Sejarah Dari Berdirinya Ascoli Calcio FC Dari Italia

Sejarah Dari Berdirinya Ascoli Calcio FC Dari Italia – Ascoli Calcio 1898 adalah klub sepak bola Italia yang didirikan pada tahun 1898. Pada musim 2013/14, Ascoli bermarkas di Ascoli Piceno pada bulan Marche dan bermain di Lega Pro Prima Divisione.

Sejarah Dari Berdirinya Ascoli Calcio FC Dari Italia

ascolipicchio – Klub ini pernah bermain pertandingan kandang di Stadion Cino e Lillo Del Duca, yang dapat menampung 28.430 tempat duduk penonton. Seragam mereka putih dan hitam. Ascoli bermain di divisi dua dari 2002-2005.

Sebelumnya, mereka juga bermain di Serie A dari tahun 1974-1976, 1978-1985, 1986-1990 dan 1991-1992. Masa keemasan mereka ditangani oleh pelatih Carlo Mazzone pada tahun 1968-1975 dan 1980-1985.

Melansir wikipedia, Klub Sepak Bola Ascoli Calcio adalah salah satu klub sepak bola Italia. Bagi yang suka dengan permainan sepak bola khususnya sepak bola italia pasti sudah tidak asing lagi dengan klub sepak bola yang satu ini.

Klub sepak bola termasuk klub sepak bola terkenal di Italia dan dunia. Penggemar klub sepak bola ini tidak hanya berasal dari China, tetapi juga dari negara lain. Berdiri sejak tahun 1898, berbagai prestasi telah diraih oleh klub sepak bola ini.

Dalam dunia sepak bola, Ascoli Calcio memang memiliki kemampuan sepak bola yang sangat baik, wajar jika banyak orang yang menganggap tim sepak bola ini sebagai idola. Sejak tahun 1898 hingga sekarang, klub sepak bola ini telah menunjukkan kemampuan terbaiknya dalam pertandingan sepak bola.

Baca juga : Barisan Tim Sepak Bola Italia dengan Sponsor Web Porno

Klub sepak bola Italia Ascoli Calcio mendirikan kantor pusatnya di Ascoli Piceno di Ascoli Piceno masing-masing pada tahun 2013 dan 2014. Stadion klub sepak bola sangat besar, dengan kapasitas 28.430 penonton.

Setiap kali tim sepak bola ini bermain di kandangnya, selalu dipadati penonton. Pertandingan sepak bola klub Ascoli Calcio ini selalu sangat menarik, terutama bagi para penggemar sepak bola dan penggemar sepak bola Italia.

Biasanya penonton di stadion memakai seragam hitam putih. Warna ini akan menghiasi stadion dan membuat permainan semakin menarik. Nama lengkap klub sepak bola tersebut adalah Ascoli Calcio 1898 SpA.

Klub ini sering dijuluki Picchio atau Pelatuk atau dikenal juga sebagai Bianconeri atau Hitam Putih. Julukan tersebut selalu digunakan untuk menyebut klub sepak bola Italia ini.

Ketua Ascoli Football Club adalah Robert Benigni, yang juga merupakan pemain profesional, dan pelatih kepala adalah Gustinetti di Serie A. Memiliki prestasi yang tak terhitung jumlahnya tidak menghentikan klub dari pelatihan atau mengasah keterampilannya.

Pasalnya, banyaknya prestasi yang diraih klub sepak bola ini dalam meningkatkan kemampuannya menjadi klub sepakbola terbaik di dunia. Satu hal menarik dari Ascoli Calcoli Football Club adalah seragam yang dia pakai.

Klub ini menggunakan tiga seragam dalam kompetisi tersebut. Ketiga seragam ini memiliki motif yang berbeda. Ketiga seragam ini berwarna hitam dan putih seperti zebra. Seragam kedua semuanya hitam. Seragam ketiga berwarna kuning.

Setiap seragam akan digunakan dalam permainan yang berbeda. Perbedaan antara seragam yang dikenakannya memungkinkan penonton untuk lebih memahami jenis permainan yang dimainkan.

Itu hal yang menarik dari seragam sepak bola Ascoli Calcio. Seperti disebutkan di atas, klub sepak bola asal Italia ini sudah berdiri sejak lama, yakni sejak tahun 1898. Dalam perjalanannya, pelatih klub sepak bola tersebut juga mengalami beberapa kali perubahan.

Namun meski begitu, klub sepak bola ini selalu menunjukkan kemampuan yang luar biasa di setiap pertandingannya. Selama perjalanan ini, klub sepak bola mengikuti banyak pertandingan, termasuk menang.

Sejarah Ascoli Calcio FC

Tim ini didirikan pada tahun 1898 dengan nama “Candido Augusto Vecchi” pada saat itu, berganti nama menjadi Ascoli Vigor pada tahun 1905, A. Colana AS pada tahun 1921, dan ASAscoli pada tahun 1945.

Pada tahun 1955, tim diakuisisi dan diselamatkan dari kebangkrutan dengan menyingkirkan taipan, Cino Del Duca, dan menggabungkannya dengan timnya untuk membentuk “Del Duca Asco” Li “(Del Duca Ascoli).

Stadion ini masih memiliki nama dan saudara perempuannya. Sejak awal Perang Dunia Kedua, tim tersebut akhirnya kembali ke Serie A untuk pertama kalinya pada tahun 1959. Ascoli kembali ke Serie A pada 1978 dan menghabiskan tujuh tahun di liga teratas.

Selama periode ini, mereka finish keempat dan keempat pada 1980 dan 1982 Enam Gianfranco Bellotto, Alessandro Scanziani, Walter De Vecchi, Walter Novellino dan Andrea Mandolini, serta Giuseppe Greco.

Sesudah terdegradasi pada 1985, klub langsung pulih dan terus beroperasi selama empat tahun. Dia kembali ke Serie A lagi pada tahun 1991, tetapi ini hanya berlangsung selama satu musim.

Setelah dua tahun berturut-turut absen untuk promosi, klub menolak permainan tersebut dan terdegradasi ke Serie A C1 pada tahun 1995. Mereka akan bertahan di sana selama tujuh musim, dan pada 2002 mereka kembali ke divisi dua sebagai juara divisi dua C1 / B.

Pada Agustus 2005, setelah Serie A menerima penalti degradasi dari Genoa dan Torino karena penipuan dan masalah keuangan, musim lalu ia menang di babak playoff di bawah asuhan pelatih Marco Giampaolo.

Ascoli, yang mendapat tempat, diterima secara sewenang-wenang di Serie A. Pengganti, memenangkan tempat ke-12 dan sangat dipercaya. Usai musim tersebut, Giampaolo yang pernah dikenal sebagai salah satu pelatih muda terbaik Italia mengundurkan diri dan digantikan oleh Attilio Tesser pada musim 2006/2007.

Taser gagal mencapai hasil yang bagus di Ascoli, tetapi dipecat setelah kalah 1-0 di kandang dari Empoli (EF) pada hari ke-11 dan dipecat oleh pelatih senior Nido Sone. Nedo Sonetti mengambil alih.

Setelah mengalahkan Torino 1-0 pada 7 Mei 2007, Ascoli menjadi tim pertama yang secara resmi diturunkan ke divisi dua pada musim 2007-08. Mereka menyelesaikan musim di tempat ke-19, satu poin lebih tinggi dari Messina sebelumnya. Striker Jerman Oliver Bierhoff memulai pengalamannya di sepak bola Italia dari Ascoli.

Apalagi dari kota kecil dengan 50.000 penduduk, Ascoli berhasil mengatasi berat badan mereka. Sejak 1974, Ascoli telah bermain di Serie A selama 16 musim, masing-masing menduduki peringkat ke-4 dan ke-6 pada musim 1979-80 dan 1981-82.

Untuk melengkapi kesuksesan Ascoli di Serie A, klub juga memenangkan Cadetti (juara B) dua kali pada 1977-78 dan 1985-86. Musim 1977-78 mencetak rekor kejuaraan dengan 61 poin (2 kemenangan dan 1 poin).

Ascoli bermain 13 kali di Serie B dengan total 5 musim promosi. Ascoli memasuki Serie B hanya dalam dua musim kemenangan di Cerie C dan C1B. Ini terjadi pada 1971-72 dan 2001-02.

Keberhasilan Ascoli lainnya adalah untuk kota berpenduduk 50.000 orang, jumlah kehadiran keluarga mereka telah mencapai 36.500, yang setara dengan lebih dari 70% populasi kota.

Di Serie A, Juventus dan musim 1982-83 yang terkenal melawan Yucatus, Ascoli terdegradasi dalam pertandingan terakhir Serie A melawan Cagliari, yang menyelamatkannya dari degradasi.

Namun, sejak itu, karena pembatasan stadion, kehadiran maksimum stadion Cino e Lillo Del Duca sekarang adalah 21.000-24.000. Meski begitu, jika diisi, itu masih merupakan pencapaian besar untuk kota sekecil itu.

Prestasi lainnya termasuk Piala Mitropa di 1986-87, Tantangan Capodanno dan Piala Daun Merah. Di tahun 1994, Ascoli juga lolos ke final Piala Inggris-Italia di musim terakhir Serie A B.

Setelah itu, Ascoli menunggu lama di Serie A C1, lalu kembali ke musim 2002-03. Serie A. Di bawah kepemimpinan Presiden Ascoli Calcio-Costantino Rozzi yang hebat, Ascoli berpartisipasi dalam 16 musim yang luar biasa di Serie A dalam 14 musim, yang juga merupakan prestasi klub lain di wilayah Marche.

Tak hanya itu, Rozzi juga bisa melamar pemain yang lahir dan tumbuh melalui lineup Ascoli. Pada akhir 1980-an, Giuseppe Iachini, Domenico Agostini, Giuseppe Carillo dan Lorenzo Sca Lorenzo Scarafoni membantu Ascoli memastikan kembalinya ke Serie A dan bertahan di musim berikutnya.

Setelah Iachini meninggalkan Agostini, Carillo dan Scarafoni mulai masuk tim utama, sementara Marino Fioravanti dan Antonio Aloisidi juga masuk bangku cadangan. Aloisi terus bermain untuk Ascoli selama beberapa musim.

Sukses lainnya adalah Carlo Mazzone, dia adalah darah kehidupan dari bek Del Duca Ascoli. Dia bermain selama 9 musim dan memimpin Ascoli) Sebagai manajer selama 10 musim atau lebih. Mazzone memindahkan Ascoli dari Serie C ke Serie A, termasuk Ascoli, yang menempati peringkat keenam pada 1981-82.

Pada musim 2013-14 Lega Pro Prima Divisione, Ascoli Piceno Court menyatakan klub tersebut bangkrut. Pengadilan juga memperkirakan nilai sisa aset klub sebesar 862.000 euro. Perusahaan baru Ascoli Picchio FC 1898 berhasil menawar aset tersebut. FIGC juga menerima degradasi perusahaan baru ke musim baru.

Pada pertengahan 2015, Ascoli, yang semula menjadi runner-up dengan Teramo di Lega Pro 2014-15, diumumkan sebagai juara Grup B dan dipromosikan setelah Teramo tersingkir karena berpartisipasi dalam skandal sepak bola Italia 2015.

Baca juga : Sejarah Awal Berdirinya Seri B Italia

Pada 14 Juni 2018, presiden klub, Francesco Bellini, mengumumkan penjualan klub untuk pertama kalinya, dan setelah menerima beberapa tawaran dari pemilik potensial, ia menerima Grup Bricofer Massimo Pulci Kutipan dari pengusaha Romawi yang dibuat oleh Massimo Pulcinelli.

Sebelum musim 2018-19 mendatang, klub resmi berganti nama menjadi Ascoli Calcio 1898 FCSpA pada 18 Juli 2018. Derby terbesar di Marche adalah antara Ascoli dan Sambonidete (Sambu, Samba), meskipun derby melawan Ancona lebih dikenal.

Musim lalu, pertandingan terakhir “Derby” antara Ascolis dan Sabene Ditses terjadi pada 1986. Derby tetap mempertahankan vitalitasnya didorong oleh kebanggaan kedua belah pihak dan ketatnya persaingan lokal, meski sudah cukup lama sejak pertandingan terakhir, namun tetap penuh vitalitas.

Derby Ancona menempati urutan kedua. Ancona dan Ascoli menjadi dua klub tersukses di Marche. Persaingan tersebut bermula dari fakta bahwa Ancona adalah ibu kota Marche dan Asculli adalah ibu kota Picenun kuno.

Pertempuran antara Ascolani dan Anconetani berlangsung sengit, dan ada banyak pertempuran di La Regina Delle Marche (Ratu Marche). Fermana adalah derby penting terakhir di Ascoli; kedua tim berlokasi di provinsi Ascoli Piceno, berdekatan satu sama lain, di sebelah San Benedict del Tronto (San Benedetto del Tronto).

Meski secara historis Fermana lebih lemah dari Ascoli, bagi Ascolani dan Fermani, ini masih sebuah derby, dan tidak ada penggemar yang mau kalah dalam permainan ini. Pertandingan lainnya termasuk Livorno, Verona, Pescara dan Antara. Ascoli mengadakan 12.461 pertandingan di stadion Cino e Lillo Del Duca di pinggiran Ascoli Piceno.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B