Ascoli-Venice 1-1 Bianconeri Bermain Imbang Sepuluh Kali Di Final

Ascoli-Venice 1-1 Bianconeri Bermain Imbang Sepuluh Kali Di Final – Preseden resmi antara kedua tim di Marche adalah 9: Bianconeri menang 5 (terakhir 1-0 di Serie B 2018/19), 3 seri (1-1 terakhir di Serie B tahun lalu), 1 kemenangan laguna (2- 1 di Serie B 2002/03).

Ascoli-Venice 1-1 Bianconeri Bermain Imbang Sepuluh Kali Di Final

ascolipicchio – Ascoli gagal dalam 6 putaran: kemenangan terakhir Juventus adalah 2-1 di Lecce pada tanggal 5 Februari, kemudian 3 kali seri dan 3 kekalahan. Marchigiani belum mencetak gol dari jarak 203 ‘(Mosti pada menit ke-67 pertandingan bermain imbang 1-1 di Pordenone, dimana sisa menit ke-23 pada pertandingan itu dan keseluruhannya melawan Pisa – 0-2 di kandang – dan di Chiavari – 0 -0 -).

Ascoli, dengan 10 pencetak gol, adalah salah satu dari 6 tim kadet 2020/21 yang, setelah 27 hari, telah mencetak jumlah pemain paling sedikit, bersama dengan Virtus Entella, Cremonese, Pescara, Pordenone dan Salernitana. Bianconeri dengan 21 gol yang dicetak adalah serangan terburuk kedua di liga (di depan Pescara yang mencetak 20 gol). Ascoli juga melakukan serangan kandang terburuk kedua, dengan 10 gol dicetak di Del Duca (mendahului Cosenza pada 9).

Dilansir dari ilmartino, Venesia salah satu dari 4 tim yang memenangkan pertandingan terbanyak musim ini di Serie BKT: 12, seperti Empoli, Monza dan Salernitana. Untuk tim Venesia, pertahanan tandang terbaik kedua, bersama dengan Pordenone, dengan kebobolan 12 gol: hanya ChievoVerona yang lebih baik dengan 11 gol.

Francesco Forte, pemain paling menentukan di Seri BKT, dalam arti mutlak: dengan 12 golnya, yang menempatkannya di tempat ketiga dalam pencetak gol terbanyak, ujung laguna membawa keindahan 16 poin ke oranye dan hijau. Venesia mundur dari 8 poin dalam 4 pertandingan tandang terakhir, di mana 2 menang dan 2 seri; k.o. terakhir laguna di luar 0-2 16 Januari lalu, di rumah Pordenone.

Mattia Aramu, 20 pintu keluar awal dalam 27 hari, adalah pemain pengganti dari B 2020/21. Antara Andrea Sottil dan Paolo Zanetti merupakan persimpangan teknis yang belum pernah terjadi sebelumnya. Amarcord day untuk Paolo Zanetti, pelatih bianconeri dari wilayah Marche dari Juli 2019 hingga Januari 2020, dengan total 10 kemenangan, 3 seri dan 11 kekalahan di 24 bangku resmi. Ini adalah yang pertama sebagai mantan pemain di stadion “Del Duca”.

Ascoli, dikurangi menjadi sepuluh, menangkap hasil imbang tiga menit dari jarak 90 ° dan itu seperti kemenangan. Ya, bianconeri hari ini mengalami serangan dan permainan tim yang superlatif dan hebat, Venesia, mereka tertinggal di detik-detik pertama babak kedua berkat gol Fiordilino, mereka bertahan di sepuluh selama lebih dari setengah jam dan terus berlanjut. kawat yang mereka ambil sama dengan Bajic di segel ketujuh musim ini.

Telapak Man Match, bagaimanapun, semuanya oleh Nicola Leali. Penjaga gawang Juventus memainkan pertandingan sepuluh dan pujian menggagalkan setidaknya delapan tembakan ke gawang. Jika bukan karena intervensi yang menentukan, wilayah Marche tidak akan tiba tiga menit dari waktu dengan satu gol pasif. Setia pada perisai dan bianconeri yang dengan percaya diri bisa tampil di pertandingan penting “Adriatico-Cornacchia” melawan Pescara yang dijadwalkan Selasa malam.

Tim Andrea Sottil belum pernah menang dalam tujuh putaran, tapi hasil 1-1 sore ini melawan Venezia adalah poin emas. Laguna mantan Zanetti, di sisi lain, harus membuat kesalahan besar karena telah melemparkan permainan yang didominasi jauh dan melebar ke arah angin, tetapi, terus terang, mereka telah menemukan penjaga gawang lawan yang benar-benar tidak dapat dilewati.

Baca juga : Sejarah Dari Berdirinya Ascoli Calcio FC Dari Italia

KRONIK

Paruh pertama

Kick-off 14:02 dipukuli oleh Ascoli yang menyerang dari kanan ke kiri sehubungan dengan posisi kami di Press Stand.

* Catatan warna: dari bukit dekat kurva Utara datang dorongan dari penggemar lokal melalui megafon.

2 sepak pojok pertama pertandingan. Venesia mengalahkannya dari kiri dan sesekali menyundul satu langkah dari gawang, hanya keluar dari tiang kanan Leali.

5 menjawab Ascoli dengan Dionisi, selalu dengan kepala terukur, hanya sedikit ke kiri dari penjaga gawang tamu.

6 Serangan balik Venesia dengan Di Mariano yang melepaskan tembakan tajam dari jarak dekat di depan kanan penyerangan. Leali berdiri di parade tinju hasil penyelamatan.

13 Intervensi luar biasa lainnya oleh kiper Juventus dari tendangan bebas dari kiri.

17 Protagonis setia, memblokir tembakan kidal dari Maleh

21 kekacauan di area Juventus dengan Danzi mempertaruhkan gol bunuh diri

23 rentetan sepak pojok yang dilakukan Venesia memaksa tuan rumah bertahan. Setia selalu berhati-hati antara tiang dan bola tinggi.

26 serangan balik Juventus dengan Dionisi di sayap kiri. Balapan langsung.

33 Loyal, semakin protagonis, menggagalkan kesempatan lain untuk laguna dengan berbaring di sebelah kiri untuk menangkis tembakan kuat oleh Ricci

37 Di Mariano melakukan tendangan dari kiri secara diagonal sedikit

40 Venesia telah mengumpulkan sepuluh tembakan dari bendera melawan dua pemain bianconeri

45 mengakhiri babak pertama tanpa pemulihan. Bintang penjaga gawang Ascoli Leali

Babak kedua

15:05 mulai syuting.

2 Fiordilino membuat Venezia unggul dengan tembakan diagonal dari kanan yang mengarah ke sudut bawah ke kanan Leali.

10 mencoba Ascoli untuk menyamakan kedudukan dari tendangan sudut dengan Brosco yang tidak memanfaatkan bola keluar kosong dari Pomini dengan kepalanya. Keluar sedikit

12 tembakan oleh Dionisi dari tepi kotak penalti. Pomini berbaring di sisi kanannya dan berbelok ke sudut

13 Ascoli dalam sepuluh: Brosco mengganti kartu kuning kedua dan Marco Serra menarik kartu merah

23 Eramo hancur dengan kepalanya dari jarak lima setengah meter, Pomini menyelamatkan

26 kesempatanissima Ascoli dengan bola menari di depan Pomini dan hutan kaki. Penjaga gawang dan pertahanan laguna menyapu

Venesia akan dimulai kembali ke-28 dengan Forte gagal mencapai target

31 intervensi lagi dalam perpanjangan oleh Leali yang menyelamatkan Esposito. Bola itu ditakdirkan untuk diisi di bawah persimpangan

42 hasil imbang untuk Ascoli dengan Bajic menyelesaikan aksi dari kiri dan mengantongi di depan gawang. Tengah musim ketujuh untuk Bianconero

45 tiga menit pemulihan

48 berakhir di sini di Del Duca: 1-1.

Ascoli dalam sepuluh berhasil menyeimbangkan kembali pertandingan yang sangat sulit melawan Venesia

Sabtu 13 Maret 2021 – 14:00

Hari ke-28 (leg kedua kesembilan) – Serie B

ASCOLI – VENICE 1 – 1 (pt 0 – 0)

JARINGAN: 2 ‘ st Fiordilino (V), 41 ‘ st Bajic (A)

ASCOLI (4-3-3): Setia; Pinna (Mosti ke-37), Brosco, Quaranta, D’Orazio; Saric (Corbo 19), Danzi (Eramo 1), Sabiri; Parisians (Bajic 19), Dionisi, Bidaoui (31 ‘ st Cangiano).

Tersedia Sarr, Simeri, Ghazoini, Lico, Caligara, Avlonitis, Charpentier.

Semua. Sottil

TEMPAT (4-3-3): Pomini; Mazzocchi, Ceccaroni, Svoboda, Ricci; Fiordilino (36 ‘ st Bjarkason), Taugourdeau, Maleh (22 ‘ st Cenigoj); Aramu (Forte 22), Esposito (Bocalon 36), Di Mariano.

Tersedia Maenpaa, st Clair, Ferrarini, Felicioli, Molinaro, Modolo, Rossi, Cremonesi, Bocalon.

Penggembala Zanetti

WASIT: Marco SERRA dari bagian TURIN.

Asisten: Gianluca SECHI dari seksi SASSARI (Ass. 1) dan Giuseppe MACADDINO dari seksi PESARO (Ass. 2).

Ofisial keempat: Alberto SANTORO dari seksi MESSINA.

Pemesanan: 12pt Brosco (A), 24pt Ceccaroni (V), 28pt Saric (A), 36pt Danzi (A), 5st Bidaoui (A).

Diusir: Brosco ke-13.

Sudut: 7 – 14 (pt 2 – 10).

Pemulihan: 0pt, 3st.

CATATAN: Balapan “Pintu Tertutup” karena CoViD19. Ascoli dengan jersey dan celana pendek hitam, kaus kaki merah, kiper oranye. Venezia berbaju putih dengan garis horizontal oranye-hitam-hijau di dada, celana pendek dan kaus kaki putih, penjaga gawang dalam warna hijau. Arbitrase Terna dengan seragam “Fluo yellow”. Kick-off Ascoli menyerang dari kanan ke kiri sehubungan dengan posisi kami di Press Stand.

Langit mendung sebagian, angin sepoi-sepoi dengan hembusan angin dari Timur.Suhu sekitar 17 ° C. Tanah dalam kondisi bagus. Di akhir pertandingan melawan laguna, Pak Sottil berkomentar di ruang pers tentang hasil imbang yang dimenangkan oleh bianconeri, terlepas dari inferioritas jumlah:

“Di depan kami, kami memiliki tim yang luar biasa, para pemain, untuk kesekian kalinya kalah jumlah, bereaksi seperti tim yang nyata, seperti tim yang percaya padanya. Hari ini tentu saja merupakan poin yang diperoleh untuk bagaimana permainan itu berjalan. Di babak pertama kami tidak melakukan hal-hal yang telah kami coba, kami mulai mengontrak, dengan rem tangan menyala.

Baca juga : Lapangan Golf Bertaraf Internasional yang Berada di Batam

Antara babak pertama dan babak kedua saya melakukan perubahan di tengah lapangan, saya memiliki tiga pemain yang dipesan, saya memasuki Eramo untuk mencoba memperbaiki pergerakan yang tidak kami lakukan. Kemudian kami kebobolan gol dari bola mati, kami tahu mereka melakukan pola seperti itu, kami telah melihatnya dan inilah hal-hal yang membuat saya paling marah. Venezia menciptakan peluang, saya di sini bukan untuk mengatakan kami tidak menderita, Leali siap dalam lebih banyak situasi, tetapi kami juga memiliki peluang di kotak penalti.

Mereka yang masuk memberikan kontribusi yang bagus dengan menangkap dasi dengan tertib dan, di atas segalanya, percaya akan hal itu. “Ini adalah poin yang sangat berharga, bukan untuk klasifikasi, tetapi untuk moral. Untuk bagaimana permainan berjalan, penting untuk membawa pulang sesuatu, kami kalah jumlah, Leali menyelamatkan kami pada beberapa kesempatan, itu adalah poin yang menggerakkan peringkat.

Ketika saya bergabung, Pelatih meminta saya untuk memberikan keseimbangan di lini tengah, untuk memanfaatkan penyisipan. Tapi kemudian Brosco segera diusir dan permainan menjadi sedikit rumit. Bagaimanapun tim ini masih hidup, kami membuktikannya hari ini di lapangan ”.

Saya senang bisa berkontribusi untuk mendapatkan hasil imbang penting melawan Venezia yang menyerang kami dengan baik dan banyak menciptakan gol. Kami melakukannya dengan baik pada akhirnya untuk menyamakannya. Pada kesempatan gol lawan ada kesalahan di pihak kami, mungkin lebih dari satu, kami akan meninjau video dan mengevaluasi dengan baik selama seminggu.

Di babak pertama lawan pandai masuk sepanjang waktu, tetapi kami membuat kesalahan saat keluar, terkadang kami keluar terlambat. Dan ini berarti Venezia unggul di beberapa bidang lapangan. Kapten kami tidak akan berada di Pescara pada hari Selasa, itu akan menjadi absen yang penting, tetapi kami harus pergi ke sana untuk membuat penampilan yang bagus.

Related Post

Ascoli Picchio - Informasi Seputar Sepak Bola Liga Itali Seri B