Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman

Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman  – Dengan Si Nyonya Tua telah mengumumkan bahwa pemain Wales itu akan tiba di musim panas tanpa bayaran, Goal melihat pada transfer gratis terbaik Bianconeri

Daftar Bintang Luar Biasa yang Ditandatangani Juventus di Bosman

1. Andrea Pirlo

ascolipicchio – “Ketika Andrea [Pirlo] memberi tahu saya bahwa dia akan datang ke Juve,” Gianluigi Buffon mengungkapkan pada 2011, “hal pertama yang saya katakan adalah ‘Terima kasih Tuhan!'” Kegembiraan kapten Juve itu bisa dimengerti. Dalam apa yang akan dikenang sebagai salah satu penilaian terburuk dalam sejarah sepakbola, AC Milan merasa Pirlo, pada usia 31, finis di level tertinggi.

Dikutip dari sportingnews, Akibatnya, mereka mengizinkannya untuk menghabiskan kontraknya dan bergabung dengan Juve dengan status bebas transfer. Itu, seperti yang diprediksi Buffon, “kesepakatan abad ini”, dengan tim Juve datang dari dua finis di posisi ketujuh yang meraih empat gelar Serie A berturut-turut dengan master operan Pirlo menarik tali di lini tengah.

2. Paul Pogba

“Kata ‘kesalahan’ bukanlah sesuatu yang biasanya Anda kaitkan dengan waktu Alex Ferguson di Manchester United,” kata Zinedine Zidane. “Tapi saya pikir itu adalah kesalahan membiarkan Paul Pogba pergi.” Dan yang mahal pada saat itu. Ferguson, dapat dimengerti, masih menyalahkan Mino Raiola atas kepergian Pogba, mengungkapkan bahwa dia tidak menyukai agen Italia itu sejak dia pertama kali bertemu dengannya, tetapi faktanya adalah bahwa United kehilangan seorang pemain dengan status bebas transfer yang mereka beli kembali pada tahun 2016 untuk waktu yang lama. rekor dunia €105m biaya.

Baca juga : Juventus, Calciopoli dan Satu Tahun di Serie B

Juve tentu saja tidak bisa mempercayai keberuntungan mereka, dengan Pogba membuat kesan langsung pada pelatih Antonio Conte saat itu sehingga ia mengubah lini tengahnya untuk memfasilitasi pemain muda Prancis, yang akan memainkan peran integral dalam empat kemenangan gelar Serie A berturut-turut sebelum kembali ke Manchester.

3. Fabio Cannavaro

Juventus telah melakukan salah satu kesepakatan terbesar dalam sejarah mereka ketika mereka menandatangani Fabio Cannavaro dari rival sengit Inter pada tahun 2004 dengan imbalan kiper cadangan Fabian Carini. Bek tengah yang relatif kecil itu gagal total di San Siro tetapi dia diremajakan oleh Nyonya Tua, jadi penggemar Bianconeri kurang terkesan ketika dia pergi ke Real Madrid setelah Juve terdegradasi ke Serie B pada 2006 karena peran mereka dalam skandal perwasitan Calciopoli .

“Bahkan jika saya tahu ini mungkin sulit dipercaya, saya akan tetap di Juventus jika mereka tetap di Serie A – bahkan dengan pengurangan 30 poin,” kata Cannavaro, mencoba membenarkan keputusannya kepada mereka yang merasa dia seharusnya tetap bertahan. setia kepada klub yang telah mengeluarkan yang terbaik dari dirinya. Pemenang Piala Dunia kembali dengan status bebas transfer hanya tiga tahun kemudian, berniat merebut kembali kasih sayang para penggemar dengan penampilannya di lapangan tetapi, sayangnya, Cannavaro adalah bayangan dari dirinya yang dulu dan dilepaskan pada akhir satu musim yang sulit. Turin.

4. Fernando Llorente

Pada musim panas 2013, Juventus memenangkan perlombaan untuk menandatangani legenda Klub Atletik Fernando Llorente, yang merupakan salah satu agen bebas yang paling didambakan di pasar setelah memutuskan untuk meninggalkan Bilbao tercinta setelah delapan tahun di San Mames. Striker raksasa itu membutuhkan waktu untuk beradaptasi di Turin tetapi dia akan melanjutkan untuk membentuk kemitraan yang fantastis dengan Carlos Tevez yang membawa Bianconeri meraih rekor poin Serie A (102) dalam perjalanan mereka menuju kejayaan Scudetto.

Llorente, yang mencetak 27 gol untuk Si Nyonya Tua, kehilangan tempatnya di starting line-up oleh Alvaro Morata selama musim keduanya – dan terakhirnya bersama Juve, tetapi ia masih membuktikan dirinya sebagai pemain skuad yang berharga, belum lagi pengaruh pemersatu yang luar biasa. di ruang ganti, setelah berusaha keras untuk menyambut rekannya sesama pemain internasional Spanyol dan Paulo Dybala ke dalam skuat dengan tangan terbuka.

5. Kingsley Coman

Karier Kingsley Coman di Juventus mungkin tidak berjalan dengan baik seperti yang diinginkan oleh salah satu pihak, tetapi penandatanganannya masih merupakan bagian dari bisnis yang sangat baik oleh Bianconeri. Ketika remaja Prancis tiba di Turin pada musim panas 2014, dia dianggap sebagai salah satu pemain paling berbakat di dunia dan Paris Saint-Germain putus asa karena dia memutuskan untuk membiarkan kontraknya dengan klub berakhir sehingga dia bisa bergabung dengan Juve dengan status bebas transfer.

Coman menunjukkan kilasan kecemerlangan di Serie A tetapi dia tidak pernah melihat waktu pertandingan reguler di bawah Massimiliano Allegri dan pemain sayap yang tidak sabar diizinkan untuk bergabung dengan Bayern Munich dengan status pinjaman pada akhir musim sebagai bagian dari kesepakatan pinjaman € 7 juta yang pada akhirnya menghasilkan kontrak permanen. transfer untuk tambahan € 21m. “Saya pikir ini adalah operasi transfer yang bagus,” alasan Allegri. “Dia hanya bermain sedikit musim lalu dan itu benar jika dia pindah jika dia tidak merasa siap untuk memperjuangkan tempatnya di sini.”

6. Sami Khedira

Juventus melakukan kudeta dengan membujuk Sami Khedira untuk bergabung dengan mereka dengan status bebas transfer dari Real Madrid pada tahun 2015. Ada keraguan atas kesepakatan itu karena masalah kebugarannya yang terus-menerus dan mereka tampaknya menyadari ketika dia cedera di pra-musim ramah. Namun, meski Khedira sejak itu mengalami gangguan sesekali, ia telah membuktikan tambahan yang sangat baik untuk pasukan Massimiliano Allegri, setelah memainkan peran penting.

peran total dalam tiga ganda domestik, serta perjalanan Juve ke final Liga Champions 2016-17. Pemenang Piala Dunia tentu saja tidak menyesali keputusannya untuk meninggalkan Real, dengan mengakui, “Saya telah berkembang pesat di Juve, baik di dalam maupun di luar lapangan.”

7. Dani Alves

Bisa dibilang kesalahan transfer terbesar yang pernah dilakukan Barcelona adalah membiarkan Dani Alves pergi dengan status bebas transfer. Namun, kekalahan Blaugrana adalah keuntungan besar bagi Juve. Bek kanan veteran itu menikmati musim pertama yang sensasional di Italia, mencetak gol-gol penting di akhir musim 2016-17, melawan Lazio di final Coppa Italia, dan Monaco di semifinal Liga Champions.

Hal yang sangat membuat frustrasi bagi Juve adalah, bagaimanapun, bahwa setelah mengindahkan permintaan Alves untuk pergi di tengah-tengah kontraknya selama dua tahun tanpa bayaran, untuk dipersatukan kembali dengan mantan bos Barca Pep Guardiola di Manchester City, ia kemudian tampil dramatis. -berbalik dan masuk ke Paris Saint-Germain sebagai gantinya.

8. Emre Can

Mengingat tujuan Juve pada musim panas 2018 adalah untuk menghidupkan kembali lini tengah mereka, penandatanganan gratis Emre Can harus diperlakukan sebagai bisnis yang cerdik. Itu, tentu saja, meskipun pemain internasional Jerman itu memiliki reputasi sebagai pemain yang tidak konsisten saat berada di Liverpool, tetapi kekuatan, usia, keserbagunaan, dan keterampilan teknisnya memberinya semua atribut yang dia butuhkan untuk sukses di Serie A.

Can awalnya berjuang dengan masalah cedera setibanya di Turin, tetapi pilihan Max Allegri untuk memulai sebagai gelandang sekembalinya adalah tanda kepercayaan dari bos Italia. Ditambah fakta bahwa ia mencetak dua gol dalam sebulan di sekitar penandatanganan Aaron Ramsey dan tampaknya Nyonya Tua, seperti yang mereka katakan, melakukannya lagi.

9. Aaron Ramsey

Masih ada beberapa bulan lagi sebelum Ramsey bergabung dengan klub barunya, tetapi performa pemain Wales itu selama bulan-bulan terakhirnya bersama Arsenal menunjukkan tanda-tanda bagus. Pada usia 28 tahun, sang gelandang sedang berada di masa jayanya, mengatasi sejumlah besar masalah cedera sepanjang karirnya di Emirates untuk membuat para penggemar bertanya-tanya mengapa The Gunners mengizinkannya pergi. Fans Juve telah lama mengeluh bahwa lini tengah mereka tidak memiliki teknik lain, pencipta permainan bola dan pria itu sendiri pasti akan meningkatkan tim dalam hal itu.

Baca juga : PAS Tehran F.C. Club Bola Multisport Asal Tehran

Semangat juang Ramsey yang luar biasa, seperti yang ditunjukkan oleh kemampuannya untuk bangkit kembali dari cedera yang mengancam karir dan dedikasinya untuk mengakhiri waktunya di Liga Premier dengan penuh percaya diri, harus menandai bisnis besar lainnya oleh Bianconeri. Seorang pemain yang terbukti dalam pertandingan besar dan seorang pria yang haus akan trofi yang bukan ‘hanya’ Piala FA, Juventus mungkin menjadi platform yang sempurna bagi Ramsey untuk menunjukkan nilai sejatinya di panggung terbesar.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B