Klub Milik Pengusaha Indonesia Dipromosikan ke Serie B Italia

Klub Milik Pengusaha Indonesia Dipromosikan ke Serie B Italia – Klub ini dimiliki oleh pengusaha Indonesia Como 1907 dan secara resmi ditingkatkan menjadi Serie A. Klub asal Italia tersebut jelas mendapat perhatian dari bintang Persija Marc Klok.

Klub Milik Pengusaha Indonesia Dipromosikan ke Serie B Italia

ascolipicchio – Pada tahun 1907, Como (Como 1907) mengalahkan Alsandria 2-1 pada hari Minggu (25/04/21) melawan Serie A. Ia berhasil di Serie A dan resmi melaju ke musim kedua musim depan.

Kemenangan ini membawa Cuomo ke puncak klasemen Serie A dengan poin 72. Alessandria jadi runner up dengan 4 poin. Baik Como dan Alexandria hanya memiliki satu pertandingan tersisa. Sebab, poin Como tidak akan terlampaui oleh Alessandria, sehingga Lariani akan mendapat kursi di divisi dua musim depan.

Bintang Persija berkebangsaan Belanda Marc Klok muncul untuk menyoroti kegiatan Como tahun 1907, dan dia menerbitkan artikel di Instagram pada awal April tahun lalu. Saat itu, Marck Klok menceritakan momen kebangkitan Como di tahun 1907, saat ia digantikan oleh para pebisnis Indonesia yang memiliki semangat dan semangat mengembangkan sepakbola melalui akuisisi klub-klub di tanah air.

Seperti yang dikutip indosport, Como 1907 sendiri memang diambil alih oleh pemilik Grup Djarum Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono, dimana kedua taipan tersebut membeli saham klub melalui SENT Entertainment. Marc Klok menulis: “Semangat dan semangat mengembangkan sepakbola dengan mengakuisisi klub-klub di Indonesia.”

Klock kemudian menegaskan bahwa mengelola klub sepak bola tidaklah mudah. Misalnya, seperti yang dijelaskan dalam dokumenter “1907”, film tersebut mengalami kebangkitan di bawah kepemilikan baru.

Baca juga : Musim Serie B Ditangguhkan Hingga 1 Mei

1. Como dipromosikan ke divisi dua Italia pada tahun 1907

“Tapi ternyata mengelola klub sepak bola bukanlah tugas yang mudah. ??Ia menulis:“ Seperti yang dijelaskan dalam salah satu film dokumenter terbaik tentang manajemen klub sepak bola Italia, ada banyak kendala dan tantangan. Klub legendaris ini sedang mencoba untuk meningkatkan kepemilikan baru. “

Nama Robert pasti sudah tidak asing lagi di telinga orang Indonesia. Bersama kakaknya Michael Bambang Hartono, mereka adalah orang terkaya di Indonesia Raya. Majalah Forbes pernah memperkirakan kekayaan mereka senilai 38,8 miliar dollar AS (564,46 triliun rupiah).

Sejak mengambil alih dua tahun lalu, kedua pemilik Djarum itu berharap Cuomo akan bangkit dan kembali ke kasta tertinggi di Serie A. Italia. Serie a. Cuomo terakhir kali tampil di Serie A pada musim 2002/03.

2. Ada pengusaha Persia dan Indonesia

Seperti kita ketahui bersama, pemilik Grup Djarum Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono membeli klub sepak bola Italia Como 1907 melalui SENT Entertainment. Djarum berharap Cuomo bisa bangkit dan kembali ke level tertinggi Liga Italia, Serie A. Cuomo terakhir kali tampil di Serie A pada musim 2002/03.

Selain dimiliki Grup Djarum, pemain klub Indonesia Persib Bandung Geoffrey Castillion juga membela klub Lombardy. Karena pandemi Covid-19 mencegah persaingan di Indonesia, Geoffrey Castillion meminjam dan pindah ke Como. Meski begitu, sejak didatangkan pada Februari 2021, Geoffrey Castillion tidak pernah muncul, bahkan belum dimasukkan ke dalam tim karena cedera. Geoffrey tidak mengenakan seragam Como atau mengunggah potret waktu timnya di akun Instagram miliknya.

3. Geoffrey Castillion terus merayakan kesuksesan Como

Pada 15 April 2021, Akademi Ajax Amsterdam yang terakhir kali drop out justru mengunggah momen saat berlaga bersama tim Persib Bandung. Meski demikian, Geoffrey Castillion tetap merayakan kesuksesan Como dengan mengunggah video pendek di Instagram story miliknya. Video tersebut menunjukkan bahwa penggemar Como 1907 sedang merayakan di pinggir jalan saat tim favorit mereka memasuki Serie A.

4. Bagaimana dengan Erick Thohir Club?

Klub sepak bola Italia Como (Como 1907) pada tahun 1907 memastikan untuk “meningkatkan” pertandingan Serie A ke divisi dua musim depan. Klub berjuluk I Lariani itu menjadi juara Grup A. Seri A Italia dibagi menjadi tiga grup, masing-masing dengan 20 klub. Pemenang dari setiap grup secara otomatis akan maju ke divisi dua, dan tiga runner-up dengan sistem playoff akan mendapatkan kursi lagi.

Akhir pekan lalu, Como menempati peringkat kedua di Divisi Alessandria A. Alhasil, berkat dukungan Alessandro Gabrielloni, Como menang 2-1. Kini, Grup C Seri A telah memainkan 37 pertandingan, artinya hanya satu pertandingan yang bisa mengakhiri musim 2020/2021. Como memuncaki daftar dengan 72 poin, empat poin di belakang Alessandria. Apa pun yang terjadi, data skor Cuomo tidak akan terlampaui, jadi dia akan secara legal memenangkan Serie C Grup A.

Como merupakan klub yang memiliki kedekatan dengan Indonesia. Pada 2019, Sent Entertainment Ltd mengambil alih Como. Sent Entertainment dikendalikan oleh pengusaha Indonesia Robert Budi Hartono dan Robert Wijaya Suwanto.

Nama Robert pasti sudah tidak asing lagi. Bersama kakaknya Michael Bambang Hartono, mereka adalah orang terkaya di Indonesia Raya. Menurut perkiraan Forbes, nilai kekayaan pemilik Grup Djarum adalah 38,8 miliar dolar AS (562,17 triliun rupiah, dengan asumsi 1 dolar AS sama dengan 14.489 rupiah, sama seperti bank sentral nilai tukar menengah Indonesia pada April lalu). 26, 2021).

Como bukan satu-satunya klub sepak bola Eropa dengan warna Indonesia. Di Inggris, setidaknya ada dua klub keturunan Indonesia, yakni Oxford United dan Tranmere Rangers.

Sebagian saham Oxford United dimiliki oleh pengusaha nasional yang juga Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir. Erick melepas semua sahamnya di klub, sehingga memenangkan Suning (China) setelah memenangkan kejuaraan Inter Milan Liga Italia 2020/2021 dan kemudian memasuki Oxford United.

Pada November 2018, Erick menjadi anggota dewan direksi The Ox. Namun, Eric mundur dari jabatan itu pada Oktober 2019 karena terpilih menjadi salah satu asisten Presiden Jokowi.

“Oxford Unted adalah klub sepak bola yang sangat istimewa. Sulit untuk mengundurkan diri, apalagi jika tim sedang tampil bagus. Saya akan terus memantau perkembangan tim dan berharap Anda bisa meluangkan waktu untuk menyaksikan pertandingan,” kata Rick dalam pernyataan resmi dari Oxford Union University. Meski demikian, masih ada nama-nama Indonesia di jajaran direksi klub. Sejauh ini, Anindya Bakrie menggantikan Erick.

“Saya suka Oxford. Ketika Tiger (dijuluki Sumrith Thanakarnjanasuth, pengusaha Thailand yang memilih Oxford United) mengusulkan rencana Oxford United, saya tertantang. Saya menonton Piala FA melawan Brenford, semangat tim tinggi dan hari itu, saya tahu saya ingin berpartisipasi, ”kata Anindya Bakrie, panggilan akrab Anindya Bakrie, dalam keterangan resmi klub.

Kisah orang Indonesia Oxford United tidak berakhir di sini. Menurut laporan, Erick mengutip Oxford Post dan memimpin konsorsium untuk membeli 51% saham Oxford United. Namun sejauh ini belum ada perkembangan baru. Oxford United saat ini berada di peringkat pertama, kedua setelah Liga Premier. Pada musim 2020/2021, Matt Taylor dan kawan-kawan memainkan 44 pertandingan dan menempati peringkat kelima dengan 68 poin.

Klub Inggris lain yang juga bergaya Indonesia adalah Tranmere Rovers. Klub ini adalah tetangga Liverpool dan Everton di Liga Premier. Pada September 2019, investor asal Indonesia masuk ke Tranmere dan menjadi pemegang saham. Grup Santini, salah satu bisnis keluarga Wanandi, resmi menjadi pemegang saham, meski hanya saham minoritas.

“Aku dengan suka hati memublikasikan kalau klub telah menggapai perjanjian dengan penanam modal luar Santini Group. Dengan begitu, mereka bakal mempunyai saham minoritas di Tranmere Rovers,” kata Chairman Tranmere Mark Palios (Mark Palios) dalam keterangan tertulis klub. Diceritakan . siaran.

Dana awal Grup Santini akan digunakan untuk berbagai proyek di Tranmere. Dimulai dengan penguatan sinyal Wi-Fi di stadion dan pengembangan bidang akademik klub. Grup Santini juga akan mengembangkan merek Tranmere secara internasional, termasuk Asia.

Ia mengatakan: “Santini Group adalah salah satu perusahaan besar yang berkantor pusat di Indonesia. Grup berinvestasi di berbagai bidang seperti otomotif, real estate, jasa keuangan dan infrastruktur. Grup ini terdiri dari tiga bersaudara Wandi, Lukito dan Paulus Wanandi. Beroperasi. “ditambahkan.

Wandi, Lukito, dan Paulus adalah anak dari pengusaha senior Sofjan Wanandi. Sophiyan menjabat sebagai ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) sejak lama, dan juga menjabat sebagai wakil presiden departemen kepegawaian dari tahun 2014 hingga 2019.

Saat ini, Tranmere mengikuti pertandingan liga kedua, karena penyakit coronavirus 2019 / pandemi Covid-19 menyebabkan penghentian pertandingan, sehingga ia pensiun dari liga pertama musim lalu. Usai 44 pertandingan, Jay Spearing (eks pemain Liverpool) dan rekan-rekannya menempati peringkat kelima dengan 72 poin.

Tim-tim yang berada di peringkat 1-3 di akhir musim secara otomatis akan maju ke Liga 1, dan empat tim berikut akan bersaing untuk mendapatkan tiket tambahan dalam bentuk play-off. Peluang promosi Tranmere masih besar, meski otomatis, karena jarak dengan peringkat ketiga Bolton Wanderers (pernah menjadi kuda hitam di Liga Premier) hanya empat poin. Dengan sisa dua pertandingan, Tranmere masih memiliki peluang untuk menyeberang Bolton.

5. Fakta Calcio Como 1907

Ada 3 fakta menarik seputar klub Serie A C Italia Calcio Como 1907 yang baru-baru ini dibeli oleh orang terkaya di Indonesia. Orang terkaya dalam diskusi tersebut adalah pemilik Grup Djarum, perusahaan rokok terbesar di Indonesia, yakni Michael Bambang dan Robert Budi Hartono. Dalam pernyataan resmi yang dibuat oleh MolaTV atas nama Mirwan Suwarso, akuisisi Calcio Como pada tahun 1907 merupakan kabar baik bagi negara.

Mirwan menjawab pertanyaan INDOSPORT di Mola TV, Kamis (19/10/17), dengan mengatakan: “Tentu tujuannya untuk melayani dan mengembangkan sepakbola Indonesia.” Rencananya pembelian Calcio Como 1907 akan menjadi lokasi program PSSI dan Super Soccer, Garuda Select, yang berlangsung selama enam bulan di Eropa.

Sesuai dengan keinginan pemilik baru Como pada tahun 1907, Garuda Select juga dapat menggunakan fasilitas kamp pelatihan dan stadion klub Italia untuk menyelesaikan rencananya. Selain itu, para penggemar sepak bola nasional juga perlu mengetahui beberapa fakta menarik. Berikut ini adalah komentar-komentarnya.

1. Pernah tampil di Serie A Italia

Menurut catatan sejarah, Como 1907 pertama kali tampil di Serie A Italia pada 1949-1950 setelah menjuarai Serie A. Debut pertamanya, “Como 1907”, memenangkan tempat ketujuh dengan 41 poin. Pada tahun 1907, pemain Vittorio Ghiandi (Cacio Como) sukses mencetak 18 gol.

Kemudian pada musim 1950-1951, Como 1907 menempati peringkat kedelapan dengan 40 poin. Musim berikutnya, Calcio Como (Calcio Como) menduduki peringkat ke-13 (34 poin) pada tahun 1907.

Baru pada musim 1952-1953, Calcio Como 1987 diturunkan ke kasta kedua. Kemudian performa mereka menurun hingga sempat ke Serie A. Pada musim 2002-2003, Calcio Como (Calcio Como 1907) kembali ke Serie A. Italia Namun, mereka harus diturunkan untuk kesebelas kalinya.

Baca juga : Pemain Asal Turki, Dibanderol Harga Paling Mahal Saat Ini

2. Pernah dimiliki oleh istri Essien

Kemudian fakta kedua menunjukkan bahwa Calcio Como 1907 sebenarnya adalah milik mantan Persib Bandung (2017-2018) Michael Essien, istri Akosua Puni pada Maret 2017 lalu.

Pada saat itu, Akosua membeli mahar sebesar 29,07 juta euro (sekitar Rs 33,9 miliar) melalui lelang dan membeli Como 1907. Pasalnya, klub tersebut dinyatakan bangkrut pada 2016.

Namun, seperti dilansir Il Messagero, pada Juni 2017, Como 1907 terancam bangkrut. Pasalnya, mereka belum secara resmi mendaftarkan klub yang akan mengikuti liga musim depan. Calcio Como 1907 telah terdaftar di FIGC, tetapi gagal karena bank menolak membayar lihat pembayaran buat anggaran registrasi.

3. Menghasilkan legenda

Pada tahun 1907, Calcio Como melahirkan sebaris legenda timnas Italia. Alasannya, sebagian pemain lulusan klub bisa mencapai level tertinggi. Seperti Marco Tardelli, dia membela Calcio Como pada tahun 1907 dari tahun 1974 hingga 1975. Dia memainkan 36 pertandingan dan mencetak 2 gol. Kemudian, Juventus (1975-1985), Inter Milan (1985-1987), Sao Paulo (St. Gallen (1987-1988) dan timnas Italia (1976-1986).

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B