Salernitana Calcio, Pengadilan Pemutuskan Pailit

Salernitana Calcio, Pengadilan Pemutuskan Pailit  – Salernitana Calcio tidak lebih. Setelah musim panas tersingkir dari kejuaraan profesional, Pengadilan Kepailitan Salerno membuka prosedur kebangkrutan di sore hari, secara efektif menyatakan perusahaan bangkrut.

Salernitana Calcio, Pengadilan Pemutuskan Pailit

ascolipicchio – Oleh karena itu, permintaan pembelaan terhadap mantan patron Antonio Lombardi yang sempat meminta penundaan pembahasan hingga Januari 2012. Himbauan masih siap, mengingat Lombardi sendiri sudah menyatakan telah menjamin beberapa bank garansi dan memiliki menemukan kesepakatan dengan berbagai kreditor.

Dikutip dari tuttomercatoweb, Nasib Energy Power juga tidak pasti, sebuah perusahaan yang diakuisisi oleh Lombardi sendiri dan yang memegang tanda-tanda khas termasuk nama, simbol dan warna perusahaan. Perusahaan ini juga bisa saja bangkrut dan, dalam hal ini, duo Lotito-Mezzaroma, yang memimpin Salerno Calcio,ia bisa memperoleh aset melalui lelang dengan menghidupkan kembali Salernitana lama.

1. Salernitana, Lotito Siap Menjual 50% Miliknya.

Evaluasi bagaimana menyelesaikan konflik kepentingan yang lahir bersama Lazio pasca promosi ke Serie A. Seperti diketahui, dua klub yang terdaftar di liga yang sama tidak boleh memiliki kepemilikan yang sama sehingga Claudio Lotito terpaksa harus menjual paket sahamnya sendiri. Menurut laporan Corriere dello Sport, operasi ini akan segera dilakukan dengan dana yang siap diakuisisi 50% milik pengusaha Romawi itu.

Baca juga : Di Klasemen Liga Italia, Conte terdegradasi ke Serie B

Simpul yang harus dipecahkan, bagaimanapun, adalah yang terkait dengan Marco Mezzaroma , saudara ipar nomor satu Lazio dan pemilik 50% lainnya dari klub granat. Keraguan tersebut, pada kenyataannya, menyangkut kemungkinan kelanggengannya sebagai pemegang saham Salernitana, tetapi dengan kepemilikan saham jauh di bawah yang sekarang dan mungkin tanpa peran apa pun dalam struktur manajemen. Menurut pemilik Salernitana, hipotesis ini biasa terjadi, tetapi pada saat yang sama berbahaya karena tidak akan membatalkan risiko perselisihan dengan FIGC dan juga dengan klub lain yang siap mengambil alih dari Campania jika dikucilkan.

2. Sekarang Claudio Lotito dan Saudara Iparnya Mezzaroma Harus Menjual Perusahaan

Perjalanan kemenangan dan dalam beberapa hal mengejutkan, pesta besar di seluruh kota: setelah lebih dari dua puluh tahun menunggu, Salernitana kembali ke Serie A untuk ketiga kalinya dalam sejarahnya. Tapi ini pertama kalinya bagi sepak bola Italia: tidak pernah terjadi bahwa dua tim dari presiden yang sama menemukan diri mereka dalam kategori yang sama, situasi yang dilarang oleh peraturan.

Salernitana sebenarnya adalah tim kedua Claudio Lotito , pelindung Lazio . Simpul timeshare , dibuat dengan cara yang tidak menguntungkan oleh Asosiasi Sepak Bola pada tahun 2012 dan tidak pernah ditangani secara pasti, akhirnya muncul di kepala.

Sejak 2011, ketika didirikan kembali setelah kebangkrutan, klub tersebut dimiliki oleh Claudio Lotito dan saudara iparnya Marco Mezzaroma . Secara khusus, perusahaan dibagi tepat pada 50%: setengahnya berada di tangan Morgenstern , sebuah perusahaan yang diatribusikan kepada Marco Mezzaroma dan saudara perempuannya Cristina , istri Lotito; separuh lainnya dimiliki oleh Omnia Service , yang dikendalikan oleh putranya Enrico Lotito . Faktanya, kedua cabang dapat ditelusuri kembali ke pelindung Lazio, dan bukan kebetulan bahwa selama bertahun-tahun ini Salernitana selalu dianggap sebagai bagian dari perusahaan satelitnya.T

erbukti dengan padatnya pertukaran pemain kedua tim, banyak cadangan Lazio yang diparkir di Campania. Salah satunya, Andrè Anderson , juga menandatangani gol promosi melawan Pescara . Timeshare dalam sepak bola Italia telah ada selama sekitar sepuluh tahun, dan Lotito-lah yang mencoba membersihkannya melalui bea cukai .

Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi pengetatan bertahap : selama bertahun-tahun larangan timeshare telah diperluas ke seluruh kategori profesional, tanpa mengurangi tim yang berasal dari Amatir ; pengecualian yang memungkinkan kehadiran Lotito di Salerno, dan juga De Laurentiis di Bari . Baru-baru ini, para Federasi Sepak Bola dari Gabriele Gravinaitu hanya melarang akuisisi baru. Namun, kesalahpahaman itu selalu dilandasi oleh kompromi yang masih bertahan: seorang presiden boleh mempertahankan dua tim, asalkan tidak berada dalam kategori yang sama.

Selama bertahun-tahun Lotito sering ditantang di Salerno, oleh kota yang mungkin dengan sedikit rasa tidak berterima kasih menuduhnya tidak ingin naik ke Serie A dengan sengaja. Promosi ini adalah kemenangannya: enam tahun di Serie B tidaklah singkat, tetapi dia telah mengambil tim yang gagal, dan membawa mereka kembali ke papan atas tanpa hutang satu euro pun. “Ini adalah kegembiraan yang luar biasa, saya telah menepati komitmen yang telah dia buat,” katanya.

Tapi apa yang terjadi sekarang? Le Noif(peraturan federal) bersifat kategoris: pasal 16 menjelaskan bahwa “dalam hal kehadiran serentak dalam kejuaraan yang sama, FIGC memberikan pihak yang berkepentingan jangka waktu wajib tidak melebihi 30 hari, di mana penghentian situasi harus terjadi kontrol”. Diterjemahkan: Lotito memiliki waktu satu bulan untuk menjual dari saat pendaftaran (antara akhir Juni, awal Juli), jadi selambat-lambatnya pada tanggal 15 Agustus Salernitana harus memiliki pemilik baru . Perhatian: larangan tersebut berlaku untuk keluarga tingkat empat, bahkan peraturan Mezzaroma yang ada dalam teori harus menjual saham tersebut.

Ini adalah titik balik bagi semua sepak bola Italia, karena kami akhirnya akan memahami secara nyata apa yang akan terjadi pada timeshares ( dengan para penggemar Bari yang tertarik dengan penonton, karena ini adalah satu-satunya kasus lain yang tersisa di Italia ). Lotito harus menjual, tidak ada keraguan tentang itu, dan dia sudah mengatakan akan melakukannya. Beberapa perlawanan malah bisa muncul pada Mezzaroma: dari Salerno mereka sudah mulai keberatan, meminta pengecualian tentang derajat kekerabatan.

Tetapi FIGC tidak dapat memberikan diskon dan bahkan tampaknya tidak mau melakukannya, seperti yang ditunjukkan oleh penutupan baru-baru ini: melarang timeshare tetapi memberikannya kepada kerabat akan menjadi lelucon (tanpa melupakan hubungan tawar-menawar Presiden Gravina dengan Lotito).

Meskipun demikian, masih ada beberapa hal yang tidak diketahui. Seperti waktu penjualan, dan evaluasi. Klub yang sehat di Serie A bernilai setidaknya 20-30 juta : jika tenggat waktu yang ditetapkan oleh Federasi Sepakbola menghalangi perolehan ini, bagaimana Lotito dan mitranya Mezzaroma akan berperilaku? Beberapa berspekulasi bahwa itu bahkan bisa berakhir di pengadilan .

Sebaliknya, orang lain bahwa Lotito sudah menyiapkan solusinya, dan pengusaha lain (mungkin seorang teman, tetapi bukan kerabat) yang dapat membantu. Yang pasti, jika tidak , hukumannya akan sangat serius: rujukan dari eksekutif (Lotito baru saja didiskualifikasi karena kasus tamponi dari Lazio) dan tidak masuk ke kejuaraan Serie A. Selain pesta promosi, lebih baik pikirkan untuk mencari pemilik baru.

3. Musim Salernitana Mengingatkan Kita Pada Sisi Gelap Calcio

Berkeliaran di festival pedesaan di Italia tengah, mudah untuk melihat kios seseorang dari Campania yang menjual pakaian bekas, sepatu cacat, stok perlengkapan sepak bola lama yang tidak terjual, dan sebagainya. Bahkan saat ini, di antara semua barang ini, bukanlah hal yang aneh untuk menemukan jersey garnet yang disponsori Exigo dari US Salernitana musim 1998-99, sebuah peninggalan yang membawa serta cerita yang sangat panjang. Sebuah cerita yang terdiri dari mimpi dan harapan, tetapi juga dari halaman gelap yang menyimpan sisi terburuk sepakbola Italia.

Menjadi pertama kalinya mereka di Serie A sejak musim 1947-48, musim 1998-99 menyebabkan cukup banyak kehebohan di Salerno, memunculkan ke permukaan gairah kota yang tertidur, baik dan buruk.

Emosi diuji, terutama sejak awal. Meskipun memiliki skuad yang mencakup orang-orang seperti Marco Di Vaio, Rigobert Song dan Gennaro Gattuso yang berusia 20 tahun, Salernitana menemukan diri mereka di urutan ke-16 di klasemen pada akhir tahun, satu-satunya hasil penting datang dengan kemenangan 1-0. atas Lazio. Pada Januari, setelah kekalahan telak melawan Vicenza, ketua Aniello Aliberti memutuskan untuk mengubah sesuatu: pelatih Delio Rossi akan digantikan oleh Francesco Oddo. Setidaknya ini adalah rencana yang ada dalam pikirannya, tetapi dia tidak mempertimbangkan kegilaan pendukung Salernitana.

Pada 12 Januari 1999, ketika ketua umum mengumumkan kabar tersebut kepada tim usai sesi latihan di Saragnano, sekelompok ultras tiba di fasilitas olah raga, mencoba menerobos dengan menggunakan cara-cara kekerasan. Ketika tim keluar, penonton yang marah mulai menghina mereka semua, termasuk ketua, menuduh para pemain telah ‘mengkhianati’ Delio Rossi. Penyerang muda, Vincenzo Chianese, bahkan ditendang di punggungnya dan, di tengah badai ludah dan kutukan, para pemain dan manajemen terpaksa bergegas ke mobil mereka dan melarikan diri dari keributan. Tapi yang terburuk belum datang.

Beberapa jam kemudian, ketua telah menghadirkan Francesco Oddo di depan kamera, ketika sekelompok seratus ultras menyerbu ke ruang konferensi pers, secara agresif menyuarakan ketidaksenangan mereka atas keputusan klub sambil dengan teguh membela Delio Rossi. Meja itu terbalik, Aliberti diserang secara fisik dan semua orang, dengan bantuan pasukan keamanan, tidak punya pilihan selain melarikan diri sekali lagi.

Situasinya tidak bisa dipertahankan. Dapat dipahami Oddo melepaskan tugas itu dan Delio Rossi tetap sebagai pelatih kepala Salernitana. Ultra telah menang, tetapi titik terendah musim Granata belum tiba.

Di lapangan, tim telah menunjukkan tanda-tanda reaksi, mengalahkan Roma, Empoli, Sampdoria dan memainkan thriller di San Siro melawan Milan, meski kalah 3-2. Pada akhir Maret, Oddo akhirnya menggantikan Rossi, kali ini tanpa gangguan atau pergolakan. Di bawah bimbingannya, Salernitana menunjukkan bahwa mereka adalah tim yang masih memiliki apa yang diperlukan untuk menghindari degradasi: kemenangan penting atas Inter dan Bologna adalah buktinya.

Empat pertandingan terakhir musim ini sangat menentukan nasib Cavallucci Marini . Yang pertama sukses: di Stadion Arechi yang penuh sesak, Salernitana menghasilkan penampilan sempurna untuk menggulingkan Juventus asuhan Zidane berkat gol Marco Di Vaio. Hal ini membuat pertarungan dengan rival degradasi langsung – terutama Piacenza dan Perugia – tetap terbuka. Tapi itu belum berakhir.

Seminggu kemudian, kekalahan melawan Cagliari sekali lagi membuat Salernitana bermasalah. Tapi ini segera diikuti oleh kemenangan atas Vicenza pada 16 Mei. Satu pertandingan tersisa melawan Piacenza. The Granata harus menang dan berharap bahwa Perugia – duduk dua poin di atas mereka dengan aman – akan gagal mengalahkan AC Milan. Kemenangan Perugia memang sangat tidak mungkin, dengan Rossoneri membutuhkan kemenangan untuk mengamankan Scudetto keenam belas mereka. Dan ini dikonfirmasi oleh gol Andrés Guglielminpietro dan Oliver Bierhoff, memastikan Milan meninggalkan Umbria dengan kemenangan 2-1.

Sementara para penggemar Rossoneri membuka tutup botol untuk merayakan gelar, pertempuran yang sama sekali berbeda terjadi di Stadion Leonardo Garilli milik Piacenza, 400 kilometer dari Perugia. Piacenza versus Salernitana adalah pertandingan yang sama seperti beberapa lainnya; salah satu tempat cerita, nasib, subplot, dan absurditas saling berpotongan. Subplot seperti yang dilakukan oleh dua pelatih, Giuseppe Materazzi dan Francesco Oddo, yang tidak pernah membayangkan bahwa takdir akan memastikan bahwa, delapan tahun ke depan, mereka akan bersukacita bersama setelah menyaksikan putra mereka Marco (Materazzi) dan Massimo (Oddo) meningkatkan Piala Dunia 2006 di Berlin.

Itu juga pertandingan yang aneh dalam arti terburuk. Pendukung berwarna Garnet yang menonton melihat sebuah tim yang ingin memenangkan pertandingan, tetapi secara tidak masuk akal diharapkan untuk melakukannya tanpa menyerang. Di babak pertama, yang dihimpun Salernitana hanyalah satu percobaan ke gawang – sundulan oleh David Di Michele. Piacenza juga tidak terburu-buru. Tapi bukan mereka yang membutuhkan tiga poin, dan karena itu terus bermain dengan hati-hati.

Tiba-tiba, pada menit ke-53, Pietro Vierchowod yang berusia 40 tahun menyundul gol terakhir dalam karir legendarisnya dari tendangan sudut untuk membawa Piacenza unggul. Salernitana akhirnya menunjukkan beberapa bentuk reaksi, menyerang dengan mendesak dan memaksa penalti yang diubah oleh Salvatore Fresi menjadi penyeimbang 1-1.

Sejak saat itu, itu adalah festival kebodohan: Serie B hanya tinggal setengah jam lagi, tetapi Salernitana bahkan tidak mencoba dan memenangkan pertandingan. Seolah-olah mereka mengira mereka sudah aman. The Granata tidak mengancam gawang Piacenza lagi sampai menit akhir. Saat itu sudah terlambat. Waktu habis.

Di akhir kontes, hal yang benar-benar aneh terjadi. Fresi pergi ke wasit untuk mengeluh tentang penalti yang tidak diberikan kepada timnya di akhir pertandingan. Setelah rentetan protes tanpa hasil ini, dia pergi ke Vierchowod. Tindakannya tidak bisa dimengerti. Pemain Salernitana diduga ‘menuduh’ bek lawan telah mencetak gol yang membuat mereka terdegradasi – menunjukkan bahwa Vierchowod seharusnya tidak pernah menemukan dirinya di posisi itu sejak awal. Kegilaan mencapai puncaknya ketika konfrontasi berubah dari kata-kata menjadi pukulan, dan sebagian besar pemain di lapangan mengikutinya. Polisi harus membawa wasit pergi untuk mencegahnya terluka, dan pertarungan berlanjut ke terowongan, menandai salah satu final musim paling menyedihkan di sepak bola Italia.

Baca juga : Pertandingan Laga MANCHESTER UNITED yang Mengejar Ketinggalan

Bersama dengan para pemain, Ultra juga turun ke kabut merah. Marah dengan apa yang mereka saksikan di lapangan, sementara para pemain mereka menghancurkan ruang ganti mereka di Stadion Garilli, Ultra memutuskan untuk menghancurkan semua yang terlihat: termasuk mobil, tempat sampah, dan jendela toko.

Sayangnya, ini tidak cukup untuk memuaskan kerinduan mereka akan kehancuran. Di kereta khusus yang membawa mereka pulang, beberapa suporter Granata , setelah merusak kursi dan jendela, menyalakan api yang membuat beberapa gerbong menjadi neraka yang terbakar di atas rel. Empat penggemar muda Salernitana kehilangan nyawa di terowongan kereta api tidak jauh dari Salerno. Perut gelap dukungan mereka telah terungkap secara brutal untuk dilihat semua orang. Salah satu halaman paling hitam di Salernitana dan sejarah sepak bola Italia telah ditulis.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B