Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B – Juventus, salah satu klub sepak bola termegah di dunia, dilanda kemelaratan. Dua gelar liga direbut, dilenyapkan dari buku rekor dengan kecepatan yang mencengangkan. Setelah 109 tahun mendominasi liga, Bianconeri diturunkan ke Serie B, pulau mainan dan stadion bobrok itu.

Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

ascolipicchio – Itu adalah hukuman yang pantas untuk skandal kumuh, tapi itu tidak mengurangi dampak emosionalnya. Nyonya Tua Turin, yang pernah menjadi sumber daya tarik bagi pembantunya sepak bola di seluruh dunia, telah bertekuk lutut, mengguncang seluruh ekologi sepak bola Italia. Banyak orang tidak tahu harus berpikir atau merasakan apa. Kekacauan berkuasa.

Dikutip dari thesefootballtimes, Mereka menyebutnya Calciopoli. Terungkap pada Mei 2006, skandal itu melibatkan Juventus, AC Milan, Fiorentina, Lazio dan Reggina sebagai bagian dari epidemi pengaturan pertandingan. Jaringan komunikasi antara personel klub dan organisasi wasit digali, dengan tujuan memilih ofisial yang disukai untuk pertandingan tertentu. “Penyadapan telepon yang sifatnya membingungkan dan beragam mengungkapkan dunia gelap penipuan, penipuan, serta tekanan moral dan politik,” tulis John Foot dalam buku definitifnya, Calcio. “Di tengah sistem yang korup ini berdiri Luciano Moggi, direktur olahraga Juventus.”

Investigasi menemukan bahwa Moggi mendominasi sebagian besar aspek sepak bola Italia, dari manipulasi transfer hingga pemilihan wasit. Bahkan liputan pertandingan di televisi berada di bawah mantranya, dengan presenter diperintahkan untuk meningkatkan citra Juve dengan menambahkan lirik dan mengabaikan untuk menunjukkan tayangan ulang instan yang tidak menarik.

Moggi menggunakan pemerasan, penyuapan, dan ancaman kekerasan untuk membangun sebuah kerajaan. Orang yang tidak mematuhi instruksinya terluka. Saingan yang tidak setuju akan dialokasikan untuk ofisial pertandingan yang buruk, sementara wasit yang tidak patuh akan menemukan karir mereka compang-camping. Sebagian besar mematuhi aturan yang bengkok, bagaimanapun, begitulah kekuatan klub-klub besar Italia, dan sistem hadiah dan penghargaan bawah tanah biasanya membuat pria kecil tetap manis.

Baca juga : Bermain Imbang Rival Lazio, Torino Transfer Benevento ke Serie B

Di Italia, klub-klub besar selalu menerima perlakuan istimewa, sebagian besar karena pengaruh pemilik yang kuat. Favoritisme dan kronisme, jika bukan korupsi yang mencolok, telah mewabah dalam permainan Italia selama beberapa dekade. Ketika Piala Dunia 2002 menjadi bencana bagi tim nasional, para pendukung dan media mengeluhkan inefisiensi Franco Carraro, kepala federasi, lebih dari satu pemain atau pelatih.

Cara kebanyakan orang melihatnya, Carraro gagal mendapatkan perlakuan khusus dari wasit, karenanya tersingkir lebih awal melawan tuan rumah Korea Selatan. “Sederhananya, bagi penggemar sepak bola Italia, wasit selalu korup, kecuali terbukti sebaliknya,” tulis Foot. “Yang masih harus ditemukan adalah bagaimana dia atau telah korup, mendukung siapa, dan mengapa. Tesis inilah yang mendominasi sebagian besar diskusi sepak bola Italia. ”

Dalam contoh Calciopoli, korupsi massal terungkap. Moggi dan Antonio Giraudo, seorang pejabat senior Juventus, membombardir wasit dengan panggilan telepon, berharap mendapat dukungan dan secara efektif merencanakan kemajuan kejuaraan nasional seperti penulis skenario Hollywood yang bejat. Sementara klub lain terlibat, jaksa berpendapat bahwa Juve adalah satu-satunya tim yang sengaja mengubah hasil pertandingan. Oleh karena itu, Nyonya Tua menerima hukuman yang paling berdampak: terdegradasi ke Serie B, gelar liga dicabut dari 2004-05 dan 2005-06, dan dikurangi sembilan poin setelah banding.

Fiorentina dan Lazio juga awalnya terdegradasi, tetapi keputusan itu kemudian dibatalkan demi pengusiran dari kompetisi Eropa. Semua tim yang terlibat juga dikurangi poinnya, dengan denda, skorsing, dan pertandingan kandang secara tertutup menyelesaikan hukuman. Dewan Juventus mengundurkan diri pada pertengahan Mei, diikuti oleh Moggi tak lama kemudian. Dalang berkacamata kemudian dilarang bermain sepak bola seumur hidup dan dipenjara, bersama banyak tokoh penting lainnya di atas ring, termasuk Giraudo. Namun demikian, dalam banyak kasus, orang menunggu bertahun-tahun untuk mendapatkan keadilan.

Pada saat itu, Juventus, permata sepakbola dunia yang termasyhur, menghadapi Armageddon. Untuk waktu yang lama, garis-garis hitam dan putih yang ikonik memancarkan aura mistik. Ada kelas yang jelas bagi tim Baggio dan Zoff, Tardelli dan Vialli, Zidane dan Platini. Itu entah bagaimana selamat dari skandal doping tahun 1990-an, tetapi Calciopoli berbeda. Calciopoli membawa Juventus menuju kemelaratan yang belum dipetakan dalam hal opini publik.

“Saya menyaksikan klub yang saya cintai kehilangan semua rasa hormat, kredibilitas, dan kebanggaan dalam waktu satu musim panas,” kata Rav Gopal, editor JuveFC.com , situs penggemar independen. “Perasaan luar biasa pada saat itu adalah salah satu keterkejutan. Sulit untuk memahami banyak hal. Saya menyaksikan tim memenangkan gelar di lapangan dan saya tidak ingat kami mendapat perlakuan istimewa dari wasit.

“Orang-orang yang melihat dari luar dengan cepat membuat asumsi biasa yang malas. Tim lain terlibat, tapi kami menanggung bebannya. Reputasi Juventus sebagai klub sangat sempurna. Kami adalah sisi yang dikagumi Alex Ferguson ; tim yang menyapu bersih Galácticos beberapa musim sebelumnya. Dan sekarang kami menghadapi kehidupan di Serie B. Rasanya tidak adil. “

Eksodus massal menyusul penurunan pangkat Juve, saat skuad kelas dunia hancur menjadi debu. Pelatih Fabio Capello l EFT untuk Real Madrid. Fabio Cannavaro mengikutinya, tak lama setelah memenangkan Ballon d’Or dan mengangkat Piala Dunia untuk Italia. Zlatan Ibrahimovic dan Patrick Vieira berangkat ke Inter, Emerson pindah ke Madrid, Adrian Mutu bergabung dengan Fiorentina, serta Gianluca Zambrotta dan Lilian Thuram pindah ke Barcelona. Juventus tidak hanya kehilangan banyak talenta kelas dunia, tetapi juga dengan harga yang sangat rendah. Klub pada dasarnya kehilangan semua daya tawar ketika jatuh ke Serie B. Sebagian besar pemain tidak ingin bermain di level seperti itu, dan Juve tidak punya banyak pilihan selain menerima biaya transfer yang sangat kecil.

Namun, di tengah kisah skandal dan rasa malu ini, benang cinta masih muncul, karena bintang-bintang mapan seperti Alessandro Del Piero , Gianluigi Buffon, Pavel Nedved , David Trezeguet dan Mauro Camoranesi tetap setia kepada Juventus di saat-saat paling membutuhkan. Para pemain ini bisa dengan mudah melobi untuk pindah ke tempat lain tetapi memilih untuk tinggal dan berjuang untuk mengembalikan kehormatan klub yang tercemar. Pemandangan pemenang Piala Dunia dan superstar transenden bermain di kehampaan monolitik sepak bola lapis kedua – hanya untuk memberi penghargaan kepada penggemar yang tersiksa – akan hidup dengan para diehard selamanya. Seperti yang dijelaskan Gopal: “Juve mempertahankan para pemain yang penting, inti dari lima atau enam bintang yang digabungkan dengan berbagai pemain skuad yang melakukan perjalanan ke api penyucian bersama kami.”

Pertandingan pertama klub di luar divisi teratas terjadi di Rimini, tempat peristirahatan pesisir yang tidak terkenal karena sepak bolanya. Namun demikian, Juve ditahan imbang 1-1, karena kenyataan menakutkan dari kehidupan Serie B mulai terjadi. “Segala sesuatu tentang pertandingan itu sangat memilukan,” kenang Gopal. “Saya ingat Del Piero memimpin para pemain dan yang bisa saya pikirkan hanyalah ‘Mengapa lapangannya begitu kecil?’ Semuanya terasa kecil, sesak, sempit, kecil. Saya menyadari setelah pertandingan pertama itu akan seperti apa: sejumlah tim semuanya mencari kulit kepala Juve. ”

The Bianconeri pulih untuk memenangkan mereka delapan pertandingan berikutnya, mencetak 16 dan kebobolan hanya satu dalam proses. Hasil imbang dengan Napoli, rival utama mereka dalam merebut gelar, mewakili pemeriksaan realitas lainnya, tetapi Juve tampaknya selalu memiliki kualitas ekstra untuk meredakan kekhawatiran. Banyak dari pertandingan tersebut dimainkan dengan cara yang tidak sopan, dengan wasit yang mungkin ingin menunjukkan pendekatan yang keras kepada Juve. Klub menerima tidak kurang dari delapan kartu merah sepanjang musim, termasuk yang pertama dalam karir Buffon.

Setiap kali Juventus memasuki kota yang sepi, itu mewakili peluang terbesar dalam karier pekerja harian dan retret. Klub pertama yang benar-benar menggulingkan Juve adalah Mantova, tim kecil dari Lombardy yang menang 1-0 pada 13 Januari 2007, hari yang kelam dalam sejarah sepak bola Turin. Penonton yang riuh di Stadio Danilo Martelli benar-benar tidak percaya ketika sebuah tembakan dibelokkan dari Robert Kovac dan melewati Buffon ke gawang. Juventus tidak bisa pulih dan menyerah pada kekalahan yang menghancurkan.

Tanpa ragu, kampanye itu jauh lebih sulit dari yang diperkirakan siapa pun. Juventus menarik total sepuluh pertandingan, karena banyak tim memarkir bus dan mengharapkan hasil imbang yang terkenal. Brescia juga berhasil mengalahkan Juve, tetapi kekalahan hanya sedikit dan jarang terjadi, menghasilkan biaya gelar yang berkelanjutan meskipun poin awal dikurangi.

Stand sering kali jarang dihuni di Stadio delle Alpi dan Juventus dicemooh dengan penampilan yang tidak memenuhi ekspektasi selangit. Di laga tandang, permusuhan menjadi hal biasa saat para haters Juventus menikmati momen mereka di bawah sinar matahari. Namun, promosi datang dengan tiga pertandingan tersisa dengan kemenangan 5-1 di Arezzo.

Namun, semuanya tidak tenang. Bulan-bulan terakhir waktu Juventus di Serie B diwarnai dengan perselisihan antar personel kunci. Didier Deschamps, pelatih yang rajin merencanakan kembalinya Juve segera, mengundurkan diri setelah mengamankan promosi di tengah konflik dengan Direktur Sepak Bola Alessio Secco.

Giancarlo Corradini, asisten Deschamps, memimpin dua pertandingan terakhir, yang keduanya menghasilkan kekalahan yang memalukan, masing-masing dari Bari dan Spezia. Sementara itu, striker bintang Trezeguet berselisih dengan manajemen senior dan menunjukkan kekesalannya saat merayakan gol dengan cara cemberut. Singkatnya, efek penurunan pangkat ke Serie B mulai terlihat menjelang akhir musim yang sulit, karena bintang-bintang setia merasa tidak dihargai dan kecemasan yang menginspirasi masa depan.

Sekembalinya ke Serie A, klub hampir dilumpuhkan, tidak tahu apakah akan membangun kembali secara perlahan atau berusaha sekuat tenaga untuk mengejar gelar. “Sepertinya tidak ada visi yang jelas untuk masa depan,” kata Gopal. “Uang terbuang percuma untuk pemain yang tidak cukup bagus, dan kami ditahan untuk menebus sebagian biaya karena ketidakmampuan Secco.

“Perasaan utama yang saya miliki saat itu adalah, alih-alih ada perubahan dalam filosofi, sebenarnya tidak ada filosofi. Para pemain yang ditandatangani Juve setelah kembali ke Serie A adalah kombinasi dari kegagalan besar bersama dengan solusi sementara dan sementara yang hanya ada di sana sebagai penutup. ”

Claudio Ranieri berhasil mengarahkan klub ke urutan ketiga, dengan kembali ke sepak bola Liga Champions menyediakan dana untuk pembangunan kembali total. Frustasi bagi para penggemar, itu tidak pernah benar-benar terwujud, karena satu runner-up diikuti oleh dua musim di tempat ketujuh. Dalam beberapa hal, mendekam di papan tengah bahkan lebih memalukan daripada bermain di tingkat kedua untuk Juventus. Selain penurunan pangkat paksa, klub belum selesai begitu rendah sejak 1999, menyebabkan kepanikan dari para eksekutif. Kekalahan Liga Europa dari Fulham pada 2010 merupakan titik nadir baru, sebelum jalan kembali ke supremasi terungkap dengan sendirinya.

Andrea Agnelli mengambil alih kendali sebagai presiden dan menunjuk Giuseppe Marotta untuk mengawasi departemen sepakbola. Sebaliknya, Marotta mempekerjakan Antonio Conte sebagai manajer, yang terbukti menjadi keputusan yang menginspirasi. Dari kedalaman keputusasaan, mantan pemain itu mengembalikan kehebatan Juve, yang memenangkan Scudetto tanpa kehilangan satu pertandingan pun pada 2011-12. Tidak ada tim yang pernah melakukan itu sebelumnya, karena kilau tertentu telah dipulihkan. Stadion Juventus yang baru menandai awal yang baru saat Nyonya Tua melakukan perjalanan menuju era modernisasi yang baru.

Juve kini telah memenangkan lima gelar Serie A berturut-turut, sebagai rasa hegemoni lama yang kembali ke Turin. Hanya saja kali ini, Juventus benar-benar mendapatkan pengakuan tersebut, bukannya membelokkan aturan untuk memahaminya. Conte hengkang pada 2014 tetapi penggantinya, Massimiliano Allegri, telah menunjukkan perkembangan lebih lanjut, dengan penampilan final Liga Champions pada 2015 membuktikan sejauh mana Juve telah berkembang sejak awal berdirinya Calciopoli.

Dari 190 pertandingan terakhirnya di Serie A, sejak 2011, Nyonya Tua merasakan kekalahan hanya dalam 15 kesempatan. Klub ini memiliki rasio kemenangan 72,6 persen yang mengejutkan dalam lima tahun terakhir, yang menempatkan klub di antara klub elit Eropa sekali lagi. Turin akhirnya menjadi tujuan bagi para pemain elit lagi, dan Italia mendapat keuntungan dari memiliki setidaknya satu klub yang bersaing jauh ke kompetisi Eropa.

Baca juga : Liga Pro Pada Teluk Persia Pada Pertandingan Bola

Satu dekade yang lalu, semua ini tampaknya tidak mungkin. “Melihat ke belakang sekarang, saya tidak pernah membayangkan bahwa Juve akan kembali ke puncak Serie A,” kata Gopal. “Era keemasan saat ini adalah bukti kerja keras para pemain, ketua, direktur, dan manajer yang mengubah nasib Juve.”

Beberapa orang akan tetap skeptis karena bagian dari sejarah klub yang akan selamanya ternoda. Pada kenyataannya, bagaimanapun, Juventus pantas mendapatkan rasa hormat untuk kembali ke puncak sepak bola Eropa dengan cara yang bersih dan terhormat. Alasan kematian sementara mereka akan selalu membuat marah penggemar yang bersemangat, tetapi ketabahan mereka dalam menaklukkan gunung yang akrab, dari puing-puing megalomania, harus dipuji hingga larut malam.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B