari Manca tandang dan Aquino mencetak gol di rumah.

Sekembalinya mereka ke C1, yang melihat mereka melakukan perjalanan ke kota-kota bersejarah seperti Cremona , Mantua , dan Pisa , Frosinone menunjuk Dino Pagliari sebagai pelatih, sementara orang-orang seperti Salvatore Mastronunzio , Di Deo (kemudian dijual ke Ternana di B), Molinari, Nicola Pagani, Mauro Zaccagnini, kiper Zappino , promosi, Alfredo Cariello, Davide D’Antoni, Francesco Mocarelli, Antonio Di Nardo, Michele Ischia semuanya masuk untuk memperkuat skuat. Pria terkenal yang pernah bermain untuk Frosinone termasuk komentator olahraga Sandro Ciotti.

Musim ini Frosinone mengalami pasang surut, pada akhirnya finis di urutan kelima dan mencapai babak play-off, di mana mereka disingkirkan oleh Mantova.

Seri B

Pada musim berikutnya, 2005–06 , Frosinone dilatih oleh Ivo Iaconi , yang mendapat tawaran dari dua tim Serie B, Fermana dan Pescara , namun memilih untuk mengelola Canarini.

Beberapa pemain direkrut untuk membantu klub dalam promosi mereka termasuk Ciro Ginestra, Stefano Bell, Jimmy Fialdini, Paolo Antonioli, Massimo Perra, Marco Martini, Marco Ogliari dan Giuseppe Anclerio.

Terlepas dari kehadiran raksasa yang jatuh dan mantan pemenang Scudetto Napoli di liga, Frosinone muncul sebagai penantang yang kuat. Mereka memulai musim dengan baik, dengan kemenangan 4-1 di Perugia .

Frosinone melanjutkan performa kuat mereka di sepanjang kejuaraan, akhirnya finis di urutan kedua di belakang Napoli dan difavoritkan untuk memenangkan babak play-off. Lawan pertama mereka adalah tim Tuscan Sangiovannese , yang menempati posisi kelima. Kedua pertandingan berakhir tanpa gol dan Frosinone maju ke final berdasarkan posisi finis yang lebih tinggi di liga.

Di final mereka bertemu tim lain dari Tuscany, Grosseto , seri 0-0 di kandang dan menang 1-0 tandang berkat kesalahan penjaga gawang. Untuk pertama kalinya, Frosinone dipromosikan ke Serie B .

Untuk musim pertama mereka di level Serie B, klub membuat beberapa pemain untuk menjaga tim tetap kompetitif. Mereka termasuk Massimo Margiotta , Francesco Lodi , Lucas Rimoldi dan Fabio Di Venanzio . Sementara itu, pekerjaan dimulai pada restrukturisasi Stadion Matusa, yang kapasitasnya ditingkatkan dari 5.000 menjadi hampir 10.000 kursi.

Pertandingan pertama musim ini adalah kekalahan 1-0 di Stadio Nereo Rocco melawan Triestina . Ini diikuti oleh hasil imbang di kandang melawan Spezia dan Arezzo dan kekalahan tandang lainnya di Rimini . Kemenangan pertama mereka datang dari kandang di Stadio Romeo Menti melawan Vicenza . Itu berakhir 2-1 dengan gol dari Margiotta dan Di Nardo.

Di antara kemenangan terpenting musim ini adalah kemenangan 2-1 melawan Bologna dan Lecce dan kemenangan 1-0 yang mendebarkan melawan Bari , di mana kiper Zappino menyelamatkan penalti. Pada 28 Oktober 2006, Frosinone bertemu raksasa Juventus . Gol dari Alessandro Del Piero (ke-200-nya untuk Juve) menjadi penentu pertandingan, namun Frusinati pulang dengan kepala tegak.

Musim diakhiri dengan hasil imbang melawan Modena , dan Frosinone finis di urutan ke-13, posisi yang lebih dari memuaskan untuk musim debut mereka.

The Canarini meningkat pada ini selama musim Serie B kedua mereka, menyelesaikan 10 di 2007-08 , dan untuk banyak musim berada di contention nyata untuk tempat play-off dan promosi sangat tidak mungkin untuk Serie A .

Pada 21 Mei 2011, klub terdegradasi dari Serie B ke Lega Pro Prima Divisione setelah finis di dasar klasemen.

Dari tingkat ketiga ke Serie A

Pada tanggal 7 Juni 2014, Frosinone, di bawah bimbingan pelatih kepala Roberto Stellone , dipromosikan dari Lega Pro Prima Divisione ke Serie B setelah memenangkan playoff 1-1, 3-1 (agregat 4-2) melawan Lecce .

Pada musim Serie B 2014–15 , Frosinone dengan cepat muncul sebagai paket kejutan untuk tempat Serie A, bertarung melawan tim yang lebih terkenal seperti Vicenza dan Bologna untuk tempat papan atas. Pada 16 Mei 2015, Frosinone memenangkan promosi otomatis setelah kemenangan kandang 3-1 melawan Crotone , unggul enam poin dari Bologna yang berada di posisi ketiga dengan hanya satu pertandingan tersisa; dengan demikian, klub membuat penampilan Serie A pertamanya di musim 2015–16.

Musim perdana Frosinone di Serie A dimulai dengan gaya yang sulit, kalah dalam empat pertandingan pertama mereka dan turun ke posisi terbawah klasemen. Di Babak 5, klub menghadapi klub kelas berat sepak bola Italia Juventus di Juventus Stadium . Menentang segala rintangan, Frosinone pulang dengan poin Serie A pertama mereka berkat sundulan menit terakhir Leonardo Blanchard untuk mengakhiri pertandingan dengan hasil imbang 1-1. Babak berikutnya, Frosinone meraih kemenangan Serie A pertama mereka, mengalahkan Empoli 2-0 di Stadio Matusa . Frosinone kemudian meraih kemenangan kandang kedua dan ketiga berturut-turut dengan mengalahkan Sampdoriadengan skor yang sama dengan Empoli dan sesama tim promosi Carpi 2-1. Frosinone Calcio terdegradasi kembali ke Serie B setelah satu musim di Serie A saat mereka finis di peringkat ke-19.

Baca juga : Saipa FC Klub Bola Asal Tehran

Pada 29 Mei 2017, Frosinone kalah dalam playoff promosi semifinal melawan Carpi, yang tersisa di Serie B.

Pada 16 Juni 2018, Frosinone dipromosikan ke Serie A untuk kedua kalinya dalam sejarah mereka, mengalahkan Palermo 2-0 di kandang untuk menang agregat 3-2 di final play-off promosi setelah kalah 2-1 di leg pertama. Mereka terdegradasi kembali ke Serie B setelah satu musim di tingkat atas. Di musim pertama mereka kembali di Serie B, Frosinone gagal promosi setelah kalah di final playoff dari Spezia.

Brescia kembali ke Serie B Setelah Satu Musim
Informasi Sepak Bola

Brescia kembali ke Serie B Setelah Satu Musim

Brescia kembali ke Serie B Setelah Satu Musim – Brescia Calcio , yang biasa disebut sebagai Brescia adalah sepak bola Italia klub yang berbasis di Brescia , Lombardy , yang saat ini bermain di Serie B .

Brescia kembali ke Serie B Setelah Satu Musim

ascolipicchio – Klub ini memegang rekor jumlah musim (61) dan musim berturut-turut (18, dari 1947–48 hingga 1964–65 ) di Serie B, yang telah mereka menangkan empat kali. Hasil terbaik mereka di Serie A terjadi pada musim 2000-01 ketika mereka menempati posisi kedelapan.

Melansir rte.ie, Pada awal abad ke-21, dipimpin oleh pemenang Ballon d’Or 1993 Roberto Baggio , klub juga lolos ke Piala Intertoto dua kali, mencapai final pada tahun 2001 tetapi dikalahkan pada aturan gol tandang oleh Paris Saint-Germain . Selama era ini, Pep Guardiola , manajer masa depan yang sangat didekorasi, juga bermain untuk klub.

Baca juga : Skuad Kontributor Terbesar Untuk Juventus di Serie B

Warna tim adalah biru dan putih. Stadionnya adalah Stadio Mario Rigamonti dengan 16.743 tempat duduk . Mereka memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Atalanta .

Brescia telah dipromosikan kembali ke Serie A setelah delapan musim di divisi kedua.

Brescia mengalahkan Ascoli 1-0 Rabu untuk mengamankan posisi dua teratas dengan dua putaran tersisa di Serie B.

Brescia memiliki 66 poin, unggul tiga poin dari Lecce, yang menyia-nyiakan kesempatan untuk mengamankan promosi saat mereka kalah 2-1 di Padova. Palermo berada di urutan ketiga dengan 59 poin.

Dua finis teratas dipromosikan langsung ke Serie A, sedangkan finis ketiga hingga kedelapan memasuki babak playoff untuk menentukan klub promosi lainnya.

Daniele Dessena mencetak gol di babak pertama untuk Brescia.

Brescia terakhir kali bermain di Serie A pada 2010-11. Dari 22 musim mereka di Serie A, finis terbaik Brescia adalah di urutan kedelapan pada 2000-01 selama musim pertama Roberto Baggio bersama klub.

Penyerang Brescia Alfredo Donnarumma memimpin Serie B dengan 25 gol.

Brescia terdegradasi dari Serie A menyusul kekalahan 3-1 yang membuat harapan Lecce tetap hidup di luar harapan untuk bertahan hidup.

Masa depan juara Serie B musim lalu, yang dipimpin oleh mantan pemilik Leeds Massimo Cellino, tampak suram untuk beberapa waktu.

Nasib mereka tergantung pada seutas benang menyusul dua gol babak pertama dari striker Lecce Gianluca Lapadula.

Daniele Dessena membalaskan satu gol tetapi, pada malam klub lama Cellino mengangkat gelar Kejuaraan Taruhan Langit di Elland Road, Riccardo Saponara menempatkan hasilnya tanpa keraguan untuk mengutuk tim tamu untuk segera kembali ke penerbangan kedua.

Lecce, yang dipromosikan di belakang Brescia musim lalu, hanya meraih kemenangan kedua dari 11 pertandingan tetapi mereka tetap empat poin dari zona aman dengan hanya tiga pertandingan tersisa setelah Genoa yang berada di urutan ke-17 mengalahkan rival sengitnya Sampdoria 2-1.

Gelandang Denmark Lukas Lerager mengklaim kemenangan pada menit ke-72 dalam Derby della Lanterna di Stadio Luigi Ferraris setelah upaya sebelumnya dianulir oleh VAR.

Genoa, klub sepak bola profesional tertua di Italia, memimpin melalui penalti Domenico Criscito pada menit ke-22 sebelum mantan striker Southampton Manolo Gabbiadini menyamakan kedudukan sebelum turun minum.

Di puncak, harapan tipis Inter untuk merombak pemimpin klasemen Juventus terhalang oleh hasil imbang tanpa gol melawan Fiorentina.

Tim peringkat ketiga asuhan Antonio Conte dipastikan mendapat tempat di Liga Champions musim depan, tetapi terpaut tujuh poin dari juara bertahan Juve setelah gagal mendobrak tim papan tengah di San Siro.

Roma naik ke peringkat kelima berkat kemenangan 6-1 atas SPAL yang terdegradasi.

Gol-gol dari Nikola Kalinic dan Carles Perez, kedua sisi penyeimbang Alberto Cerri untuk klub terbawah divisi itu, menempatkan pasukan Paulo Fonseca di jalur untuk memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi lima pertandingan.

Aleksandar Kolarov, dua gol dari Bruno Peres dan pemain pengganti Nicolo Zaniolo melengkapi skor yang tegas.

Pemenang Coppa Italia Napoli tetap ketujuh setelah Parma mencatat kemenangan kandang 2-1 dalam pertandingan tiga penalti.

Baca juga : Mengulas Club Bola Paykan F.C.

Gelandang Dejan Kulusevski mengklaim kemenangan tuan rumah pada menit ke-87 dari jarak 12 yard setelah tendangan penalti dari pemain Parma Gianluca Caprari dan penyerang Napoli Lorenzo Insigne membatalkan satu sama lain.

Di tempat lain, Simone Zaza membuat Torino bermain imbang 1-1 dengan Verona dengan menyamakan kedudukan menyusul penalti dari mantan pemain Liverpool dan Sunderland Fabio Borini.

Skuad Kontributor Terbesar Untuk Juventus di Serie B
Informasi Sepak Bola

Skuad Kontributor Terbesar Untuk Juventus di Serie B

Skuad Kontributor Terbesar Untuk Juventus di Serie B – Sementara banyak anggota skuad tidak terlalu menyukai prospek sepak bola lapis kedua – Zlatan Ibrahimovic dan Patrick Vieira termasuk di antara mereka yang pindah – mereka masih memiliki beberapa nama besar, cukup untuk membantu mereka memenangkan gelar meskipun sembilan- pengurangan poin.

Skuad Kontributor Terbesar Untuk Juventus di Serie B

ascolipicchio – Inilah yang terjadi pada kontributor terbesar untuk promosi: semua pemain yang mencatat 10 penampilan atau lebih saat Juve berhasil kembali ke liga besar saat pertama kali diminta.

1. Gianluigi Buffon

melansir planetfootball, Tidak banyak anggota skuad yang masih bermain, tapi Buffon adalah salah satunya. Memang, dia akan menghabiskan musim 2019-20 di Juve setelah kembali setelah setahun absen di Paris Saint-Germain.

Penjaga gawang hanya melewatkan lima pertandingan Serie B setelah bertahan setelah penurunan pangkat tahun 2006, dan tidak ada terlalu banyak tim untuk bermain di tingkat kedua dengan kiper pemenang Piala Dunia yang berkuasa di antara tongkat.

Baca juga : LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza

2. Alessandro Birindelli

Birindelli berusia 31 tahun dan mendekati satu dekade di Turin ketika degradasi melanda, dan mampu menggunakan musim di Serie B untuk membuat comeback berkelanjutan setelah absen pada kampanye sebelumnya karena cedera.

Bek bermain 37 kali, dan mencetak gol liga pertamanya untuk klub sejak 1999, dan tidak akan meninggalkan Juve hingga 2008, pensiun tak lama setelah itu.

Putranya, Samuele, yang juga seorang bek, masuk dalam skuat Pisa yang meraih promosi ke Serie B musim lalu.

3. Giorgio Chiellini

Chiellini hanya menghabiskan satu musim di Juve sebelum diturunkan, tetapi klub akan sangat berterima kasih padanya karena tetap bertahan.

Bek tengah itu baru berusia 22 tahun ketika musim dimulai, dan jika Anda seperti kami, Anda tidak dapat membayangkan Giorgio Chiellini pernah berusia 22 tahun.

Dia masih di sana, tentu saja, dan memainkan pertandingannya yang ke-500 untuk klub pada 2019.

4. Jean-Alain Boumsong

Direkrut dari Newcastle United, Boumsong adalah penandatanganan yang aneh, dengan The Magpies membuat kerugian yang signifikan pada pemain internasional Prancis.

Dia bermain lebih dari 30 pertandingan di Serie B tetapi surplus untuk persyaratan setelah promosi dan melihat karirnya di Prancis dan Yunani sebelum pensiun pada 2013 dan masuk ke pundit.

5. Robert Kovac

Kova bertahan untuk musim kedua, setelah tiba dari Bayern Munich pada 2005, dan mampu menjadi cadangan bagi Chiellini dan Boumsong sebelum kembali ke Jerman untuk bergabung dengan Borussia Dortmund pada 2007.

Pemain internasional Kroasia pensiun dari bermain pada 2010 tetapi sejak itu bekerja sebagai pelatih di bawah saudaranya Niko, dengan pasangan itu bergabung dengan Bayern Munich (di mana mereka pernah menjadi rekan satu tim) pada 2018.

6. Nicola Legrottaglie

Setelah tampil impresif dengan status pinjaman di Siena, Legrottaglie kembali ke klub induknya setelah diturunkan dari jabatannya tetapi hanya bermain 10 kali di Serie B.

Dia tinggal di Juve hingga 2011 sebelum pergi sebentar di Milan dan kemudian menyelesaikan karirnya dengan tiga tahun di Catania.

Pelatih asal Italia itu pindah ke pelatihan setelah pensiun pada tahun 2014, dan saat ini bekerja untuk Pescara.

7. Jonathan Zebina

Bek Prancis yang serba bisa, Zebina bermain lebih dari 20 kali di Serie B dan bertahan selama beberapa tahun lagi, dengan penggemar Inggris mungkin mengingatnya dengan baik karena mendapatkan kartu merah melawan Fulham di semifinal Liga Europa 2010.

Itu akan menjadi salah satu kontribusi terakhirnya dalam warna hitam dan putih – dia pergi ke Brescia pada akhir musim itu dan pensiun pada tahun 2015.

8. Federico Balzaretti

Bek kiri reguler selama waktu Juventus di Serie B adalah Balzaretti, seorang pemuda lokal yang bergabung dari tetangga Torino pada tahun 2005.

Dia menikmati performa terbaiknya setelah meninggalkan Bianconeri, menghabiskan empat tahun di Palermo dan kemudian tiga tahun bersama Roma, bermain untuk Italia dalam perjalanan mereka ke final Euro 2012 di antara dua periode itu, tetapi terpaksa pensiun karena cedera pada 2015.

9. Cristiano Zanetti

Zanetti didatangkan dari Inter untuk membantu dorongan promosi, menambahkan permainan lini tengah defensifnya yang tanpa basa-basi setelah kepergian Vieira dan Emerson.

Hampir setengah dari pertandingan liga untuk Juve datang di musim promosi, dan dia pergi ke Fiorentina pada 2009 sebelum pensiun tiga tahun kemudian setelah satu musim di Brescia dan kemudian pindah ke pelatihan.

10. Giuliano Giannichedda

Giannichedda berbagi tugas memegang dengan Zanetti, setelah setuju untuk tinggal untuk musim kedua.

Sudah mendekati ulang tahunnya yang ke-32 ketika musim dimulai, pelatih asal Italia itu bermain hanya satu tahun lagi setelah meninggalkan Juve ke Livorno pada 2007, dan telah menjalani beberapa periode manajerial di liga yang lebih rendah sejak gantung sepatu.

11. Pavel Nedved

Nedved sudah menjadi pahlawan Juve sebelum memilih untuk tetap bersama klub di Serie B, tetapi kesetiaannya mengangkatnya ke level yang lebih tinggi.

Pemain Ceko ini sekarang berada di dewan direksi di Turin, dan secara teratur terlihat di stadion Juventus untuk pertandingan domestik dan Eropa.

12. Claudio Marchisio

Marchisio melakukan debutnya di Juventus pada musim 2006-07, dan hanya sedikit yang mengantisipasi pemain akademi yang berhasil menembus Serie B untuk melangkah ke lapangan dengan seragam Juve hampir 400 kali.

Gelandang, yang juga bermain di dua Piala Dunia untuk Italia, meninggalkan Turin pada 2018 ke Zenit Saint Petersburg.

13. Mauro Camoranesi

Salah satu rekan satu tim Buffon dalam skuat pemenang Piala Dunia 2006, Camoranesi akan bermain lebih dari dua kali lebih banyak untuk Juve seperti yang dia lakukan untuk orang lain, bertahan beberapa tahun lagi setelah promosi sebelum berangkat ke Stuttgart.

Pemain internasional Italia kelahiran Argentina itu gantung sepatu pada tahun 2014 dan pindah ke manajemen, yang terakhir mengambil alih klub Meksiko Cafetaleros.

14. Matteo Paro

Rekan setim Legrottaglie di Siena, Paro kembali ke Juve – di mana ia melakukan debut profesionalnya pada tahun 2003 – setelah klub melakukan opsi pembelian kembali pada tahun 2006.

Namun, musim Serie B akan menjadi musim terakhirnya di klub. Dia bermain untuk beberapa klub Italia lainnya setelah pergi tetapi pensiun pada tahun 2016 setelah tidak pernah benar-benar mencapai level tertinggi.

15. Marco Marchionni

Menarik pemain internasional Italia untuk bermain sepak bola Serie B terasa seperti sebuah kudeta, dan mantan pemain Parma Marchionni adalah pemain skuad yang cakap di musim promosi dan selama dua tahun berikutnya.

Dia saat ini bekerja sebagai asisten pelatih untuk klub Serie C Carrarese, yang skuadnya termasuk Massimo Maccarone yang masih aktif.

16. Raffaele Palladino

Seorang pemain sayap muda yang datang melalui akademi Juve, Palladino bersatu kembali dengan skuad tim utama di Serie B setelah beberapa kali dipinjamkan dari Turin.

Dia cukup mengesankan untuk mendapatkan debut penuh Italia pada tahun 2007, tetapi akhirnya pergi ke Genoa pada tahun 2008 sebelum jatuh ke bawah piramida. Ia kini berada di Monza, bergabung dengan klub tersebut setelah gagal keluar dari Serie C pada musim 2018-19.

17. Valeri Bojinov

Pemain lain yang tiba khusus untuk musim 2006-07, penyerang Bulgaria Bojinov bergabung dengan status pinjaman dari Fiorentina dan mencetak lima gol saat Nyonya Tua memenangkan promosi.

Dia pindah ke Manchester City pada musim panas berikutnya, dan sejak itu tampaknya bermain untuk setiap klub di dunia. Dia sekarang kembali ke Bulgaria, setelah juga bermain di Inggris, Italia, Portugal, Serbia, Cina, Swiss dan Kroasia sejak meninggalkan Juventus. Dia masih baru 33 tahun.

18. Alessandro Del Piero

Dia tidak akan pernah pergi, kan? Tuan Juventus telah menghabiskan lebih dari satu dekade di Turin ketika penurunan pangkat dikonfirmasi, dan dia memastikan itu hanya sementara dengan mencetak gol terbanyak dengan 20 gol Serie B, yang pertama dalam kompetisi sejak meninggalkan Padova ke Juve pada 1993.

Del Piero pensiun pada 2015 setelah bertugas di Australia dan India, dan sejak itu mencelupkan kakinya ke dalam pakar dan investasi restoran.

Baca juga : Tractor S.C. Merupakan Salah Satu Klub Bola Tehran

19. David Trezeguet

Trezeguet tidak hanya turun ke kasta kedua untuk membantu Juventus pada 2006, ia melakukan hal yang sama untuk River Plate beberapa tahun kemudian.

Pemenang Piala Dunia Prancis mencetak 15 gol di musim promosi, dan lebih dari 150 untuk Juve secara keseluruhan, dan akhir-akhir ini dia kadang-kadang muncul di pertandingan legenda.

20. Marcelo Zalayeta

Striker Uruguay Zalayeta memiliki momen-momen yang tak terlupakan di Juve, paling tidak saat menjadi pemenang perpanjangan waktu melawan Real Madrid di Liga Champions 2004-05, tetapi musim 2006-07 akan menjadi musim terakhirnya bersama klub.

Dia tinggal di Italia lebih lama, bermain untuk Napoli dan Bologna, dan tidak akan pensiun hingga 2016 – beberapa bulan setelah ulang tahunnya yang ke-37.

LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza

LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza – LR Vicenza , biasa disebut Vicenza , adalah klub sepak bola Italia yang berbasis di Vicenza , Veneto . Didirikan pada tahun 1902 sebagai Associazione del Calcio di Vicenza , mereka menjadi Lanerossi Vicenza pada tahun 1953, kemudian Vicenza Calcio dari tahun 1990 hingga 2018, tahun di mana klub tersebut bangkrut dan berada di bawah administrasi yang terkendali untuk mempertahankan tempat Serie C di akhir musim 2017-18.

LR Vicenza : Associazione del Calcio di Vicenza

ascolipicchio – Renzo Rosso , pemilik merek fashion Diesel , menggabungkan Bassano Virtusdan beberapa aset Vicenza Calcio menjadi satu tim, yang akan bermain di Vicenza, sementara kedua belah pihak akan mempertahankan tim muda mereka yang berbeda. Vicenza adalah tim tertua di Veneto ; secara resmi didirikan pada 9 Maret 1902 oleh dekan Liceo Lioy, Tito Buy, dan guru pendidikan jasmani di sekolah yang sama, Libero Antonio Scarpa.

Melansir wikipedia, Klub saat ini bermain di Italia Serie B , setelah menghabiskan seluruh tahun 1960-an, sebagian besar tahun 1970-an dan sebagian besar dari tahun 1990-an di Serie A . Mereka memenangkan Coppa Italia 1996-97 dan mencapai semi final Piala Winners pada musim berikutnya , kalah dari Chelsea yang akhirnya menjadi juara.

Baca juga : Kisah di Balik Kepindahan Mario Balotelli ke Monza

Sejarah

Vicenza berkompetisi di Kejuaraan Italia untuk pertama kalinya pada tahun 1911; mencapai final untuk gelar sebelum dikalahkan oleh Pro Vercelli , salah satu klub top Italia saat itu. Selama 20-an dan 30-an, tim bermain di divisi yang lebih rendah, mencapai divisi pertama untuk pertama kalinya pada tahun 1942. Di babak terakhir musim ini , kemenangan 6-2 melawan Juventus di Turin , berarti lolos dari degradasi terakhir. Pada tahun 1947, Vicenza selesai kelima di Serie A, tetapi terdegradasi pada akhir musim berikutnya.

Lanerossi Vicenza

Awal 1950-an cukup merepotkan karena masalah ekonomi, tetapi pada tahun 1953 klub itu dibeli oleh Lanerossi, sebuah perusahaan wol dari Schio , dengan sisi yang berganti nama menjadi Lanerossi Vicenza.

Antara 1955 dan 1975 Vicenza tidak pernah meninggalkan level teratas, selalu berjuang keras melawan klub yang lebih mapan. Pada periode ini pihak tersebut juga dikenal sebagai Nobile Provincee.

Pada tahun 1964 dan 1966 itu selesai 6, dengan pemain Brasil Luis Vinicio menyelesaikan liga pencetak gol terbanyak di mantan dengan 25 gol.

Pada tahun 1975 klub itu terdegradasi, namun, setelah memenangkan divisi kedua 1976-77, mereka akhirnya akan menjadi runner-up di musim berikutnya dengan Paolo Rossi muda memimpin daftar pencetak gol dengan 24 gol. Pada tahun itu tim itu dijuluki Real Vicenza. Ketua klub Giuseppe Farina baru saja membeli striker dari Juventus dengan biaya rekor 2,6 miliar lira , tetapi tim akhirnya akan turun dua divisi hanya dalam tiga musim.

1973–74 LR Vicenza

Pada pertengahan 1980-an, Roberto Baggio memulai karirnya di klub, terkemuka di 1984-1985 ke Serie B . Pada tahun 1986 Vicenza mencapai promosi papan atas yang kemudian ditolak karena keterlibatannya dalam skandal pengaturan pertandingan kedua Totonero . Klub itu segera terdegradasi kembali ke Serie C1.

Vicenza Calcio

Pada tahun 1990 Vicenza mengambil kembali namanya saat ini dan dipromosikan ke Serie B pada tahun 1993, berkat pelatih Renzo Ulivieri . Penggantinya, Francesco Guidolin membawa tim kembali ke Serie A pada tahun 1995, dan memimpin melalui musim sukses berturut-turut. Setelah menyelesaikan kesembilan di liga , klub memenangkan Piala Italia 1996–97 dengan kemenangan agregat 3-1 atas Napoli , akhirnya mencapai semifinal Piala Winners tahun depan , dikalahkan oleh Chelsea setelah memenangkan leg pertama di Vicenza untuk 1-0.

Pada tahun 1999 tim terdegradasi ke Serie B dan setelah kembali ke papan atas pada 2000-01 , diturunkan ke Lega Pro Prima Divisione pada tahun 2005, setelah kalah playout degradasi melawan Triestina . Namun, klub diterima kembali ke Serie B karena FIGC telah menetapkan bahwa Genoa CFC telah menetapkan pertandingan terakhir musim ini.

Pada musim 2011–12 klub terdegradasi ke Lega Pro Prima Divisione setelah kalah dalam play-off degradasi melawan Empoli . Vicenza, bagaimanapun, dipekerjakan kembali di Serie B pada malam musim 2012–13 menggantikan Lecce karena perannya dalam skandal sepak bola Italia 2011–12. Namun, klub menyelesaikan musim 2012–13 di tempat ke-19; kehilangan play-out dan akhirnya terdegradasi setelah penangguhan hukuman di dua musim sebelumnya.

Vicenza Calcio 2014–15

Vicenza mengakhiri musim 2013–14 di tempat kelima, berturut-turut dikalahkan oleh Savona di play-off promosi, dan akan bermain musim 2014–15 di divisi Lega Pro terpadu , yang akan menampilkan derby lintas kota yang belum pernah terjadi sebelumnya melawan Real Vicenza. Namun, pembubaran Siena membuat Vicenza dipromosikan menjadi tim ke-22 di Serie B. Vicenza kembali terdegradasi pada akhir Serie B 2016–17 setelah finis di urutan ke-20.

Perubahan kepemilikan

Klub memasuki proses restrukturisasi utang sejak Maret 2016, dimana direktur baru menyatakan bahwa klub membutuhkan kapitalisasi ulang setidaknya € 20 juta. [4] Vi. Fin. SpA, kendaraan tujuan khusus untuk konsorsium investor baru, hanya menyediakan €2,5 juta saham baru klub pada Mei 2016. Segera sebelum rekapitalisasi, Vi.Fin. mengakuisisi sebagian besar saham klub dari Finalfa Srl, sebuah perusahaan yang dimiliki oleh Sergio Cassingena.

Mantan ketua Vicenza Tiziano Cunico dan CEO Dario Cassingena juga digugat oleh jaksa Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) pada September 2016 atas tuduhan melaporkan keuntungan palsu dari pertukaran pemain dengan Parma; di mana harga meningkat relatif terhadap penampilan mereka di tim utama. Para pemain dalam penyelidikan yang melibatkan Vicenza adalah Sandrini (dijual ke Parma untuk Malivojevi ; kedua pemain itu diberi label seharga €1,2 juta) Akhirnya klub dan direktur tidak dapat diterima dari tuntutan karena berakhirnya proses hukum. Dalam kasus yang berbeda, Dario Cassingena dijatuhi hukuman 10 bulan (dalam masa percobaan) oleh Pengadilan Vicenza, setelah klub sepak bola gagal membayar pajak pertambahan nilai tepat waktu.

Pada 1 Juni 2017 kontrak manajer umum Andrea Gazzoli diselesaikan dengan kesepakatan bersama dan pada 5 Juni, Alfredo Pastorelli mengundurkan diri sebagai ketua; dengan alasan masalah keuangan klub. Pada 10 Juli 2017, Boreas Capital Sàrl yang berbasis di Luksemburg mengumumkan akan membeli klub tersebut. Perusahaan induk Boreas Capital adalah GS Holding yang berbasis di Dubai.

Namun, klub menghadapi masalah keuangan lain selama musim pertama kepemilikan baru. Football Italia melaporkan bahwa klub gagal membayar upah sejak September 2017. Vicenza dinyatakan bangkrut pada 18 Januari 2018. Tim ini menempati posisi ke-17 grup B Serie C musim 2017–18 , mengalahkan Santarcangelo dalam pertandingan “play-out” degradasi.

LR Vicenza Virtus

Pada tanggal 24 Mei 2018, telah diumumkan oleh Stefano Rosso, ketua Bassano Virtus , (tim yang juga berasal dari Provinsi Vicenza), timnya akan mulai bermain di Vicenza pada Serie C 2018–19 dengan warna Vicenza sebagai LR Vicenza Virtus, sambil mempertahankan sistem pemain muda Vicenza dan Bassano.

Baca juga : Mengulas Sejarah Dari Club Bola Sepahan SC

Pada bulan yang sama, Grup OTB keluarga Rosso mengakuisisi beberapa aset Vicenza Calcio (tanpa gelar olahraga klub seperti yang sudah dimiliki Bassano Virtus di Serie C 2018–19 ) untuk bergabung ke dalam LR Vicenza Virtus yang lahir kembali, yang merupakan re-denominasi badan hukum Bassano Virtus 55 ST

Namun, karena Pasal 52 NOIF , perusahaan baru dari Vicenza juga dapat mengajukan permohonan untuk masuk ke divisi bawah sebagai pengganti Vicenza Calcio, sehingga klub lain, “AC Vicenza 1902” dibentuk serta menandatangani mantan pemain sepak bola internasional Prancis Djibril Cissé , meski tidak mengakuisisi aset klub lama. Namun, dilaporkan bahwa aplikasi tersebut ditolak. AC Vicenza 1902 kemungkinan hanya bisa melamar Terza Categoria. AC Vicenza 1902 juga menandatangani Mathieu Manset dan Clement Maury. LR Vicenza Virtus menempati posisi ke-8 Grup B Serie C musim 2018–19.

Kisah di Balik Kepindahan Mario Balotelli ke Monza
Informasi Sepak Bola Seri B Italia

Kisah di Balik Kepindahan Mario Balotelli ke Monza

Kisah di Balik Kepindahan Mario Balotelli ke Monza – Silvio Berlusconi adalah pria yang tahu bagaimana membuat orang terkesan.

Kisah di Balik Kepindahan Mario Balotelli ke Monza

ascolipicchio – Pada 17 Juli 1986, hari yang menandai awal musim pertamanya sebagai presiden AC Milan, ia membuat sebuah pintu masuk yang mengubah dunia sepakbola selamanya, mendarat dengan helikopternya di tengah-tengah Arena Civica Milano disertai dengan catatan Richard Wagner. ‘Ride of the Valkyrie’, sebuah penghargaan untuk Apocalypse Now.

Dikutip dari getfootballnewsitaly, Itu adalah tanda ambisinya: dia hanya menginginkan kebesaran untuk Milan. Banyak yang menganggapnya bodoh tetapi fakta membuktikan bahwa dia benar, karena di bawah kepresidenannya, Rossoneri menjadi pembangkit tenaga listrik yang mampu memenangkan lima Liga Champions UEFA, delapan Scudetti, dua Piala Interkontinental, dan satu Piala Dunia Antarklub FIFA.

Baca juga : AC Chievo Verona: Associazione Calcio Chievo Verona

Resepnya cukup sederhana: membeli pemain terbaik yang ada dan membiarkan mereka dilatih oleh pelatih terbaik yang ada, seseorang yang bisa menerjemahkan di lapangan ambisinya untuk menang dengan bermain sepak bola yang menghibur.

Dia menjual Milan pada tahun 2017 ke Yonghong Li, seorang pengusaha Cina misterius yang kehilangan klub 12 bulan kemudian karena dia tidak dapat membayar utangnya kembali ke Elliott Fund. Dia sekarang sedang diselidiki oleh Jaksa Agung kota Milan karena memberikan informasi palsu selama pembelian klub.

Berlusconi terpaksa menjual klub tersebut karena bisnis keluarganya dan perusahaan induk Milan, Finivest, berada dalam kesulitan keuangan yang besar. Semua orang percaya itu adalah akhir dari perjalanan sepak bolanya, tetapi kemudian pada September 2018 terjadi kudeta: seharga €3 juta dia membeli Monza, klub divisi tiga yang belum pernah bermain di Serie A.

Semua orang yang dekat dengannya mengatakan bahwa ini adalah langkah yang didorong oleh romantisme, bukan ambisi. Berlusconi sendiri menegaskan visi itu dengan mengatakan: “Saya ingin tim muda yang penuh dengan pemain Italia. Saya ingin mereka menata rambut mereka, tidak boleh ada anting atau tato. Mereka akan menjadi contoh di lapangan, memperlakukan lawan dan wasit dengan hormat. Saya menginginkan sesuatu yang berbeda dalam sepakbola modern”.

Dia menginginkan sesuatu yang baru dan untuk mencapainya, dia tidak kembali sendirian. Dia membawa serta penasihat terdekatnya, seorang pria yang berkontribusi untuk menciptakan kesuksesan Milan, seorang eksekutif botak dengan selera menghibur media dan dengan daftar kontak yang panjang: Adriano Galliani.

“Dalam 24 bulan kami akan berada di Serie A” kata Galliani pada hari-hari awal mengkonfirmasi apa yang ternyata menjadi aspirasi nyata Berlusconi: bermain melawan Milan di San Siro.

Bagian pertama dari pekerjaan telah dilakukan musim lalu dengan promosi dari Serie C ke Serie B, setelah kampanye yang tak tertahankan berada dalam bahaya hanya dengan penangguhan yang diberlakukan oleh federasi karena pandemi COVID-19. Sekarang sampai pada bagian tersulit: dipromosikan di Serie A.

Untuk memenuhi kata-katanya dan impian Berlusconi, Galliani musim panas lalu membuka buku teleponnya yang besar untuk menyelesaikan 18 penandatanganan, mencoba juga untuk merekrut Zlatan Ibrahimovic.

Pada saat yang sama, dia harus mematahkan mimpi Berlusconi untuk membangun tim yang terdiri dari orang-orang baik. Pertama datang Kevin-Prince Boateng, pemain yang dalam rentang waktu kurang dari 24 bulan pergi dari bermain di Camp Nou untuk Barcelona bersama Lionel Messi di depan lebih dari 80.000 orang untuk mencetak penalti melawan Cittadella di Piercesare Tombolato yang kosong, sebuah stadion dengan kapasitas tempat duduk 7.623.

Jika itu tidak cukup, entah dari mana Monza minggu ini merekrut Mario Balotelli. Dia menandatangani kontrak hingga Juni 2021 seharga € 400.000 dengan bonus terkait dengan berapa banyak pertandingan yang akan dia mainkan, dan apakah tim akan mencapai promosi.

Penandatanganannya disertai dengan kata-kata yang sama yang mengikutinya sepanjang karirnya: “Ini adalah kesempatan terakhirnya” . Itu terjadi pada tahun 2014 ketika dia meninggalkan Milan untuk bergabung dengan Liverpool. Saat itu, dia mengatakan bahwa dia melakukan kesalahan dengan kembali ke Italia tetapi menandatangani kontrak dengan The Reds juga terbukti menjadi kesalahan karena dia seharusnya menjadi pengganti Luis Suárez dan hanya berhasil mencetak satu gol Liga Premier.

“Kesempatan terakhir” juga menjadi gelar tugasnya di Nice. Dia bergabung dengan tim Prancis pada 2016; dia kembali dari pinjaman bencana di Milan, juga dicap sebagai kesempatan terakhir setelah kegagalannya dengan Liverpool. Bencana yang begitu besar sehingga ketika dia kembali dari Italia, The Reds menjualnya secara gratis karena Jürgen Klopp tidak ingin berurusan dengannya sama sekali.

Mungkin sulit dipercaya untuk seorang pemain yang memenangkan Treble bersama Inter pada tahun 2010, dan yang merupakan bagian dari skuad Manchester City yang pada tahun 2012 memenangkan gelar Liga Premier pertama klub dalam 44 tahun dengan cara yang paling dramatis, tetapi waktunya di Nice telah menjadi puncak karir Balotelli.

Dia berhasil mencetak 43 gol dalam 76 pertandingan secara keseluruhan, mencapai apa yang tampaknya mustahil saat itu: dipanggil lagi untuk tim nasional Italia. Semuanya tampak sempurna. Untuk sekali ini, dia mendapat manfaat dari salah satu peluang terakhirnya, membuktikan bahwa dia mampu menjadi pemain yang andal dan, yang lebih penting, menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab.

Kemudian hal-hal pergi ke selatan. Pada tahun 2018, pertengkaran sengit dengan pelatih Nice Patrick Vieira, mantan rekan setimnya di Inter, hampir berkembang menjadi pertengkaran. Karena itu, ia meninggalkan klub untuk bergabung dengan Olympique de Marseille di mana ia mencetak delapan gol dalam 15 pertandingan Ligue 1 sebelum merusak segalanya dengan kartu merah pada pertandingan terakhirnya bersama klub.

Pada 2019 ia menandatangani kontrak dengan Brescia, klub kota kelahirannya. Definisi pamungkas dari kesempatan terakhir. Itu seharusnya menjadi mimpi: dia seharusnya membantu tim dalam menghindari degradasi dan dengan melakukan itu dia seharusnya meyakinkan Roberto Mancini untuk memanggilnya ke Euro 2020. Sebaliknya, dia dipecat pada bulan Juni karena dia tidak muncul. pelatihan.

Dia tidak bermain game sejak 9 Maret th dan ia dilatih selama berbulan-bulan dengan Sporting Franciacorta, tim divisi empat, menunggu panggilan baru. Tak seorang pun dari Serie A datang. Tidak ada yang percaya padanya meskipun baru berusia 30 tahun. Hanya klub Brasil Vasco da Gama yang mengajukan tawaran nyata untuknya.

Kemudian, Adriano Galliani membuka agendanya dengan penuh kontak dan menelepon teman lamanya Mino Raiola, agen Balotelli, untuk mengajukan tawaran yang tidak bisa dia tolak.

Jangan salah: ini bukan operasi nostalgia. Galliani dan Berlusconi tidak mencoba untuk membuat ulang versi beta dari Milan lama mereka. Jelas penandatanganan Balotelli melampaui batas sepakbola, sebagaimana dibuktikan oleh liputan pers yang sangat besar dan meme yang beredar di media sosial.

Apa yang sebenarnya mereka lakukan adalah mencoba membangun tim yang mampu membunuh liga dan Balotelli bisa sangat membantu. Ini adalah taruhan murah yang bisa menghasilkan banyak uang untuk Monza karena ada banyak uang yang dipertaruhkan.

Pada tanggal 20 November th , Lega Calcio menerima € 1,7 miliar tawaran dari CVC Capital untuk menjadi mitra dalam perusahaan media baru yang dari musim depan akan menjual Serie A TV dan hak komersial. Sebagian dari €1,7 miliar itu akan dibagi di antara 20 klub yang saat ini berada di tingkat teratas, tetapi bagian itu juga akan diberikan kepada klub-klub yang dalam lima tahun ke depan akan muncul dari Serie B.

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Tentang FC Nassaji Mazandaran

Selain itu, CVC juga menjamin pendapatan minimal €1,08 miliar setiap tahun selama tiga tahun. Dalam hal ini, uang itu hanya akan dibagikan di antara klub-klub Serie A.

Perhitungannya sederhana: semakin cepat Monza dipromosikan; semakin banyak uang yang didapat klub. Itu sebabnya Balotelli kembali, sekali lagi, untuk ‘kesempatan terakhir’ terbarunya.

AC Chievo Verona: Associazione Calcio Chievo Verona
Informasi Klub Sepak Bola

AC Chievo Verona: Associazione Calcio Chievo Verona

AC Chievo Verona: Associazione Calcio Chievo Verona – Associazione Calcio ChievoVerona, biasa disebut sebagai ChievoVerona atau hanya Chievo, adalah klub sepak bola Italia yang dinamai dan berbasis di Chievo , pinggiran kota dengan 4.500 penduduk di Verona , Veneto , dan dimiliki oleh Paluani, sebuah perusahaan produk roti dan inspirasi untuk nama asli mereka, Paluani Chievo . Klub berbagi stadion Marc’Antonio Bentegodi dengan38.402 tempat dudukdengan rival lintas kota Hellas Verona.

AC Chievo Verona: Associazione Calcio Chievo Verona

ascolipicchio – Tim ini dibuat pada tahun 1929 oleh beberapa penggemar sepak bola dari Chievo , seorang frazione Verona. Awal mulanya klub tidak secara sah berafiliasi dengan Aliansi Sepak Bola Italia( FIGC), namun tetap memainkan beberapa invitasi pemula serta kompetisi persahabatan di bawah denominasi OND Chievo , gelar yang diberlakukan oleh rezim fasis.. Debut resmi klub di liga resmi adalah pada 8 November 1931. Warna tim pada saat itu adalah biru dan putih.

dilansir dari wikipedia, Chievo dibubarkan pada tahun 1936, bagaimanapun, karna masalah ekonomi namun kembali main pada tahun 1948 sesudah Perang Dunia II, tercatat di aliansi regional Seconda Divisione. Pada tahun 1957, tim bermigrasi ke lapangan” Carlantonio Bottagisio”, di mana mereka main hingga tahun 1986.

Pada tahun 1959, sesudah restrukturisasi aliansi sepak bola, Chievo diterima buat main Seconda Categoria( Bagian Kedua), aliansi regional ditempatkan berikutnya untuk terakhir dalam piramida sepak bola Italia. Tahun itu, Chievo berganti nama menjadi Cardi Chievo , setelah sponsor baru, dan dengan cepat dipromosikan ke Kategori Prima, dari mana ia mengalami degradasi pertama kalinya pada tahun 1962.

Baca juga : Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA

1. Andrea Seculin

Andrea Seculin (lahir Juli 1990 14) adalah Italia profesional sepak bola yang bermain untuk Serie B klub Chievo , sebagai kiper. Lahir di Gorizia , Venezia Giulia , Seculin memulai karirnya di Pro Romans of Romans d’Isonzo . Dia menerima panggilan ke tim perwakilan Friuli – Venezia Giulia Allievi pada tahun 2005, untuk Coppa Nazionale Primavera , sebuah acara yang mempertemukan 19 wilayah Italia. Friuli – Venezia Giulia finis sebagai tempat ke-12. Dia kemudian pergi ke FC South Tyrol dan bermain di tim Berretti U-20 , liga junior tingkat teratas untuk klub Lega Pro .

2. Michele Rigione

Michele Rigione (lahir Maret 1991 7) adalah Italia pesepakbola yang bermain untuk Serie B sisi Chievo yang bermain sebagai kembali pusat. Lahir di Naples , Campania, Rigione telah bermain untuk Veneto klub Chievo sejak tahun 2001. Pada Agustus 2007 ia bergabung Inter ‘s di bawah-17 tim pinjaman untuk € 205.000 dengan opsi untuk co-memiliki pemain, dan melakukan debutnya untuk tim cadangan Inter – Primavera pada Februari 2008. Ia juga bermain 4 kali untuk tim utama dalam pertandingan persahabatan klub pada musim 2008–09 dan 2009–10. Pada bulan Juni 2008 ia menandatangani kesepakatan kepemilikan bersama sebesar €350.000.

Pada tanggal 21 Juli 2010, ia dipinjamkan ke Lega Pro Prima Divisione klub Foggia , sebagai pengganti pembela berangkat suka Lorenzo Burzigotti. Ia menjadi bek tengah sejak ronde 5 (kecuali ronde 6), bermitra dengan Simone Romagnoli , Andrea Iozzia atau Andrea Torta . Dia juga memainkan 5 pertandingan di 2010–11 Coppa Italia Lega Pro, kecuali pertandingan pertama sebagai bangku cadangan.

Pada 22 Juni 2011 Inter membeli sisa hak Rigione seharga €500.000 (membuat Inter mendaftarkan biaya keuangan tambahan €150.000) dan pada hari yang sama Chievo juga mengakuisisi Rincón dan pemain muda Davide Tonani dengan biaya nominal. Selain itu, Marco Andreolli juga kembali ke Chievo seharga €500.000, membuat kesepakatan itu murni pertukaran pemain.

Rigione dipinjamkan ke dua klub lagi ( Cremonese di Lega Pro 1st Division bersama Bocalon dan Grosseto di Serie B bersama Donati ) sampai ia dibebaskan oleh Inter pada 30 Juni 2013 sebagai agen bebas.

3. Maxime Leverbe

Maxime Jean Roberto Leverbe (lahir Februari 1997 15) adalah seorang profesional Perancis pesepakbola yang bermain sebagai bek untuk Serie B klub AC ChievoVerona. Dia melakukan debut Serie C untuk Olbia pada 1 Oktober 2017 dalam pertandingan melawan Pro Piacenza. Pada 31 Januari 2019, Leverbe bergabung dengan Cagliari dengan status pinjaman hingga 30 Juni 2019. Pada tanggal 3 Juli 2019 Leverbe ditandatangani dengan Serie B klub Chievo Verona.

4. Emanuele Zuelli

Emanuele Zuelli (lahir 22 November 2001) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Chievo. Pada 23 Januari 2020, ia menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan Chievo hingga 30 Juni 2024. Dia melakukan debut Serie B untuk Chievo pada 23 Februari 2020 dalam pertandingan melawan Pordenone . Ia menggantikan Joel Obi pada menit ke-73.

5. Michael Fabbro

Michael Fabbro (lahir 10 Mei 1996) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Chievo. Dia melakukan debut profesionalnya di Lega Pro untuk Bassano Virtus pada 6 September 2015 dalam pertandingan melawan Cremonese. Pada bulan April 2018, Serie A klub Chievo mengumumkan penandatanganan Fabbro, yang akan menjadi agen bebas pada 1 Juli 2018. Pada 2 September 2019 ia dipinjamkan ke Pisa dengan opsi beli.

5. Antonio Di Gaudio

Antonio Di Gaudio (lahir 16 Agustus 1989) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai pemain sayap untuk Chievo. Lahir di Palermo , Di Gaudio membuat debut seniornya dengan Virtus Castelfranco di Serie D. Setelah mencetak sepuluh gol pada musim 2009-10 , ia bergabung dengan Carpi. Pada 24 Agustus 2013, Di Gaudio melakukan debutnya di Serie B , dimulai dengan kekalahan 0-1 di Ternana ; ia mencetak gol pertamanya pada 30 November, kekalahan terakhir timnya 2–4 ??di Pescara.

Pada 23 Januari 2019, ia bergabung dengan Hellas Verona dengan status pinjaman dengan kewajiban membeli. Pada 31 Januari 2020, ia dipinjamkan ke Spezia. Pada 1 Februari 2021 ia pindah ke Chievo dengan kontrak 6 bulan dengan opsi perpanjangan.

6. Michele Bragantini

Nama lengkap Michele Bragantini, Tanggal lahir 14 Mei 2001 (umur 19), Negara kelahiran Italia Kebangsaan Italia Posisi Kiper

7. Sauli Väisänen

Sauli Väisänen (lahir 5 Juni 1994) adalah bek sepak bola Finlandia yang bermain untuk klub Italia Chievo dan mewakili tim sepak bola nasional Finlandia. Dia memulai karir klub seniornya bermain untuk Honka , sebelum menandatangani kontrak dengan AIK pada usia 20 tahun 2014. Väisänen melakukan debut internasionalnya untuk Finlandia pada Oktober 2016, pada usia 22 tahun. Dia tampil di 5 dari 10 pertandingan kualifikasi UEFA Euro 2020 Finlandia dan membantu tim nasional Finlandia untuk pertama kalinya mencapai babak grup turnamen Kejuaraan Sepak Bola Eropa.

8. Luca Garritano

Luca Garritano (lahir Februari 1994 11) adalah Italia profesional pesepakbola yang bermain sebagai maju untuk Serie B klub Chievo. Lahir di Cosenza, Calabria, Italia selatan, Garritano bermain untuk Inter Milan dari tim giovanissimi nazionali U-15 mereka di musim 2008–09 ke tim allievi nazionali U17 mereka di musim 2010–11.

9. Luigi Canotto

Luigi Canotto (lahir 19 Mei 1994) adalah pemain sepak bola Italia yang bermain untuk Chievo. Dia melakukan debut profesionalnya di Lega Pro untuk Südtirol pada 11 Oktober 2014 dalam pertandingan melawan Renate. Pada 28 Agustus 2020 ia menjadi pemain baru Chievo.

10. Sergej Gruba

Sergej Grubac (lahir 29 Mei 2000) adalah pemain sepak bola profesional Montenegro yang bermain sebagai striker untuk klub Italia Chievo Dia melakukan debut Divisi Pertama Siprus untuk APOEL pada usia 17 tahun dalam pertandingan melawan Olympiakos Nicosia pada 25 November 2017. Pada 3 Juli 2018 Grubac menandatangani kontrak lima tahun untuk Italia Seria A sisi Chievo. Dia melakukan debut liga pada 14 April 2018 melawan Napoli.

11. Daniel Pavlev

Daniel Pavlev (lahir 11 Oktober 2000) adalah pemain sepak bola Slovenia. Dia bermain untuk klub Italia Chievo. Dia dibesarkan di tim yunior Chievo dan mulai bermain untuk skuad U-19 mereka di musim 2016–17. Dia mulai menerima panggilan ke skuad senior pada musim panas 2019. Dia melakukan debut Serie B untuk Chievo pada 26 September 2020 dalam pertandingan melawan Pescara . Ia menggantikan Luca Palmiero pada menit ke-89.

12. Filip ordevic

Filip ordevic (lahir 28 September 1987) adalah pemain sepak bola Serbia yang bermain sebagai striker untuk klub Italia Chievo. ordevic memperoleh 14 caps dan mencetak 4 gol untuk Serbia dari 2012 hingga 2014. ordevic memulai karirnya di klub kota kelahirannya Red Star Belgrade , di mana ia menghabiskan delapan tahun. Dia juga menghabiskan waktu dengan status pinjaman di Rad . Untuk Red Star, ia hanya tampil di delapan pertandingan liga sebelum pindah ke Prancis.

13. Mattia Viviani

Mattia Viviani (lahir 4 September 2000) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Chievo. Dia adalah produk tim muda Brescia. Pada 22 Maret 2018, ia menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan Brescia pada usia 17 tahun untuk masa jabatan tiga tahun.

Dua hari kemudian, pada 24 Maret 2018, ia melakukan debut Serie B untuk Brescia dalam pertandingan melawan Bari sebagai starter, sebelum digantikan di babak pertama oleh Andrea Caracciolo. Pada 14 Desember 2019 ia melakukan debut Serie A melawan Lecce. Pada 5 Oktober 2020 ia menandatangani kontrak tiga tahun dengan Chievo.

14. Massimo Bertagnoli

Massimo Bertagnoli (lahir 26 Februari 1999) adalah seorang pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk AC ChievoVerona. Dia adalah produk dari tim muda Chievo. Pada 5 Juli 2019 ia menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan klub untuk jangka waktu 5 tahun. Dia melakukan debut profesional Serie B untuk Chievo pada 25 Agustus 2019 dalam pertandingan melawan Perugia. Dia memulai permainan dan memainkan seluruh pertandingan. Pada 27 Januari 2020, ia bergabung dengan Fermana dengan status pinjaman hingga akhir musim 2019–2020.

Baca juga : Mengenal Club Asal Iran, Sanat Naft Abadan FC

15. Matteo Cotali

Matteo Cotali (lahir 22 April 1997) adalah pemain sepak bola Italia. Dia bermain untuk Serie B untuk Chievo. Dia melakukan debut Serie C untuk Olbia pada 27 Agustus 2016 dalam pertandingan melawan Renate. Pada tanggal 3 Juli 2019 Cotali ditandatangani dengan Serie B klub Chievo Verona.

16. Vasile Mogo

Vasile Mogos (lahir Oktober 1992 31) adalah seorang profesional Rumania pemain sepak bola yang bermain untuk Italia Serie B klub Chievo sebagai bek. Lahir di Vaslui, Rumania, Mogos memulai karirnya di Italia Serie D klub Asti. Mogo finis kelima di Grup C Serie D 2012–13 bersama Real Vicenza. Klub ini diundang untuk bermain di Lega Pro Seconda Divisione 2013–14. Namun, Mogo ditandatangani oleh klub Divisi 2 LP lainnya Delta Porto Tolle. Pada 26 September 2014 Mogos ditandatangani oleh Lega Pro klub Lumezzane.

Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA
Informasi Klub Sepak Bola

Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA

Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA – Didirikan pada 1 September 1912 AC Monza pertama kali mencatat kemenangan dalam pertandingan tanggal 20 September 1912 melawan Juve Italia.

Ac Monza 1912 – Associazione Calcio Monza SpA

ascolipicchio – Saat itu warna resmi Monza adalah putih dan biru, dan baru pada tahun 1928 Klub mengadopsi warna saat ini: merah dan putih.

PERTAMA KALI DI SERI B

Dikutip dari acmonza, Pada tahun 1949 Presiden Giuseppe Borghi memutuskan untuk meletakkan dasar bagi pertumbuhan Klub yang sukses yang pada akhirnya akan mengarah pada promosi. Ini akan memakan waktu 2 tahun, tetapi pada tanggal 3 Juni 1951 Klub dipromosikan ke Serie B untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

SIMMENTHAL-MONZA

Di akhir musim 1954/55 yang sulit, Dr. Claudio Sada, pemilik Perusahaan Makanan Simmenthal, menjadi Presiden baru. AC Monza menyelesaikan liga ketiga dalam hidup bersama dengan Como. Pada tahun 1962 Monza merayakan ulang tahun ke-50 pendiriannya, sementara dua tahun kemudian, pada tanggal 28 Mei, presiden Simmenthal Monza mengeluarkan siaran pers yang mengumumkan pengabaian grup sebagai sponsor. Pada tanggal 8 Juli Walikota Giovanni Centemero mencoba untuk membuat Sada kembali berdiri dan Presiden setuju untuk menjalankan klub selama satu tahun lagi.

Baca juga : Ulasan Serie A musim 2012-2013: Pescara Tenggelam ke Serie B

KEJATUHAN DAN KELAHIRAN KEMBALI SEGERA

Pada akhir musim 1965/1966 Klub terdegradasi ke Divisi 3 setelah bertahan di Serie B selama 19 tahun berturut-turut. Musim berikutnya Klub berhasil mengalahkan rival bersejarah Como di babak playoff dan masuk ke Serie B setelah hanya satu musim di Divisi ke-3.

SATU LANGKAH DARI SERIE A

Pada musim 1969/1970 Klub hampir mencapai Serie A. Meskipun beberapa hasil fantastis (total 15 kemenangan), Klub kalah dalam pertandingan penting melawan Varese di pertandingan kedua terakhir musim ini dan gagal dipromosikan. Pada tahun 70-an nama Klub akhirnya berubah menjadi Associazione Calcio Monza.

CAPPELLETTI YANG TAK TERLUPAKAN

Pada tahun 1972 salah satu presiden yang paling dicintai, Giovanni Cappelletti, mantan pesepakbola dan industrialis yang diakui, tiba di kepala klub. Sebuah kolaborasi lahir dengan Italo Allodi, dianggap sebagai mentor generasi baru manajer. Skuad dibentuk oleh pemain tingkat atas, tetapi Klub kurang dalam hasil yang baik. Perjalanan ke Bari dan kekalahan 3-1 di hari terakhir membuat Monza terdegradasi ke Divisi III. Cappelletti tidak menyerah dan meletakkan dasar untuk pengembalian yang cepat di antara para taruna.

DELUSI BESAR

Setelah musim yang sangat positif, kekalahan kandang melawan Lecce mencegah Klub mencapai promosi langsung ke Serie A. Oleh karena itu, Monza harus menghadapi Pescara di babak playoff, tetapi akhirnya tidak menyenangkan: Monza kalah dalam pertandingan dan melewatkan promosi sekali lagi.

TROFI PERTAMA

Pada 29 Juni 1974 Monza mengalahkan Lecce 1-0 dan memenangkan Piala Nasional Divisi 3 pertamanya. Tepat satu tahun kemudian Klub memenangkan trofi lagi, mengalahkan Sorrento di final. Di musim berikutnya, Monza mendapatkan promosi ke Serie B dengan lima pertandingan tersisa dan juga memenangkan Piala Anglo-Italia pertamanya, mengalahkan Wimbledon di final.

KEDATANGAN PRESIDEN GIAMBELLI

Pada tahun 1980 Valentino Giambelli menjadi Presiden Klub yang baru. Namun petualangan barunya tidak dimulai dengan baik dan pada akhir musim Monza terdegradasi ke Serie C. Pada tahun-tahun berikutnya Klub berfluktuasi antara Serie B dan Serie C; di musim 1987/1988, dengan tim yang dibentuk oleh legenda masa depan seperti Alessandro Costacurta dan Pierluigi Casiraghi, Monza sekali lagi dipromosikan ke Divisi 2 dan memenangkan Piala Nasional Serie C ke-3 juga.

RUMAH BARU MONZA: STADIO BRIANTEO

Pada tanggal 28 Agustus 1988 Monza memainkan pertandingan pertamanya di Stadio Brianteo yang baru. Pertandingan pembukaan adalah sesuatu yang tidak akan pernah dilupakan oleh para penggemar, karena Biancorossi berhasil mengalahkan tim Serie A AS Roma di babak pertama Piala Nasional. Namun, pada 7 Juni 1990, setelah musim yang mengecewakan, Monza kalah dalam playout melawan Messina dan kembali ke Serie C.

PIALA NASIONAL SERI C ke-4

Pada 13 Juni 1991 Monza memenangkan Piala Nasional Serie C ke-4, mengalahkan Palermo di final. Tahun berikutnya, pada tanggal 31 Mei 1992 Klub mengalahkan Chievo Verona di final playoff dan mendapatkan promosi kesekian kalinya ke Serie B.

PERJANJIAN DENGAN AC MILAN

Pada tahun 1997 Giambelli menandatangani perjanjian kerjasama yang terkenal dengan AC Milan. Sementara itu Biancorossi menaklukkan babak playoff lagi dan kali ini di semifinal mereka menghadapi Brescello; Pietranera membuka pintu ke final. Pada tanggal 15 Juni 1997 di lapangan netral Ferrara, Monza menjalani hari kejayaannya. Pertandingan sengit melawan Carpi berakhir 3-2 dan gol Pietranera, Cancellato dan Asta memproyeksikan Biancorossi kembali ke Serie B. Di musim berikutnya skuad yang diperkaya dengan pemain asing datang melalui AC Milan. Tim, bagaimanapun, tidak bersinar dan dibutuhkan kembalinya Piero Frosio di bangku cadangan untuk menghindari degradasi.

PERPISAHAN PRESIDEN GIAMBELLI

Setelah 19 tahun memimpin Klub, Valentino Giambelli meninggalkan Monza dan Piero Fazzolari menjadi Presiden baru. Namun tahun-tahun berikutnya sangat sulit bagi Monza, dan Klub selalu berhasil menghindari degradasi.

PENOLAKAN

Petualangan Fazzolari di Monza hanya berlangsung satu tahun, dan pada 2001 Massimo Belcolle menjadi Presiden baru. Namun situasinya menjadi lebih buruk, karena Klub terdegradasi dari Serie B ke Serie C2 hanya dalam dua tahun. Pada tanggal 18 Maret Monza menyentuh salah satu titik terendah dalam sejarahnya, karena Klub harus menyatakan kebangkrutan.

ERA AWALNI

Pada tanggal 3 Juni 2004 pengusaha Italia Gianbattista Begnini mengakuisisi Klub di lelang, yang mengambil denominasi AC Monza Brianza 1912. Petualangan baru memiliki awal yang positif dan AC Monza Brianza dipromosikan ke Serie C pada musim 2004/2005. Tahun-tahun berikutnya penuh gejolak bagi Klub; Monza gagal kembali ke Serie B dan pada tahun 2015 Klub harus menyatakan kebangkrutan untuk kedua kalinya dalam sejarahnya.

SATU LANGKAH DARI SERIE B

Manajemen Begnini dimulai dengan cara terbaik. Pada musim 2004/05 AC Monza Brianza menyelesaikan kejuaraan C2 di posisi ketiga dan mendapatkan akses ke babak playoff. Di semifinal Biancorossi kalah dari Valenzana, tetapi, berkat manajemen keuangan yang sempurna yang layak mendapatkan sertifikasi ISO 9001, perusahaan itu dipromosikan di Serie C1.

Selama musim panas pelatih Antonio Sala, tergiur oleh minat dari berbagai klub Serie B, meninggalkan Monza dan Giuliano Sonzogni dipanggil untuk menggantikannya. Awal musim di atas ekspektasi dan ditingkatkan dengan kemenangan di fase pertama Piala Italia melawan Lecce. Antusiasme mahasiswa baru dengan keinginan untuk memukau mendorong Biancorossi untuk mendapatkan akses ke babak playoff, hasil yang bahkan tidak akan dibayangkan oleh para penggemar yang paling optimis sekalipun. Setelah mengalahkan Pavia di semifinal, rintangan terakhir adalah Genoa. Di Brianteo yang penuh sesak, “Rossoblu” memenangkan leg pertama 0-2. Tim Sonzogni tidak menyerah dan di leg kedua Monza menunjukkan karakternya sekali lagi: gol Egbedi setengah jam dari akhir membuat merinding bagi 30 ribu penggemar yang hadir di Ferrari,tapi itu tidak cukup untuk membalikkan hasil leg pertama.

Musim 2006/07 melihat satu lagi AC Monza Brianza di antara protagonis besar liga. Sonzogni masih menjadi manajer, yang di musim ini memilih Francesco Farina sebagai asistennya, bahkan pada kesempatan ini, bagaimanapun, seri kadet hanya tersentuh: di leg kedua final playoff yang berapi-api, Pisa mengalahkan Biancorossi (pemenang di babak pertama kaki dengan hanya satu gol) yang meninggalkan lapangan dengan kepala terangkat tinggi.

MUSIM 2007/2008

Monza muncul di awal kejuaraan 2007/08 dengan tim yang diperbarui secara mendalam, dengan Mr. Sonzogni masih memimpin. Namun, jalannya liga tidak dimulai dengan baik. Biancorossi berjuang dan hanya memperoleh lima poin dalam lima pertandingan pertama; kekalahan di Lecco memutuskan pemisahan “konsensual” antara Monza dan Sonzogni. Sebagai gantinya, Presiden Begnini memanggil mantan striker Merah Putih Giovanni Pagliari. Pelatih baru memberikan motivasi baru kepada para pemain, tetapi tim tidak melakukannya dengan cukup baik untuk mencapai babak playoff. Pada akhirnya, AC Monza menyelesaikan liga di posisi kedelapan.

DARI GROUP BEGNINI SAMPAI PEMEGANG PASPOR

Musim 2008/2009 dimulai dengan kedatangan Dario Marcolin, yang menggantikan Giovanni Pagliari sebagai pelatih baru. Bagian pertama musim ini ditandai dengan banyak hasil imbang dan 3 poin hanya didapat di pertandingan kedelapan di mana Biancorossi meraih kemenangan 0-3 di Legnano. Hingga pertengahan musim, perjalanan liga Monza diwarnai oleh banyak pasang surut. Pada bulan Januari Presiden Begnini memutuskan untuk memanggil Giuliano Sonzogni sebagai manajer baru. Bagi Marcolin, petualangan di bangku cadangan Biancorossi berakhir dengan 4 kemenangan, 7 seri dan 6 kekalahan. Tim, bagaimanapun, berjuang di bagian kedua musim ini juga, dan Monza berhasil menghindari playout hanya di pertandingan liga terakhir dengan hasil imbang 3-3 di Lumezzane. 2 bulan kemudian, pada 13 Juli, perubahan besar: setelah negosiasi panjang,serah terima dari Grup Begnini ke pemegang PaSport srl diresmikan dalam konferensi pers. Di kepala properti adalah Stefano Salaroli, dengan Pierangelo Mainini sebagai wakil presiden dan Massimiliano Rossi sebagai CEO. Pelatih baru adalah Roberto Cevoli, Leandro Vessella adalah asistennya dan Vincenzo Tridico adalah Direktur Olahraga yang baru. Komite Teknis baru juga termasuk mantan pemain penting Serie A seperti Clarence Seedorf, Giuseppe Bergomi dan Marco Ferrante. Kursus baru untuk Biancorossi dimulai setelah 5 tahun, ditandai dengan pasang surut, dikelola oleh Grup Begnini.Leandro Vessella adalah asistennya dan Vincenzo Tridico adalah Direktur Olahraga yang baru. Komite Teknis baru juga termasuk mantan pemain penting Serie A seperti Clarence Seedorf, Giuseppe Bergomi dan Marco Ferrante. Kursus baru untuk Biancorossi dimulai setelah 5 tahun, ditandai dengan pasang surut, dikelola oleh Grup Begnini.Leandro Vessella adalah asistennya dan Vincenzo Tridico adalah Direktur Olahraga yang baru. Komite Teknis baru juga termasuk mantan pemain penting Serie A seperti Clarence Seedorf, Giuseppe Bergomi dan Marco Ferrante. Kursus baru untuk Biancorossi dimulai setelah 5 tahun, ditandai dengan pasang surut, dikelola oleh Grup Begnini.

KELUARGA KOLOMB

Pada tanggal 2 Juli 2015 Nicola Colombo mengakuisisi AC Monza Brianza, yang sekali lagi mengubah denominasinya (pertama menjadi SSD Monza 1912 dan kemudian menjadi SS Monza 1912). Pada 23 April 2017, hanya 2 tahun setelah Klub bangkrut, Monza memenangkan Serie D dan kembali ke sepak bola profesional.

SILVIO BERLUCONI: THE

Pada tanggal 28 September 2018 Fininvest SpA, holding dari Silvio Berlusconi, menyelesaikan akuisisi klub sepak bola Monza; sebuah peristiwa yang luar biasa bagi kota ini, dengan kedatangan Silvio Berlusconi dan Adriano Galliani, yang bersatu kembali setelah pengalaman gemilang mereka di masa lalu di AC Milan. Tujuan utama kepemilikan baru jelas: untuk membawa Monza ke tempat yang belum pernah ada dalam sejarahnya: Serie A. Setelah kalah di babak playoff di musim 2018/2019, pada musim panas 2019 Presiden Berlusconi merenovasi skuat secara total untuk dipromosikan ke Serie B. Klub, yang sementara mengubah denominasi kembali ke AC Monza, mendominasi musim 2019/2020 dan, setelah 19 tahun, kembali ke Divisi II.

Baca juga : Alireza Beiranvand Tepis Tendangan Penalti Cristiano Ronaldo

KEMBALI KE SERIE B

Pada 8 Juni 2020 , Monza resmi kembali ke Serie B. Setelah mendominasi kejuaraan tetapi terhenti karena covid-19, Monza memenangkan grup Lega Pro-nya dengan keunggulan 16 poin atas rivalnya.

Monza kembali ke Serie B setelah 19 tahun dengan antusiasme, ambisi, dan tujuan yang sangat jelas, terangkum dalam kalimat yang dinyatakan oleh Presidentissimo Silvio Berlusconi : “Siapa yang percaya bertarung, siapa yang percaya mengatasi semua rintangan, siapa yang percaya menang”

Ulasan Serie A musim 2012-2013: Pescara Tenggelam ke Serie B
Informasi Sepak Bola

Ulasan Serie A musim 2012-2013: Pescara Tenggelam ke Serie B

Ulasan Serie A musim 2012-2013: Pescara Tenggelam ke Serie B – Ketika mereka kehilangan pelatih Zdenek Zeman bersama Ciro Immobile , Lorenzo Insigne dan Marco Verratti musim panas lalu, tulisan degradasi sudah menempel di dinding.

Ulasan Serie A musim 2012-2013: Pescara Tenggelam ke Serie B

ascolipicchio – The delfini kehilangan inti dari tim mereka, meninggalkan skuad mereka rakyat jelata dari Serie pemain B-standar dengan taburan bakat muda. Itu tidak pernah cukup untuk bertahan dari degradasi.

Dikutip dari sbnation, Itu terlepas dari fakta bahwa mereka berhasil meraih beberapa kemenangan di bawah Giovanni Stroppa yang tidak berpengalaman sejak awal, meskipun kekalahan 1-0 dari Siena pada November membuat Stroppa mengundurkan diri. The delfini disewa Cristiano Bergodi sebagai penggantinya, dan hal-hal mulai baik. Mereka mencatatkan kemenangan keenam mereka musim ini melawan Fiorentina di pertandingan pertama mereka di tahun 2013, yang membuat mereka empat poin di atas zona degradasi. Sepertinya mereka punya kesempatan.

Sayangnya, bentuk mereka tidak bertahan lama. Mereka memainkan 19 pertandingan setelah kemenangan 2-0 atas Fiorentina — beberapa pertandingan terakhir di bawah asuhan pelatih Primavera Cristian Bucchi setelah Bergodi dipecat pada Maret — dan meraih total dua poin. Kegagalan mereka untuk mencatat satu kemenangan lagi membuat mereka finis dengan nyaman di dasar klasemen.

Baca juga : Tim Salernitana 1919: Akhir dari 23 Tahun Harapan Kuda Laut dari Selatan

1. Pertandingan paling signifikan:

Sampdoria 6-0 Pescara

Pukulan di tangan salah satu tim divisi yang lebih lemah ini terjadi pada akhir Januari, ketika tampaknya Pescara masih memiliki peluang untuk bertahan dari keterpurukan. Saat Mauro Icardi mengisi sepatunya dengan empat gol, dengan cepat menjadi jelas bahwa mereka tidak melakukannya.

2. Kejutan terbesar

Bursa transfer musim panas

Musim transfer delfini itu ambisius, dan melihat mereka menemukan beberapa pemain yang jelas berbakat. Playmaker Juanfer Quintero, pemain sayap Vladimír Weiss dan striker Ante Vukušic semuanya memiliki potensi besar, dan di klub yang lebih stabil akan mewakili pembelian jangka panjang yang baik. Sayangnya Pescara kurang memiliki kohesi dan pengalaman di starting eleven mereka (usia rata-rata mereka 22,4 adalah yang termuda di Serie A) yang dibutuhkan untuk membuat segalanya sesuai, meskipun mereka tentu saja berhasil mengumpulkan skuad yang berpikiran maju dan menarik.

3. Kekecewaan terbesar

Ante Vukušic

Penyerang Ante Vukušic dianggap sebagai salah satu prospek top Kroasia, meski hanya tampil 13 kali sebagai starter musim ini, dan total 19 penampilan. Pengembaliannya yang mengecewakan tidak sepenuhnya dilakukan olehnya sendiri, disalahgunakan dan kurang dihargai oleh Giovanni Stroppa dan umumnya harus merasa nyaman dengan kursi di bangku cadangan. Namun demikian, ia hanya mengumpulkan satu gol liga, dan belum berhasil memenuhi hype — belum.

4. Apa yang perlu diubah?

Pertahanan keropos Pescara membuat mereka kebobolan hampir 30 gol lebih banyak dari tim mana pun di Serie A musim ini. Fokus pada serangan tidak cukup untuk menutupi fakta bahwa mereka benar-benar putus asa di belakang, meskipun memiliki beberapa penjaga gawang yang sangat baik. Mereka adalah tim yang seharusnya memiliki banyak gol di Serie B — bahkan dari pemain seperti Elvis Abbruscato dan Ferdinando Sforzini. Tapi, tanpa cara Zdenek Zeman yang berorientasi ofensif yang aneh dan indah untuk memimpin mereka (kecuali dia membuat pengembalian yang luar biasa), mereka perlu memperkuat pertahanan mereka.

5. Siapa yang libur di musim panas?

Pertanyaan ini lebih sulit dijawab untuk Pescara daripada tim lain mana pun. Itu karena mereka kemungkinan besar akan kehilangan sebagian besar pemain muda terbaik mereka, yang akan kembali ke klub induk atau dikagumi oleh orang lain. Quintero tampil mengesankan di turnamen U20 Amerika Selatan dan telah menghadapi minat dari klub di seluruh dunia, bersama dengan Weiss dan Vukuši. Mattia Perin , Birkir Bjarnason , Uroš osic, Giuseppe Sculli dan Gaetano D’Agostino hanyalah segelintir pemain pinjaman yang bisa dilepas. Jika ada, pertanyaan yang harus kita ajukan adalah: siapa yang akan menginap musim panas ini?

Baca juga : Mengenal Foolad F.C. Salah Satu Club Sepak Bola Iran

6. Jika Pescara memelihara satu individu

Ivan Pelizzoli

Memilih pemain yang secara realistis bisa bertahan, kiper Ivan Pelizzoli tampil luar biasa di paruh kedua musim ini. Veteran itu datang untuk menyalip Perin dalam urutan kekuasaan, dan mempertahankannya akan menjadi dorongan besar — paling tidak dengan Perin bersiap untuk kembali ke Genoa.

Tim Salernitana 1919: Akhir dari 23 Tahun Harapan Kuda Laut dari Selatan
Sepak Bola

Tim Salernitana 1919: Akhir dari 23 Tahun Harapan Kuda Laut dari Selatan

Tim Salernitana 1919: Akhir dari 23 Tahun Harapan Kuda Laut dari Selatan – Mengetahui Salernitana 1919, klub advertensi Serie B yang kembali main Serie A musim depan sehabis menanti sepanjang 23 tahun. Pertandingan kasta paling atas Aliansi Italia, Serie A, kehadiran 3 regu advertensi terkini dari Serie B. Mereka merupakan Empoli, Salernitana, serta Venezia.

Tim Salernitana 1919: Akhir dari 23 Tahun Harapan Kuda Laut dari Selatan

ascolipicchio – Beda dengan Empoli, 2 klub advertensi lain masa ini sukses memberhentikan pengharapan jauh mereka buat bisa kembali berkompetisi Serie A. Venezia kesimpulannya sukses advertensi sehabis 19 tahun kemudian berkompetisi di golongan paling atas. Sedangkan Salernitana lebih lama lagi. Terakhir kali klub dari Italia selatan itu main di golongan paling atas merupakan pada tahun 1999 dikala mereka sedang diperkuat oleh Gennaro Gattuso serta Marco Di Vaio.

Dikutip dari indosport, Dari 3 klub advertensi, Salernitana lumayan menarik buat menemukan pancaran. Karena, tidak sering peminat Aliansi Italia yang mengenali klub satu ini. Sejauh asal usul klub, Salerniatan cuma sebagian kali saja mencicipi kompetisi Serie A. Dalam 25 tahun terakhir, Salernitana apalagi hanya satu kali berkompetisi di Serie A, ialah pada masa 1998/ 99. Disaat itu mereka tidak sanggup bertahan serta wajib terdegradasi sehabis menaiki tingkatan ke- 15 dari 18 partisipan. Sehabis itu, mereka hadapi sebagian kali kehancuran saat sebelum kesimpulannya pada masa 2020/ 21 membenarkan karcis advertensi dari Serie B.

Baca juga : Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B

Kejelasan Salernitana advertensi diterima sehabis mereka memberhentikan pertandingan Serie B di posisi kedua nama lain runner- up. Salernitana menghimpun 69 nilai hasil dari 19 berhasil, 12 seri, serta 7 takluk. Di minggu terakhir mereka berhasil 3- 0 atas Pescara. Sedangkan di durasi berbarengan, kompetitor terdekat, AC Monza, kandas mencapai nilai penuh kala menyajikan Brescia. Klub yang dipunyai oleh Adriano Galliani itu terdesak wajib menjajaki sesi play- off yang kesimpulannya dimenangkan oleh Venezia.

Di Serie B masa ini performa Salernitana memanglah terhitung bergengsi. Memercayakan pemain- pemain semacam Andrea Anderson, Tiago Casasola, sampai Gennaro Tutino, skuad ajaran Fabrizio Castori tampak mencengangkan serta menyisihkan regu favorit semacam Brescia, Lecce, serta Monza.

1. Wajib Jual Klub Untuk Dapat Main di Serie A

Terdapat kenyataan menarik dari klub Salernitana. Klub berlambang kuda laut ini warnanya dipunyai oleh atasan Lazio, Claudio Lotito. Pada satu dasawarsa kemudian Lotito melindungi regu Salernitana dari kebangkrutan. Dikala itu Lotito membeli saham klub kala sedang main di Serie D serta sedang bernama Salerna Calcio selaku dampak pergantian kepemilikan pada medio 2000- an.

Sehabis kembali jadi Salernitana 1919, klub ini lalu berjuang kembali ke Serie B. Kesimpulannya, sasaran paling tinggi juga digapai di mana mereka sukses advertensi ke Serie A masa ini. Tetapi, kesertaan Salernitana di Serie A rawan, karena Claudio Lotito dikenal pula jadi owner klub Lazio. Ketentuan pertandingan tidak mengizinkan 2 klub dalam satu kepemilikan berkompetisi di aliansi yang serupa. Lotito juga diwajibkan buat menjual klub Salernitana supaya regu bercorak kehormatan coklat ini dapat main di Serie A masa depan.

” Ia( Lotito) wajib menjual Salernitana bila ingin advertensi,” ucap Kepala negara Aliansi Sepak Bola Italia( FIGC) Gabriele Gravin pada Radio Anch’ io Gerak badan.

Claudio Lotito dikabarkan hendak menjual I Granata dalam kurun 30 hari sehabis klub advertensi. Lotito apalagi tidak diperbolehkan menjual klub itu pada saudara sampai generasi keempat untuk menjauhi bentrokan kebutuhan. Amat disayangkan memanglah untuk Claudio Lotito, karena ia serta Marco Mezzaromalah yang berjasa besar membangkitkan Salernitana serta membuat mereka jadi semacam dikala ini.

2. Salernitana Advertensi ke Serie A tetapi Rawan Senantiasa di Serie B, Kenapa Dapat?

Klub Serie B, Salernitana, sukses advertensi ke Serie A buat masa depan. Kejelasan itu diterima berakhir I Granata sukses berhasil dengan angka 3- 0 atas Pescara. Hasil itu membuat regu yang telah tidak advertensi sepanjang 23 tahun itu hinggap di posisi kedua dengan 69 nilai. ReguDengan kepelatihan Carlo Peroni, ia naik ke Serie A Italia bersama Empoli yang memuncaki liga Serie B.

Tetapi, kemauan Salernitana buat mentas di Serie A dapat tidak tercapai. Karena, dikala ini Salernitana dipunyai oleh Claudio Lotito yang pula pemiliki dari Lazio. Lotito wajib menjual salah satu klubnya sebab terdapat pantangan mempunyai lebih dari satu klub di pertandingan paling atas Italia. Lotito dimohon buat menjual Salernitana dalam 30 hari ke depan. Sialnya, Lotito tidak bisa menjual klub itu ke kerabat dekat.

” Ini merupakan ketentuan yang searah dengan ketentuan FIFA yang tidak memperbolehkan kepemilikan suatu klub lebih dari satu pada tingkat paling atas,” cakap Gabrele Gravina dikutip Football Italia.
” Aturannya nyata, kepemilikan tidak bisa dilanjutkan serta bila itu terjalin, Salernitana tidak bisa ambil bagian di Serie A masa depan,” tutup Gravina.

3. Bimbang Claudio Lotito, Seleksi Jual Lazio ataupun Salernitana?

Claudio Lotito mau bawa US Salernitana 1919 advertensi ke Serie A. Sedemikian itu yang diucapkannya dikala membeli saham klub itu sedekade kemudian. Kala itu, Salernitana sedang bernama Salerna Calcio serta berkecimpung di Serie D( pertandingan golongan keempat di Italia). Kemarin( 11/ 5) kemauan Lotito kesimpulannya terkabul. I Granata–julukan US Salernitana– advertensi ke Serie A dengan status runner- up Serie B. Salernitana menemani Empoli yang lebih dahulu advertensi seminggu tadinya.

Tetapi, sehabis turut bergembira ria, Lotito kolam makan buah simalakama. Karena, advertensi Salernitana berarti Lotito mempunyai 2 klub di Serie A. Saat sebelum Salernitana, Lotito lebih dahulu diketahui selaku owner SS Lazio. Ketentuan FIFA nyata mencegah seorang mempunyai lebih dari satu klub di tingkat pertandingan yang serupa.

Baca juga : Naft Tehran F.C. Club Bola Tehran Yang Sebelumnya Dimiliki Perusahaan Minyak Nasional Iran

” Ia( Lotito) wajib menjual Salernitana bila ingin advertensi,” tutur Kepala negara Aliansi Sepak Bola Italia Gabriele Gravina pada Radio Anch’ io Gerak badan. Perkaranya, apakah Lotito mau melepasnya? Terlebih, ia telah mendanakan sampai EUR 50 juta( Rp 862 miliyar) buat I Granata.

Lotito memiliki durasi hingga medio Agustus buat memastikan pilihannya itu. Alternatif yang sangat bisa jadi, Lotito memberikan pengurusan Salernitana seluruhnya pada Marco Mezzaroma. Cuma, kepala negara Salernitana itu sedang kerabat ipar Lotito. Tidak hanya Lotito, Aurelio De Laurentiis merupakan ilustrasi orang yang mempunyai saham sepak bola di 2 klub berlainan di Italia. Tiap- tiap SSC Napoli( Serie A) serta SSC Bari( Serie C).

Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B
Informasi Sepak Bola

Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B

Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B – Terselip di barat laut Italia pada September 2006, pemain hebat Italia Gianluigi Buffon dan Alessandro del Piero tampil di depan 10.000 penggemar untuk pertandingan liga pembuka musim ini.

Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B

ascolipicchio – Juventus memulai kampanye pertama mereka di Serie B, kasta kedua Italia, dan hasil imbang 1-1 melawan tim kecil Rimini adalah titik terendah lainnya dalam skandal yang mengguncang sepak bola Eropa.

Dikutip dari bbc.com, “Penghinaan itu dengan cepat menjadi kemarahan dan kami memiliki keinginan untuk menunjukkan bahwa kami lebih kuat dari apa yang telah terjadi pada kami,” pemegang tiket musiman Juve Maurizio Giovannelli.

“Itu pada akhirnya memberi kami kekuatan untuk membangun era kemenangan fantastis yang belum selesai hari ini, untuk bermain di final Liga Champions dan sekali lagi menjadi salah satu dari lima tim teratas di dunia.

“Faktor pendorong utama untuk siklus kemenangan yang luar biasa ini adalah rasa malu yang kami rasakan saat turun ke Serie B.”

Baca juga : Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

Bagian dari penghinaan itu adalah kehilangan dua tempat pertama dari mereka – termasuk gelar Serie A 2006, yang diserahkan kepada Inter Milan, tim yang mereka hadapi pada hari Minggu. Minggu ini, Juventus kembali mengajukan banding agar trofi tersebut diambil dari Nerazzurri.

Jadi, bagaimana juara Italia 35 kali dan juara Eropa dua kali itu akhirnya terdegradasi 13 tahun lalu?
Garis abu-abu presentasional pendek

Bersama AC Milan, Fiorentina dan Lazio, Juventus adalah salah satu klub terbesar di sepak bola Italia yang menghadapi tuduhan.

Dalam adegan yang tidak terlihat aneh dalam film gangster, transkrip dari penyadapan telepon terungkap.

Di satu ujung garis adalah tokoh-tokoh kunci dalam sepak bola Italia, di ujung lainnya adalah ofisial wasit. Mereka diduga ditekan untuk mendukung klub tertentu, dengan klaim hanya terungkap secara kebetulan ketika jaksa menyelidiki klaim doping di Juve.

Manajer umum Juve Luciano Moggi berada di pusat skandal itu, meskipun dia selalu membantah melakukan kesalahan. Dia, presiden federasi sepak bola Italia (FIGC) Franco Carraro dan wakil presiden Innocenzo Mazzini akhirnya mengundurkan diri dari peran mereka.

“Cerita itu seperti letusan gunung berapi,” Roberto Beccantini, yang bekerja sebagai koresponden untuk surat kabar La Stampa di Italia selama skandal itu, mengatakan kepada BBC Sport.

“Juventus adalah klub yang membagi Italia lebih dari yang lain, dan klub yang selalu memiliki kekuatan dengan Agnellis sebagai pemiliknya.

“Juga, itu melibatkan Moggi.

“Dan jangan lupa bahwa 2006 adalah tahun Piala Dunia di Jerman. Banyak politisi, jurnalis, dan pemain sandiwara memutuskan untuk mendukung tim nasional kami.”

Azzurri tidak mempermasalahkan masalah dan terus melaju sepanjang musim panas itu, mengangkat Piala Dunia untuk keempat kalinya.
Garis abu-abu presentasional pendek

1. ‘Seperti perang geng’

Kisah Moggi dan ketua Juventus Antonio Giraudo sedang diselidiki oleh jaksa cukup luar biasa.

Mereka diduga menahan wasit Gianluca Paparesta dan dua asistennya di ruang ganti setelah Juve kalah 2-1 dari Reggina pada November 2004, dan dikatakan telah mencaci-maki ofisial karena tidak mendukung Juve selama pertandingan. Mereka menyangkal hal ini terjadi.

Surat kabar Italia juga mencetak penyadapan Moggi yang diduga berusaha menekan wakil ketua komisi wasit UEFA dan panggilan yang dilakukan kepada menteri pemerintah Giuseppe Pisanu.

“Itu seperti perang geng,” kata Beccantini.

“Kejutan pada saat itu mudah dibayangkan. Separuh negara senang bahwa Juventus telah dihukum, sementara separuh lainnya – Juventus – marah dan berbicara tentang konspirasi.

“Meskipun kami memiliki skandal seperti doping, paspor palsu, dan taruhan, saya pikir ini adalah skandal olahraga terbesar yang pernah dilihat negara ini.”

2. ‘Scudetto kardus’ – luka lama dibuka kembali

Sementara Buffon, Del Piero, Giorgio Chiellini, Pavel Nedved dan David Trezeguet – semua bintang internasional dan di antara yang terbaik di era mereka – memutuskan untuk tetap bersama Juve di divisi kedua, sejumlah pemain besar dipilih oleh klub-klub elit Eropa. .

Zlatan Ibrahimovic dan Patrick Vieira bergabung dengan rival Inter Milan dengan harga gabungan £23 juta, Fabio Cannavaro dan Emerson pergi ke Real Madrid dengan total £13,7 juta, Lilian Thuram dan Gianluca Zambrotta bergabung dengan Barcelona seharga £13 juta, sementara Adrian Mutu pergi ke Fiorentina seharga £ 5,5m.

Meskipun memulai dari dasar klasemen dengan minus sembilan poin, Juve hanya kalah empat kali dari 42 pertandingan mereka sepanjang musim, naik ke puncak untuk menjadi juara dan kembali ke Serie A pada upaya pertama.

Mereka akan bermain melawan Inter Milan pada hari Minggu (19:45 BST) dalam pertandingan dengan latar belakang menarik setelah keputusan Juve minggu ini untuk membuat lapangan baru ke pengadilan Collegio di Garanzia dello Sport Komite Olimpiade Italia untuk menanggalkan Inter dari 2005 -06 judul.

Juventus menempati posisi teratas tahun itu tetapi gelarnya dicabut. AC Milan yang berada di posisi kedua juga kehilangan poin, yang berarti Inter yang berada di posisi ketiga dinyatakan sebagai juara.

Giovannelli mengatakan Inter dianugerahi “Scudetto kardus” dan bahwa mereka “tidak pernah dihukum” untuk klaim yang dibuat terhadap mereka di tahun-tahun berikutnya. Mereka menyangkal melakukan kesalahan.

Beccantini menambahkan: “Persaingan antara keduanya sangat sulit dan berjalan sangat dalam. Inter tidak pantas mendapatkan Scudetto tahun 2006.

“Pengacara Moggi menemukan – beberapa tahun kemudian – panggilan telepon antara orang-orang di Inter dan penunjuk wasit.

Baca juga : PAS Tehran F.C. Club Bola Multisport Asal Tehran

“Ini tidak selalu berarti rasa bersalah tetapi itu sudah cukup untuk menghindari pemberian gelar juara kepada Inter.

“Juventus tidak meminta Scudetto Calciopoli dikembalikan. Mereka hanya meminta dicabut dari Inter, siapa yang tidak pantas mendapatkannya.”

Rincian skandal Calciopoli dalam artikel ini pertama kali diterbitkan oleh BBC Sport pada 14 Juli 2006.

Klub Sepak Bola Venezia Mengumumkan Kerjasama dengan Alpha Football Academy
Informasi Sepak Bola

Klub Sepak Bola Venezia Mengumumkan Kerjasama dengan Alpha Football Academy

Klub Sepak Bola Venezia Mengumumkan Kerjasama dengan Alpha Football Academy – Alpha Football Academy telah menjalin kemitraan dengan klub Serie B Italia, Venezia Football Club, dalam kolaborasi tiga tahun mulai 1 Januari 2021 (dengan opsi untuk diperpanjang lebih lanjut) untuk menghadirkan sepak bola dan peluang komersial bagi kedua organisasi.

Klub Sepak Bola Venezia Mengumumkan Kerjasama dengan Alpha Football Academy

ascolipicchio – Kemitraan ini akan menjadikan Venezia Football Club menjadi Mitra Klub Resmi, memberikan dukungan teknis, berbagi sumber daya, dan mendirikan Venice FC Oman, Akademi Berkinerja Tinggi pertama dari Klub Sepak Bola Venezia di Timur Tengah yang bekerja sama dengan Alpha Football Academy.

Dikutipp dari thearabianstories, Terlepas dari dukungan teknis, pemain sekarang dapat melakukan perjalanan ke Venesia, Italia, untuk kamp dan uji coba. Pemain juga akan memiliki kesempatan untuk menghadiri kamp dan uji coba di Oman. Ini akan membuka jalan bagi pemuda Oman ke Eropa.

Venice FC Oman adalah Akademi Berkinerja Tinggi pertama dari Klub Sepak Bola Venezia di Timur Tengah yang bekerja sama dengan Akademi Sepak Bola Alpha. Akademi akan mengikuti metodologi dan kurikulum yang ditetapkan oleh direktur teknis Venezia Football Club. Ini akan memastikan standar pelatihan dan pengembangan yang tinggi mengikuti model sukses yang diterapkan di sepak bola Eropa.

Baca juga : Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

1. Tentang Venezia FC

Venezia Football Club, biasa disebut sebagai Venezia, adalah klub sepak bola profesional yang berbasis di Venesia , Veneto , Italia, yang saat ini bermain di Serie B , kasta kedua sepak bola Italia . Didirikan melalui merger pada tahun 1907, Venezia telah menghabiskan sebagian besar sejarah mereka di Serie A dan Serie B, dua divisi teratas di Italia. Venezia memenangkan Coppa Italia pada tahun 1941 , mengalahkan Roma di final dua leg. Kemenangan itu tetap menjadi satu-satunya trofi utama Venezia hingga saat ini.

2. Pernyataan dari Paolo Poggi, Kepala Proyek Internasional Klub Sepak Bola Venezia

“Saya sangat senang menyambut Alpha Football Academy ke keluarga Venezia Football Club. Kesediaan mereka untuk berbagi dengan kami program pengembangan sepak bola pemuda elit di Timur Tengah menunjukkan penghargaan mereka atas pekerjaan yang dilakukan oleh tim akademi kami di Muscat tahun lalu untuk sebuah kamp dan, khususnya, oleh Mattia Collauto, Evans Soligo dan Simone Spina. Kami sangat percaya pada kualitas teknis dan manusia dari orang-orang yang akan mewakili Venice FC Oman. Ini hanyalah langkah pertama dari sebuah proyek yang juga akan diperluas ke negara Timur Tengah lainnya.”

3. Pernyataan dari Meeran Yoosuf, Pendiri & Direktur Alpha Football Academy

“Alpha Football Academy dengan senang hati mengumumkan Venezia Football Club sebagai Official Club Partner. Alpha Football Academy sangat berambisi untuk menjadi akademi tingkat atas dan menghasilkan pemain-pemain top. Kemitraan dengan Venezia Football Club membawa kami selangkah lebih maju dalam misi kami. Ini akan memastikan standar pelatihan dan pengembangan yang tinggi mengikuti model sukses yang diterapkan di sepak bola Eropa. Venezia adalah klub dengan sejarah 113 tahun. Pengalaman luas dan pengetahuan teknis/taktis mereka sangat penting untuk dipelajari oleh akademi mana pun. Kesediaan Venezia untuk membantu, mendukung, dan mendidik akademi untuk melayani para pemain mereka dengan lebih baik. Gagasan untuk tumbuh bersama, orang-orang hebat di klub, dan dukungan teknis mereka membuat kami tidak punya pilihan selain memulai perjalanan ini bersama-sama.”

4. Venezia FC di Oman

Pada 1 November 2019, kami memulai dengan menyambut tamu kami Mr Evans Soligo (pelatih proyek internasional & asisten pelatih U19), Mr Simone Spina (pengembang proyek internasional) dan Mr Mattia Collauto (direktur akademi pemuda) di Muscat Holiday Inn. Kami dengan cepat memahami semangat olahraga yang dimiliki kedua belah pihak karena para pelatih sangat ingin memulai klinik mereka nanti malam. Sebagian besar pembicaraan kami adalah tentang bagaimana Venezia FC dan Alpha Football Academy dapat mengembangkan sepak bola bersama.

Sementara itu, para pelatih memberikan pengarahan kepada kami dengan antusias tentang program dan jadwal pelatihan yang disiapkan oleh mereka.

Hari 1 – Postur Tubuh dan Transmisi
Memfokuskan penguasaan bola dan operan, berusaha menggunakan kaki yang tepat untuk menempatkan rekan setim yang menerima dalam kondisi terbaik.

Hari 2 – Struktur Pengejaran Belah Ketupat
Kami akan melakukan latihan transmisi di sisi belah ketupat, latihan posisi untuk mengembangkan pengakuan struktur ini di dalam lapangan.

Hari 3 – Konstruksi, Zona 1
Zona 1, area konstruksi, adalah bagian dari lapangan di mana aksi dimulai pada fase penguasaan bola. Target akan diberikan, dan pemain akan melakukan operan ke arah mereka, memposisikan tubuh dengan benar.

Hari 4 – Duel 1vs1, 2vs2, 3vs2
Kami akan menghasilkan kondisi duel, mulai dari latihan 1vs1 sederhana, hingga latihan 3vs2, melibatkan beberapa pemain, dengan tujuan untuk mencetak gol.

Hari 5 – Penguasaan Bola
Melatih penguasaan bola oleh satu tim. Para pemain harus melatih kondisi fan-out dan man-on, lebih jauh lagi pada postur dan operan.

Para pelatih Venezia FC terkesan dengan keindahan yang tenang, masakan lokal yang menggoda, kekayaan budaya dan warisan Muscat, Oman saat mereka mengunjungi Pasar Muttrah, Corniche, Museum Nasional Oman, Istana Al Alam, Masjid Agung Sultan Qaboos dan Al Mouj.

Mattia Collauto
Hal yang paling berkesan bagi saya adalah keingintahuan dan edukasi yang ditunjukkan anak-anak untuk mendekati kegiatan selama ini. Itu pasti kejutan yang menyenangkan, dan kami akan membawa hati kami.

Simone Spina
Pengalaman pertama kami di Oman sangat menarik. Kami menemukan kota yang indah, orang-orang baik, semuanya teratur dan sangat bersih. Jadi kami sangat menikmati pengalaman ini. Kami memiliki pengalaman yang luar biasa dengan Alpha Football Academy, baik dengan manajemen maupun pelatih mereka. Mereka benar-benar berkomitmen dalam apa yang mereka lakukan untuk membiarkan anak-anak mereka tumbuh dalam sepak bola dan kehidupan mereka, jadi pasangan yang sempurna bagi kami.

Evans Soligo
Anak-anak memiliki dasar awal yang baik yang merupakan keinginan mereka untuk berkembang. Mereka memiliki senyum yang indah ketika mereka datang untuk berlatih dan melihat bola dan bersenang-senang membantu mereka untuk berkembang.

Pranjal Bharti (DOB 10 OCT 07)
Apakah Anda tahu apa itu kamp sepak bola, atau apakah Anda tahu apa itu kamp sepak bola? Itu sedang dilatih dan dipandu oleh para profesional dari klub sepak bola terkenal. Nah, itulah yang harus saya alami dan pelajari. Semua berkat Alpha Football Academy saya cukup beruntung untuk menjadi bagian dari kamp Venezia FC.

Namrata Kharga (DOB 31 AUG 06) & Neeraj Kharga (DOB 28 APR 08)
Kami mendapat kesempatan untuk menghadiri kamp Venezia FC. Itu adalah pengalaman yang sangat baik bagi kami dan kesempatan untuk menguji potensi kami. Para pelatih mengajari kami berbagai latihan teknis secara mendetail dan bagaimana dalam pertandingan sebenarnya ini akan sangat membantu. Salah satu pelatih, meskipun sudah pensiun dan berusia akhir 40-an, sangat aktif dan bugar, yang menginspirasi kami untuk tetap sehat. Terlepas dari persyaratan fisik, para pelatih menekankan pada ketepatan waktu, disiplin dan meningkatkan moral kami di setiap kesempatan. Menghadiri kamp adalah investasi besar dalam peningkatan keterampilan kami. Perkemahan memainkan peran penting dalam pengembangan karakter saya sebagai remaja yang saya senangi. Dalam konteks sekarang dimana anak-anak lebih terikat di rumah dengan elektronik, dan orang tua hanya fokus pada studi. Pelatih alfa membantu kami memahami pentingnya aktivitas fisik,olahraga luar ruangan baik untuk saya, saudara saya dan khususnya orang tua saya. Kami berharap untuk melanjutkan pelatihan lebih lanjut di bawah pelatih ini.

Advaith Nair (DOB 01 JUN 05) & Vedanth Nair (DOB 22 MAR 07)
Kamp Venezia FC adalah kamp sepak bola resmi pertama bagi kami. Para pelatih sabar dalam mengajar para pendatang baru dan memperhatikan setiap orang yang berusaha meningkatkan permainan mereka. Mereka mengajari kami banyak latihan baru yang berlaku untuk situasi dalam game. Pelatih membuat latihan yang berbeda untuk kelompok usia yang berbeda yang sangat membantu. Dalam sesi 5 hari yang kami lakukan dengan para pelatih Venezia FC, kami belajar banyak tentang permainan ini dan apa yang diperlukan untuk mencapai level profesional. Itu memberi kami lebih banyak kepercayaan diri saat bermain sepak bola dan memotivasi kami dalam mengejar impian kami. Itu adalah pengalaman hebat secara keseluruhan, dan saya berharap untuk memiliki sesi lain dengan mereka.

Baca juga : Alireza Beiranvand Tepis Tendangan Penalti Cristiano Ronaldo

Rayan Pradeep Nair (DOB 10 NOV 07)
Kamp Venezia FC adalah kamp asing pertama yang saya hadiri. Itu seperti gaya sepakbola yang sama sekali baru. Itu hampir sama dengan apa yang kami latih di Oman tetapi hanya sedikit lebih maju. Sangat menyenangkan mempelajari gaya sepak bola Italia. Saya tidak percaya bahwa saya diajari oleh pesepakbola profesional yang bermain di liga Italia. Saya pikir para pelatih akan sangat ketat, tetapi mereka baik. Itu adalah salah satu pengalaman terbaik saya, dan saya berharap Venezia FC datang ke Alpha sekali lagi.

Jyoth Mehul Sheth (DOB 27 AUG 07)
Selama kamp Venezia FC, saya bersenang-senang mempelajari latihan dan latihan baru. Saya senang bertemu dengan pelatih profesional Venezia FC, dan saya bahkan menerima sertifikat partisipasi yang sangat bagus. Secara keseluruhan semuanya sangat baik dan menyenangkan.

Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman
Informasi Sepak Bola

Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman

Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman  – Dengan Si Nyonya Tua telah mengumumkan bahwa pemain Wales itu akan tiba di musim panas tanpa bayaran, Goal melihat pada transfer gratis terbaik Bianconeri

Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman

1. Andrea Pirlo

ascolipicchio – “Ketika Andrea [Pirlo] memberi tahu saya bahwa dia akan datang ke Juve,” Gianluigi Buffon mengungkapkan pada 2011, “hal pertama yang saya katakan adalah ‘Terima kasih Tuhan!'” Kegembiraan kapten Juve itu bisa dimengerti. Dalam apa yang akan dikenang sebagai salah satu penilaian terburuk dalam sejarah sepakbola, AC Milan merasa Pirlo, pada usia 31, finis di level tertinggi.

Dikutip dari sportingnews, Akibatnya, mereka mengizinkannya untuk menghabiskan kontraknya dan bergabung dengan Juve dengan status bebas transfer. Itu, seperti yang diprediksi Buffon, “kesepakatan abad ini”, dengan tim Juve datang dari dua finis di posisi ketujuh yang meraih empat gelar Serie A berturut-turut dengan master operan Pirlo menarik tali di lini tengah.

2. Paul Pogba

“Kata ‘kesalahan’ bukanlah sesuatu yang biasanya Anda kaitkan dengan waktu Alex Ferguson di Manchester United,” kata Zinedine Zidane. “Tapi saya pikir itu adalah kesalahan membiarkan Paul Pogba pergi.” Dan yang mahal pada saat itu. Ferguson, dapat dimengerti, masih menyalahkan Mino Raiola atas kepergian Pogba, mengungkapkan bahwa dia tidak menyukai agen Italia itu sejak dia pertama kali bertemu dengannya, tetapi faktanya adalah bahwa United kehilangan seorang pemain dengan status bebas transfer yang mereka beli kembali pada tahun 2016 untuk waktu yang lama. rekor dunia €105m biaya.

Baca juga : Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

Juve tentu saja tidak bisa mempercayai keberuntungan mereka, dengan Pogba membuat kesan langsung pada pelatih Antonio Conte saat itu sehingga ia mengubah lini tengahnya untuk memfasilitasi pemain muda Prancis, yang akan memainkan peran integral dalam empat kemenangan gelar Serie A berturut-turut sebelum kembali ke Manchester.

3. Fabio Cannavaro

Juventus telah melakukan salah satu kesepakatan terbesar dalam sejarah mereka ketika mereka menandatangani Fabio Cannavaro dari rival sengit Inter pada tahun 2004 dengan imbalan kiper cadangan Fabian Carini. Bek tengah yang relatif kecil itu gagal total di San Siro tetapi dia diremajakan oleh Nyonya Tua, jadi penggemar Bianconeri kurang terkesan ketika dia pergi ke Real Madrid setelah Juve terdegradasi ke Serie B pada 2006 karena peran mereka dalam skandal perwasitan Calciopoli .

“Bahkan jika saya tahu ini mungkin sulit dipercaya, saya akan tetap di Juventus jika mereka tetap di Serie A – bahkan dengan pengurangan 30 poin,” kata Cannavaro, mencoba membenarkan keputusannya kepada mereka yang merasa dia seharusnya tetap bertahan. setia kepada klub yang telah mengeluarkan yang terbaik dari dirinya. Pemenang Piala Dunia kembali dengan status bebas transfer hanya tiga tahun kemudian, berniat merebut kembali kasih sayang para penggemar dengan penampilannya di lapangan tetapi, sayangnya, Cannavaro adalah bayangan dari dirinya yang dulu dan dilepaskan pada akhir satu musim yang sulit. Turin.

4. Fernando Llorente

Pada musim panas 2013, Juventus memenangkan perlombaan untuk menandatangani legenda Klub Atletik Fernando Llorente, yang merupakan salah satu agen bebas yang paling didambakan di pasar setelah memutuskan untuk meninggalkan Bilbao tercinta setelah delapan tahun di San Mames. Striker raksasa itu membutuhkan waktu untuk beradaptasi di Turin tetapi dia akan melanjutkan untuk membentuk kemitraan yang fantastis dengan Carlos Tevez yang membawa Bianconeri meraih rekor poin Serie A (102) dalam perjalanan mereka menuju kejayaan Scudetto.

Llorente, yang mencetak 27 gol untuk Si Nyonya Tua, kehilangan tempatnya di starting line-up oleh Alvaro Morata selama musim keduanya – dan terakhirnya bersama Juve, tetapi ia masih membuktikan dirinya sebagai pemain skuad yang berharga, belum lagi pengaruh pemersatu yang luar biasa. di ruang ganti, setelah berusaha keras untuk menyambut rekannya sesama pemain internasional Spanyol dan Paulo Dybala ke dalam skuat dengan tangan terbuka.

5. Kingsley Coman

Karier Kingsley Coman di Juventus mungkin tidak berjalan dengan baik seperti yang diinginkan oleh salah satu pihak, tetapi penandatanganannya masih merupakan bagian dari bisnis yang sangat baik oleh Bianconeri. Ketika remaja Prancis tiba di Turin pada musim panas 2014, dia dianggap sebagai salah satu pemain paling berbakat di dunia dan Paris Saint-Germain putus asa karena dia memutuskan untuk membiarkan kontraknya dengan klub berakhir sehingga dia bisa bergabung dengan Juve dengan status bebas transfer.

Coman menunjukkan kilasan kecemerlangan di Serie A tetapi dia tidak pernah melihat waktu pertandingan reguler di bawah Massimiliano Allegri dan pemain sayap yang tidak sabar diizinkan untuk bergabung dengan Bayern Munich dengan status pinjaman pada akhir musim sebagai bagian dari kesepakatan pinjaman € 7 juta yang pada akhirnya menghasilkan kontrak permanen. transfer untuk tambahan € 21m. “Saya pikir ini adalah operasi transfer yang bagus,” alasan Allegri. “Dia hanya bermain sedikit musim lalu dan itu benar jika dia pindah jika dia tidak merasa siap untuk memperjuangkan tempatnya di sini.”

6. Sami Khedira

Juventus melakukan kudeta dengan membujuk Sami Khedira untuk bergabung dengan mereka dengan status bebas transfer dari Real Madrid pada tahun 2015. Ada keraguan atas kesepakatan itu karena masalah kebugarannya yang terus-menerus dan mereka tampaknya menyadari ketika dia cedera di pra-musim ramah. Namun, meski Khedira sejak itu mengalami gangguan sesekali, ia telah membuktikan tambahan yang sangat baik untuk pasukan Massimiliano Allegri, setelah memainkan peran penting.

peran total dalam tiga ganda domestik, serta perjalanan Juve ke final Liga Champions 2016-17. Pemenang Piala Dunia tentu saja tidak menyesali keputusannya untuk meninggalkan Real, dengan mengakui, “Saya telah berkembang pesat di Juve, baik di dalam maupun di luar lapangan.”

7. Dani Alves

Bisa dibilang kesalahan transfer terbesar yang pernah dilakukan Barcelona adalah membiarkan Dani Alves pergi dengan status bebas transfer. Namun, kekalahan Blaugrana adalah keuntungan besar bagi Juve. Bek kanan veteran itu menikmati musim pertama yang sensasional di Italia, mencetak gol-gol penting di akhir musim 2016-17, melawan Lazio di final Coppa Italia, dan Monaco di semifinal Liga Champions.

Hal yang sangat membuat frustrasi bagi Juve adalah, bagaimanapun, bahwa setelah mengindahkan permintaan Alves untuk pergi di tengah-tengah kontraknya selama dua tahun tanpa bayaran, untuk dipersatukan kembali dengan mantan bos Barca Pep Guardiola di Manchester City, ia kemudian tampil dramatis. -berbalik dan masuk ke Paris Saint-Germain sebagai gantinya.

8. Emre Can

Mengingat tujuan Juve pada musim panas 2018 adalah untuk menghidupkan kembali lini tengah mereka, penandatanganan gratis Emre Can harus diperlakukan sebagai bisnis yang cerdik. Itu, tentu saja, meskipun pemain internasional Jerman itu memiliki reputasi sebagai pemain yang tidak konsisten saat berada di Liverpool, tetapi kekuatan, usia, keserbagunaan, dan keterampilan teknisnya memberinya semua atribut yang dia butuhkan untuk sukses di Serie A.

Can awalnya berjuang dengan masalah cedera setibanya di Turin, tetapi pilihan Max Allegri untuk memulai sebagai gelandang sekembalinya adalah tanda kepercayaan dari bos Italia. Ditambah fakta bahwa ia mencetak dua gol dalam sebulan di sekitar penandatanganan Aaron Ramsey dan tampaknya Nyonya Tua, seperti yang mereka katakan, melakukannya lagi.

9. Aaron Ramsey

Masih ada beberapa bulan lagi sebelum Ramsey bergabung dengan klub barunya, tetapi performa pemain Wales itu selama bulan-bulan terakhirnya bersama Arsenal menunjukkan tanda-tanda bagus. Pada usia 28 tahun, sang gelandang sedang berada di masa jayanya, mengatasi sejumlah besar masalah cedera sepanjang karirnya di Emirates untuk membuat para penggemar bertanya-tanya mengapa The Gunners mengizinkannya pergi. Fans Juve telah lama mengeluh bahwa lini tengah mereka tidak memiliki teknik lain, pencipta permainan bola dan pria itu sendiri pasti akan meningkatkan tim dalam hal itu.

Baca juga : PAS Tehran F.C. Club Bola Multisport Asal Tehran

Semangat juang Ramsey yang luar biasa, seperti yang ditunjukkan oleh kemampuannya untuk bangkit kembali dari cedera yang mengancam karir dan dedikasinya untuk mengakhiri waktunya di Liga Premier dengan penuh percaya diri, harus menandai bisnis besar lainnya oleh Bianconeri. Seorang pemain yang terbukti dalam pertandingan besar dan seorang pria yang haus akan trofi yang bukan ‘hanya’ Piala FA, Juventus mungkin menjadi platform yang sempurna bagi Ramsey untuk menunjukkan nilai sejatinya di panggung terbesar.

1 2 3